5 Tim Wanita Rusia yang Akan Membuat Anda Jatuh Cinta dengan Olahraga

Yekaterina Gamova-Mukasei dari Rusia dalam Kejuaraan Bola Voli Dunia Wanita FIVB Volleyball pada 2014.

Vladimir Pesnya / RIA Novosti
Ada sejumlah bintang olahraga wanita muda dan menarik yang meraih kesuksesan besar - baik di Rusia maupun secara internasional - sehingga masa depan tampak cerah. RBTH telah memilih beberapa bakat yang perlu diperhatikan di tahun-tahun mendatang.

Secara tradisional, tim olahraga wanita Rusia telah unggul dalam olahraga senam, renang terpadu, dan seluncur es di panggung internasional. Tapi, dekade terakhir menunjukkan para perempuan mulai menguasai sejumlah olahraga yang didominasi laki-laki termasuk rugby, handball, catur, dan bahkan gulat - dan banyak medali telah didapat.

Bola tangan

Di Uni Soviet, tim bola tangan wanita menikmati kesuksesan besar, memenangkan emas di Olimpiade dan Kejuaraan Dunia. Mereka mendominasi olahraga ini selama hampir 15 tahun, namun tim tersebut menginjak banyak kerikil di Rusia modern dan prestasi mereka menukik. Baru pada 2001 nasib mereka membaik dan tim bola tangan wanita kembali mendapatkan medali emas. Mereka terlibat dalam Kejuaraan Dunia di Jerman pada Desember 2017.

Prestasi: Medali emas di Olimpiade Rio 2016.

Anna Vyakhireva di Olimpiade Musim Panas 2016 di Rio de Janeiro.

Simak talenta: Anna Vyakhireva, 22. Ia berasal dari keluarga pemain bola tangan - ayahnya melatih di Zvenigorod dan kakak perempuannya Polina Kuznetcova juga bermain untuk tim nasional di Rio.

Catur

Entah bagaimana, semua pemain catur utama Rusia memiliki nama keluarga dimulai dengan "K": Karpov, Kasparov, dan Karjakin - terlebih lagi, mereka semua adalah laki-laki. Namun, hati-hati terhadap Kosteniuk (Alexandra) dan Kosintseva bersaudara (Nadezhda dan Tatiana). Selama satu dekade terakhir, tim catur wanita telah mengumpulkan medali yang mengesankan.

Prestasi: Emas di Kejuaraan Catur Tim Dunia 2017 di Khanty Mansiysk.

Alexandra Kostenuk pada hari pertama kejuaraan catur dunia 2015 di antara wanita di Sochi. / Nina Zotina / RIA Novosti

Simak talenta: Alexandra Kosteniuk, 33, seorang "ratu catur" (ini adalah nama akunnya di Instagram). Ia dilatih secara religius sebagai seorang anak di bawah bimbingan ayahnya dan kemudian mereka menulis buku bersama: “Bagaimana Saya menjadi Grandmaster pada Usia 14." Iia juga wanita pertama yang memenangkan Kejuaraan Catur Swiss pria.

Bola voli

Tim voli Soviet pria terkenal di seluruh dunia. Memenangkan emas di kejuaraan besar hampir menjadi formalitas. Permainan ini dimainkan dari usia muda oleh orang Rusia di sekolah, tetapi setelah pecahnya Uni Soviet, olahraga itu dilanda kekacauan dan tim pria dan wanita menderita. Namun, selama dekade terakhir ini segalanya telah membaik, dan tim wanita Rusia telah bersaing di banyak turnamen besar.

Prestasi: Medali emas di Kejuaraan Voli Wanita Eropa 2015.

Yekaterina Gamova / Maksim Bogodvid / RIA Novosti

Simak talenta: Tim voli junior di bawah bimbingan Ekaterina Gamova, 36, yang menciptakan “Katarina yang Agung dalam bola voli RUsia.” Sedihnya, cedera memaksanya untuk pensiun lebih awal - ia adalah pemain bola voli wanita terbaik di Rusia - tetapi ia kini menjadi pelatih. Timnya telah menang di Kejuaraan Voli Musim Semi Wanita Eropa 2017 kategori di bawah 18 tahun.

Rugby

Rugby sedikit baru di Uni Soviet. Olahraga itu nyaris tidak dimainkan sama sekali sehingga sampai skuad pertama dibentuk, atlet dari beberapa tim atletik digabungkan ke dalam tim ini.

Rugby tujuh, varian dari olahraga dengan tujuh pemain di setiap tim sebagai lawan alih-alih 15 pemain seperti biasa, diadopsi oleh Rusia dan tim wanita telah membuat gelombang besar sejak terlibat dalam olahraga ini. Mereka telah bermain di Selandia Baru, Australia, Kanada, AS, dan Spanyol, belum lagi memenangkan Kejuaraan Eropa selama lima tahun terakhir - cukup membanggakan.

Prestasi: Medali emas di Seri Grand Prix Sevens Rugby Wanita Eropa.

Baizat Khamidova melepas bola dalam pertandingan HSBC Sydney Sevens 2017

Simak talenta: Baizat Khamidova, 26, wanita pertama dari Republik Dagestan yang mewakili Rusia di cabang rugby. Rupanya, pelatih rugby Rusia, Pavel Baronowski, sangat ingin merekrut Baizat dan saudara perempuannya untuk tim yang secara pribadi, ia hingga datang ke desa terpencil mereka di Pegunungan Kaukasus untuk mendaftarkan mereka.

Situs "Scrumqueens" menyebut Baizat sebagai salah satu dari lima pemain rugby wanita terbaik di dunia.

Gulat

Pegulat dari Uni Soviet dianggap sebagai yang terbaik di dunia. Mereka meraih medali emas yang tak terhitung jumlahnya. Gulat wanita belum ada sampai tahun 1990, tetapi para wanita tidak menyia-nyiakan kesempatan dan segera mulai menyusul keberhasilan rekan-rekan pria mereka.

Saniyat Ganuchaeva, Olga Smirnova, dan Lorisa Oorzhak dari Tyvan telah memenangkan lima medali emas di turnamen besar. Kemenangan Oorzhak pada 2010 sangat penting karena mengalami luka parah dalam kecelakaan mobil sebelum bertanding, dan kehilangan satu ginjal - namun ia masih menjadi yang terbaik. Tim perempuan Rusia menikmati persaingan yang berapi-api dengan Jepang.

Prestasi: Oorzhak memenangkan tiga medali emas di Kejuaraan Gulat Dunia 2005, 2007, 2010.

Irina Ologonova merayakan kemenangan setelah pertandingan terakhir di Kejuaraan Eropa Gulat di Riga, Latvia pada 2016.

Simak talenta: Irina Ologonova, 27, warga asli Buryat, yang terlibat dalam gulat secara tak sengaja setelah salah satu temannya menyeretnya ke sesi latihan. Ia berasal dari keluarga yang sangat sederhana di desa terpencil di Republik Buryat dan ayahnya dulunya adalah tukang susu. Sejak itu Irina menjadi unggulan di dunia gulat, memenangkan sejumlah medali emas, dan kini bersiap untuk Kejuaraan Dunia dan Olimpiade.

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

Untuk mengikuti kisah dan video menarik lainnya kunjungi halaman Facebook Russia Beyond
More

Situs ini menggunakan kuki. Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut.

Terima kuki