Bukan 18 Tahun, pada Usia Berapa Orang Rusia Mengizinkan Anak-Anaknya Minum Alkohol?

Pixabay
Apakah masuk akal untuk melindungi anak-anak dari bahaya alkohol, ketika segala upaya ditakdirkan untuk gagal? Inilah yang dikatakan orang tua Rusia tentang masalah ini.

Diana terlihat sangat polos. Duduk di sofa studio yang terang benderang, rambut bob ikalnya mengeriting setiap kali dia memutar kepalanya.

"Nama saya Diana. Saya berusia 16 tahun, dan saya kuliah, ”katanya. "Aku minum vodka di pesta itu." Pernyataan itu menimbulkan gumaman ketidaksetujuan yang terdengar dari hadirin. Diana, mencoba membicarakannya: "Itu hanya beberapa gelas plastik kecil, beberapa milimeter di bagian bawah!" Pesta tersebut diadakan di sebuah pondok sewaan, sekitar 130 km dari kota Ulyanovsk. Di sanalah Diana Shurygina menjadi korban serangan seksual oleh salah seorang temannya — seorang mahasiswa berusia 21 tahun. Ada cukup bukti untuk tuduhan pemerkosaan.

Cerita ini terjadi pada Januari 2017, dan menjadi subjek dari keseluruhan tiga episode acara talkshow populer Rusia yang secara kasar diterjemahkan sebagai 'Biarkan Mereka Mengatakannya!'. Episode itu telah ditonton 19,5 juta di YouTube (dengan jumlah total melebihi total 29 juta penonton untuk ketiga episode). Publik, secara mengejutkan, memilih untuk menyalahkan Diana atas apa yang mereka sebut "perilaku yang tersedia secara seksual" dan minum-minum.

Akhir-akhir ini, diskusi mengenai batasan umur remaja untuk diizinkan mengonsumsi alkohol berkobar kembali, kisah Diana biasanya menjadi yang pertama yang dibesarkan, dan biasanya merupakan kartu as di genggaman orang tua terhadap konsumsi alkohol anak muda.

Tapi itulah yang namanya darah muda. Dan suka atau tidak, cepat atau lambat — setiap orang memiliki tegukan pertama mereka. Jadi, apa sebenarnya yang dilakukan orang tua tentang hal ini?

“Yang Penting adalah Makan — dan Jangan Mencampur Alkohol Anda”

Sejumlah kecil survei sosial menunjukkan bahwa orang Rusia rata-rata merasakan alkohol pertama kali pada usia 12 – 13, biasanya dengan pendampingan orang tua mereka.

“Saya ingat diberi anggur untuk pertama kalinya ketika saya berusia sekitar 8 – 9 tahun, di sebuah pertemuan keluarga,” Elizaveta Zolotukhina, 29, mengatakan pada Russia Beyond. “Ada orang tua dan kakek nenek di sana. Saya benar-benar ingin melihat apa yang terjadi. Lalu saya ingat mabuk secara tidak sengaja seusai meneguk segelas sampanye ketika saya berusia 10 tahun. Sangat sulit untuk bermain bulu tangkis,” wanita asal St. Petersburg itu tertawa.

Elizaveta memiliki seorang putri berusia lima tahun, yang menjadi subjek sebagian besar akun Instagram-nya. Ketika Zlata kecil sedikit lebih dewasa, ibunya mengatakan dia akan menangani perkenalan putrinya dengan alkohol, tetapi setidaknya setelah sang putri menginjak usia 12 – 13 tahun. Namun, menunggu sampai 18 tahun, kurang diinginkan, karena dia yakin Anda tidak dapat menahan hal yang tak terhindarkan." Yang terbaik adalah hal itu terjadi ketika ada aku bersamanya."

Hal yang sama berlaku untuk Katarina Vendlauska: "Ayah saya adalah orang pertama yang memberi saya minum, saya berusia sekitar 14 atau 15 tahun, dan saya diberikan "pelatihan." Mereka mengatakan kepada saya yang penting adalah "makan dan tidak mencampur alkohol saya.” Katerina juga tahu bahwa jika dia ingin mencoba, yang harus dia lakukan hanyalah meminta. “Saya benar-benar berterima kasih kepada orang tua saya untuk itu. Saya tahu bahwa banyak remaja dengan peraturan alkohol yang longgar di rumah tangga selalu bisa menolaknya dengan lebih baik ketika nanti ditawarkan oleh teman-teman mereka. ”Katarina sendiri sering kali pasrah untuk meminum jus,  susu atau kefir: dia tidak pernah merasa perlu untuk menonjolkan diri dengan bantuan minuman keras yang murah.

“Namun, pandangan saya sulit untuk dituruti oleh mayoritas orang tua,” Elizaveta mengakui." Tapi aku masih percaya akan pentingnya berhubungan dengan anak-anakmu."

Tentu saja Tidak!

Ketika ibu dari seorang gadis berusia 15 tahun membuat posting Facebook tentang tidak tahu apa yang harus dilakukan sehubungan dengan apakah boleh membiarkan putrinya pergi ke sebuah pesta dengan "anak-anak yang baik", internet menghujani kemarahan dan kritik terhadapnya. Dia kesulitan memutuskan, karena putrinya datang kepadanya atas kemauannya sendiri, dan meminta izin. "Akan ada alkohol di pesta itu. Saya ingin mencobanya. Bolehkah saya?” Beberapa orang menanggapi sang ibu — “Tentu saja tidak boleh. Dia berusia 15 tahun, dan masih anak-anak. Anda bertanggung jawab untuknya. Bisakah Anda berharap memiliki kendali atas konsekuensinya?”

Ada juga suara-suara yang lebih radikal: “Mengapa Anda tidak menunjukkan kepadanya beberapa video dengan gadis-gadis di bawah umur yang mencoba alkohol. Teman-teman mereka yang membubuhi minuman mereka, sebelum mereka melakukan hubungan seks dengan beberapa pasangan. Dan kemudian — kehamilan, pertumbuhan terhambat. Ini adalah kisah nyata. Ini adalah kehidupan."

Dan itu bukan tanggapan yang paling gila. Beberapa menyarankan agar anak itu dibuat mabuk di rumah, dan membuatnya menjalani siksaan, sehingga "memelihara rasa jijik terhadap alkohol" dalam dirinya.

VKontake — seperti ‘Facebook’ versi Rusia — berisi ratusan grup yang didedikasikan untuk vpiski — bentuk jamak dari kata Rusia yang secara longgar berarti "+1" dalam konteks undangan pesta, biasanya pesta rumah. Vpiski ini ditelusuri oleh orang-orang yang berusia 12 tahun. Deskripsi untuk salah satu grup berbunyi: "Komunitas ini dimaksudkan untuk menelusuri apa yang tersedia di adegan hangout dan pesta ". Di dalamnya ada ribuan foto gadis sekolah mabuk yang hanya mengenakan pakaian dalam mereka. Sebagian dari mereka tampaknya diambil tanpa persetujuan. Tidak ada orang dewasa yang terlihat. Kata-kata dari kelompok-kelompok ini terkadang sampai kepada orang tua mereka sendiri.

“Bagaimana jika anak Anda sendiri difoto dalam keadaan mabuk, dan diunggah ke grup? Seluruh sekolah kemudian akan memanggilnya 'bersembunyi' dari vpiski. Apakah Anda hidup di abad ke-21, atau apa?", Olga Syutkina, seorang guru dari St. Petersburg, menulis kepada mereka yang percaya "terhubung" dengan anak Anda.

Tampaknya orang tua Rusia — seperti orang tua mana pun, kadang-kadang tidak tahu apa yang harus dilakukan dengan anak-anak mereka yang dewasa dengan cepat. Mereka hanya merasa perlu melakukan sesuatu. Apakah itu efektif? Dari waktu ke waktu, akan selalu muncul. Namun tidak selalu seperti yang diharapkan.

"Saya berusia 16 ketika saya memohon orang tua saya untuk memperbolehkan saya pergi dengan pacar saya dan teman-temannya untuk merayakan malam tahun baru, sekitar 46 km jauhnya," ujar Marina, seorang siswa. "Mereka tidak mengizinkannya, tetapi mereka memperbolehkan saya pergi ke rumah teman wanita saya, yang tinggal di komunalka (sebuah apartemen komunal di Rusia) dekat rumah kami. Di sana, kami memutuskan untuk mengambil beberapa tegukan 'pengobar semangat', dan berangkat ke tempat pacar saya di sepanjang jalan tak beraspal — saat itu jam 1 pagi. Apakah itu benar-benar jauh lebih aman daripada kereta siang hari, yang pada awalnya saya minta izin untuk mendapatkan tiketnya?”

Minuman keras merupakan bagian yang tak terpisahkan dari keseharian orang Rusia. Namun, bagaimana sejarahnya hingga Rusia mendapat reputasi sebagai negara yang suka minum alkohol? Temukan jawabannya di sini!

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

Untuk mengikuti kisah dan video menarik lainnya kunjungi halaman Facebook Russia Beyond
More

Situs ini menggunakan kuki. Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut.

Terima kuki