5 Kutipan Hoax Favorit dari Orang Rusia

Alexander Kislov/Global Look Press
Kecintaan orang-orang Rusia terhadap lelucon bergandengan tangan dengan kecintaan mereka terhadap kata-kata mutiara dan khotbah. Setiap orang Rusia tahu banyak ucapan bijak dari orang-orang hebat. Namun seringkali para orang hebat ini sebenarnya tidak pernah mengatakan apa pun yang - atau yang bahkan mirip - dengan apa yang dikatakan oleh orang-orang pseudo-intelektual ini. Kami memilih 5 kutipan 'mitos' yang sering salah dikaitkan dengan orang-orang seperti Vladimir Lenin dan Leo Tolstoy.

1. “Jika saya tertidur, bangun 100 tahun kemudian dan seseorang bertanya kepada saya, apa yang sedang terjadi di Rusia, jawaban langsung saya adalah: minum-minum dan pencurian” - Mikhail Saltykov-Shchedrin.

Kutipan ini sering viral di internet Rusia, dan ini mirip dengan sikap Saltykov. Namun, ia tidak pernah mengatakan hal itu.

Kata-kata itu berasal dari Alexander Rozenbaum, seorang mantan pekerja ambulans Rusia yang menjadi penyanyi sekaligus penulis lagu. Dia, entah bagaimana, menghubungkannya dengan Saltykov dalam sebuah wawancara. Tapi darimana asalnya?

Awalnya, frasa ini berasal dari penulis Buku Biru satir Rusia-Soviet, Mikhail Zoschenko. Sang penulis mengambilnya dari buku karya penyair Pyotr Vyazemsky, yang menghubungkannya dengan sejarawan Rusia yang hebat, Nikolay Karamzin. Tetapi, frasa yang tepat tidak menyebutkan minum-minum: “Jika seseorang ingin menjelaskan dengan satu kata, apa yang sedang terjadi di Rusia, ia harus mengatakan: pencurian.”

2. “Tidak ada orang yang tak tergantikan” dan “Tidak masalah jika tidak ada laki-laki” - Joseph Stalin

Meski beberapa kutipannya sungguh kasar dan kejam, Stalin tidak pernah secara resmi mengucapkan kata-kata ini - ia lebih halus dari itu!

“Tidak masalah jika tidak ada laki-laki” adalah frasa yang diciptakan oleh penulis Anatoly Rybakov dalam bukunya, Anak-anak Arbat, tentang masa represi Stalin - dalam buku itu, Stalin mengucapkan kata-kata itu. Rybakov kemudian mengakui bahwa ia sangat geli terhadap wartawan dan bahkan sejarawan karena menganggap kalimat itu nyata.

"Tidak ada orang yang tak tergantikan" adalah frase yang dikaitkan dengan Stalin dalam fiksi lain, drama "Frontline" (1942) oleh dramawan Soviet yang terlupakan Alexander Korneychuk. Tapi kalimat ini nyata! Joseph Le Bon, seorang politisi Prancis yang terkenal karena perlakuannya yang kejam terhadap aristokrasi Prancis lama, mengatakan itu terhadap beberapa viscount yang memohon atas pengampunan atas kehidupnya karena mereka memiliki pendidikan dan pengalaman yang dapat berguna bagi Republik. Setahun kemudian, Le Bon sendiri dieksekusi karena penyalahgunaan kekuasaan.

3. "Tidak ada prajurit yang tersisa, perempuan akan melahirkan lebih banyak dari mereka!" - Georgy Zhukov

Kutipan palsu ini sangat populer di kalangan orang-orang yang bersikeras bahwa taktik militer Soviet hanya "menang dalam angka." Itu juga dikaitkan dengan Peter yang Agung. Tetapi tidak diketahui siapa yang pertama kali mengatakannya. Diperkirakan kata-kata itu mungkin terkait dengan surat yang dikirim Ratu Alexandra kepada suaminya, Nicholas II, di mana ia menguraikan kerugian besar selama Perang Dunia I(17 Agustus 1916): "Para jenderal tahu ada lebih banyak tentara di Rusia, dan itulah mengapa mereka tidak menghindarkan korban jiwa, tetapi ini adalah pasukan yang terlatih sempurna, dan semuanya sia-sia.”

Versi lain adalah bahwa Apraksin umum, yang selama Pertempuran Gross-Jägersdorf (1757) menolak mengirim pasukan kavaleri dalam serangan, mengatakan: “Kuda-kuda dibayar dengan emas, dan para prajurit - wanita akan melahirkan lebih banyak dari mereka." Lagi-lagi, itu hanya legenda tanpa bukti. Jadi kami berharap tidak ada yang pernah benar-benar mengatakan omong kosong ini.

4. "Semua juru masak dapat mengatur negara" - Vladimir Lenin

Frasa ini, yang dikenal hampir oleh setiap pria dan wanita, anak laki-laki dan perempuan Soviet, adalah kebalikan dari apa yang dikatakan Vladimir Lenin. Dalam artikelnya “Akankah Bolshevik mempertahankan kekuasaan negara?” (1917) ia menulis: “Kami bukan utopis. Kami tahu bahwa buruh tidak terampil atau juru masak tidak dapat langsung melanjutkan tugas administrasi negara ... Tetapi kami menuntut perpisahan segera dengan prakonsepsi yang mengatur negara, menjalankan pekerjaan sehari-hari dari pemerintahan hanya mungkin bagi para pejabat sipil yang kaya atau berasal dari keluarga kaya."

Penyair Vladimir Mayakovsky mungkin berkontribusi terhadap penafsiran palsu kutipan ini, karena ia menulis dalam puisinya "Vladimir Ilyich Lenin": "Kami akan mengajari setiap koki untuk memerintah negara."

Di situs Rusia, ada template meme lucu yang mengaitkan kata-kata "Anda seharusnya tidak percaya semua yang ditulis orang di internet" kepada Vladimir Lenin, agar segera berlindung karena saat ini di internet, Anda berada dalam masalah besar jika Anda tidak memeriksa fakta.

5. “Mata adalah cermin jiwa” - Leo Tolstoy

Dalam tradisi Rusia, slogan ini dikaitkan dengan penulis War and Peace - bahkan Yandex, mesin telusur terbesar Rusia, secara otomatis menunjukkan Tolstoy saat Anda mengetik kata-kata ini. Bukankah akan mengejutkan jika ini juga dikaitkan dengan Paulo Coelho !?

Kenyataannya, bahkan jika Tolstoy menulis ini (kami tidak dapat menemukan frasa dalam karya-karyanya, tetapi jika Anda lebih tahu, tolong beri tahu kami), ia mungkin sudah tahu, sebagai orang yang sangat berpendidikan, bahwa ini kembali ke Roma Kuno, ketika Cicero (106-43 SM) dikutip mengatakan, 'Ut imago est animi voltus sic indeks oculi' (Wajah adalah gambaran pikiran sebagai mata adalah interpreternya).

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

Untuk mengikuti kisah dan video menarik lainnya kunjungi halaman Facebook Russia Beyond
More

Situs ini menggunakan kuki. Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut.

Terima kuki