Murmansk: Kota Terbesar di Dunia yang Berada di Lingkaran Arktik

Legion Media
Murmansk hancur total selama Perang Dunia II. Dalam hal bom yang Jerman jatuhkan selama perang dunia, jumlah di kota itu adalah yang kedua terbanyak setelah Stalingrad.

Murmansk yang terletak di pantai Laut Barents yang dingin, saat ini berfungsi sebagai "gerbang utara" utama Rusia. Artinya, kota itu merupakan salah satu pelabuhan terbesar di negara Rusia yang melakukan perdagangan reguler dengan seluruh dunia, terletak di kota tersebut. 

Murmansk adalah kota terbesar di dunia, terletak di atas Lingkaran Arktik. Saat ini lebih dari 282.000 orang tinggal di sana. Kehidupan di iklim lokal yang keras sama sekali tidak enak, karena suhu di sini — bahkan di musim panas — jarang naik di atas 16 derajat Celcius.

Sebelum Murmansk muncul di peta Rusia pada awal abad ke-20, Arkhangelsk, yang didirikan di pantai Laut Putih pada tahun 1584, berperan sebagai "gerbang utara" utama negara itu. Kecuali, fakta bahwa Murmansk memiliki keuntungan besar melebihi Arkhangelsk, yakni tidak membeku.

Salah satu penghuni pertama Murmansk.

Kebutuhan akan pelabuhan bebas es di utara muncul di Rusia selama Perang Dunia I. Desakan kebutuhan itu ada sebagai akibat dari tindakan musuh di Baltik dan Laut Hitam. Alhasil, rute dengan Eropa Barat terputus, barang yang diterima negara dari sekutu Entente, seperti senjata dan sebagai imbalannya, mengirim mereka bahan mentah. Sejak saat itulah pusat kepemimpinan kekaisaran beralih ke utara.

Kapal selam berkemampuan tempur Rusia pertama

Pelabuhan laut dan pemukiman Semenovsky didirikan pada tahun 1915 di pantai Laut Barents, yang dikenal sejak zaman kuno sebagai "Murman". Pada tanggal 4 Oktober tahun berikutnya, upacara khusyuk peletakan batu pertama gereja untuk menghormati santo pelindung para pelaut — Santo Nikolas dari Myra — berlangsung. Sejak tanggal itu kota yang dinamai untuk menghormati Kaisar Nikolay II, Romanov-on-Murman, memimpin sejarahnya. Enam bulan kemudian kota itu dikenal sebagai Murmansk.

Pasukan Sekutu mendarat di Murmansk, 1918.

Selama sejarahnya yang singkat, kota terakhir yang didirikan di zaman Kekaisaran Rusia tersebut menyaksikan banyak peristiwa yang bergejolak. Setelah negara itu terjerumus ke dalam jurang kekacauan revolusioner dan Perang Saudara, Murmansk menjadi salah satu pusat utama gerakan Putih dan salah satu basis terpenting intervensionis. Bahkan, untuk sementara waktu, pasukan Inggris, Kanada, Australia, AS, Prancis, Italia, Polandia, dan bahkan Tiongkok ditempatkan di sini.

Pasukan Sekutu di Murmansk (1918).

Pada tahun 1941 kota yang sudah sangat luas itu kembali menjadi pusat aksi militer. Pasukan Jerman dan Finlandia mencoba merebutnya dalam "Operasi Silberfuchs" ("Rubah Perak"), tetapi dikalahkan. Sementara musuh berdiri beberapa puluh kilometer dari kota, konvoi dengan senjata Inggris dan Amerika untuk menghabisi Tentara Merah datang ke kota tersebut. 

Murmansk pada 1932.

Hingga November 1941, kota terpenting di wilayah Kutub Soviet itu dipertahankan bersama dengan pilot Soviet oleh pilot dari Sayap Angkatan Udara Kerajaan ke-151, yang dikirim ke Uni Soviet sebagai bagian dari Operasi Benediktus. "Mereka datang ke sini untuk bertarung. Mereka bertarung seperti tentara sungguhan, tanpa pamrih dan disiplin.... Karena harus bertarung, Inggris bertarung setara dengan elang saya. Mungkin orang lain, tapi saya tidak bisa mengatakan pujian yang lebih baik dari itu," kata seorang komandan Soviet kepada wartawan pada saat itu.

Pasukan Soviet mempertahankan kota.

Jerman gagal merebut Murmansk, dan karenanya mereka membombardir kota itu dengan sengit. Pukulan terburuk yang terjadi di Luftwaffe pada 18 Juni 1942. Sekitar 12.000 pembakar dan ribuan bom berdaya ledak tinggi dijatuhkan di kota. "Harus diingat bahwa Murmansk pada saat itu sebagian besar terbuat dari kayu," tulis Andrei Beskorovainy, kepala surat kabar Sentinel of the North pada masa itu: "Kebakaran terjadi di semua area kota. Seluruh lingkungan dilalap api, kamp militer juga terbakar. Saya segera diberitahu bahwa sebuah gudang dengan kertas koran dan cat terbakar. Hanya berkat ketabahan, keberanian, dan upaya heroik dari personel unit militer, para prajurit anti-pasukan setempat, pertahanan pesawat, dan penduduk, bisa memadamkan api raksasa ini pada malam hari. Hari itu musuh membakar dan menghancurkan sekitar 800 tempat tinggal dan puluhan bangunan umum."

Murmansk setelah serangan Luftwaffe.

Dalam jumlah dan kepadatan pemboman di antara kota-kota Soviet lain, Murmansk berada di urutan kedua setelah Stalingrad. Serangan Luftwaffe menghancurkan tiga perempat bangunan. Setelah berakhirnya Perang Dunia II, kota itu termasuk di antara lima belas kota, yang pemulihannya disebut sebagai tugas prioritas oleh kepemimpinan Soviet.

Apakah Anda tahu bahwa warga di Murmansk hanya bisa menikmati malam selama 40 hari, sedangkan matahari hanya menyinari kota itu selama 63 hari? Baca selengkapnya. 

Pembaca yang budiman,

Situs web dan akun media sosial kami terancam dibatasi atau diblokir lantaran perkembangan situasi saat ini. Karena itu, untuk mengikuti konten terbaru kami, lakukanlah langkah-langkah berikut:

  • ikutilah saluran Telegram kami;
  • berlanggananlah pada newsletter mingguan kami; dan
  • aktifkan push notifications pada situs web kami.

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

Baca selanjutnya

Situs ini menggunakan kuki. Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut.

Terima kuki