Orang Moskow vs Orang New York: Siapa yang Lebih Ramah?

Getty Images; Russia Beyond
Koresponden kelahiran Rusia kami di New York melakukan penelitian di 'Big Apple' untuk menjawab satu pertanyaan: Antara kota itu dan Moskow, mana yang orang-orangnya lebih manusiawi dan baik kepada orang lain?

Ini adalah tahun kedua saya di New York dan saya suka di sini, seperti di Moskow di mana saya menghabiskan sebagian besar hidup. Saya mencoba menentukan apakah penduduk ibu kota Rusia lebih ramah daripada jiwa-jiwa yang di Big Apple. Inilah yang saya temukan:

Warga New York lebih terbuka untuk berbagi ruang dengan orang asing...

Di restoran di Moskow  kecuali McDonald's  pelanggan biasanya tidak duduk di meja yang sama dengan orang asing. Jika mendengar tawaran ini di sana, saya akan sangat terkejut. Jika semua meja sudah terisi, Anda akan pergi ke tempat lain. Saya tidak ingin berbagi meja dengan orang-orang asing, dan saya merasa ini sangat mengganggu. Tapi warga New York tidak memiliki masalah dalam berbagi meja. Terakhir kali saya minum cappuccino di sebuah kafe yang indah di dekat rumah saya, saya duduk di sebuah meja dengan pasangan ramah yang tidak banyak bicara, tapi juga tidak membuat saya merasa seperti orang asing.

... tapi orang Moskow menoleransi hal yang lebih menyebalkan di rumah

Sebelum pindah ke New York, ada keluarga aneh yang tinggal di gedung tempat saya menyewa sebuah apartemen di Moskow. Sebuah keluarga beranggotakan empat orang berbagi ruangan mereka dengan seorang laki-laki tua yang bahkan tidak bisa mengingat namanya sendiri. Dia tidak pernah mandi dan kadang-kadang buang air besar di tempat sampah apartemen. Sangat bau. Terkadang saya melihatnya di dekat pintu saya, mengenakan seragam Perang Dunia II, menggumamkan sesuatu. Tidak ada tetangga yang mengeluh. Sama sekali. Semua orang merasa kasihan padanya dan menoleransi kenyataan bahwa keluarganya tidak ingin mengusirnya.

Orang-orang New York suka mengobrol, tapi langsung keluar dari percakapan

Dalam beberapa bulan terakhir di tempat umum yang berbeda-beda, saya bertemu: seorang penyanyi jazz berusia 60 tahun yang bercita-cita tinggi; seorang penulis naskah Hollywood; seorang wanita kulit hitam yang cantik bernama Katyusha (itu sebenarnya nama peluncur artileri Rusia yang terkenal); seorang pria yang tinggal beberapa blok jauhnya dengan anak anjing Dalmatian yang lucu; dan banyak orang menarik lainnya. Saya diundang ke pesta dan pertunjukan, dan juga hanya bercerita tentang toko roti enak di sebelah rumah. Tak satu pun dari orang-orang ini menjadi kenalan jangka panjang atau teman saya, tapi saya berasumsi bahwa beberapa obrolan kecil tak berarti itu berguna bagi mereka yang sudah tua dan kesepian. Di Moskow, orang tidak sering berkomunikasi dengan orang asing, dan ini menyulitkan mereka yang tinggal sendiri.

Tidak seperti orang New York, orang Moskow benar-benar membantu orang lain

Serius, mereka benar-benar seperti ini. Penghuni ibu kota Rusia adalah orang-orang yang suka membantu. Seorang wanita yang mencoba menyeret koper berat menaiki tangga tidak perlu meminta bantuan: kemungkinan besar seseorang akan menawarinya. Mengabaikan orang cacat, hamil, atau manula masih tabu di metro Moskow: seseorang akan menawarkan tempat duduk kepada mereka. Dan jika Anda menjatuhkan sesuatu, seperti syal atau sarung tangan, orang akan memberi tahu Anda. Di Big Apple, orang-orang memikirkan urusan mereka sendiri. Orang-orang New York tidak peduli apa yang terjadi di sekitar mereka, tapi tentu mereka saling membantu ketika terjadi kecelakaan atau malapetaka serius.

Orang-orang New York dapat merusak pendengaran Anda, tapi orang-orang Moskow lebih banyak berdebat

Orang-orang New York berbicara dengan nyaring. Mereka sangat nyaring sehingga berbicara di bar atau restoran sering berubah menjadi kompetisi vokal dengan orang-orang yang duduk di sebelah Anda. Warga Moskow lebih tenang, kecuali jika Anda melewati batas. Generasi yang lebih tua, dan bahkan kadang-kadang pemuda Rusia, pasti akan memberi tahu Anda jika Anda mengganggu mereka.

"Kenapa kamu berdiri begitu dekat denganku? Tidak cukup tempat untuk Anda di kereta ini?" Atau yang terkenal, Po nogam kak po parketu ("Melangkah ke kaki seperti di lantai parket", sesuatu yang orang Moskow katakan jika Anda menginjak kaki orang lain).

Rusia tidak hanya soal Moskow dan warganya — orang-orang di daerah lain punya keunikan masing-masing. Tapi, tahukah Anda bahwa semua orang Rusia memiliki 'jiwa' yang sama?

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

Untuk mengikuti kisah dan video menarik lainnya kunjungi halaman Facebook Russia Beyond
More

Situs ini menggunakan kuki. Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut.

Terima kuki