Dagestan: Wilayah ‘Liar’ nan Cantik, Pusat Peradaban Muslim Rusia Sejak Zaman Kuno (VIDEO)

Dagestan kaya akan sejarah, kelompok etnis, dan pemandangan terindah di muka Bumi. Namun, itu hanyalah segelintir alasan mengapa Anda harus mengunjungi wilayah selatan Rusia ini.

Di mana pun Anda tinggal, Anda mungkin pernah mendengar informasi tentang sebuah tempat atau bertemu dengan seseorang yang berasal dari sebuah daerah yang jarang sekali atau bahkan tidak pernah Anda dengar sebelumnya. Saya sendiri tidak berharap orang asing tahu banyak tentang kampung halaman saya di Cleveland, Amerika Serikat (AS). Namun, jika Anda dibesarkan di AS atau setidaknya pernah tinggal di sana selama sepuluh tahun atau lebih, Anda setidaknya akan mengetahui beberapa informasi tentang kota kelahiran saya itu.

Jadi, seiring waktu, semakin lama saya tinggal di Rusia, semakin banyak informasi yang saya terima dari media dan teman-teman saya tentang tempat bernama Dagestan ini. Harus saya akui, minuman keras dan sepatu bot Dagestan sering membuat sistem pencernaan dan kaki saya merasa sangat senang. Hal itu semakin mempupuk rasa ingin tahu saya.

Meski letaknya sangat jauh dan tidak memiliki kemegahan kota internasional seperti Moskow, republik ini adalah salah satu wilayah yang paling sering dibicarakan di Rusia. Sebagai orang yang ingin tahu, saya berkata pada diri saya sendiri: "Baik, suatu hari saya akan pergi ke sana dan saya yakin itu akan menjadi perjalanan yang rapi." Tak disangka-sangka, hari itu datang lebih cepat dari yang saya bayangkan. Jadi, mari bertualang!

Semua jalan di Dagestan berangin dan jarak antar lokasi sangat jauh. Mengunjungi satu atau dua tempat dalam satu hari adalah pencapaian besar!

Tempat yang Wajib Dikunjungi

Kunci untuk memahami geografi Dagestan sederhana: wilayah Laut Kaspia dengan beberapa kilometer dataran rendah berpermukaan datar di bagian timur dan pegunungan di bagian barat. Jadi, Anda disajikan dua karakter wilayah yang benar-benar berbeda. Di bagian timur Anda akan menemui medan pesisir yang hampir mirip Israel atau Mesir yang datar dan mudah dilalui, tetapi setelah berkendara singkat ke arah barat Anda akan segera menemui wilayah yang benar-benar berbeda. 

Tiba-tiba, setiap jalan yang Anda lalui berangin dan tidak ada satu pun papan penunjuk jalan. Di sana, jarak yang Anda tempuh selama 30 menit di permukaan datar Rusia akan memakan waktu tiga jam. Jika Anda tidak berbicara bahasa Rusia pada tingkat yang cukup tinggi, menyewa jasa pemandu adalah satu-satunya cara untuk mengantar Anda berkeliling dan mengunjungi tempat-tempat yang luar biasa. 

Ibu kota Dagestan, Makhachkala, benar-benar menggambarkan lingkungan pesisir berpermukaan datar republik ini. Meskipun bahasa dan arsitektur kota ini tak ubahnya kota-kota Rusia lainnya, sangat jarang ditemukan orang-orang Slavia di sana. Itulah yang membuat Makhachkala terlihat sangat berbeda. Saya pernah ke Kirgistan dan Kazakhtan, tetapi saya masih melihat orang-orang Slavia di mana-mana sebagai etnis minoritas yang mencolok. Akan tetapi, orang-orang di Makhachkala adalah putra-putri Pegunungan Kaukasus yang memiliki rambut hitam gelap dan selera mode yang lebih condong di antara Moskow dan Istanbul.

Sayangnya, kami tidak punya banyak waktu untuk benar-benar mengobrol dengan penduduk setempat karena keindahan alam Dagestan benar-benar menakjubkan dan sangat jauh antara satu tempat dan tempat lainnya. Artinya, kami harus berpacu dengan waktu agar bisa merekam semuanya. Jika Anda ingin melihat sendiri semua yang saya bicarakan dalam artikel ini, bersiaplah untuk menyaksikan perjalanan berkendara melalui jalanan bergelombang selama berjam-jam antara satu sempat dengan tempat lainnya!

Setelah perjalanan yang cukup menanjak, kami akhirnya tiba di Sariykumskiy barkhan (Bukit Pasir Sarykum). Bukit ini dikelilingi oleh dataran berumput dan perbukitan, yang menjadikannya fenomena yang benar-benar unik. Saat Anda semakin mendekati bukit gurun terpencil ini, Anda akan terkejut betapa tingginya bukit itu dan begitu banyak turis yang mencoba mendaki ke puncak. Tempat ini benar-benar sebuah daya tarik wisata yang unik. Meskipun bukan musim panas, matahari benar-benar menyengat kami ketika sampai di puncak. Jika Anda benar-benar bukan penikmat sinar matahari, ini mungkin bukan pilihan terbaik untuk Anda. Namun, jika angin sepoi-sepoi bertiup di puncak, suhu tiba-tiba kembali ke tingkat yang waras dan Anda dapat menikmati semua pemandangan yang menakjubkan.

Catatan dari Tim: Saat meninggalkan bukit pasir, kami memiliki ide untuk memasang kamera GoPro di van kami untuk menunjukkan beberapa jalan bergelombang yang lebih gila. Yah, anggap saja kondisi kamera itu tidak akan sama seperti sebelumnya. Namun, di perjalanan kami sempat bertemu dan mengobrol dengan penggembala kambing, serta mencoba menggembala hewan ternaknya.

Sulakskiy kanon (Ngarai Sulak) lebih populer daripada Bukit Pasir Sarykum. Ini seperti Grand Canyon versi Rusia. Ada ungkapan klise yang berbunyi seperti: “Saya tidak percaya dengan apa yang yang saya lihat,” adalah satu-satunya hal yang dapat Anda katakan tentang Ngarai Sulak. Ngarai ini begitu dalam dan besar sehingga saya begitu takjub dengan pemandangan yang tersaji. Tidak ada kamera yang dapat menangkap keindahannya secara nyata, tetapi kami mencoba melakukan yang terbaik!

Catatan dari Tim: Lapisan gula pada kue adalah makanan khas yang dijual di puncak ngarai. Rasanya sangat enak. Biasanya, makanan dari antah berantah tidak akan pantas mendapatkan bintang Michelin, tetapi makanan ini benar-benar pantas. Saya biasanya selalu menyarankan turis asing untuk tidak makan di kafe pinggir jalan di Rusia. Mereka cenderung sangat suram dan tidak benar-benar higienis. Akan tetapi, di Dagestan, yang terjadi adalah sebaliknya. Seluruh wilayah dipenuhi dengan tempat-tempat kecil di pinggir jalan yang menyajikan makanan lezat, yang dijalankan oleh pasangan suami istri.

Wilayah Bendungan Irganai, yang sama seperti tempat lainnya — harus ditempuh dengan perjalanan yang jauh — menawarkan kami pemandangan yang sangat indah untuk diabadikan. Airnya yang biru tidak memerlukan koreksi warna untuk mengungkapkan keindahannya di dalam video. Maaf Selandia Baru! Mungkin film Lord of the Rings seharusnya difilmkan di sini. Tempat ini benar-benar epik.

Saya tidak yakin mengapa saya menyukai tempat-tempat tua yang terbengkalai, tetapi saya harus mengatakan bahwa mendapatkan kesempatan untuk melihat benteng Rusia kuno di Desa Khunzhakh yang berdiri di atas air terjun menakjubkan adalah hal yang “cukup manis”, menurut saya. Lebih jauh lagi, kota di sekitarnya, yang terletak di puncak dataran tinggi, cukup hidup meskipun benar-benar terisolasi dari dunia luar.

Catatan dari Tim: Saya melihat tanda ‘dijual’ pada properti di depan air terjun/tebing. Jadi, saya tergoda untuk bertanya kepada beberapa penduduk setempat tentang berapa harga sebidang tanah seperti itu. Jika bisa saya bandingkan, dengan harga yang lebih murah daripada harga sebuah rumah di lingkungan paling buruk di Cleveland, seperti di sebelah pompa bensin yang dirampok setiap Kamis malam, Anda bisa mendapatkan rumah di sebelah air terjun kuno di kota yang damai ini. Pilihan ada pada Anda!

Hampir semua tempat di Dagestan dapat digunakan untuk lokasi film fantasi Hollywood. Namun, yang paling unik dari semuanya adalah Kamennaya chasha (Mangkuk Batu) yang menakjubkan. Berhenti di lokasi yang tidak ditandai di jalan raya dan berjalan turun ke kegelapan dingin yang tampak seperti makam kuno, kami berjalan ke katedral yang dibuat secara alami dari tebing batu besar yang menjulang ke langit. Pada dasarnya itu adalah ruang pertarungan bos dari film Dark Souls. Menurut saya, ini adalah tempat yang harus dikunjungi setiap orang, setidaknya sekali dalam hidup mereka.

Hal lain yang dikenal dari Dagestan adalah kerajinan perhiasannya. Kubachi adalah rumah bagi banyak perajin perak di kawasan ini, yang memiliki menara pengawas berusia berabad-abad yang telah dipugar. Saat ini, menara yan terletak di pusat kota itu berfungsi sebagai museum. Salah seorang pekerja logam hebat di kota itu, Alibeg, mengizinkan saya mengunjungi bengkel kerjanya yang berada di rumahnya dan menunjukkan kepada kami apa yang dia lakukan untuk mencari nafkah.

Dia adalah perajin perak generasi ketujuh di dalam keluarganya. Ini adalah profesi yang membutuhkan kesabaran serta kekuatan tangan dan stamina yang luar biasa. Menurutnya, perhiasan murahan yang dijual di toko-toko daring benar-benar mengancam mata pencaharian perajin di Dagestan. 

“Mengapa harus membayar lebih mahal dan menunggu berminggu-minggu jika Anda dapat memesan perhiasan secara daring?” adalah logika yang membunuh para perajin di wilayah itu.

Catatan dari Tim: Anda dapat membantu perajin Kubachi dengan memesan sesuatu dari Alibeg melalui akun Instagramnya. Ya, sebuah dinasti perajin perak kuno di desa puncak gunung yang terpencil ini memiliki instagram yang aktif. 

Lokasi lain yang kami kunjungi adalah adalah Gunung Mayak yang benar-benar unik. Gunung ini seakan-akan membuat daya tarik Ngarai Sulak tidak ada apa-apanya. Saya tidak tahu seberapa jauh saya bisa melihat dari atas, tetapi rasanya seperti melihat ke dalam surga. Melihat pemandangan yang tersaji di segala sisi seperti menikmati gambar yang ada pada lukisan-lukisan kuno.

Di dekatnya ada Gamsutl, desa terbengkalai terbesar dan paling terkenal (secara ironis). Secara tidak resmi, wilayah yang cukup besar ini hanya ditempati oleh dua orang. Sementara, penduduk lainnya terpaksa pergi ke tempat lain untuk bekerja akibat kekacauan yang terjadi pada akhir periode Soviet. Terbesit pertanyaan di benak saya, apa yang mereka berdua lakukan sepanjang hari? Mereka pasti memiliki banyak tanah dan rumah.

Mendekati akhir perjalanan, kami meninggalkan pegunungan untuk kembali ke kota tepi laut Derbent. Kota ini sangat tua dan memiliki begitu banyak sejarah. Tentu saja, kami pergi ke benteng terkenal yang terletak di atas kota. Jelas, segala jenis kastil kuno akan menjadi liburan yang rapi. Itu sudah jelas, tetapi berhati-hatilah, karena di sana selalu berangin!

Benteng ini dilengkapi dengan pemandian-pemandian bergaya Turki. Saya berani bertaruh, pemandian itu dibangun bagi para penjaga benteng untuk menghangatkan diri setelah berdiri dalam tugas jaga sepanjang malam yang berangin dan dingin. Benteng ini sangat ikonik dan ditampilkan pada banyak produk lokal serta gambar-gambar yang bisa Anda temukan di seluruh Rusia. Ini adalah salah satu kebanggaan bangsa dan wajib untuk dilihat.

Jadi, jika Anda ingin melihat apa yang telah saya bicarakan, tontonlah video berikut ini!

Namun, jika Anda ingin segera melihat semua pemandangan indah tanpa komentar lucu saya, silakan tonton rekaman drone 4k kami berikut ini. Anda pasti akan menyukainya!

Makanan yang Wajib Dicoba

Moskow memiliki beberapa pengalaman bersantap mewah yang terkenal secara internasional dan juga kafe-kafe bagus dengan harga terjangkau untuk makan siang. Akan tetapi, banyak juga kedai-kedai makanan tak jelas yang kemungkinan besar akan merongrong perut Anda. Dagestan benar-benar berbeda! Di mana pun kami makan, baik itu di gedung besar dengan papan nama yang bagus atau di beberapa tempat tanpa tanda di pinggir jalan, semua makanannya sempurna.

Bisa jadi, karena di Moskow ada jutaan orang anonim yang pergi ke sana-sini, kecil kemungkinan bagi seseorang untuk kembali ke tempat yang sama. Namun, jika Anda membuat seseorang keracunan makanan di Dagestan, mereka bisa saja kembali seminggu kemudian dengan membawa semua saudara atau teman mereka untuk memberi Anda pelajaran. Sampai sekarang, ini adalah wilayah terbaik untuk makanan di Rusia yang pernah saya kunjungi.

Ketika saya berada di Makhachkala, saya mengunjungi Vtoroy rynok (Pasar Kedua) mereka yang terkenal. Orang-orang dari seluruh wilayah dan negara tetangga bekas Republik Soviet datang ke sana untuk menjual hasil pertanian segar mereka. Bagian yang menyenangkan dari tempat-tempat ini bagi para turis asing adalah para pedagang biasanya memperbolehkan calon pembeli mencicipi dagangan mereka sebelum membeli.

Itu adalah hal yang bagus, karena mencoba sepotong kecil domba kering yang digantung jauh lebih baik daripada harus membayar semuanya hanya demi memuaskan rasa penasaran Anda. Satu hal yang belum pernah saya coba sebelumnya adalah urbech, yaitu selai kacang krim yang dapat dibuat dari berbagai jenis biji-bijian dan kacang-kacangan dengan tambahan rasa yang berbeda. Harganya agak mahal, tetapi sepadan dengan rasanya.

Catatan dari Tim: Yang benar-benar murah adalah harga segelas jus delima yang diperas tepat di depan mata saya dan juga harga rempah-rempah dari selatan Rusia, yang harganya jauh lebih masuk akal daripada di Moskow. Mereka bahkan memiliki mangkuk plastik kecil berisi berbagai bumbu khusus untuk turis dari utara sehingga mereka dapat mengambil sedikit dari semuanya untuk dibawa pulang.

'Restoran Museum' di Jalan Lermontov menawarkan pengalaman yang sama sekali berbeda dengan Pasar Kedua. Restoran megah ini menawarkan masakan lokal yang sangat serius. Saya pun harus mengunakan kemeja dan jas untuk bisa bersantap di sini. Namun, itu benar-benar sepadan. Hidangan yang paling menonjol adalah Khinkal, semacam penataan ulang dari makanan terkenal Georgia, Khinkali. Daging dan kaldunya terpisah dan luar biasa dengan adonan yang disajikan sebagai pangsit persegi. Sepertinya, saya sekarang lebih suka Khinkal Dagestan daripada Khinkali Gerogia yang dapat ditemui di kota-kota besar Rusia. 

Salah satu makanan utama Republik Dagestan adalah Chudu, yang sulit untuk dijelaskan. Bayangkan semacam krep (panekuk tipis) yang digoreng di dalam oven (sebetulnya, itu seperti martabak telur, hanya saja lebih tipis dan berminyak -red.). Bagian luarnya berminyak tetapi lembut, sedangakan bagian dalamnya diisi dengan daging, keju, atau terkadang berbagai jenis sayuran. Meskipun agak sulit untuk menemukannya, Chudu yang kami beli secara acak dari kafe INT di Makhachkala benar-benar sempurna. Kami yakin bahwa kami memilih tempat yang tepat untuk makan siang.

Sebelum kami memberi tahu Anda tentang minuman yang tersedia di Dagestan, tontonlah video tentang makanan yang saya bahas di atas dan beberapa makanan lainnya berikut ini!

Minuman yang Wajib Dicoba

Selain jus delima segar yang telah saya singgung sebelumnya, kedai-kedai teh telah menjadi tradisi selama beberapa generasi di Dagestan.

Kedai teh di Dagestan adalah tempat nongkrong khusus pria setelah seharian bekerja keras. Mereka biasanya berbincang-bincang sambil minum teh dan makan permen selama berjam-jam. Menariknya, sebagian besar karyawan di kedai-kedai teh itu adalah wanita.

Catatan dari Tim: Karena nenek moyang saya berasal dari Eropa Timur, saya biasanya terlihat seperti kebanyakan orang di negara-negara bekas Uni Soviet jika saya tutup mulut. Namun, di kedai teh itu saya merasa sangat asing. Dari semua tempat yang kami kunjungi untuk makan dan minum selama di Dagestan, ini adalah satu-satunya tempat yang memiliki kesan "Anda bukan dari sekitar sini, nak!" Jadi, jika Anda seorang pria, Anda harus mengunjungi kedai teh ini, tetapi tetap tenang dan pastikan obrolan bahasa asing Anda tidak mengganggu penduduk setempat.

Singkatnya, tehnya enak dan permen yang menyertainya konon dibuat dengan tangan berdasarkan tradisi lama Azerbaijan di seberang perbatasan. Azerbaijan sendiri sangat dekat dari Dagestan. Namun, saya tidak dapat mengkonfirmasi atau menyangkal kebenaran akan hal itu. Permen itu unik dan saya pasti akan membeli sekantong sekarang, jika memang bisa. Kedai teh yang saya kunjungi memiliki lantai atas terbuka yang memungkinkan saya menikmati pemandangan Derbent sembari menyesap teh dari cangkir lokal yang dirancang khusus untuk minum teh.

Catatan dari Tim: Karena sebagian besar kelompok etnis di Dagestan adalah umat Islam, kedai-kedai teh bisa dibilang sebagai pengganti  pub atau bar yang berkembang secara alami dari masa ke masa. Namun, Rusia adalah negeri yang kontras dan salah satu wilayah yang mayoritas penduduknya muslim ini juga terkenal dengan minuman kerasnya yang luar biasa. Banyak orang yang mengomentari video kami tidak dapat memahami ini, tetapi jika Anda menjalaninya, semuanya akan masuk akal.

Jadi, setelah bertahun-tahun membutuhkan bantuan untuk tidur cukup awal agar bisa bangun pukul lima pagi untuk siaran radio, saya merasa Pabrik Cognac Derbent sangat akrab bagi saya, seperti teman lama yang belum pernah saya jumpai sebelumnya. Minuman beralkohol, tidak hanya cognac yang menampilkan kata ‘Derbent’ dengan gambar benteng lokal, sangat mudah ditemukan dan pada kenyataannya, sedikit ikonik.

Jadi, tur pabrik minuman beralkohol itu adalah pengalaman yang cukup berkesan bagi saya. Orang-orang yang bekerja di sana sangat bersemangat dengan pekerjaan mereka serta suka menceritakan kisah masa lalu dan apa yang mereka lakukan. Salah satu layanan keren yang mereka tawarkan untuk orang yang sangat kaya adalah membuat satu tong besar alkohol khusus dan menyimpannya hingga menua untuk para pembeli. Banyak nama para selebritas dan tokoh olahraga Rusia menempel di tong-tong yang berjajar di aula. Namun, saya berjanji untuk tidak mengungkapnya.

Pada penghujung waktu bersenang-senang saya di Dagestan, saya duduk di kantor pabrik cognac dan mereka mengizinkan saya melakukan uji rasa dari banyak produk, yang beberapa di antaranya hanya bisa Anda dapatkan secara langsung. Saat saya duduk melihat semua botol itu, hentakan lagu Rock n' Roll Part 2 milik Garry Glitter perlahan naik ke otak saya. Untungnya, kami memiliki sopir untuk membawa kami berkeliling. 

Lihat lebih banyak lagi tentang minuman Dagestan yang luar biasa di video berikut ini!

Dagestan Benar-Benar Berbeda!

Salah satu ciri utama Rusia adalah wilayahnya yang sangat luas serta fakta bahwa sejak kedatangannya di panggung sejarah, negara ini telah memasukkan orang-orang serta agama-agama lain menjadi bagiannya. Mengunjungi Moskow memang sangat menyenangkan, menjelajahi Cincin Emas bahkan lebih baik lagi. Akan tetapi, untuk mendapatkan pengalaman Rusia yang sebenarnya, Anda perlu mengunjungi beberapa daerah yang segala sesuatunya terasa sangat berbeda, tetapi tetap memiliki karakter Rusia yang luar biasa.

Tahukah Anda bahwa Rusia hanya terpaut empat kilometer dari Amerika Serikat? Inilah beberapa fakta menarik tentang perbatasan Rusia.

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

Untuk mengikuti kisah dan video menarik lainnya kunjungi halaman Facebook Russia Beyond
More

Situs ini menggunakan kuki. Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut.

Terima kuki