Mengintip Museum Prostitusi di Moskow

Valery Khristoforov/TASS
Sebuah Museum prostitusi Moskow baru dibuka di kawasan Arbat Lama, Moskow, dan telah menimbulkan kegaduhan. Orang-orang religius, komunis, aktivis LGBT dan saingan mereka, anggota parlemen, penghuni Arbat – semuanya siap mengobrak-abrik tempat kontroversial itu. Saya pun 'mengintip' ke dalam untuk melihat seperti apa penampakannya.

Menemukan tempat budaya baru yang terletak di salah satu jalan pedestrian paling terkenal di Moskow itu terbukti lebih mudah diucapkan daripada dilakukan. Campuran antara bagian depan toko, tempat-tempat suvenir penuh warna, iklan berjalan manusia dan segala macam restoran terlihat dirancang untuk membuat Anda kehilangan arah. Tempat yang diarahkan aplikasi seluler Anda justru ditempati oleh pedagang kaki lima ushankas yang kesepian dan menggigil, patung matryoshka, Lenin (dan Trump, untuk beberapa alasan).

Tiba-tiba, langkah saya dihadang oleh ksatria berbaju baju besi mengkilap, yang biasanya membuat wisawatan merogoh kocek untuk dapat berfoto dengannya. Setelah mengambil sebatang rokok dari saya, dia menjelaskan bahwa museum prostitusi yang saya tuju berada di lantai bawah tanah - “lihat pintu kaca itu, tepat di sebelah cowok berambut itu…”.

"Hambar dan vulgar" ... "Luar biasa!" ... "Tidak buruk"

"Lelaki berbulu" adalah direktur museum bernama Valeriy Pereverzov, yang memang sesuai dengan deskripsi, lengkap dengan janggut lebat. Dia baru saja selesai dengan grup sebelumnya (terlihat terkesan). Ketika saya menuruni tangga, saya ingat mendengar "Keren", "Luar Biasa" dan "Tidak buruk". Museum itu terletak di sebuah bangunan di dalam WC dari tempat Pereverzov yang lain - Museum Hukuman Kopral, yang dibuka delapan tahun lalu.

Pereverzov pun melepaskan tali pembatas merah, dan mempersilahkan saya masuk. Begitu masuk, saya langsung dikelilingi oleh kontrasepsi masa sebelum perang, bra, celana dalam, dan hal-hal lainnya, membuat saya bernapas gembira.

Sebagai persiapan untuk perjalanan ini, saya membaca setiap ulasan yang ditulis oleh komunis tentang "vulgar hambar" yang bisa saya dapatkan, dan membayangkan diri saya berjalan-jalan, melemparkan pandangan yang sangat cerdas atau tidak setuju pada barang-barang yang dipajang. Untungnya, ini terbukti tidak perlu - seperti berjalan di sekitar: museum ini, dengan biaya pendaftaran 100 rubelnya, menempati area yang sangat sederhana sehingga seluruh gerakan Anda dibatasi untuk berputar 360 derajat pada tumit Anda.

Dindingnya dihiasi dengan foto-foto wanita tuna susila (WTS) abad ke-19 – 20, buku-buku berserakan di lantai, bersama dengan potongan-potongan boneka. Rak-rak dipenuhi dengan berbagai pernak pernik, sementara kursi toilet merah untuk beberapa alasan memiliki sabuk kesucian pria yang menggantung di atasnya. Pohon palem menjulur dari bawah.

Saya memiliki banyak waktu hingga mengamati suasana sekitar sebanyak tiga kali sementara sang pemilik menyelesaikan percakapan bersemangat dengan beberapa teman, membahas berbagai hal, termasuk pergaulan malam dan skinhead.

"Seni kamar mandi yang benar-benar membuat penasaran", aku memberitahunya.

"Ya memang. Ini kamar mandi, dengan seni kamar mandi, ”jawabnya, menjelaskan konsepnya.

"Sebentar - jadi seluruh pameran ini?" Aku bertanya dengan bingung.

"Siapa pun yang berkeliaran di sini pasti merasa dicurangi. Apa yang Anda maksud dengan 'apakah ini seluruh pameran'? Itulah inti dari prostitusi, "Pereverzov melanjutkan ucapannya, dengan kepercayaan diri yang ekstrem dalam sambutannya. Menurutnya, museum itu memang harus menimbulkan rasa kotor, canggung dan malu.

"Siapa saja yang berkunjung di sini ...   dia melanjutkan sambil menggerakkan saya ke sebuah kursi yang baru saja dia duduki. Tiba-tiba saya dikelilingi oleh jemuran, dengan toples berdiri di dekatnya, berisi apa yang tampak seperti bagian tubuh manusia yang diawetkan dalam alkohol.

"Pengunjung itu seharusnya dibuat bingung oleh lingkungan mereka – seperti bertanya orang aneh macam apa yang akan duduk di kursi ini   bisakah dia menjadi pembunuh berantai, atau semacam omong kosong lainnya? Dan dia ada di sini beberapa saat yang lalu. Perasaan serupa Anda dapatkan ketika mengunjungi WTS. Seharusnya terasa tidak nyaman."

"Sebenarnya, kursinya agak nyaman, dan lebih hangat daripada Arbat," protesku.

Seusai pengantar tentang museum selesai, saya bertanya berapa lama waktu yang dibutuhkan Pereverzov untuk mengumpulkan barang-barang pamerannya  – setidaknya bagian yang dapat dikategorikan sebagai barang antik, sebagai penyeimbang barang-barang yang didapat dari pasar loak. Di sinilah dia mulai sedikit menghindari pertanyaan saya, hanya menjawab bahwa dia adalah "pemain lama dalam juru lelang dan pemburu barang antik" dan biasanya dapat menemukan semuanya dengan cepat.

Prostitusi untuk 'Intelektual Rusia'

Jadi bagaimana datangnya ide membuat museum ini   saya bertanya sambil turun dari kursi "pembunuh berantai".

"Gagasan ini sudah lama dibuat," katanya. “Saya selalu tahu bahwa itu akan berjalan dengan baik dan menimbulkan keributan. Tapi saya tidak tahu cara mengatur semuanya. Gagasan dengan kamar mandi datang kepada saya tiga minggu lalu. Tiba-tiba aku berkata pada diriku sendiri bahwa pameran itu akan menjadi ... kamar mandi. Tidak tahu kenapa. Saya segera mengirim ide itu ke "departemen kesehatan" - yaitu istri saya. Dia mengatakan itu akan terlihat "keren".

“Tapi kamu juga diancam oleh aktivis Ortodoks. Bagaimana Anda mengatasi masalah ini ?” saya bertanya, sementara pelanggan yang bahagia berlalu di dekat kami.

“Aktivis Kristen benar-benar muncul hari ini. Saya mengatakan kepada mereka bahwa museum berlokasi di kamar mandi. Hal itu mengejutkan mereka, karena mereka sudah terlihat siap 'untuk menghancurkan dan menghancurkan segala sesuatu yang terlihat' Itu berakhir dengan kami berjabat tangan, dan mereka berharap kami "sukses". Jadi semuanya baik-baik saja, "tambah Pereverzov.

“Dan apa target pengunjung utama museum?”, Saya bertanya.

“Sayangnya, target pengunjungnya adalah Intelektual Rusia’. Saya mengatakan "sayangnya" karena itu adalah jumlah yang kecil, "katanya termenung.

Sebelum angkat kaki, saya berharap pemiliknya sukses. Sebagai orang Kristen, satu hal yang terus mengganggu saya: apakah saya memasukkan diri saya dalam lingkaran 'intelektual Rusia' ini.

Di dekat pintu masuk saya melihat sekelompok pemuda yang tampak seperti pengunjung yang baru saja saya lihat di dalam. Mereka ternyata adalah pengunjung dari Amsterdam. Dalam bahasa Rusia yang lumayan mereka berhasil sampaikan kepada saya bahwa — tentu saja, adegan senggama di rumah sedikit berbeda, tetapi ini di sini adalah langkah yang solid ke arah yang benar.

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

Untuk mengikuti kisah dan video menarik lainnya kunjungi halaman Facebook Russia Beyond
More

Situs ini menggunakan kuki. Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut.

Terima kuki