Lima Daya Tarik yang Menjadikan Kaukasus Utara Wajib Dikunjungi

Legion Media
Kaukasus Utara adalah wilayah Rusia yang menakjubkan, tetapi jarang dilirik oleh para turis. Inilah lima daya tarik yang menjadikan wilayah ini wajib mengisi daftar tempat yang akan Anda kunjungi.

Ketika berbicara tentang wilayah selatan Rusia, sebagian besar wisatawan akan membayangkan Sochi, Anapa atau objek wisata pesisir unggulan lainnya. Memang lokasi-lokasi itu layak dikunjungi, tetapi yang ingin kami tunjukkan adalah penjelajahan keajaiban wilayah Kaukasus Utara yang rumit dan memantik penasaran.

Keragaman wilayah ini sangat mencengangkan (saat ini ada lebih dari selusin bahasa yang masih digunakan) dan mungkin sulit mengetahui dari mana harus memulai penjelajahan. Oleh karena itu, kami telah memilihkan beberapa lokasi menarik dan unik. Begitu mengunjungi salah satunya, kami yakin Anda akan ketagihan dan kembali untuk menjelajah wilayah yang lainnya.

1. Kolam Air Panas Pyatigorsk

Sorotan pertama kami adalah serangkaian kolam air panas yang tersebar di sebuah bukit di tepi Pyatigorsk di Stavropol Kray, pusat administrasi Distrik Federal Kaukasia Utara.

Mata air panas adalah salah satu daya tarik terbesar Kaukasus Utara secara keseluruhan, mengarahkan banyak komunitas untuk memanfaatkan fenomena ini dengan membuka rangkaian spa dan/atau resor mereka sendiri. Yang membuat unik kolam air panas Pyatigorsk adalah kolam-kolam itu tidak diawasi dan terbuka untuk siapapun. *

Penduduk setempat telah lama menyadari bahwa sungai termal mengalir dari gunung dan memutuskan membangun sejumlah kolam kecil (sering menggunakan karung pasir atau bahan bangunan lainnya) untuk menampung air. Hasilnya adalah serangkaian kolam yang disusun secara vertikal dan dapat menampung 1 – 3 orang sekaligus.

Namun, bukan berarti dengan jumlahnya yang banyak  kolam-kolam itu tidak padat oleh pengunjung. Setiap saat ada saja remaja, keluarga dan pensiunan yang bersantai dan menikmati pemandangan. Yang paling populer tentu saja kolam yang paling atas. Jika Anda duduk di kolam yang paling rendah, Anda mungkin akan mendapatkan air yang sudah digunakan oleh semua orang di atas Anda!

*Dengan tidak adanya pengawasan terhadap mata air panas, berendamlah sewajarnya dan konsultasikan dengan dokter Anda jika Anda memiliki keraguan tentang penggunaan kolam air panas dalam  jangka waktu yang panjang.

2. Masjid Jantung Chechnya, Grozny

Mengatakan bahwa Republik Chechen memiliki sejarah yang bermasalah adalah pernyataan yang meremehkan. Wilayah ini menyaksikan dua perang dan berbagai gerakan pemberontakan selama 1990-an dan awal 2000-an. Namun, pariwisata perlahan-lahan telah kembali dengan semakin banyaknya orang Rusia dan orang asing yang datang untuk menikmati alam dan budayanya yang terkenal.

Salah satu simbol paling menarik dari sejarah dan kontradiksi di republik ini adalah Masjid Jantung Chechnya di pusat kota Grozny, yang merupakan ibukota republik. Nama resmi masjid ini adalah Masjid Akhmad Kadyrov (untuk menghormati ayah Ramzan Kadyrov, Pemimpin Republik Cechen saat ini), masjid ini dapat menampung hingga 10.000 orang. Arsitekturnya menggabungkan desain kuno dengan gaya modern yang melambangkan posisi Chechnya sebagai persendian antara dunia Islam dan Slavia.

Seperti yang diyakinkan oleh akun Instagram Kadyrov, salah satu hiburan resmi pemerintah Chechnya adalah mengalahkan pencapaian mereka sendiri — pada Agustus 2019, sebuah masjid yang lebih besar dibangun di luar Grozny. Masjid yang dinamai Gordost Musulman (Kebanggaan Muslim) Muhammad SAW itu dapat menampung lebih dari 30.000 jemaah, atau lebih banyak 20.000 dari yang bisa ditampung oleh Masjid Jantung Chechnya.

3. Lereng Gunung Elbrus, Republik Kabardino-Balkar

Elbrus adalah gunung tertinggi di Eropa dan salah satu dari 7 Puncak Dunia. Secara harfiah, gunung ini merupakan sendi dari perbatasan Kaukasia antara bagian Eropa dan Asia. Apa yang bisa dikatakan tentang Elbrus, yang belum pernah dikatakan sebelumnya?

Tidak banyak, jujur ​​saja. Russia Beyond telah menerbitkan panduan yang perlu Anda ketahui. Ada yang mengatakan bahwa salah satu pengalaman yang mengesankan bukanlah gunung itu sendiri, melainkan rangkaian kereta gantung gonzo yang membantu wisatawan mencapai ketinggian Elbrus tanpa berkeringat.

Yang menjadikan kereta gantung Elbrus unik adalah seberapa tinggi yang dapat Anda capai dalam waktu singkat. Rutenya terlalu tinggi untuk satu lintasan tunggal, dan oleh karena itu, para wisatawan harus berganti gondola di sejumlah pos pemeriksaan untuk mencapai Stasiun 'Mir', yang merupakan bahasa Rusia untuk "dunia" dan "perdamaian." Dari sini, Anda dapat menghirup dalam-dalam udara pegunungan, menikmati salju (bahkan di musim panas) dan menikmati pemandangan dari salah satu gunung tertinggi di dunia.

Namun, kereta gantung bukanlah satu-satunya keunikan yang menjadi daya tarik. Pastikan Anda memesan layanan pemandu lokal untuk melakukan perjalanan singkat di lereng. Anda akan dibawa menjauh dari wisatawan lainnya dan merasakan kekuatan sejati lereng Elbrus.

4. Kota Orang Mati, Dargavs

Lokasi ini mungkin yang paling terpencil dalam daftar ini, untuk mencapai Dargavs (terletak di Republik Ossetia Utara-Alania) artinya harus mengemudi jauh dari jalan raya. Namun, perjalanan yang rumit akan terbayar dengan hasil yang setimpal. Tidak banyak yang dapat dibanggakan dari pemukiman Dargavs sendiri, tetapi nekropolis (pekuburan besar dari suatu kota kuno) di pinggir kota itu adalah pengingat yang mengerikan dan memantik penasaran dari sejarah panjang wilayah itu (yang sebagian besar merupakan bagian dari Republik Ingushetia yang bertetangga selama berabad-abad).

Makam-makam berbentuk seperti rumah putih terbengkalai yang menyeramkan, di mana yang tertua berasal dari abad ke-16. Pemakaman diatur seperti formasi kota sehingga dijuluki sebagai "kota orang mati".

Tidak banyak turis yang mengunjungi tempat ini di sepanjang tahun. Pengunjung dapat berjalan di antara makam sembari mendengar takhayul dan legenda setempat. Salah satunya menceritakan bahwa sumur yang terletak di depan makam adalah cara untuk mengetahui apakah jiwa yang terkubur telah mencapai surga atau tidak. Jika Anda menjatuhkan koin dan menabrak batu di dekat bagian dasar sumur, itu adalah pertanda bagus.

5. Benteng Naryn-Kala, Derbent

Derbent adalah kota terbesar kedua di Republik Dagestan dan dipercayai sebagai kota tertua di Rusia. Di wilayah ini terdapat tanda-tanda pemukiman penduduk yang berusia lebih dari lima ribu tahun, dan terdapat kompleks benteng Naryn-Kala yang dibangun oleh Persia pada abad ke-6 di puncaknya.

Benteng ini dibangun pada masa Kekaisaran Sasani (kekaisaran Persia pra-Islam terakhir) untuk mempertahankan diri dari perantau Turki utara. Naryn-Kala merupakan bagian dari benteng raksasa yang memiliki panjang 40 km dan disebut Dag-Bary. Benteng ini akhirnya ditaklukkan oleh Kekhalifahan Umayyah Arab sehingga seluruh wilayahnya kemudian memeluk Islam. Persia akhirnya merebut kembali benteng mereka dan mempertahakannya hingga menjadi benteng Kekaisaran Rusia pada abad ke-19, bersama dengan sisa wilayah Kaukasus Utara.

Naryn-Kala menjadi semacam metafora untuk keseluruhan wilayahnya. Benteng ini telah melewat invasi selama berabad-abad, perubahan agama, perubahan perbatasan dan pergeseran geopolitik, untuk berdiri sebagai pengingat akan dunia yang telah lenyap selamanya, tetapi kembali hadir kembali dengan kehidupan yang baru.

Derbent adalah kota yang menawan dengan suasana yang tak terlukiskan. Kota ini bahkan dianggap sebagai ibu kota tak resmi Dagestan. Klik di sini untuk mencari tahu lebih banyak mengenai rumah bagi sejumlah situs Warisan Dunia UNESCO ini.

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

Untuk mengikuti kisah dan video menarik lainnya kunjungi halaman Facebook Russia Beyond
More

Situs ini menggunakan kuki. Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut.

Terima kuki