Kenapa Orang Rusia Takut Membicarakan Seks?

Legion Media
Sebagai orang Amerika di Rusia, bertanya-tanya tentang seks membuat saya banyak tertawa. Sepertinya, saya akan beristirahat sejenak setelah membagikan temuan berikut.

"Orang Rusia tidak berbicara seks, tetapi ketika lampu padam, mereka ganas di tempat tidur." Itulah yang dikatakan seorang teman saat kami berjalan-jalan di Sankt Peterburg sore yang suram.

Beberapa bulan kemudian, gagasan itu melekat pada saya. Saya belum banyak berbicara dengan orang Rusia tentang seks dan mendapat kesan bahwa apa yang dikatakan pria itu pasti benar. Jadi, saya bertanya kepada salah satu teman perempuan saya, “Mengapa orang Rusia tidak berbicara tentang seks?” dan dia hanya menertawakan saya sembari berkata, “Orang Rusia kenapa?” Siapa pun yang memberi tahumu, itu adalah omong kosong. Aku berani bertaruh bahwa yang mengatakannya adalah seorang laki-laki.” 

"Itu dulu." 

“Rusia tidak berbeda ketika berbicara tentang seks. Beberapa hari yang lalu, saya dan teman-teman saya membicarakan tentang bagaimana kucing-kucing kami mencoba duduk di atas perut kami ketika kami sedang bermasturbasi. ” 

"Oh, aku tidak bisa mengatakan kalau aku pernah mendengar itu sebelumnya," aku saya. 

Dia mengangkat bahu dan memberi tahu saya, “Kamu lelaki. Bukannya lelaki tidak berbicara tentang seks,  tetapi mereka mungkin tidak membicarakannya terlalu dalam dan hanya membahas seputar imajinasi atau kegagalan mereka. " 

Hal ini membuat saya penasaran sehingga saya memutuskan untuk bertanya kepada orang-orang Rusia lain yang saya kenal, apakah orang Rusia berbicara tentang seks. Hasilnya, tentu saja, lelaki pertama yang saya tanyakan mengatakan, "Kebanyakan  orang Rusia tidak membicarakannya, secara keseluruhan adalah 'Tidak ada seks di Uni Soviet dan masih seperti itu bagi banyak orang, bahkan generasi kita dan sedikit lebih muda." 

Tidak ada seks di Uni Soviet? Ini adalah berita. Jadi, saya bertanya-tanya tentang frasa ini dan menemukan bahwa frasa itu tidak lengkap, kutipan lengkapnya adalah, "Kami tidak berhubungan seks di Uni Soviet, kami bercinta." Sama halnya dengan semua konten seksual dalam iklan Amerika. "Jadi, kami memang berhubungan seks, hanya saja kami tidak  mengiklankannya."

Jadi, apakah orang Rusia berbicara tentang seks, tetapi tidak mengiklankannya? Apakah perbedaan itu tergantung pada jenis kelamin? Atau, apakah sama saja dengan di tempat lain, di mana ada yang melakukannya dan ada yang tidak? Saya bertanya kepada beberapa pembaca Rusia tentang pemikiran mereka dan mendapat berbagai pendapat. 

Ini semua tentang lelaki vs perempuan

Saya bertanya kepada seorang kolega perempuan, Nadja dari Sankt Peterburg, tentang apakah orang Rusia berbicara tentang seks, dia berkata, “Saya dan teman kerja perempuan saya memiliki hubungan persahabatan. Baru-baru ini salah satu dari kami meninggalkan perusahaan kami dan mengadakan pesta perpisahan. Seperti biasa, beberapa orang meninggalkan pesta lebih awal, tetapi saya adalah satu di antara empat wanita yang tetap tinggal di bar luar ruangan dan menikmati bir sampai jembatan diangkat (sekitar tengah malam). Kami akhirnya memiliki percakapan yang panjang tentang kehidupan seks kami, seperti mencoba berbagai posisi, mainan seks, dan lain sebagainya” 

Dia pun berkenan membantu saya untuk memahami jika ada perbedaan dalam hal gender. Dia menawarkan untuk bertanya kepada suaminya tentang bagaimana rasanya jika membicarakan seks dengan lelaki yang ia kenal: “Dia mengatakan bahwa mereka membuat banyak lelucon tentang seks, terutama seks anal (dasar lelaki!), tetapi hampir tidak pernah memiliki percakapan bermakna tentang kehidupan seks mereka.” 

Nadja juga penasaran dengan perbedaan ini dan menawarkannya sebagai teori: “Inilah yang saya duga, sebagian besar pria berusia awal 30-an di Rusia masih belum cukup nyaman untuk berbicara tentang seks secara terbuka, sebagian besar meletakkanya dalam lelucon, yang tentunya bertujuan untuk melindungi ego pria mereka yang rapuh.” 

Perkiraan awal saya adalah, "Wow, pria Rusia sangat berbeda!" dan kemudian saya mencoba untuk mengingat percakapan bermakna terakhir yang saya lakukan dalam sekelompok pria yang berbicara tentang seks tanpa memandang kebangsaan. Tidak sering, saya sadar. 

Pembaca lain, Maria, mengemukakan teori: "Perbedaan utamanya adalah antara perempuan dan laki-laki, di mana perempuan membahas tentang bagaimana meningkatkan seks untuk pengalaman yang lebih baik bagi mereka dan pasangan mereka, sementara laki-laki berbicara bagaimana mendapatkan pasangan. Mungkin jika Anda semua mencoba berbicara lebih banyak satu sama lain tentang bagaimana melakukan hubungan seks yang lebih baik, ini akan berubah.” 

Kurangnya pendidikan seks mengubah lelaki dewasa menjadi seorang bocah

Tanggapan umum terhadap pertanyaan “apakah orang Rusia berbicara tentang seks atau tidak?” datang dalam bentuk, "Jadi, orang-orang cerdas yang dewasa tidak benar-benar berbicara tentang seks." Ini adalah sebuah pendapat, tetapi Julia, warga Sankt Peterburg yang bekerja sebagai
redaktur pelaksana majalah pendidikan seks Sexography, mencatat bahwa orang dewasa tidak memiliki percakapan yang belum matang tentang seks, tetapi percakapan di Rusia tentang seks cenderung belum matang karena kurangnya pendidikan tentang topik tersebut: 

“Sudah pasti lebih mudah bagi saya untuk berbicara tentang seks dan seksualitas dengan orang Barat. Di Amerika, berbicara tentang seks tampak wajar, bahkan dengan orang asing. Saya bisa bertemu orang asing di bar atau kafe dan menghabiskan satu jam berikutnya berbicara tentang masalah pendidikan seks secara umum. Harus saya akui, itu ada hubungannya dengan propaganda seksual aktif mereka dan banyaknya jumlah aktivis seks. Di Rusia, di sisi lain, berbicara tentang seks masih terasa tidak nyaman, seperti halnya bagi orang tua kita saat 20 dan 30 tahun yang lalu. Beberapa orang masih takut membeli sebungkus kondom, yang lain bahkan belum pernah ke toko seks, hanya karena mereka terlihat begitu samar dan tersembunyi di Rusia. Saya juga dapat melihat bahwa mengemukakan percakapan tentang seks dengan orang-orang di Rusia dapat membuat mereka tidak nyaman dan malu meskipun itu adalah kegiatan favorit kebanyakan orang. Salah satu kolega lama saya baru-baru ini bertanya tentang poin majalah saya. Baginya, dia menganggap tulisan tentang seks pasti erotika. 'Apa yang perlu dibicarakan? Seks adalah seks, mengapa begitu tertarik untuk membicarakannya?' dan saya pikir, selama pertanyaan ini diajukan, kami memiliki banyak kemajuan di Rusia.” 

Di sinilah kita melihat perbedaan nyata bagaimana Rusia menangani pendidikan seks. Sampai hari ini, ada sedikit atau tidak ada pendidikan seks di sekolah-sekolah Rusia. Kurangnya pendidikan seks adalah apa yang menyebabkan gagasan pembicaraan seks menjadi tidak matang serta menjadikan pembicaraan seks yang berpotensi menjadi gosip yang belum matang. 

Benjamin Davis, seorang penulis Amerika yang tinggal di Rusia, mengeksplorasi berbagai topik, dari yang tidak berguna sampai yang mendalam, melalui percakapan dengan orang-orang Rusia. Salah satunya adalah Tiga Kebiasaan Aneh Orang Rusia Ketika Bepergian. Jika Anda memiliki sesuatu untuk dikatakan, atau ingin Benjamin menjelajahi topik tertentu, maka tulis kami di bagian komentar di bawah atau kirim pesan di Facebook kami! 

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

Untuk mengikuti kisah dan video menarik lainnya kunjungi halaman Facebook Russia Beyond
More

Situs ini menggunakan kuki. Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut.

Terima kuki