Sepuluh Tradisi Minum Vodka yang Akan Membantu Anda Memahami Karakter Orang Rusia

Legion Media
Kini, Anda tahu bagaimana harus bersikap jika teman-teman Rusia Anda mengajak minum segelas kecil (atau tidak begitu kecil) alkohol.

Orang-orang Rusia modern tidak minum minuman keras seperti yang digambarkan di banyak film Hollywood. Faktanya, dewasa ini justru semakin banyak orang Rusia yang menghindari alkohol. Namun, beberapa orang Rusia masih mengikuti tradisi ini. Semua itu dilakukan hanya sekadar untuk bersenang-senang.

1. Tegukan ‘penalti’

Jadi, katakanlah teman-teman Rusia Anda mengundang Anda ke pesta dan memulai jamuan dengan hidangan lezat dan alkohol. Jika Anda terlambat, mereka bisa meminta Anda minum tegukan “penalti”. Apa itu? Tegukan “penalti” pertama kali diperkenalkan oleh Pyotr yang Agung, yang mencoba melatih bawahannya untuk tidak terlambat. Ia memaksa pegawai-pegawai yang terlambat untuk meneguk segelas vodka ukuran 1,5 liter sekaligus — kita tidak tahu apakah cara ini betul-betul membuat jera orang yang datang terlambat. Yang jelas, tradisi ini tetap bertahan meskipun — untungnya — saat ini teman-teman Rusia Anda hanya akan membuat minum satu tegukan saja.

2. Tak ada jeda

Berdasarkan tradisi Rusia, Anda tak boleh makan setelah tegukan vodka pertama dan tak boleh ada jeda antara gelas pertama dan kedua. Periode istirahat antara gelas kedua dan ketiga juga pendek. Terlebih lagi, Anda akan mendengar beberapa pidato di setiap putaran minum.

3. Makanan pembuka ‘mencuri’ kadar alkohol

Orang Rusia percaya bahwa makanan (terutama hidangan berlemak seperti salad mayones) mengurangi kadar alkohol. Jadi, jika Anda tidak ingin mabuk terlalu cepat cobalah makan lebih banyak salad Oliver dan kholodets. Ingat, jamuan di Rusia biasanya berlangsung selama beberapa jam.

4. Minum demi kesehatan

Sekalipun Anda tak berbicara bahasa Rusia, Anda mungkin pernah mendengar seruan “Vashe zdorovye!” yang berarti “demi kesehatan Anda”. Bagaimana kesehatan seseorang bisa dikaitkan dengan alkohol? Pada masa Ivan yang Mengerikan, orang-orang Rusia menggunakan vodka untuk melarutkan obat dalam alkohol. Namun, hal tersebut telah berubah dewasa ini. Meski demikian, seruan semacam itu masih bertahan.

5. Minuman terakhir sebelum pulang

Ketika seorang tamu hendak meninggalkan pesta, tuan rumah biasanya mengusulkan satu minuman terakhir “untuk di jalan”. Di Rusia, ini disebut napososhok yang berarti “untuk tongkat berjalan. Di masa lalu, seorang tamu meneguk segelas kecil alkohol yang ditempatkan pada pegangan tongkat, dan jika gelas jatuh (karena keseimbangan yang buruk) ia harus menginap untuk menghindari “jalan yang buruk”. Ini mungkin salah satu tes alkohol pertama sebelum perangkat breathalyzer ditemukan.

6. Jangan taruh botol kosong di atas meja

Segera setelah vodka dituangkan ke dalam gelas, Anda harus menyingkirkan botol dari atas meja. Kabarnya, tradisi ini berasal dari masa Perang Napoleon. Setelah Pertempuran Paris pada 1814, orang-orang Cossack Rusia memperhatikan bahwa jumlah minuman yang ditagih di meja restoran lokal dihitung dari jumlah botol yang tersisa. Orang-orang Cossack dengan cerdik menyembunyikan botol di bawah meja.

7. Vodka untuk bertiga

Di Rusia, Anda mungkin sering mendengar ungkapan, soobrazitnatroikh yang berarti “berpikir untuk bertiga”. Jika kedua teman Anda mengatakan ini, itu adalah undangan untuk minum vodka bersama. Ungkapan ini mungkin berasal dari era pemerintahan Nikita Khrushchev dan perjuangannya untuk menentang budaya mabuk. Vodka menjadi jauh lebih mahal saat itu. Satu botol berharga sekitar tiga rubel dan orang-orang dilarang menjualnya secara eceran. Jadi, warga Soviet membeli vodka bertiga. Menurut versi lain, orang-orang Rusia hanya ingin minum dengan rekan-rekan yang baik. Sebagaimana lelucon Rusia, vodka menghubungkan orang-orang.

8. ‘Syukuran’

Ketika seorang Rusia membeli mobil baru atau barang mahal lain, mereka harus “mencuci pembelian” (obmytpokupku). Tentu saja, hanya secara kiasan. Itu berarti seseorang harus merayakan pembelian tersebut bersama teman atau kerabatnya. Kalau tidak, barang itu tak akan membawa kebahagiaan. Pada zaman kuno, orang-orang percaya bahwa membeli sesuatu yang mahal mungkin akan membuat tetangga menjadi iri sehingga mereka mengundang seorang pendeta untuk memberkati barang tersebut dengan air suci. Ini kemudian berubah menjadi “mencuci” mobil secara simbolik (atau apa pun) dengan bersulang untuk barang baru dengan vodka.

9. Jangan mengganti orang untuk menuang vodka

Orang yang mulai menuangkan vodka ke gelas harus terus melakukannya sampai botolnya kosong. Jika berubah, kabarnya, orang-orang akan terlalu mabuk atau timbul perkelahian. Sebenarnya, apa pun bisa terjadi setelah orang-orang sudah minum terlalu banyak alkohol.

10. Tak peduli berapa banyak vodka yang Anda beli, Anda harus membelinya dua kali

Pasokan vodka mungkin habis sebelum pesta berakhir. Jadi, seseorang mungkin harus buru-buru ke toko untuk membeli lebih banyak.

Jika Anda tak berasal dari Rusia, tetapi memiliki tradisi minum serupa di negara Anda, bagi pengalaman Anda di kolom komentar di bawah ini.

Jadi, apakah Anda termasuk penikmat vodka? Berikut ini adalah 12 makanan yang biasa ‘mendampingi vodka’ yang perlu Anda ketahui.

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

Untuk mengikuti kisah dan video menarik lainnya kunjungi halaman Facebook Russia Beyond
More

Situs ini menggunakan kuki. Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut.

Terima kuki