OPINI: Jadi Orang Rusia Itu Berat, Biar Kami Saja!

Pixabay; Nikolay Gyngazov/Global Look Press
Kami selalu digambarkan sebagai orang jahat dan dijadikan kambing hitam atas segala hal. Selain itu, cuaca dingin mengepung kami hampir sepanjang tahun. Inilah beberapa alasan yang menjadikan hidup orang Rusia itu berat.

1. Korban Stereotip

Sebagai orang Rusia yang tinggal atau bepergian ke luar negeri, kami adalah perwujudan berjalan dari minuman vodka, kebal dingin, dan mata-mata perang dingin di mata siapa pun yang kami temui. Beberapa bahkan benar-benar terkejut ketika kami tidak mengenakan mantel bulu dan topi budenovka atau ushanka yang dihiasi dengan emblem palu dan arit.

"Menjadi orang Rusia di Kanada artinya menghadapi lelucon vodka, rujukan perang dingin, dan sindiran 'apakah kamu seorang mata-mata?' seumur hidup,” tulis Tamara Mitrofanova, seorang gadis Rusia berusia 22 tahun yang tinggal di Vancouver.

Stereotip yang luar biasa juga mengikuti orang-orang Rusia di luar negara Barat. ”Saya sudah terbiasa dengan teman dan kerabat asing yang memanggil saya 'gadis KGB kami' atau 'mata-mata Rusia,' tulis Maria Grigoryan, seorang jurnalis dari Moskow yang tinggal di Kroasia.

Di samping itu, stereotip lain yang menyebar luas mengatakan bahwa setiap jiwa Rusia harus direndam dengan vodka.  Kami bahkan dikatakan menenggak beberapa seloki vodka agar dapat melewati hari lain dari keberadaan kami yang menyedihkan. Maaf jika mengecewakan Anda! Faktanya, tak semua orang Rusia minum alkohol.

2. Selalu Digambarkan sebagai Orang Jahat oleh Hollywood (dan Seluruh Dunia)

Ivan Drago mengancam Rocky Balboa yang dipuja semua orang; James Bond nyaris menjadi korban pembunuh Xenia Onatopp dan bos Rusia-nya, Jenderal Arkady Ourumov; Bruce Willis mengejar oligarki perdagangan uranium Rusia Yuri Komarov... Daftar ini terus berlanjut.

Berkat aksen yang mengancam dan sejarah Perang Dingin yang tampaknya tidak pernah berakhir, orang Rusia sepertinya sangat cocok menjadi sosok penjahat yang sempurna bagi Hollywood. Tonton saja perbandingan yang disampaikan oleh pembawa acara TV Trevor Noah berikut ini! Anda akan mengerti maksudnya.

Meskipun banyak orang Rusia mungkin setuju karakter Rusia mungkin menjadi pilihan yang lebih cocok untuk peran penjahat daripada perwakilan dari negara lain, tetapi tetap saja menyakitkan.

3. Sulit Bepergian

Warga negara Rusia dapat mengunjungi 126 negara bebas visa (atau mendapatkannya pada saat kedatangan). Bandingkan dengan 184 negara yang bebas visa (atau visa kedatangan) untuk warga Amerika Serikat (AS). Lebih buruk lagi, sebagian besar orang Rusia bahkan tidak melakukan perjalanan ke sebagian besar negara-negara yang memberlakukan bebas visa: itu terlalu akrab, seperti Kazakhstan atau Belarus, atau terlalu jauh, seperti Afrika Selatan atau Brasil. 

Pembatasan perjalanan yang paling menjengkelkan bagi banyak orang Rusia adalah perlunya mengajukan permohonan visa Schengen untuk bepergian ke salah satu negara Uni Eropa, tujuan yang populer (dan logis) bagi banyak orang Rusia.

Namun, bagi mereka yang tinggal di bagian timur negara itu, persyaratan visa bukanlah bagian yang paling bermasalah dari semuanya. Bayangkan Anda tinggal di Irkutsk (sekitar 4.202 km dari Moskow) dan berencana untuk bepergian ke Paris. Nah, bersiaplah untuk melewati penerbangan sekitar 20 jam dengan dua kali transfer. Sementara, Irkutsk sendiri bukanlah kota Rusia yang paling terpencil. Pahamkah Anda apa yang saya maksud?

4. Tak Bisa Menghindar dari Sesama Orang Rusia saat Berlibur

Ketika berhasil sampai di luar negeri, terlepas dari semua pembatasan visa, harga tiket yang relatif tinggi dan jam perjalanan yang sangat panjang,  kami bahkan tidak bisa melarikan diri dari sesama warga Rusia. Ya, kadang-kadang tujuan orang Rusia bepergian semata-mata untuk tidak melihat orang Rusia lainnya selama beberapa hari. Sayangnya, banyak dari kami sesama warga Rusia tidak terhalang oleh persyaratan visa atau takut pada jarak yang jauh. 

Orang Rusia yang mabuk dan berperilaku buruk telah memasuki kesadaran kolektif para pelancong di seluruh dunia. Hal ini disebabkan kian mudahnya akses ke negara-negara yang menjadi tujuan peristirahatan seperti Turki, Mesir dan Thailand bagi banyak orang Rusia yang sebelumnya tidak mampu membelinya.

Dari pelanggaran ringan seperti berkelahi dan berteriak hingga pelanggaran yang lebih serius seperti mencoba untuk membuka pintu pesawat di tengah penerbangan, orang Rusia dikenal sebagai salah satu turis berprestasi terburuk di dunia. Meskipun sebagian besar dari kami menyadari bahwa orang di seantero dunia terlalu melebih-lebihkan, kami sendiri pun ingin menghindari rekan senegara kami ketika berlibur. Namun, karena bepergian kini semakin lebih mudah diakses oleh banyak orang Rusia (dalam istilah relatif), sepertinya tidak ada lagi tempat di Bumi yang akan bebas dari wisatawan Rusia. Mungkin ada harapan dalam perjalanan ruang angkasa di masa depan.

5. Mengenakan Pakaian Hangat dan Berat Hampir Sepanjang Tahun

Mengenakan pakaian berlapis kaos dalam, dilapisi kemeja,  sweter, dan mantel musim dingin yang tebal — adalah cara berbusana yang umum bagi orang Rusia ketika musim dingin. Di sebagain besar wilayah Rusia, musim dingin berlangsung hingga enam bulan.

"Saya benci topi, sepatu tebal, dan pakaian tak berbentuk serta tak berwarna yang dipakai oleh saya dan orang-orang," tulis Dima Vorobiev, kontributor populer terkait Rusia di Quora, tentang apa yang dijuluki "kuk (balok kayu yang biasa dipasangkan pada sapi atau hewan lain agar dapat bekerja berpasangan) pakaian hangat", yang kebanyakan orang Rusia di negara ini menderita karenanya.

Yang lebih parah adalah lumpur setelah turun salju. Jutaan orang Rusia yang tinggal di Moskow dan Sankt Peterburg (serta ratusan kota kecil di Rusia) tidak dapat memperpanjang umur sepatu bot mereka selama lebih dari satu musim dan praktis tidak mungkin untuk menjaga sepatu tetap bersih selama musim dingin. Hal ini disebabkan karena lumpur bercampur dengan kotoran dan bahan kimia yang digunakan untuk mencairkan es di trotoar tidak hanya mengotori, tetapi juga merusak sepatu. Inilah sebabnya mengapa kami tidak bisa memiliki barang yang bagus.

6. Membeli Barang Lebih Mahal

Sama seperti orang lain, orang Rusia suka belanja. Kami mengikuti tren dan antrean untuk iPhone baru seperti yang Anda lakukan di negara asal Anda. Satu-satunya perbedaan adalah kami sering kali harus membayar lebih mahal untuk produk yang sama.

Pajak impor, fluktuasi rasio dolar AS ke rubel, dan biaya pengiriman sering kali mempengaruhi kenaikkan harga dari barang-barang yang sangat populer yang dijual di negara ini. Artinya, kami harus merogoh kocek lebih dalam daripada daripada pembeli di negara lain.

Sebagai contoh, misalnya, iPhone 11 Pro 512GB SIM-Free yang baru dirilis (model paling mahal sejauh ini) berharga $1.450 di Amerika Serikat dan 130.000 rubel ($2.100) di Rusia  dengan selisih harga $650.

Aturan yang sama juga berlaku untuk produk busana. Sepasang Nike Air Max 90 dijual seharga $120 di Amerika Serikat, sementara di Moskow dijual seharga 11.500 rubel ($183)  dengan selisih harga $57.

Namun, yang paling menyakitkan adalah harga mobil. Sebagai contoh, misalnya, mobil Range Rover Evoque yang dirakit di Eropa dijual dengan harga $43.662 di Di Sarasota, Florida. Namun,  coba tebak berapa harganya di Rusia? Jawabannya: 3.760.000 rubel ($60.000) tambahan $16.338 yang mengejutkan untuk merek mobil mewah di Rusia. Sekarang, coba katakan pada kami apakah itu adil!

7. Membaca Literatur Klasik Rusia di Sekolah

Mungkin dari sudut pandang Anda ini tidak tampak terlalu buruk, tetapi percayalah pada kami bahwa ini adalah mimpi buruk. Tidak ada data yang bisa dijadikan rujukan tentang bagaimana membaca deskripsi terperinci dan panjang Dostoyevsky tentang penderitaan dan kesengsaraan yang meluas, memiliki dampak positif pada kesehatan mental anak-anak sekolah menengah Rusia.

Melihat empat jilid mahakarya Tolstoy Voyna i mir (Perang dan Perdamaian) dan menyadari bahwa Anda harus membacanya (pada hari Jumat) telah menimbulkan rasa sakit yang hebat pada jutaan remaja Rusia selama bertahun-tahun, dan tampaknya tidak ada jalan keluar dari lingkaran setan "pendidikan istimewa." 

“Orang cenderung menulis kalimat dengan 300 kata dan 6.000 halaman buku. Leo Tolstoy adalah contoh utama. Ok, saya sedikit melebih-lebihkan, tapi rasanya seperti itu! Kontras dengan gaya Hemingway,” tulis Anthony Antich, mengungkapkan rasa frustrasinya menjadi orang Rusia di Quora. Kami cenderung setuju. Dan bagaimana dengan Harry Potter?

8. Menerima Nasib

Sebuah jajak pendapat sosiologis yang dilakukan pada 2014 menunjukkan hasil yang mengejutkan: “70 persen orang Rusia tidak percaya bahwa menjadi kaya secara legal di Rusia adalah hal yang tidak mungkin.” Seharusnya, hal itu bukan sesuatu yang mengejutkan karena kebanyakan orang Rusia menemukan ide dari impian Amerika membingungkan. Kebanyakan orang Rusia tidak bisa memahami kenyataan bahwa terdapat kemungkinan untuk mengubah apa pun menjadi lebih baik.

Jauh di lubuk hati, kami adalah penganut fatalisme: kami percaya bahwa segala sesuatu sudah ditentukan oleh nasib dan karenanya tidak bisa dihindari. Kami tak jarang memaklumi peristiwa yang berdampak langsung pada kami.

Terkadang, karena kami bisa tampak begitu pasif dan acuh tak acuh, orang lain mungkin mengira kami sebagai pesimis ceroboh yang kekurangan belas kasih. Namun, sebenarnya kami tidak begitu! Jadi, bagaimana jika kiamat sudah dekat!

Lain ladang lain belalang, lain lubuk lain ikannya. Inilah beberapa perilaku unik orang Rusia yang sering kali membuat orang asing terkejut.

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

Untuk mengikuti kisah dan video menarik lainnya kunjungi halaman Facebook Russia Beyond
More

Situs ini menggunakan kuki. Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut.

Terima kuki