Kehidupan Nomaden di Tundra Yamal: Petualangan Liar Bersama Gembala Rusa Kutub

Ahli antropologi Aleksandra Terekhina bersama rombongan kereta luncur.

Ahli antropologi Aleksandra Terekhina bersama rombongan kereta luncur.

Aleksandra Terekhina dan Aleksandr Volkovitskiy, yamalexpedition.ru
Daratan ini sungguh liar hingga Anda akan membutuhkan linggis untuk mendapatkan air minum.

Di padang tundra Yamal, Anda harus berjalan setidaknya 20 kilometer untuk bertemu dengan manusia lain, dan ketika malam kutub tiba, Anda hanya mendapatkan sekitar 4 – 5 jam sinar matahari dalam sehari. Anda akan menghabiskan sebagian besar waktu Anda dalam gelap, dan jika anda ingin segelas teh, Anda harus pergi ke danau dan memecahkan sebagian es untuk dibawa pulang. Untuk melelehkan dan merebus air, Anda harus memotong kayu dan menyalakan api kompor di chum (rumah tradisional) Anda.

Aleksandra Terekhina dan Aleksandr Volkovitsky, dua orang antropolog dari Sankt Peterburg, menghabiskan setahun penuh menjelajahi tundra di Semenanjung Yamal bersama keluarga penggembala rusa kutub. Mereka meninggalkan kota besar dan pindah ke padang tundra untuk mengejar mimpi Aleksandra: melakukan ekspedisi panjang dan benar-benar hanyut dalam kehidupan masyarakat yang ia pelajari.

Para peneliti muda itu disambut hangat oleh sebuah keluarga suku Nenet, keluarga Serotetto: Konstantin dan Albina (usia 33 dan 34 tahun) dengan enam anak dan orang tua Konstantin. Mereka menggembalakan 300 ekor rusa kutub dan memberi makan hewan ternak mereka di padang rumput di atas daratan luas yang terbentang dari selatan Semenanjung Yamal hingga pesisir Laut Kara, menempuh jarak 500 kilometer setahun. Rutinitas gembala rusa bergantung pada siklus tahunan rusa, sehingga orang-orang Nenet adalah contoh paling sempurna suku nomaden di Rusia.

Bersiap untuk Petualangan

Pasokan es keluarga Nenet selama beberapa hari.

Di hari perpindahan kemah pada musim dingin atau kaslaniye, aktivitas dimulai pada pukul 05.00 pagi. Albina yang bangun paling pagi. Ia merebus air dan mengisi termos dengan teh. Kemudian, keluarga gembala bersama dua peneliti itu bertemu untuk sarapan dengan teh, roti dengan mentega, ikan atau daging sisa makan malam.

Semua orang mulai mengemas barang-barang dengan bantuan senter dan lampu. Albina dan Aleksandra memasukkan pakaian dan perlengkapan lain ke yukhuna (kereta yang ditarik oleh rusa). Sementara, Konstantin dan Aleksandr menyiapkan kandang ternak, yang terdiri dari 8 – 12 kereta, dan memasukkan rusa ke dalamnya.

Begitu semua barang sudah dikemas, chum dibongkar: tutupnya ditarik, kerangkanya dibongkar, dan tongkat-tongkat penyangganya dimasukkan ke kereta. Saat chum sudah diangkut, yorkolava dimulai: rusa-rusa dimasukkan ke kandang dan karavan kereta yang disebut argish dipacu. Konstantin, sang kepala keluarga, memimpin perjalanan. Aleksandr Volkovitsky menyebutkan bahwa peran utama keluarga nomaden selalu dipegang oleh laki-laki, yang disebut khasava dalam bahasa Nenet; terjemahannya juga berari ‘Sang Raja Tundra’.

Di Kemah Baru

Pembongkaran chum, rumah tradisional suku Nenet.

Faktanya, raja tundra yang sesungguhnya adalah rusa. Tak hanya membuat manusia mampu bertahan di lingkungan tundra yang kejam, rusa juga membuat Anda bisa berpergian ke mana pun Anda mau. Dalam cuaca yang baik, seekor rusa dapat bergerak dengan kecepatan 8 – 9 kilometer per jam, membuat pemiliknya bisa mencapai jarak 20 – 25 kilometer per hari.

Pada musim dingin, badai salju bisa terjadi saat chum sudah dikemas dan rusa-rusa sudah masuk kandang. Namun, jika binatang-binatang itu kekurangan lumut, yang merupakan makanan utama mereka, orang-orang Nenet tetap berusaha untuk pindah kemah sekalipun sedang badai salju. Rusa adalah fondasi hidup dan satu-satunya aset mereka. Jadi, prioritas utama gembala adalah kenyamanan binatang gembalanya.

Lima jam kemudian, Konstantin menemukan tempat yang cocok untuk lokasi berkemah yang baru. Ia menghentikan karavan, turun dan menancapkan khorey-nya — tongkat yang digunakan untuk mengemudi — ke atas salju untuk menandai lokasi chum-nya dan mengumumkan berakhirnya perjalanan.

Setelah menyesap segelas teh panas dari termos, keluarga itu mengerahkan upaya mereka untuk mendirikan chum dan para perempuan melakukan tugas mereka. Sinar matahari redup dan hari telah gelap. Di tengah kegelapan, Albina dan Aleksandra menggotong barang-barang mereka yang telah sedingin es dari kereta ke dalam chum dan membuat tempat tidur hanya dengan bantuan penerangan cahaya senter dan lampu minyak. Mereka kamudian menyalakan kompor. Kompor sebaiknya diisi dengan kayu bakar dari kemah sebelumnya supaya prosesnya lebih cepat. Sementara, Aleksandr dan Konstantin menyekop sejumlah salju untuk menahan chum dari luar agar bisa bertahan dari angin.

Setelah semua selesai, keluarga tersebut makan malam denganstroganina (irisan ikan atau daging beku) atau makanan lain yang bisa dimasak dengan cepat. Gembala rusa kadang merebus atau menumis daging, tapi kebanyakan mereka memakannya mentah. Bagi orang-orang penghuni tundra, daging mentah adalah sumber vitamin yang penting.

Kehidupan Nomaden Sehari-hari di Kemah

Albina Serotetto membawa anak laki-lakinya Pedava untuk memotong pohon willow pendek.

Di kalangan suku Nenet yang masih konservatif, sungguh tak bagus untuk berada di dalam chum saat matahari sudah terbit. Daftar pekerjaan yang dapat di lakukan di antaranya ialah mencari kayu bakar dan air. Aleksandra membawa sebuah tas kanvas besar dan sebuah tombak besi dengan pegangan kayu; Albina membawa kapak, dan mereka pergi ke danau. Di danau, Aleksandra memecahkan es dan memasukkannya ke tas, sedangkan Albina mencari sebuah celah besar dan menebas sepotong es besar dari sisinya. Potongan es dimasukkan ke kereta besar dan ditarik ke chum.

Kayu bakar merupakan hal penting lain bagi gembala rusa selama musim dingin. Pada musim dingin, kayu birch dikirim ke pusat pasokan kayu bakar setempat. Warga lokal akan tiba dengan mobil salju dan kereta serta gergaji untuk mengumpulkan kayu.

Keluarga yang hidup jauh dari pusat tersebut menggunakan kayu dari pohon willow yang pendek. Namun, pohon tersebut tidak tumbuh di wilayah yang sama dengan lumut untuk rusa. Jadi, sebagian perempuan harus berjalan 8 – 10 kilometer dari kemahnya untuk mencari kayu bakar. Pemandangan yang umum adalah ikebana setinggi lima kaki terbuat dari kayu bakar dari berbagai bentuk dan ukuran, disusun untuk melindungi rusa, yang senang menggosok-gosokkan tanduknya ke sana.

Warga kota pasti sulit membayangkan jika tidak mandi selama berhari-hari. Namun, rambut yang bersih bukanlah prioritas saat Anda terus bergerak, sementara pasokan kayu bakar dan air Anda terbatas. Jika terdapat cukup kayu di musim dingin, suku Nenet dapat memanaskan air di kompor untuk mencuci rambut dan pakaian dalam. Para peneliti membawa stok tisu basah dari Sankt Peterburg untuk digunakan selama ekspedisi. “Di tundra, orang-orang mengubah standar kebersihan mereka,” kata Aleksandra Terekhina. “Di sini, orang-orang jarang mandi pada musim dingin, tapi mereka membasuh muka setiap hari.”

Pendidikan dan Kartun Nomaden dari Tablet

Area Aleksandra dan Aleksandr di rumah tradisional Nenet, chum.

Sebelum makan siang, roti diambil dari kereta dan ditaruh di kompor agar lembut. Di padang tundra, roti segar adalah makanan lezat dan tamu yang ahli harus ingat untuk membawanya sebagai oleh-oleh. Setelah makan siang, Aleksandra mengajari anak-anak Nenet untuk membaca huruf Rusia, menggambar, dan bermain lilin mainan. Dalam ekspedisi ini, ia bukan sekadar antropolog, tapi juga guru di taman kanak-kanak nomaden.

Anak-anak Nenet menonton kartun.

Setelah makan malam, waktu bersantai yang sudah ditunggu-tunggu tiba: orang dewasa dan anak-anak berkumpul untuk menonton film. Banyak gembala rusa modern punya televisi, satelit, laptop, atau tablet. Dalam beberapa malam saja, keluarga Nenet dan kedua peneliti telah menonton semua episode Star Wars. Orang tua Konstantin terlibat diskusi hangat mengenai karakter di episode VII, The Force Awakens, memberi julukan tiap karakter dalam bahasa Nenet — coba tebak, siapa yang disebut “Khariko” (Si Telinga Besar), “Tartsavey” (Si Berbulu) dan, “Paridena Nyleka” (Penjahat Hitam)?

Setelah minum teh malam, semua orang pergi tidur, menyelimuti diri mereka dengan yagushka (kain buatan rumah yang terbuat dari bulu rusa) luar-dalam. Jika tak terdapat cukup lumut untuk rusa di sekitar kemah, orang nomad akan bangun jam lima pagi keesokan harinya dan berkemas sekali lagi. Namun jika lokasi barunya bagus, mereka bisa menghabiskan waktu selama sebulan sebelum pindah kemah.

Wilayah Yamal-Nenets adalah wilayah terbesar di dunia yang hingga kini masih ditempati para gembala nomaden. Meskipun nomaden, pertanian tradisional di wilayah ini ternyata didukung oleh produksi hidrokarbon yang juga aktif. Cari tahu lebih lanjut bagaimana para gembala nomaden dan produsen dapat berbisnis dan mengerti satu sama lain.

Kisah ini ditulis berdasarkan materi dari penelitian dan ditulis bekerja sama dengan ekspedisi etnografis 2015 – 2016 ‘Manusia Sesungguhnya’, yamalexpedition.ru.

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

Untuk mengikuti kisah dan video menarik lainnya kunjungi halaman Facebook Russia Beyond
More

Situs ini menggunakan kuki. Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut.

Terima kuki