Apa Pendapat Orang Rusia Tentang Trump?

Alexander Kislov
Seorang penulis Amerika yang tinggal di Sankt Peterburg ingin agar orang Rusia menerima teori konspirasi 'Kolusi Kremlin' yang sekarang populer di AS. Jadi, ia berbicara dengan beberapa warga lokal tentang Donald Trump dan hubungannya dengan Vladimir Putin.

Ketika saya bertamu ke rumah seseorang, orang Amerika sering memiliki satu pertanyaan untuk saya. Hal itu selalu terjadi dengan cara yang sama. Mereka tersenyum kepada saya, seolah-olah kami adalah anak-anak di ambang berbagi rahasia, seolah-olah saya akan memberi mereka informasi rahasia yang nantinya dapat mereka gunakan untuk menyapu teman-teman dan keluarga mereka yang kurang paham dan kurang informasi .

Psikolog, 46: Secara umum, ini adalah hasil dari penyederhanaan pemikiran orang-orang, hasil dari kurang membaca, kurang aktual berpikir dan merefleksikan, menyediakan konten di media massa yang mendukung solusi populis yang lebih sederhana.

Mereka bertanya: "Jadi, apa pendapat prang Rusia terhadap Trump?"

Saya memberi tahu mereka, "mereka pikir dia adalah lelucon."

Dan mereka akan mengatakan sesuatu seperti, "Yah, itu kesalahan mereka sehinga kita mendapatkannya."

Saya selalu terganggu dengan hal ini, dan sering kali saya menemukan artikel baru tentang ORANG-ORANG RUSIA, dan bagaimana mereka melakukan ini atau itu.

Ini adalah cara bagi kami orang Amerika untuk menyuapi diri sendiri dengan penyangkalan — untuk memanjakan diri dengan argumen yang bermuara pada hal ini: "Ya, kami mengabaikan semua tanda karena Rusia benar-benar pandai menciptakan clickbait."

Di sisi lain, Rusia membesarkan Trump dengan cara yang berbeda. Ketika mereka mengetahui bahwa saya orang Amerika, mereka memiliki gambaran ini di mata mereka, seolah-olah kita berada di pertemuan orang tua dengan guru dan mereka baru menyadari bahwa saya adalah orang tua dari anak itu.

Egor, 32, pemilik bisnis: Karena saya selalu berusaha memercayai yang terbaik dalam diri orang, saya pikir mereka yang memilihnya bukan benar-benar pendukungnya dalam setiap aspek; dia kebetulan menjadi tiket melawan kemapanan dan juga sinyal kuat ke sisi lain pemilih bahwa sosialisme tidak dapat diterima di tanah Amerika. Dia adalah simbol dari kecenderungan demokrasi di seluruh dunia yang menyedihkan untuk jatuh sebelum populisme murah. Wabah pada pesta besar Anda dan cara mereka meradikalisasi masyarakat Amerika. Saya percaya persaingan antara Partai Hijau dan Libertarian, bukan apa yang Anda miliki sekarang, akan lebih baik melayani negara Anda.

Dan kemudian mereka bertanya kepada saya, "jadi, mengapa Anda memilih Trump?"

Itu bukan kolektif Anda, atau kerajaan Anda, itu seperti, mengapa saya secara pribadi memberikan 300 juta suara untuk menempatkan dasi dua dolar yang diwarnai mustard di Gedung Putih.

Ketika seorang teman di sini di Sankt Peterburg menanyakan hal ini kepada saya, saya berkata, “Mengapa orang Rusia selalu mengucapkan pertanyaan seperti itu, seolah-olah saya orang yang menempatkan dia di Gedung Putih; lalu ketika aku pulang ke Amerika dan semua orang menyalahkan kalian. "

Dia menertawakan hal itu, dan berkata, “setelah melakukan banyak pilihan dan demokrasi, orang Amerika harus merasa bertanggung jawab secara individu; sebagian besar dunia tidak punya pilihan. Trump membuat saya berpikir bahwa mayoritas pemilih AS tidak berpendidikan dan sayap kanan. "

Dan ketika saya memikirkannya, saya tidak bisa melihat alasan mengapa dia harus berpikir secara berbeda. Di sebagian besar dunia, orang tidak bisa memilih pemimpin mereka, dan ini adalah kenyataan hidup yang diterima, bahwa politik adalah permainan bagi mereka yang memiliki cukup banyak  bagian dan uang untuk dimainkan. Tetapi, dengan mempropagandakan proses demokrasi dari hak setiap orang untuk memilih (meskipun merupakan demokrasi yang representatif), Amerika telah mengundang untuk mempermasalahkan pemimpin mereka di tingkat individu. Namun, alih-alih menerima kesalahan ini, orang Amerika malah meletakkan kesalahan kepada orang Rusia, jadi saya bertanya bagaimana perasaan orang Rusia tentang hal ini dan tanggapannya hampir secara universal didahului oleh tawa. Kemudian, paling umum:

"Orang Rusia tidak peduli." Dan banyak orang Rusia mengikuti ini dengan, "dia adalah lelucon."

Seorang pembaca merespons dengan hasil survei universitas terhadap 3.000 orang Rusia berusia 18 hingga 60 tahun yang diwawancarai (1.674 pria dan 1.326 wanita) pada September 2016. Ini, di antara banyak hal lain menunjukkan bahwa kurang dari setengah orang Rusia menganggap Trump sebagai sekutu strategis, dan persentase ini turun menjadi 17% dua tahun kemudian.

Mirip dengan kecenderungan Amerika pada saat pemilihan, sebagian kecil dari mereka yang disurvei melihat Trump murni sebagai pengusaha; seseorang yang berbeda dari status quo. Dua tahun kemudian, peserta menjawab sebagai berikut:

  • Donald Trump adalah sekutu kami (17%)
  • Donald Trump adalah lawan geopolitik kami (32%)
  • Donald Trump tidak tertarik mengubah hubungan antara Rusia dan AS (28%)
  • Sulit untuk mengatakan dengan pasti (23%)

Yulia, 20, mempelajari arsitektur: Cara Trump digambarkan dalam media massa adalah sebagai semacam karakter politik yang lucu. Itu saja. Pria kaya yang lucu dan pemarah dengan pilihan penata rambut yang buruk. Tidak ada yang benar-benar berbicara tentang atau bahkan tahu apa agenda politiknya, dan mengapa itu adalah hal yang buruk bahwa dia adalah presiden. Mereka hanya tahu bahwa orang-orang Amerika tidak begitu menyukainya. Juga, saya dapat meyakinkan Anda bahwa orang-orang Rusia kebanyakan menyukai kenyataan bahwa ia terpilih. Kebanyakan orang Rusia menganggapnya sebagai sosok yang mirip dengan Putin — seorang pria kulit putih berwibawa yang dibenci seluruh dunia. Sebagian bahkan percaya bahwa Putin ada hubungannya dengan hasil pemilu.

Seorang teman menyimpulkannya dengan mengatakan, "sikap terhadap Trump sangat positif — hanya hal lain yang bisa kita lakukan dengan ramah, dan tanda lain bahwa orang Amerika sedang menuju kegagalan sebagai sebuah bangsa dan presiden ini membantu kegagalan itu."

Saya bertanya, “Ya, tetapi banyak orang mengatakan bahwa Trump bekerja dengan Rusia dan terlalu dekat dengan Putin; apa yang kalian pikirkan tentang itu? ”

Dia mengangkat bahu dan berkata, “Trump adalah badut. Bahkan, lebih lucu dari Putin. Trump seperti Will Smith dalam fil Men in Black, sedangkan Putin adalah temannya yang pemarah dan serius. "

Sebagai orang Amerika, saya dapat mengatakan bahwa apa pun peran yang dimainkan Rusia dalam naiknya Trump ke kekuasaan, mereka tidak menjadikan Trump seorang seksis, rasis, atau besar omong. Namun, semua orang Amerika ingin tahu sekarang adalah: "Apakah Trump berkolusi dengan Rusia?" Seolah-olah itu satu-satunya paku yang penting dalam peti mati dari lembaran sejarah Amerika.

Mengenai sentimen umum orang-orang Rusia terhadap Trump, terutama generasi muda, ini serupa dengan perasaan semua orang ketika pengganggu di taman bermain memiliki potongan rambut baru yang menggelikan, atau dalam hal ini, sebuah rambut palsu yang terbuat dari mimpi buruk kuda.

Benjamin Davis, seorang penulis Amerika yang tinggal di Rusia, mengeksplorasi berbagai topik, dari yang tak berguna hingga yang mendalam, melalui percakapan dengan Rusia. Dalam artikel sebelumnya, Benjamin menjelajahi kaum feminis Rusia yang harus berjuang tidak hanya untuk hak-hak mereka tetapi juga untuk kata-kata yang tepat. Awal April lalu ia mengeksplorasi mengapa tidak ada basa-basi di Rusia. Jika Anda memiliki sesuatu untuk dikatakan atau ingin Benjamin menjelajahi topik tertentu, kirimkan pesan kepada kami di bagian komentar di bawah ini atau di Facebook kami.

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

Untuk mengikuti kisah dan video menarik lainnya kunjungi halaman Facebook Russia Beyond
More

Situs ini menggunakan kuki. Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut.

Terima kuki