Bagaimana Berpakaian Ala Perempuan Rusia: Hanya untuk Dibaca, Tidak untuk Dicoba

Anton Denisov, Pixabay/Sputnik
Perempuan Rusia dikagumi di seluruh dunia karena kecantikan mereka. Jadi mengapa frasa "Saya tidak pernah menduga Anda berasal dari Rusia" mengalun di telinga mereka?

Ketika tiba waktunya berbelanja, perempuan Rusia umumnya tidak jauh berbeda dengan rekan-rekan mereka di Eropa (kecuali menghabiskan waktu setidaknya dua kali lebih lama). Tidak ada toko atau salon rahasia yang mengubah Jane yang biasa menjadi wanita Rusia sejati.

Sebaliknya, perempuan Rusia sering menggunakan Zara, H&M, dan Manggo yang sama, sementara yang lain pergi ke Massimo Dutti atau memesan barang-barang dari Eropa menggunakan Yoox. Mereka terpikat pada gerai yang menawarkan barang-barang bermerek dengan harga diskon (orang Rusia suka kemewahan bahkan jika mereka tidak mampu membelinya). Namun, globalisasi dan pasar massal tidak melewati mereka.

Bagaimana mungkin Anda bisa (hampir selalu) mengidentifikasi seorang perempuan dari Rusia hanya dengan penampilannya?

Kita bisa menyebutnya "gaya Rusia yang tak ada bandingannya," tapi itu akan berlebihan. Atau akankah itu? Bagaimanapun, ada unsur keunikan tentang hal itu. "Gaya Rusia" bukanlah sesuatu yang ingin dicoba oleh perempuan dari negara lain — paling tidak karena itu akan menjadi tugas yang sangat sulit (dan, jujur ​​saja, tidak ada gunanya).

Faktor "Terlalu Cantik"

“Lihatlah jumlah benda mengkilap yang dia miliki pada dirinya sendiri, dan bandingkan dengan penduduk setempat: semakin dirinya mengkilap, semakin besar kemungkinan dia menjadi orang Rusia. Itu bisa apa saja — jaket mengkilap, sepatu, dan bahkan wajah mengkilap karena terlalu banyak makeup, ”kata Utkarsh Bhardwaj dari India, yang telah menghabiskan tiga tahun terakhir di Rusia.

Ya, orang Rusia menyukai highlighter (kosmetik yang berfungsi untuk menekankan fitur seperti mata atau tulang pipi) dan "efek kulit bercahaya," belum lagi berlian buatan pada segala hal mulai dari kuku hingga sepatu kets dan kaos. Perempuan Rusia suka terlihat cerah, terlepas dari apakah mereka berusia 5 atau 50 tahun.

Merah pada abu-abu atau hitam, hijau dan kuning melalui aksesori emas — segala jenis motif cetakan "aktif" adalah gaya Rusia. Riasan yang sedikit lebih terang dari yang diperlukan, cincin yang jauh lebih mahal dari yang seharusnya, kalung daripada liontin yang tidak mencolok — itu juga gaya Rusia. Gaya Rusia hanya berarti "terlalu banyak," kata desainer Lena Karin secara singkat.

“Gadis-gadis Rusia ini, saya bisa melihat mereka dalam segala ukuran kerumunan. Mereka selalu memiliki bulu mata panjang seperti laba-laba, itu agak menakutkan. Dan mereka memuja kuku panjang dan pernis merah. Ditambah hak tinggi, ”kata Nils yang berusia 29 tahun dari Belanda. "Saya tidak tahan ketika pacar Rusia saya memakai sepatu hak tinggi, karena setelah setengah jam dia mulai merengek bahwa kakinya sakit. Tapi itu pilihanmu untuk memakainya ke taman!"

Tapi yang paling alami bagi perempuan Rusia adalah bulu. Itu bahasa Rusia-nya “Sempurna”. Mantel dan topi bulu alami, atau hanya hiasan bulu di rok ... "Saya tidak tahu, mungkin itu bagus dan hangat di bawahnya," tanya Nils. Tentu, Nils, sebagian saja. Tapi tidak sepenuhnya.

Faktor “Tidak Bisa Kehilangan Muka”

Teman Italia saya bercerita tentang pacar Rusia-nya. Mereka pergi berlibur. Dia keracunan makanan dan harus pergi ke rumah sakit. Di saat sang lelaki memakaikan kaus kaki dengan hati-hati pada sang pacar, dia setengah membungkuk untuk meraih bedak. "Aku terlihat sangat pucat" adalah alasannya. Bahkan makanan laut yang busuk bukanlah alasan untuk terlihat tidak menarik.

Perawatan berlebihan adalah hal yang membedakan perempuan Rusia. “Kami bisa menyadari jika rambut Anda tidak dicuci atau jika kuku Anda terkelupas; kami akan, secara internal, menilai Anda ”, kata Ana Johnson, yang tinggal di Rusia, di Quora. Di Moskow, ada salon manikur buka 24/7, karena beberapa wanita terlalu sibuk di siang dan malam hari, tetapi masih ingin memperbaiki kuku mereka. Apakah itu berlebihan? Mungkin. "Tapi wanita Rusia suka menjaga diri mereka sendiri," kata Ana. "Kebanyakan benar-benar mengatakan kami melewati batas, bagi kami itu normal dan merupakan bagian dari rutinitas kami."

Oleh karena itu, anggapan umum bahwa seorang perempuan Rusia tidak pernah tampil di depan umum tanpa mendandani diri mereka terlebih dahulu (yang seringkali berarti alas bedak, bedak, pemerah pipi, maskara, dan hal lain sesuai selera) — bahkan ketika hanya ingin membuang sampah. Itulah sebabnya “Anda tidak akan pernah melihat gadis-gadis di Rusia mabuk hingga tak sadarkan diri, memuntahkan isi perut mereka seperti umumnya terjadi di Inggris,” kata Ivan, seorang ekspatriat Rusia. Mereka tidak bisa kehilangan muka (jadi lebih suka menutupinya dengan bedak, beberapa mungkin mengatakan demikian).

Faktor "Kecantikan Adalah Kerja Keras"

Seperti yang mungkin sudah Anda duga, orang Rusia (pria dan wanita) tidak terlalu memikirkan uniseks. Bagi wanita, menunjukkan feminitas (yang dalam praktiknya sering disamakan dengan seksualitas) adalah nama permainan saat memilih apa yang akan dikenakan. Tidak masalah bahwa pakaiannya ketat dan sepatu disemir. "Kecantikan menuntut pengorbanan" adalah pepatah Rusia yang terkenal. Wanita Rusia menganggapnya terlalu harfiah.

"Aku bukan orang Rusia, tapi aku sudah mengunjungi Moskow dan Sankt Peterburg beberapa kali. Yang mengejutkan saya adalah betapa sedikitnya yang dipakai oleh beberapa wanita, bahkan dalam cuaca dingin. Cukup mirip wanita dari Essex atau Newcastle di Inggris, tetapi jauh lebih rapi dan modis, ”kata Charles dari Manchester, Inggris.

Ya, rok pendek dalam cuaca dingin adalah murni Rusia. Seperti halnya "pakaian modis," apa pun artinya itu. Seorang wanita Rusia membeli barang baru saat bosan dengan apa yang dimilikinya, bukan ketika sudah usang. Atau jika barang-barangnya ada di koleksi sebelumnya dan yang baru saja keluar (yang terjadi lebih sering daripada jumlah musim dalam setahun). Lagipula, topi-topi tua begitu ... tua.

Hasilnya, pakaian standar Rusia penuh dengan banyak hal yang tidak terlalu mahal, lebih mengutamakan kuantitas daripada kualitas. Mengapa wanita Rusia melakukannya? Ada banyak alasan, seperti mengapa mereka mengenakan mantel bulu atau sepatu hak tinggi dengan sangat obsesif. Salah satu teori yang lebih kontroversial adalah berkaitan dengan jumlah pria di Rusia 10,7 juta lebih sedikit daripada wanita, yang berarti sang wanita harus berjuang untuk mendapatkan perhatian. Namun pada saat yang sama, mereka tidak ingin ada yang tahu tentang itu, atau memang fakta bahwa mereka orang Rusia (ketika di luar negeri)." Pujian terbaik untuk seorang wanita Rusia adalah: "Aku tidak menyangka jika kamu dari Rusia." Secara pribadi, saya tidak mengerti keinginan untuk menghapus" ke-Rusia-an seseorang, " ujar Lena Karin. "Saya tidak melihat ada yang salah dengan itu. 'Pengakuan merek' harus didorong. "

Mungkin itu karena cara berpakaian wanita Rusia hanya berlaku di Rusia. “Saya ingat sekali ketika di Moskow saya lupa menaruh sepatu di mobil dan harus pergi ke pertemuan, hanya pertemuan biasa, dengan sepatu bot. Rasanya saya ingin tanah menelan saya, ” kenang perancang Alena Akhmadullina.

“Tetapi suatu hari saya terbang ke Florence setelah seharian bekerja keras di Moskow. Aku mengenakan gaun hitam ramping, rok lima inci di atas lutut, dan sepatu hak tinggi Nicholas Kirkwood yang sangat modis. Saya merasa harus segera menukar tumit saya dengan sepatu datar dari koper saya, karena saya tampak sangat tidak pada tempatnya. ”

* Menurut mesin pencari mode GLAMI

Musim dingin Rusia tak mudah dihadapi dan berlangsung jauh lebih panjang daripada di Eropa dan AS. Di beberapa wilayah, seperti Siberia dan Ural, musim dingin berlangsung lebih dari enam bulan. Namun, hal ini tak menghentikan fashionista Rusia untuk tampil maksimal. Berikut lima saran praktis dari perempuan-perempuan Rusia agar tetap anggun dan tak takut akan musim dingin yang beku.

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

Untuk mengikuti kisah dan video menarik lainnya kunjungi halaman Facebook Russia Beyond
More

Situs ini menggunakan kuki. Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut.

Terima kuki