Dari Moskow ke Seluruh Dunia: Gosha Rubchinskiy, Desainer Muda Rusia Penuh Talenta

Seorang pengunjung memakai sweter dan jaket Gosha Rubchinskiy saat Paris Fashion Week 2017.

Seorang pengunjung memakai sweter dan jaket Gosha Rubchinskiy saat Paris Fashion Week 2017.

Getty Images
Hasil karya 'fashionista' Rusia ini akan turut mewarnai Piala Dunia 2018.

Saat ini Gosha Rubchinskiy adalah perancang Rusia yang paling terkenal di dunia. Bajunya dengan tulisan alfabet Kiril dikenakan oleh bintang Hollywood dan hip hop, serta anak-anak yang mengikuti zaman, skater, dan penggemar sepak bola dari lingkungan perkotaan sederhana.

Dari Penata Rambut hingga Desainer

Gosha Rubchinskiy saat menghadiri pameran Burberry 'Here We Are' di London, September 2017.

Ia lahir di Moskow pada 1984, kuliah di sebuah perguruan tinggi teknologi dan desain, bekerja sebagai penata rambut, dan kemudian sebagai penata busana. Pada 2008 ia menunjukkan koleksi pakaian pertamanya di Stadion Sokolniki Moskow, setelah mengganti model profesional dengan teman dan pria skater yang ia temui di jalan. Pertunjukan itu menjadi sensasi di dunia mode Rusia. Sementara beberapa orang menyebut pakaiannya "udara segar", orang lain tidak mengerti mengapa sweter dan kaus biasa disajikan sebagai pakaian rancangan desainer.

Tapi di acara berikutnya, bagian dari proyek Cycle & Seasons oleh Master Card di Moskow, Gosha mulai diperhatikan oleh wartawan asing dan orang-orang. Meski begitu, kesuksesan finansial tidak segera datang. Selama beberapa tahun pertama ia mengalami masalah dengan produksi dan bahkan berhenti merilis koleksi, untuk berusaha banting setir sebagai fotografer profesional. Untungnya, secara kebetulan Gosha bertemu Adrian Joffe, suami perancang busana ternama Rei Kawabubo dari Comme Des Garcons. Adrian sangat terkesan dengan estetika khas Rubchinskiy sehingga dia memintanya untuk berkolaborasi dalam sebuah proyek di mana Comme Des Garcons bertanggung jawab atas produksi, penjualan, dan pemasaran merek pakaian muda tersebut, sementara Rubchinskiy hanya berkonsentrasi pada kreativitas.

Persatuan antara pengalaman dengan uang dan bakat dengan visi ini berbuah kesuksesan. Saat ini merek Gosha Rubchinskiy dijual di puluhan butik di seluruh dunia dan bekerja sama dengan produsen besar. Media Business of Fashion mencantumkan sang desainer Rusia sebagai salah satu dari 500 orang paling berpengaruh di dunia mode.

Merek Pakaian Mengantre

Direktur Kreatif  Rei Kawakubo dan Presiden Dover Street Market dan Comme des Garcons Adrian Joffe saat keluar dari acara Rubchinskiy di Paris pada Januari 2016.

Getty Images

Dalam acara-acaranya sekarang, Rubchinskiy sering menyajikan hasil kolaborasi dengan merek terkenal lainnya – yang pada dasarnya berbaris untuk bisa bekerja sama dengannya. Proyek-proyek ini menguntungkan kedua belah pihak. Ia dan Comme Des Garcons menerima uang dan kesempatan dari merek besar, yang sebagai gantinya mendapatkan ide desain segar, penonton muda, dan menjadi bagian dari hype atas apa yang dilakukan sang pemuda Moskow penuh bakat.

Sebagai contoh, dalam sebuah acara baru-baru ini di Yekaterinburg, Rubchinskiy memamerkan kerja sama lanjutannya dengan Burberry. Gosha sedang mencoba "merehabilitasi" motif kotak-kotak terkenal mereka setelah popularitas tak terduganya di antara kelas pekerja dan hooligan sepak bola.

Kolaborasi Rubchinskiy dengan Burberry.

Merek Inggris lain yang pernah bekerja dengan Rubchinskiy adalah Dr. Martens. Ia memutuskan untuk membuat sepatu putih, dan jadinya banyak majalah mode memasukkan barang itu ke dalam daftar pembelian yang paling diinginkan.

Kolaborasi Rubchinskiy dengan raksasa denim Levi's juga sedang berlangsung. Ia membuat celana jin dan jaket yang dijahit dari berbagai denim dengan berbagai warna, yang menggambarkan mode Rusia pasca-Soviet pada 1990-an. Rubchinskiy mencoba memupuk estetika periode itu.

Kolaborasi Rubchinskiy dengan Levi's dan Dr. Martens.

Sepak Bola dan Pusat Yeltsin

Selama beberapa tahun terakhir Gosha telah berkolaborasi dengan Adidas, sponsor dari Piala Dunia yang tahun ini akan berlangsung di Rusia. Baru-baru ini Rubchinskiy merilis tiga koleksi baru dengan raksasa Jerman tersebut. Ketiganya dipamerkan di kota-kota yang akan menjadi tuan rumah pertandingan: Kaliningrad, Sankt Peterburg, dan Yekaterinburg. Dengan ini, Rubchinskiy ingin menunjukkan kepada orang asing dari industri mode bahwa Rusia memiliki banyak untuk ditawarkan di luar Moskow.

Leah Angeles memakai celana Gosha Rubchinskiy dan sepatu Adidas setelah acara Maison Margiela di Paris.

Pertunjukan terakhir dari trilogi tersebut berlangsung di Yekaterinburg, tepatnya di Pusat Yeltsin, museum multimedia yang didedikasikan untuk presiden pertama Rusia. Itu adalah gestur simbolis, karena aspek eksternal pria Rusia selama masa jabatan Yeltsin adalah salah satu sumber inspirasi Rubchinskiy.

Selama pertunjukan, puncak gedung berubah warna menjadi merah dan logo Gosha Rubchinskiy bisa dilihat dari seberang kota. Model bebas bergerak tentang museum dan bercakap-cakap dengan para penonton. Para kritikus mengatakan bahwa koleksi tersebut – yang secara aktif menggunakan cetakan camo dan bendera berbagai negara, dan pilihan lagu terakhir pertunjukan ("Goodbye America" dari kelompok musik rock Rusia tahun 1990-an Nautilus Pompilius) – adalah reaksi perancang terhadap konfrontasi antara Rusia dan Barat saat ini.

Pakaian yang menarik dan model yang anggun adalah kombinasi mematikan. Cek di sini untuk mengetahui tujuh model perempuan papan atas Negeri Beruang Merah.

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

Untuk mengikuti kisah dan video menarik lainnya kunjungi halaman Facebook Russia Beyond
More