Bagaimana Berperilaku Agar Tidak Menyinggung Orang di Rusia?

Legion Media
Berurusan dengan etiket Rusia bisa seperti melangkah di ladang penuh ranjau, salah selangkah bisa berakhir bencana.

Mungkin itu semua hanya tentang permainan kecerdasan Rusia? Richard Garrett dari pinggiran kota Chicago, yang beristri orang Rusia, membawanya dalam perjalanan "pengenalan Rusia". Biasanya dia terlihat aneh ketika mencoba menyerahkan uang kepada kasir saat membayar sesuatu di toko. Setelah beberapa saat akhirnya dia sadar, tidak melakukannya dengan "cara Rusia."

"Saat membayar, letakkan uang itu di konter atau di piring kecil yang ada di konter. Anda meletakkannya, mereka mengambilnya, lalu meletakkan uang kembalian, dan Anda mengambilnya," ia menjelaskan.

Memang tak setiap kasir di Rusia akan memberi Anda pandangan aneh jika Anda mencoba menyerahkan sesuatu kepada mereka, tetapi secara umum memang benar bahwa asisten toko Rusia tidak suka menyentuh tangan pelanggan - "Letakkan di piring, jangan langgar ruang pribadi saya! " Sayangnya untuk Anda, Rusia memiliki banyak etiket misterius "zona penyangga," yang mungkin akan Anda pelajari dengan  cara yang sulit karena tidak ada seorang pun yang akan memberi tahu Anda tentangnya.

Namun jangan khawatir, kami telah menyiapkan beberapa darinya hanya untuk Anda.

Kekasaran di Lift

Anda berada di lift, orang lain masuk (bahkan mungkin tetangga Anda), dan Anda melanjutkan perjalanan Anda naik atau turun dalam keheningan total. Atau bahkan lebih buruk: Anda mengatakan selamat pagi, sore atau malam, namun tidak mendengar balasan apapun. Tidak menyenangkan? Kasar? "Sebaliknya, orang Rusia tidak melihat seseorang yang berdiri di sebelahnya ketika berada di lift atau di halte bus larut malam. Secara tidak langsung hal tersebut menyiratkan bahwa saya tidak melihat Anda dan tidak akan membahayakan Anda. Demikian juga sebaliknya, jangan perhatikan saya dan jangan menyapa, "ahli bahasa Michael Krongauz menjelaskan.

Ketika dikelilingi orang asing, orang Rusia cenderung mencari anonimitas. Menjaga jarak dan tidak melakukan kontak mata adalah cara sempurna untuk tetap tak terlihat. Jika diperlukan, bahkan kami akan memilih untuk naik lift sendirian. Jadi, jangan menaruh dendam pada kami, karena orang Rusia percaya bahwa ini adalah perilaku yang baik . Cobalah untuk tidak melanggar ruang pribadi mereka sebagai balasan.

Di Transportasi Umum

Saat menggunakan transportasi umum, ikuti prinsip yang sama, yaitu tetap berusaha tidak terlihat. Asah keterampilan ini. Misalnya, jangan berciuman di depan umum, lajang, perempuan paruh baya pemarah, dan nenek-nenek  yang telah lupa seperti apa rasanya hubungan intim sepertinya tidak ingin melihat Anda bermesraan. Juga, jangan makan saat sedang di kereta bawah tanah atau bus, mengintip telepon atau buku orang lain, atau mengikir kuku. Sejauh menyangkut kuku, ini mungkin terlihat jelas, tetapi sayangnya tidak semua orang menyadarinya. Penumpang lain mungkin tidak akan mengatakan apa pun kepada Anda (mereka berpura-pura tidak terlihat, ingat?) Jika Anda menumpahkan debu kuku sembarangan, Anda pastinya akan mendapatkan pandangan jijik.

Menawarkan Bantuan Kepada Wanita Tanpa Diminta 

Stereotip gender di Rusia memang masih berlaku. Laki-laki diharapkan menggunakan setiap kesempatan untuk menunjukkan kejantanan dan kekuatan finansial mereka, sementara perempuan diharapkan tampak rapuh dan pendiam. Rusia bukanlah negara tempat feminisme berkuasa. Selain itu, sering berubah menjadi permainan cerdik lain, di mana "ya" berarti "tidak" dan "tidak" berarti "ya."

Jika seorang wanita membawa tas berat, seorang pria harus menawarkan untuk membantunya. Dia mungkin menolak pada awalnya (karena alasan kesopanan, bukan karena kepekaan feminisnya telah tersinggung), tetapi di sini (perhatikan) seorang pria yang sopan tidak akan mundur, tetapi tetap bersikeras. Aturan tidak menawarkan bantuan kepada seseorang sampai Anda diminta melakukanya tidak berlaku di sini. Laki-laki memegang pintu yang berat untuk perempuan, menyerahkan kursi mereka pada transportasi umum, membayar tagihan makan di restoran, dan menahan diri dari berbicara kotor saat bersama wanita, atau sebaiknya jangan sama sekali.

Waspadalah Dengan Alas Kaki

Anda mungkin pernah mendengar bahwa orang Rusia melepas alas kaki mereka saat memasuki rumah dan menggantinya dengan sandal. Mereka memiliki sandal khusus untuk rumah, namun ada juga beberapa dari pembangkang yang berjalan tanpa alas kaki di rumah. Yah, aturan ini cukup mudah untuk diikuti, namun, kadang-kadang batas antara ruang publik dan pribadi begitu kabur sehingga orang asing menjadi mudah bingung.

Misalnya di kereta tidur, ketika meninggalkan kompartemen Anda untuk mendapatkan air panas untuk membuat teh, kenakan sepatu. "Atau setidaknya jangan berjalan hanya dengan kaus kaki," kata Garrett.

"Suatu hari, karena sepatu saya lepas di dalam kompartemen saya, saya berjalan menggunakan kaos kaki ke ujung kereta untuk mendapatkan air panas dari samovar (lagi pula, bukankah saya masih di dalam'?). Oh, sial, wanita ini mengejar saya sampai ke kompartemen saya sambil berteriak dalam bahasa Rusia dan menunjuk-nunjuk ke kaki saya. Saya pikir dia tidak akan pernah berhenti."

Kebijakan Tanpa Perlawanan

Ini adalah landasan dalam memahami perilaku Rusia yang baik. Ini adalah kebijakan yang tegas, win-win dan tanpa kompromi. Untuk menghindari menyinggung orang Rusia, yang diperlukan (setidaknya untuk pertama kalinya) adalah tunduk pada tuntutan mereka, terutama dalam hal kebersihan.

Jika Anda berkunjung ke tempat orang Rusia, Anda mungkin akan ditunjukkan di mana dapat mencuci tangan, sekaligus dipersilahkan untuk mencuci tangan. Orang Rusia biasanya cukup obsesif dalam mencuci tangan, terutama setelah berada di luar atau di trasnportasi publik. Jika Anda bersikeras tidak mencuci tangan, Anda tidak akan dipandang baik (seperti yang dipelajari langsung oleh salah satu penulis kami). Jadi percayalah pada kami, dan cuci tangan Anda!

Ini contoh lain: Anda diundang makan malam, Anda mengharapkan sesuatu seperti pasta atau kue, dan Anda berjalan masuk untuk menemukan meja yang diisi dengan makanan yang cukup untuk memberi makan 30 kuli bangunan yang lapar.

Adab sopan santun mewajibkan Anda untuk mencicipi setiap hidangan dan menunjukkan kekaguman Anda (atau setidaknya menunjukkan bahwa Anda merasa tersanjung atas semua yang sejatinya telah disiapkan untuk Anda). Jika Anda ditawarkan minuman, minumlah setidaknya minuman yang pertama, atau anda dapat menolak dengan halus karena alasan kesehatan atau religi.

Bagi orang Indonesia di Rusia pastinya terkejut saat awal-awal menghadapi kultur seperti yang diungkap di atas. Kami telah mewawancara lima orang Indonesia untuk menceritakan kultur syok yang mereka hadapi ketika berada di Rusia.

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

Untuk mengikuti kisah dan video menarik lainnya kunjungi halaman Facebook Russia Beyond
More

Situs ini menggunakan kuki. Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut.

Terima kuki