Mengapa Orang Rusia Tak Kenal Basa-basi?

Alexander Kislov
Orang Rusia tidak tertarik untuk berbicara dengan orang asing, kecuali jika Anda bertemu dengan mereka di bar atau kereta. Tetapi, bahkan dalam situasi ini pun mereka membahas hal pribadi, dan tidak begitu peduli dengan cuaca.

Terakhir kali saya pergi ke Amerika, saya mampir di kafe untuk minum kopi. Sambil menunggu proses pembarayan kartu saya berhasil, kasirnya yang seorang wanita di tersenyum dan berkata, "Apa rencanamu untuk akhir pekan?"

Dan saya berkata, "Mm.., saya tidak tahu."

"Cuacanya bagus, ya?"

"Tentu," jawab saya.

Obrolan itu hanyalah sebuah basa-basi, untuk mencairkan suasana.

Upaya Berbasa-basi di Rusia

Kembali di Rusia, saya bertemu teman saya Elena untuk minum kopi.

"Mengapa kamu menulis bahwa jika kamu berbicara dengan orang Rusia, mereka mungkin ingin membunuh dan memakanmu?"

"Mereka melakukannya! Ketika Anda mencoba berbasa-basi dengan mereka. "

"Tidak benar," katanya.

"Itu benar, terutama dengan orang asing."

Dia menggelengkan kepalanya dan akhirnya menatap saya.

"Benar, jadi seperti ketika kamu mengantri di toko, jika saya secara acak mulai berbicara kepadamu tentang sesuatu yang bodoh, seperti jika saya mulai memberi tahu tentang hari saya dan betapa saya menyukai pakaianmu atau cuaca."

"Tidak ada yang akan melakukan itu," tegasnya.

Saya tertawa. "Oh, oh ya, di Amerika mereka melakukannya."

Dia menatapku, curiga, seolah-olah aku baru saja berkata, "Kau tahu di Amerika, orang makan jari kaki mereka sendiri dengan saus tomat."

Satu-satunya pengalaman saat orang asing melakukan sesuatu secara sukarela kepada saya di jalanan Rusia yaitu ketika seorang wanita buta tua yang baik berkata, "Oh, bukankah kamu anak laki-laki yang tampan" sebelum melintas di dekat wajah saya, sehingga saya pun membalas pujian tersebut.

Pendapat Orang Rusia tentang Basa-basi

Saya bertanya kepada beberapa orang Rusia apa pendapat mereka tentang basa-basa dan menerima tanggapan seperti:

“Saya pribadi benci orang yang berbasa-basi — mengapa mereka berbicara kepada saya? Apakah mereka benar-benar tertarik dengan suasana hati saya? Tidak bisakah mereka mengetahui cuaca dengan ponsel mereka? Apakah mereka akan meminta bantuan dari saya? Pergilah atau katakan langsung apa yang Anda inginkan! ”

Dan:

"Rusia tidak benar-benar mengerti maksud membicarakan hal-hal yang sudah jelas dan dangkal, itu hanya membosankan bagi kami dan bukan bagian dari budaya kami."

Orang Rusia lain yang saya ajak berbincang menganggap geografi memengaruhi obrolan basa-basi: "Lokasi sangat berarti," katanya. "Saya kira semua ada kaitannya dengan cuaca: Anda tidak banyak bicara di mana Anda hanya melihat salju dan kegelapan selama delapan bulan. Anda dapat berbicara tanpa henti di mana matahari bersinar sepanjang waktu dan bisa meminum anggur dengan gratis. ”

Vonis yang Suram.

Tetapi saya tidak ingin hanya mengutip perkataan orang, jadi saya memutuskan untuk pergi keluar dan mencoba berbasa-basi dengan orang Rusia. Ada sebuah toko di ujung jalan dengan kafe kecil berdiri di mana saya mendapatkan kopi pagi saya. Para penjaga toko mengenal saya, ketika melangkah masuk saya menyapa, “Hello my friend!” dilanjutkan dengan, “How are you?” Tetapi jelas tidak mengharapkan tanggapan. Jadi, sambil menunggu kopi dibuat, saya menoleh ke orang di belakang konter dan berkata dalam bahasa Rusia, "Jadi, bagaimana cuaca hari ini?"

Dia mengerutkan kening ke arahku, lalu memandang melewati pundakku menatap rintik hujan dan dinginnya trotoar Sankt Peterburg di Musim Semi dan berkata:

“Persetan dengan cuaca!”

"Apakah Kamu Berbicara dengan Saya?"

Saya melakukan ini di depan teman saya Ivan di sebuah kafe. Sang barista baru saja menyerahkan latte saya dan saya berkata, "Ini akan menjadi akhir pekan yang menyenangkan, ada rencana?"

Dia langsung mengabaikanku dan aku berbalik dan mendapati Ivan mengerutkan kening. "Apakah kamu bicara dengan saya?" tanyanya.

"Tidak, aku sedang mencoba berbasa-basi, kau tahu, hanya berbicara dengan barista."

"Tapi kamu punya pacar?"

"Apa? Ya, tidak, hanya basa-basi, kamu tahu, orborlan ringan tentang sesuatu yang sama sekali tidak berguna untuk membuka percakapan. "

Dia memikirkannya sebentar dan kemudian dalam perjalanan kembali ke tempat saya dia berkata, "Kadang-kadang saya berharap ada pembicaraan yang lebih kecil, teman-teman saya selalu berbicara tentang hal-hal yang filosofis." Ia pun menambahkan, “tetapi terkadang itu terjadi, di toko tempo hari saya hampir lupa membeli korek api untuk rokok saya, si kasir pun mengambilkan korek sambil bercerita tentang bagaimana sepanjang pagi dia membutuhkan korek api, tetapi tidak dapat menemukan satupun korek yang berfungsi dan dia yakin dia telah dikutuk. Apakah ini biasa di Amerika?"

Saya berkata, “Ya, terutama di selatan. Dan sangat sering ketika saya terlibat dalam percakapan toko, saya terjebak basa-basi tentang cuaca, berita, atau omong kosong lain yang semacam itu."

"Mungkin, orang yang kesepian bisa lebih baik dalam menyembunyikan sesuatu. Jika Anda semua berbicara sepanjang waktu, lalu bagaimana Anda tahu siapa yang kesepian?"

Obrolan Mendalam

Jika ada orang Rusia yang menikmati obrolan basa-basi, saya belum pernah bertemu mereka.

Sebaliknya, Rusia menyukai obrolan mendalam dan terkadang sangat pribadi - Anda mungkin bertemu dengan orang Rusia, terutama di kereta atau di bar, dan dalam beberapa jam akan menjadi sangat dekat.

Saya menemukan ini dalam pencarian saya akan obrolan basa-basi di Pushkin Bar yang suram. Saya memilih bir. Hanya ada satu pria lain di tempat itu selain bartender dan dia berdiri di konter dan mengawasiku. Sekarang, di Amerika, saya mungkin menoleh ke pria itu dan berkata, "Bagaimana kabarnya?" Dan dia akan mengangguk, tersenyum dan mengatakan sesuatu seperti, "Tidak buruk, cuaca hari ini juga tidak buruk." Dan saya akan mengatakan, "Ya..."

Tetapi ketika saya menoleh ke pria ini, yang kemudian saya ketahui bernama Tim, dan berkata, "apa kabar?" Sesuatu yang sangat berbeda terjadi.

Lima jam kemudian saya duduk di pesta ulang tahun sahabat Tim di sebuah tempat yang disebutnya "bar Soviet." Saya tahu bahwa ayah Tim adalah seorang jenderal di militer dan banyak orang di kota itu menghormati keluarganya atas jasa sang ayah. Saya tahu bahwa Tim dapat membaca Shakespeare, karena dia melakukannya, dan bahwa ibunya telah meninggalkan ayahnya ketika dia masih sangat muda dan pindah ke apartemennya sendiri dan bahwa ayahnya telah meninggal. Saya tahu bahwa dia masih tinggal bersama ibunya dan tentu saja, ibunya akan menyukai saya dan tentu juga, saya dipersilakan untuk makan malam dan menginap.

Masalahnya adalah bahwa obrolan basa-basi bukanlah cara yang benar untuk berbincang dengan seseorang, itu seperti berbicara pada mereka tanpa kedalaman atau maksud; itu seperti tarian SMA yang canggung sampai 30 detik terakhir dari lagu yang buruk tanpa ritme. Itu membosankan, dan Rusia cenderung tidak membosankan. Kemudian, ketika saya berjalan di sepanjang jalan dengan Tim yang mabuk, dia mulai bercerita tentang waktunya di New York City sebelum kami dihentikan oleh seorang wanita yang lebih tua.

"Ibu!" Seru Tim.

"Ini ibuku."

Wanita itu memelototiku dan kemudian meraih jaket Tim.

"Kamu bodoh, apa yang kamu lakukan berjalan-jalan dalam cuaca dingin ini? Dan kau mabuk !! "dia berteriak padanya, lalu melingkarkan syalnya di lehernya. Tim beranjak sedikit, sebelum terhempas di tumpukan salju.

Aku menatap ibunya, dia menatapku.

Saya merasa canggung. Saya berkata, "Jadi, bagaimana cuaca hari ini?"

Dia mengerutkan kening, "Persetan dengan cuaca."

Benjamin Davis, seorang penulis Amerika yang tinggal di Rusia, mengeksplorasi berbagai topik, dari yang tidak berguna sampai yang mendalam, melalui percakapan dengan Rusia. Terakhir kali dia mengeksplorasi pendapat orang Rusia tentang Trump. Berikutnya dia akan mengeksplorasi kepemilikan senjata di Rusia. Jika Anda memiliki sesuatu untuk dikatakan atau ingin Benjamin menjelajahi topik tertentu, tulis pesan kepada kami di bagian komentar di bawah ini atau di Facebook kami.

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

Untuk mengikuti kisah dan video menarik lainnya kunjungi halaman Facebook Russia Beyond
More

Situs ini menggunakan kuki. Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut.

Terima kuki