Opini Pembaca: Apa Untungnya Berbasa-basi?

Alexey Malgavko/Sputnik, Emory Allen/Flickr, Emanuele Rosso/Flickr
Baru-baru ini kontributor Amerika kami yang tinggal di Sankt Peterburg mengeluhkan tentang kurangnya basa-basi di Rusia. Dia memicu perdebatan di halaman Facebook kami dan tampaknya banyak rekan senegaranya setuju dengannya. Inilah yang dikatakan pembaca kami tentang masalah tersebut.

Seorang Amerika bernama Ian Tuttle, yang tinggal dan belajar di kota Pyatigorsk Rusia selama dua tahun, memperhatikan bahwa basa-basi dan senyuman dianggap agak tidak jujur di sini — dan tampaknya hal itu menular kepadanya. “Menjadi sopan adalah satu hal, tetapi tidak jujur ​​dan tidak tulus adalah hal lain,” tulisnya dalam komentar di bawah artikel Benjamin Davis ’Russia Beyond “Mengapa Orang Rusia Tak Kenal Basa-basi?” dalam versi artikel berbahasa Inggris-nya.

Sebelum datang ke Rusia, Ian tidak menyadari betapa seringnya dia tersenyum. Sejak kembali ke tanah airnya, ia tidak lagi menikmati basa-basi dan hanya tersenyum pada orang-orang yang pantas mendapatkannya. "Sekarang, aku membuat setiap senyuman bermakna dan tidak hanya untuk kesopanan."

Basa-basi Sama Saja Buang-buang Napas — Itu Hanya Udara Panas ’

El Taka setuju dengan Ian, yang menyatakan bahwa orang-orang yang tidak suka basa-basi biasanya berusaha untuk menghindari kebohongan atau kemunafikan, dengan demikian tidak perlu membuang-buang nafas untuk pembicaraan yang tidak berarti. Tetapi ketika tinggal di Selandia Baru, El terbiasa dengan banyak tersenyum, yang menurutnya adalah hal yang baik.

Jadi bersikap positif itu baik, tetapi kuncinya adalah hindari melakukannya secara berlebihan. Ini semua tentang moderasi.

"Itulah yang membuatku gila di Barat sini. Orang-orang mulai berbasa-basi tanpa tujuan dengan Anda, dan tidak pernah benar-benar melakukan percakapan yang berarti. Mengapa membuang-buang udara panas?” komentar Maksim Sol, yang berasal dari Moskow tetapi tinggal di California.

“Saya orang Inggris dan rekan saya melakukannya sepanjang waktu. Anda tidak peduli dengan apa yang saya pikirkan, jadi jangan tanya, ”tulis Deena Caunt.

Sedangkan menurut Jessy Barefoot, dari daerah Washington DC, hidup tanpa basa-basi sedikit pun jelas merupakan hal yang tidak benar, dan terlihat kasar jika seseorang tidak tertarik.

Delian Uber menawarkan beberapa saran tentang cara menghindari basa-basi — cukup tutupi muka Anda dengan buku!

Seorang Rusia bernama Max Indeera mengutip sebuah pepatah Rusia: "Senyum tanpa alasan adalah tanda bahwa Anda orang bodoh 😂😂😂"

Jyri Anttila dari Finlandia menulis bahwa Finlandia benar-benar membenci basa-basi, seperti halnya orang Rusia. Kristen Tornquist mendukung pandangan ini untuk semua orang Swedia di luar sana.

Akar Senyuman Orang Amerika

Pembaca kami menggali lebih dalam tentang topik ini untuk mengeksplorasi mengapa orang Amerika sangat mudah tersenyum dan ramah kepada orang asing.

Pavel Gudok mencatat bahwa budaya Amerika telah dibentuk oleh sekte teknik penjualan, yang semuanya tentang terus-menerus memproyeksikan "sikap pemenang." "Memulai percakapan dengan orang asing — Dale Carnegie stuff. Rusia tidak begitu tertarik pada hal ini. Orang tidak suka tekanan untuk terus-menerus tampil positif dan terbuka. Mereka tidak melihatnya sebagai tanda kesuksesan pribadi atau kesehatan mental yang baik — malah sebaliknya. Pada dasarnya, orang akan dihargai ketika menghargai ruang pribadi orang lain.”

G.C. Jordahl mengatakan bahwa dia menghargai keramahan orang Amerika, tetapi "memudar setelah beberapa waktu." Dia juga mengakui bahwa orang Amerika terlalu banyak tersenyum tetapi — ketika dorongan menjadi desakan — takkan terasa baik." Saya suka senyum kecil yang kami lakukan hanya sebagai pengakuan atas kehadiran seseorang. Atau bahkan sekedar 'halo' untuk orang asing."

James Hamilton menjelaskan perbedaan antara budaya basa-basi di Rusia dan Amerika seperti berikut: “Itu adalah dua sistem yang berbeda. Di Rusia orang bertahan hidup dengan saling memakan satu sama lain, di AS orang hidup menghasilkan uang dari satu sama lain. Dalam kasus pertama, tidak ada alasan untuk berbicara dengan seseorang [yang adalah] musuhmu. ”

Tanpa melompat ke diskusi tentang kanibalisme, Olga Karaseva yang orang Rusia bercanda bahwa orang bertahan dengan menghemat waktu dan uang. "Lagipula terlalu dingin untuk berbasa-basi"

Bagaimana Mencari Teman dan Menemukan Cinta?

Itu pertanyaannya! Pembaca kami benar-benar membuat kesimpulan kolektif bahwa tidak mungkin tanpa basa-basi, dan menunjukkan kekhawatiran untuk orang Rusia.

“Jadi sekarang saya ingin tahu: bagaimana cara berteman di Rusia?” Sabrina M Messenger menulis. "Di AS, semuanya dimulai dengan basa-basi karena dianggap tidak sopan dan narsis untuk langsung membicarakan hal yang terlalu pribadi dengan orang asing."

"Beberapa hubungan yang erat dimulai dari basa-basi," tulis Fidelis Brown Ogaga Okweghe, meragukan kemungkinan menjalin hubungan tanpa obrolan yang ringan seperti berbasa-basi.

Jadi, bagaimana orang Rusia bisa berteman dan menemukan cinta sejati tanpa basa-basi? Itulah topik yang kami tanyakan kepada Benjamin Davis, penulis artikel asli tentang Basa-basi, untuk mengeksplorasinya di salah satu kolom-nya yang akan datang. Jangan kemana-mana!

Artikel ini tidak merefleksikan pandangan resmi Russia Beyond.

Beberapa waktu lalu Benjamin juga membahas tentang pendapat orang Rusia terhadap Trump. Berikut pandangan mereka terhadap orang nomor satu di Amerika itu.

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

Untuk mengikuti kisah dan video menarik lainnya kunjungi halaman Facebook Russia Beyond
More

Situs ini menggunakan kuki. Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut.

Terima kuki