Monetochka: Bintang Pop yang Menjadi Wajah Remaja Rusia

Vyacheslav Prokofyev/TASS
Ia pernah menjadi meme, dan kemudian ia menjadi bintang pop. Sambut Monetochka yang berusia 20 tahun, yang berjalan di antara ketulusan dan sarkasme — ia mungkin baru saja menciptakan album pop terbaik Rusia dalam beberapa tahun terakhir.

Elizaveta Gyrdymova (Monetochka)

Liza Gyrdymova adalah tipikal seorang remaja. Kemudian suatu hari sepulang sekolah, ia menulis balada sarkastik mengenai komunisme dengan keyboard-nya dan memublikasikannya di VK (Facebook versi Rusia). Lagu ini menjadi viral dan, untuk menyingkat cerita, dua tahun kemudian tujuh dari sepuluh lagu dari album barunya “Adult Coloring Books” berada di tangga teratas 100 lagu terpopuler di Rusia.

Ia bukan bintang pop biasa — perpaduan dari nada vokal tinggi dan sindiran yang mencolok menunjukkan ia tidak hanya populer di kalangan gadis remaja, tetapi memiliki fanbase yang luas yang terdiri dari orang dewasa dan kritikus musik. Terlebih lagi, musiknya, secara mengejutkan, bagus.

Bagaimana ini bisa terjadi?

Surga prankster

“Mama, aku tidak membuat Nazi tunduk / Tolong berhenti mengutuk, sikapku baik-baik saja,” demikian Monetochka yang berusia 16 tahun bernyanyi di salah satu baladanya di awal popularitasnya yang tidak lazim.

Lagu-lagu seperti ini membuat ejekan Rusia favorit Liza, dan komunitas daring di negara itu memunculkan ikon budaya pop dan tren yang disajikan oleh gadis bersuara manis bersenjata rating YouTube yang jujur ​​dari Alessia Cara dan selera humor. Korban utamanya adalah perancang busana mewah Gosha Rubchinskiy, yang sering diejek untuk komersialisasi non-ironik budaya Soviet.

Ada juga unsur yang nyata: album mini atau extended play (EP) yang ia rilis, "Psychedelic Cloud Rap" tidak memiliki unsur rap sama sekali.

Namun, ada sesuatu yang lebih untuk mengejek Monetochka dibanding parodi online pada umumnya. Tidak seperti rekan-rekan "influencer" nya, Liza menolak untuk menjadi ceria atau mencolok (ia tidak memakai riasan untuk video kamar tidurnya). Mungkin secara tidak sengaja, hal ini membantunya memanfaatkan mayoritas remaja Rusia yang sering diabaikan karena tidak bersuara: Mereka yang berpendidikan tetapi apolitis, kreatif tetapi menolak arus utama, dan sangat sinis tentang pandangan generasi mereka.

Mewarnai sebuah generasi

Terobosan Liza dimulai ketika ia mulai berkolaborasi dengan produser Vitya Isaev, dan karya pertama dari kolaborasi pasangan itu muncul dalam bentuk "The Last Disco" pada 2017, sebuah lagu yang berasal dari masa kejayaan yang dinyanyikan dengan synthesizer yang ramping dan jerat nostalgia 80–an.

Meski lagu itu penuh tekad, "Adult Coloring Books" meyakinkan kita bahwa ketenaran Liza yang berbasis meme tidak akan bertahan lama. Karyanya ini bukan seperti 33 menit mengutuk Gosha Rubchinskiy, tetapi album ini pada dasarnya menjaga sebagian besar beratnya di teluk.

Seperti seniman lain yang "sadar" sosial — contoh, Kendrick Lamar, Liza kerap menolak godaan untuk mengklaim bahwa ia sendiri mewakili generasi muda modern Rusia. Alih-alih, ia menggunakan serangkaian karakter suasana hati yang unik untuk tujuan ini.

Single utama album Каждый раз (Setiap Saat), memiliki lirik sebagai berikut:

Jika aku mendapat uang setiap kali aku memikirkanmu
Aku akan menjadi tunawisma di bukit
Aku akan menjadi gadis termiskin dalam pandangan

Tokoh protagonis yang seharusnya "ideal, mandiri, dan berbangga diri," jelas tidak cocok dengan deskripsi pekerjaannya (mengapa dia begitu terobsesi dengan mantannya?). Dalam arti, itu mencerminkan generasi Internet: Dibesarkan dan diperkeras oleh humor gelap, tetapi kerap defensif ketika permukaannya sedikit tergores.

Ini bukan hanya lelucon besar

Sementara potret Monetochka mengenai Rusia lucu dan padat, undangannya untuk refleksi diri nasional melampaui budaya pop lain. Ada pesan yang lebih dalam dari albumnya: Bahwa Rusia tidak boleh membiarkan sejarahnya menghalangi masa depannya.

Hal ini terlihat jelas dari lagu pembuka "Russian Ark," lagu nasionalis yang sarkastis dengan sapaan juluran lidah dari harta terbesar Rusia: Kvass, ikonostasis, crooner Stas Mikhaylov.

Lalu ada lagu "90," yang dengan penuh hasrat menampilkan kembali narasi yang dieksploitasi tentang Rusia 1990-an:

Pada tahun sembilan puluhan orang terbunuh

Dan semua orang berlari telanjang bulat

Tak ada listrik

Hanya berkelahi dengan jeans dan Coca-Cola

Orang-orang yang sinis akan mengatakan bahwa lagu ini adalah pandangan skeptis tentang masa lalu negara ini, namun itu adalah adalah dua lagu paling ceria — disko-pop halus yang kami sajikan di sini sama nostalgiknya dengan lirik yang kritis.

Dalam lagu "Nama Anda" yang memicu air mata, lagu kedelapan dalam LP, album ini untuk pertama kalinya berupaya tulus, menghadapi topik berkabung dengan irama disko sedih (dengan kesuksesan yang mengejutkan, mengingat beratnya tema yang diangkat):

Dan Anda menghilang, tidak dalam kehampaan atau dalam kegelapan, tidak, Anda pergi

Anda telah bergabung dengan udara, Anda berubah menjadi asap

Semua yang tersisa adalah huruf-huruf di surat, di formulir

Dan surat-surat itu menyebutkan nama Anda

Pucuk kedewasaan

Elizaveta pada 2018

Luasnya daya tarik Monetochka sulit untuk dijelaskan, tetapi sebagian besar mungkin terletak pada usianya. Saat ini ia berada di titik puncak memasuki usia dewasa, titik manis sentimental yang membangkitkan nostalgia remaja tetapi lagunya bisa dinikmati oleh siapa saja.

Ia juga pada dasarnya memiliki karakter orang Rusia: serius sekaligus satire, dewasa dan kekanak-kanakan, keras kepala dan rentan, tidak pernah ada pop yang datang begitu dekat untuk menangkap kecemasan dan kompleksitas identitas bangsa.

Ia tidak menunjukkan tanda-tanda meninggalkan akarnya, namun: "Adult Coloring Book" ditutup dengan balada keyboard "Post-Post", tentang kegilaan remaja online atas filosofi semu. Anda hampir bisa membayangkan Liza merekam lagu dari kamar tidurnya (setidaknya, kunci lengket sangat terdengar). Lagu ini membuktikan bahwa upaya barunya tidak membunuh selera humornya, ketika tiba-tiba menyelesaikan dengan pengumuman, "Saya belum memikirkan akhirnya."

Katakan apa yang Anda inginkan, tetapi ia membuat Anda tetap waspada.

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

Untuk mengikuti kisah dan video menarik lainnya kunjungi halaman Facebook Russia Beyond
More

Situs ini menggunakan kuki. Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut.

Terima kuki