Rp 5,6 Juta Satu Kepala: Bagaimana Seseorang menjadi Budak di Rusia

Terdapat 45,8 juta orang yang terjerat dalam perbudakan di dunia. Menurut Indeks Perbudakan Global, Rusia berada di peringkat ke-64, yang menunjukkan bahwa terdapat 5,5 "budak" untuk setiap 1.000 orang penduduk.

"Alternativa"
Koresponden Rusia Beyond ikut dalam razia untuk membebaskan orang-orang dari perbudakan. Terdapat lebih dari satu juta orang yang menjadi budak secara de facto di negara tersebut.

Ia melarikan diri dari konvoi polisi dengan cekatan - dengan satu ikatan yang kuat. Sandal karetnya terlepas dari kakinya dan tergeletak di dekat pintu. Ia berlari tanpa alas kaki menerobos halaman yang gelap. "Teman"-nya melakukan hal yang sama - ia memanfaatkan detik-detik tersebut dan berlari ke kegelapan, kabur dari mobil polisi; itu semua terjadi dengan cepat.

Bella menyaksikan keributan itu dari balik kaca jendela mobil. Ia dibawa keluar dari apartemen yang sama dengan mereka yang 'kabur' itu. Tapi, ia dengan patuh masuk ke mobil. Karena ialah yang melaporkan orang-orang itu. Bella mengungkapkan keberadaan rumah bordil berisi gadis-gadis Nigeria, tempat ia menghabiskan lebih dari satu bulan menjadi budak seks.

Dikutuk oleh voodoo

Barat daya Moskow, distrik Teply Stan (18 km dari Kremlin). Bangunan bertingkat tinggi yang terlihat identik, halaman yang sepi. Satu gedung tampak persis seperti yang lain. Kecuali Anda dapat membaca nama jalan di Rusia, Anda tidak akan pernah mengerti di mana Anda berada. Di sebelah kanan terdapat toko 24 jam tanpa nama dan beberapa pagar; di sebelah kiri ada toko 24 jam tanpa nama dan beberapa pagar.

Bella dan Joy - seorang gadis dari rumah bordil di jalan sebelah - tinggal di sini. Mereka bertukar pesan teks dan kadang mereka bertemu di "lokasi" kerja mereka.

Ia melarikan diri dari konvoi polisi dengan cekatan - dengan satu ikatan yang kuat. Sandal karetnya terlepas dari kakinya dan tergeletak di dekat pintu. 

Saat masih tinggal di Nigeria, Bella ditawari pekerjaan di Rusia. Ia tidak diberitahu apa pekerjaannya, tetapi dijanjikan bahwa "semuanya akan baik-baik saja." Ia memiliki dokumen ID Penggemar yang dibuat untuknya dan ia dibawa ke Rusia pada periode "bebas visa" selama Piala Dunia. Mereka mengatakan bahwa banyak gadis yang dibawa menggunakan metode ini dalam "jumlah besar." Di bandara Moskow, Bella disambut oleh seorang perempuan yang kemudian menjadi gundik dan mengambil paspornya. Ia dibawa ke sebuah apartemen di Teply Stan, tempat gadis-gadis lain dari Nigeria sudah tinggal selama lebih dari tiga tahun. Ia diberi tagihan "hutang" sebesar 55 ribu dolar AS yang harus ia bayar dengan bekerja sebagai pelacur untuk bisa bebas. Ia diancam dan diberitahu bahwa ia akan menghadapi masalah jika mencoba menghubungi polisi.

Satu gedung tampak persis seperti yang lain. Kecuali Anda dapat membaca nama jalan di Rusia, Anda tidak akan pernah mengerti di mana Anda berada. 

Joy dibawa dengan dalih yang berbeda. Di Nigeria, ia menghadiri ritual voodoo. Dalam salah satu ritual, ia mendapat "kutukan", dan untuk mencabut kutukan itu ia harus membayar sejumlah uang. Ia segera mendapat tawaran kesempatan untuk pergi ke Rusia agar cepat "menutup" hutang tersebut.

"Kami membawa seekor ayam dan seekor merpati. Kami menggorok leher mereka. Kami menuangkan darah ayam dan merpati ke dalam gelas dan mencampurnya dengan alkohol. Saya meminumnya. Kemudian, Baba Lau mengatakan, jika saya tidak membayar, iblis akan mengejar saya," kenang Joy.

Apa yang terjadi pada mereka selanjutnya adalah kisah 'biasa': mereka dibawa ke Moskow dan mendapat tagihan "hutang" yang harus mereka bayar; setiap hari mereka dibawa ke "titik" tertentu lewat jalan tol. Dan mereka diberitahu bahwa, jika perlu, paspor mereka akan dihancurkan. Sang gundik mengatakan kepada mereka, "Ketika saya pertama kali tiba di Rusia, saya juga takut. Tetapi ketika saya pergi bekerja, saya menjadi berani."

Setelah itu, sang gundik menceritakan kisah tentang bagaimana seorang klien hendak melemparkan seorang gadis keluar dari jendela dan bagaimana sang gadis melompat keluar jendela lebih dulu karena ketakutan. Nasihat sang Madam adalah: "Jauhi jendela. Jika Tuhan ada di pihakmu, kamu dapat membayar hutang kamu dengan cepat."

Pada akhir musim panas, Joy dan Bella berhasil menghubungi relawan dari Alternativa (Alternatif) - sebuah organisasi Rusia yang membantu orang untuk keluar dari perbudakan - dan meminta mereka untuk menjemput mereka dan para perempuan lain keluar dari lingkar perbudakan tersebut. Pertama-tama, mereka membebaskan Joy, dan seminggu kemudian mereka menjemput Bella.

Bagaimana seseorang dibeli

Menurut organisasi non-profit anti-perbudakan Walk Free, jumlah orang yang berakhir sebagai budak di Rusia mencapai lebih dari satu juta orang. Terdapat 45,8 juta orang yang terjerat dalam perbudakan di dunia. Menurut Indeks Perbudakan Global, Rusia berada di peringkat ke-64, yang menunjukkan bahwa terdapat 5,5 "budak" untuk setiap 1.000 orang penduduk. Rusia tidak memiliki statistiknya sendiri.

"Bagi kami kedengarannya konyol: bagaimana orang bisa percaya terhadap kutukan voodoo? Untuk mengintimidasi para gadis, para gundik mengatakan kepada mereka bahwa suami mereka adalah teman Putin. Dan mereka percaya. Gadis-gadis ini tidak berpendidikan dan tidak tahu bahwa, misalnya, paspor dapat diterbitkan kembali dan voodoo sungguh tidak masuk akal," terang Oleg Melnikov, pemimpin Alternativa.

Oleg Melnikov

Kami sedang duduk di sebuah kafe hookah di tengah Moskow, di pusat hiburan Krasny Oktyabr (Oktober Merah). Kantor Alternativa terletak di gedung bergaya loteng kontemporer tak jauh dari sana. Kantor mereka mudah dikira sebagai studio desain atau agen periklanan. Ada papan hitam di dinding bertuliskan "Sudan adalah milik kita," yang berarti sudah ada perjanjian dengan Sudan Selatan untuk menyelamatkan korban perbudakan dengan polisi setempat. Alternativa saat ini tengah berkembang di seluruh dunia.

Menurut Oleg, eksploitasi seksual, seperti kisah para perempuan Nigeria, hanyalah sebagian dari industri perbudakan. Perbudakan di sektor buruh jauh lebih umum. Para kriminal mengikuti rutinitas yang sudah terbangun.

Orang-orang dari desa datang ke kota besar untuk bekerja. Seringkali mereka tidak memiliki cukup uang untuk akomodasi. Selama beberapa hari, mereka tinggal di stasiun kereta api, menelusuri iklan lowongan pekerjaan. Kemudian seorang perekrut mendekati mereka dan menawarkan pekerjaan "di selatan." Mereka diberitahu bahwa tidak ada keterampilan khusus yang dibutuhkan dan mereka akan mendapat bayaran dengan baik.

Orang itu setuju. Perekrut menyarankan agar mereka merayakan "kesepakatan" itu dengan minum-minum. Alkohol yang disajikan telah mengandung azaleptin atau clonidine. Orang malang itu tertidur selama dua hari dan terbangun di suatu tempat di sebuah pabrik di Dagestan, tanpa paspor atau pun ponsel. Orang itu ingin pergi tetapi diberi tahu, "Anda telah dibeli. Sebaiknya Anda membayar hutang atau bekerja."

"Orang itu berpikir bahwa ia akan bekerja selama sebulan dan kemudian mereka akan membiarkan ia pergi. Tapi sebulan kemudian, ia diberitahu bahwa ada karung semen atau beberapa domba yang hilang dan bahwa ia juga berutang uang untuk makanan, dan lain-lain. Ketika orang-orang mencoba melarikan diri, mereka sering tertangkap, dipukuli, dan dikirim kembali bekerja," kata Oleg.

Ia mengutip tarif yang berlaku. Seorang buruh budak dihargai 25.000 rubel (Rp 5,6 juta); seorang gadis yang menyediakan layanan seksual diberi harga 150 ribu sampai 200 ribu rubel (Rp 33 juta sampai 45 juta). Pengguna kursi roda atau wanita lansia dijual seharga 50 ribu rubel (Rp 11 juta) dan bayi sekitar 150 ribu rubel (Rp 33 juta). Bayi digunakan untuk mengemis.

Orang-orang dari desa datang ke kota besar untuk bekerja. Seringkali mereka tidak memiliki cukup uang untuk akomodasi.

"Ini adalah kasus seperti buku teks. Seorang wanita tua kehilangan penglihatannya ketika ia masih muda. Ia tinggal sendirian di Lugansk. Pada 2012, beberapa orang datang kepadanya dan berkata: "Di Rusia ada program untuk memulihkan penglihatan dan Anda berkesempatan untuk ikut serta," Oleg menghirup rokoknya, lalu perlahan-lahan menghembuskan napas dan menyesap Fanta. "Ia dibawa ke Moskow, mereka menjahit matanya dan menempatkannya di luar stasiun kereta api Kursk untuk mengemis. Semakin bernanah matanya, semakin banyak uang yang ia dapatkan."

Skala masalah

Pada malam penggerebekan di rumah bordil Nigeria, hanya tiga orang pergi ke kantor polisi. Bella, salah satu "pelarian" (yang kedua tidak pernah tertangkap) dan seorang gundik - seorang pria Nigeria bertubuh besar dengan celana panjang merah dan rompi tali kuning asam. Tetangga mengatakan ia adalah seorang jurnalis yang bekerja untuk salah satu institusi pendidikan tinggi di Moskow. Ternyata, ia serentak "mengurusi masalah" terkait rumah bordil: ia memberi suap, bernegosiasi dengan polisi, dan mengatur keamanan. Ternyata, para perempuan Afrika lainnya di rumah bordil tersebut telah melunasi "hutang" mereka dan terlibat dalam prostitusi secara sukarela. Semua orang kecuali Bella. Tapi tidak ada yang percaya terhadap Bella. Kami menghabiskan tiga jam di kantor polisi.

Tetangga mengatakan ia adalah seorang jurnalis yang bekerja untuk salah satu institusi pendidikan tinggi di Moskow. Ternyata, ia serentak

Menurut para aktivis, hal itu tergantung pada distrik, dan tidak semua petugas polisi berlaku demikian. Bella hanya sial dan di beberapa kantor polisi orang-orang seperti dirinya mendapatkan bantuan dari polisi.

Aktivis dari Grazhdanskoye Sodeistviye (Bantuan Sipil), organisasi publik lainnya, percaya bahwa undang-undang Rusia di bidang ini tidak berfungsi. Di Alternativa mereka menyebutnya "setengah matang dan tidak dipikirkan dengan baik."

Mengumpulkan bukti, menghadapi saksi, dan menanyai individu adalah proses yang memakan waktu berbulan-bulan.

"Dan ketika seseorang dibawa keluar dari penampungan tersebut, apa yang harus dilakukan dengan mereka selanjutnya? Tidak ada yang membawa orang-orang ini ke semacam pusat di mana mereka akan dirawat karena tidak ada pusat-pusat semacam itu di Rusia. Paling-paling, seseorang akan kembali ke negara mereka berasal. Mereka dipanggil [oleh pengadilan untuk memberikan kesaksian] tetapi mereka tidak bisa datang. Dan kasus ini ditutup," Melnikov menyesalkan.

Rusia Beyond tidak mendapat jawaban dari ombudsman hak asasi manusia Rusia Tatiana Moskalkova mengenai hal ini. Kementerian Dalam Negeri Rusia juga tidak berkomentar mengenai masalah perbudakan dan perang melawannya, dan hanya memberikan statistik tentang kasus-kasus kriminal. Menurut angka-angka tersebut, pada 2017 enam kasus kriminal dimulai di seluruh Rusia di bawah artikel "Penggunaan tenaga kerja budak" dan 21 kasus untuk perdagangan manusia. Sebanyak 374 kasus diselidiki tahun lalu di bawah artikel "Penculikan" dan 458 kasus di bawah artikel "Pencabutan kebebasan yang tidak sah." Secara total, terdapat 859 kasus yang dengan satu atau lain cara melibatkan korban perbudakan modern.

Orang asing

Seminggu kemudian, Joy duduk di kursi belakang mobil. Ia dibawa ke tempat akomodasi sementara - komunitas Nigeria setuju untuk menampungnya sampai semua hal beres. Ia tidak ingin kembali ke Nigeria bahkan setelah apa yang terjadi padanya dan untuk kelima kalinya bertanya kapan mereka akan "akhirnya" memberinya mikrofon. Joy ingin bernyanyi, tampil di depan audiens, dan ia perlu berlatih.

Setelah itu, ia bertanya bagaimana menemukan seorang suami di Rusia. Aktivis perempuan di kursi pengemudi memotongnya: "Jika Anda ingin tinggal di Rusia, belajarlah untuk bertahan hidup sendiri."

Kegembiraan

Selama tujuh tahun terakhir, Alternativa telah membebaskan sekitar 1.000 orang. Ini tidak banyak, kata mereka. Jauh lebih banyak orang menghubungi hotline mereka, tetapi mereka tidak dapat membantu semua orang. Tidak ada cukup uang - 100 ribu rubel (Rp 22 juta) per bulan yang mereka dapat kumpulkan dari sumbangan hanyalah sekitar lima persen dari apa yang dibutuhkan lembaga ini. Beberapa korban membutuhkan tiket pulang, yang lain membutuhkan bantuan medis dan makanan. Tidak mungkin mengumpulkan cukup uang dari donasi. Alternativa tidak menerima hibah negara bagian apa pun. Hampir semua uang berasal dari bisnis Melnikov: beberapa perusahaan dan hotel, dan kafe hookah tempat kami duduk.

Selama percakapan, ia enam kali menelepon kenalannya (mencari penerjemah untuk korban) dan mengetuk meja kayu tiga kali ketika berbicara tentang sesuatu yang buruk (untuk mengusir mata iblis, menurut takhayul Rusia). Lelah, ia bersandar di sofa. Kompilasi musik chillout acak diputar di latar belakang. Melnikov bercanda bahwa mereka seperti Mafia Sisilia - bertemu sepanjang waktu di kafe hookah remang-remang dan memutuskan siapa yang harus diserang, dan kapan.

"Kami mungkin adalah sukarelawan teraneh yang pernah Anda temui, bukan?" ia bertanya. Dan sepertinya ia menyukainya - menjadi yang paling aneh. Tapi ia tidak mengakuinya. Pernyataan resminya adalah bahwa ia senang melakukan sesuatu yang lain tetapi waktunya belum tepat. Dan, terus terang, "akan sangat disayangkan untuk menyerah."

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

Untuk mengikuti kisah dan video menarik lainnya kunjungi halaman Facebook Russia Beyond
More

Situs ini menggunakan kuki. Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut.

Terima kuki