Dari Abad Pertengahan hingga Uni Soviet: Wanita Cantik Rusia di Setiap Era

Putri Zinaida Yusupova.

Putri Zinaida Yusupova.

V. Serov/Museum Negeri Rusia
Dari tsarina, aktris, hingga model, kami membahas orang-orang cantik di Rusia dari berbagai era, dengan pesona yang lebih dari sekadar penampilan.

Abad ke-16: Anastasia Zakharyeva-Yuryeva

Anastasia di Monumen 'Seribu Tahun Rusia' di Veliky Novgorod. Sumber: Dar Veter (CC BY-SA 3.0)Anastasia di Monumen 'Seribu Tahun Rusia' di Veliky Novgorod. Sumber: Dar Veter (CC BY-SA 3.0)

Anastasia adalah istri pertama Ivan yang Mengerikan. Untuk menjadi istri pertama dari Tsar seluruh Rusia, Anastasia melalui proses pemilihan khas abad pertengahan: wanita-wanita yang dapat dinikahi dari seantero negeri dibawa ke Moskow dan ‘disajikan’ di istana kekaisaran. Sejarah mencatat bahwa Anastasia adalah orang yang elegan dan feminin: “Bertubuh mungil dengan rambut dikepang yang mengenai lantai.” Namun begitu, menurut sejarawan Nikolai Karamzin, sang Tsar memilihnya tidak hanya karena penampilannya: “Orang-orang yang hidup di zamannya menyebut Anastasia sebagai orang yang memiliki segala sifat baik wanita: kegadisan, kerendahan hati, perasaan yang halus, dan segala kebaikan dari seorang yang memiliki pikiran sehat; orang-orang tidak membicarakan kecantikannya, karena itu prasyarat untuk menjadi istri Tsar.”

Abad ke-17: Natalia Naryshkina

Natalia Naryshkina. Sumber: Museum HermitageNatalia Naryshkina. Sumber: Museum Hermitage

Ia merupakan ibu dari Pyotr yang Agung. Sama seperti Anastasia, Natalia juga melalui proses pemilihan untuk menjadi istri dari Tsar Alexei Mikhailovich Romanov. Seorang diplomat dari istana, Yakov Reitenfels, mendeskripsikan Natalia: “Wanita yang sedang di puncak masa muda, dengan bentuk yang indah, dengan mata hitam yang mencolok, wajah yang enak dipandang, mulut yang bundar, alis yang tinggi, badan yang proporsional, suara yang merdu, dan sikap yang anggun.”

Abad ke-18: Elizabeth Petrovna

Yelizaveta dari Rusia. Sumber: V.Eriksen / Tsarskoye SeloYelizaveta dari Rusia. Sumber: V.Eriksen / Tsarskoye Selo

Anak dari Pyotr yang Agung ini memenangi hati para Penjaga Kekaisaran (yang membantunya mengkudeta istana) tidak hanya karena karakter kuatnya, tapi juga pesona dan penampilannya yang menarik. Perwakilan dari Spanyol, Adipati Liria dan Jerica, pada 1728 menyebutnya sebagai “wanita cantik yang saya jarang lihat” yang memiliki kulit mulus, mata terang yang indah, tinggi (sekitar 180 cm), anggun, dan berbadan bagus. Elizabeth sangat menjaga penampilannya semasa hidupnya, dan di istana ia selalu mengenakan pakaian yang membuatnya terlihat bagus (sebagai contoh, penyamaran di mana wanita memakai pakaian pria, karena Yelizaveta terlihat bagus saat mengenakannya).

Abad ke-19: Putri Zinaida Yusupova

Potret Putri Zinaida Yusupova. Sumber: V.Serov/ Museum Negeri RusiaPotret Putri Zinaida Yusupova. Sumber: V.Serov/ Museum Negeri Rusia

Keluarga-keluarga bangsawan Rusia di abad ke-19 memiliki banyak wanita cantik, namun tidak ada yang lebih cantik dari ‘diva’ terbaik di era itu: Ratu Zinaida Yusupova, seorang ahli waris, pelindung, dan wanita menawan yang kaya raya. “Ibu saya adalah orang yang ‘nikmat’. Tinggi, langsing, anggun, rambut hitam, dengan mata yang berbinar seperti bintang. Cerdas, berpendidikan, artistik, dan suka menolong. Tidak ada yang dapat menyangkal pesonanya,” ujar Felix Yusupov, salah satu pembunuh Grigory Rasputin, mengenai ibunya.

1930-1950-an: Lyubov Orlova

Aktris terkenal Uni Soviet Lyubov Orlova (1902-1975). Sumber: RIA NovostiAktris terkenal Uni Soviet Lyubov Orlova (1902-1975). Sumber: RIA Novosti

Meski ia baru tenar secara nasional setelah berusia 30, aktris ini mempertahankan status glamor dan simbol seks-nya hingga periode akhir perang. Ia banyak dibantu oleh suaminya, sutradara Grigory Alexandrov, di mana keduanya membentuk duo kreatif yang sukses. “Alexandrov-lah yang menggagas ide untuk mengecat pirang rambut Orlova dan membuatnya terlihat seperti bintang film Hollywood,” kata teman mereka, penerjemah militer Ivan Lukashev. “Ia membuatnya terlihat seperti Greta Garbo.”

1970-an: Irina Alferova

Irina Alforova (lahir 1951), aktris dari Teater Lenkom Moskow. Sumber:Tofik Shakhverdiev/RIA NovostiIrina Alforova (lahir 1951), aktris dari Teater Lenkom Moskow. Sumber:Tofik Shakhverdiev/RIA Novosti

Di usia 17, Alferova pindah dari Novosibirsk ke Moskow yang gemerlap dan bersekolah di sebuah sekolah teater, di mana teman-teman sekolahnya menyebutnya “wanita dengan mata istimewa”. Sayangnya, penampilannya yang tanpa cela malah menjadi masalah. Seperti yang sang aktris ingat, ia sering mendengar rumor bahwa sutradara tidak memberi peran untuknya karena ia tidak lebih dari hanya memiliki bibir dan mata. Namun begitu, ia menjadi tenar di Rusia dan dicintai karena perannya sebagai Constance dalam d'Artagnan and Three Musketeers.

1980-an: Masha Kalinina

Masha Kalinina saat memenangi kontes kecantikan 'Moscow Beauty 1988'. Sumber: RIA NovostiMasha Kalinina saat memenangi kontes kecantikan 'Moscow Beauty 1988'. Sumber: RIA Novosti

Ia adalah pemenang kontes kecantikan pertama Uni Soviet pada 1988. Saat mengikuti audisi, ia yang saat itu masih berusia 16 tahun, harus meminjam barang-barang untuk audisi: sepatu dari ibunya dan pakaian renang dari temannya. Ketika ia menang, banyak yang menganggap juri bias, namun Masha tidak memiliki uang, koneksi, atau lainnya; ia hanya memiliki penampilan menawan ala 1980-an, lengkap dengan alis tebal dan garis dagu yang ekspresif. Keberuntungan menolongnya di sini. Sebagai pengurus kompetisi, Maria Parusnikova mengatakan bahwa saat itu para finalis dieliminasi karena berbagai alasan: ada yang sudah punya anak, ada yang punya nama keluarga aneh. “Dia (Kalinina) adalah versi perempuan Yuri Gagarin, sangat fotogenik dan punya nama yang sangat Rusia.”


Tentang wanita Rusia

Ikut pendidikan Angkatan Laut

Menjadi andalan negara di bidang olahraga

Mengintai dan menjadi mata-mata

Meninggalkan warisan besar di berbagai bidang

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.