Narodnaya Volya: Organisasi Teroris Pertama dan Paling Ditakuti di Rusia

Russia Beyond, Domain Publik
Setelah lima percobaan yang gagal, organisasi teroris ini akhirnya berhasil membunuh seorang kaisar, mengancam nyawa kaisar lainnya, dan membunuh banyak polisi dan pejabat pemerintah. Organisasi teroris Rusia yang paling ditakuti ini ini menamai diri mereka 'Narodnaya Volya'.

Pada 1 Maret 1881, Kaisar Aleksandr II dibunuh di Sankt Peterburg oleh Ignatiy Grinevitsky, seorang anggota Narodnaya Volya yang terluka dan meninggal tanpa diketahui identitasnya di rumah sakit pada hari yang sama. Ketika itu terjadi, banyak anggota inti Narodnaya Volya telah ditangkap dan bahkan beberapa di antara mereka dieksekusi. Pada April 1881, lima dalang utama pembunuhan Kaisar digantung di Sankt Peterburg. Antara 1881—1884, lebih dari 10.000 orang ditindas karena terlibat dengan pergerakan revolusi.

Aleksandr Ulyanov (1866—1887), abang Vladimr Lenin.

Vladimir Lenin mengambil jalan revolusi mengikuti kakak laki-lakinya Aleksandr Ulyanov, yang digantung pada 1887 karena mengambil bagian dalam perencanaan dan persiapan pembunuhan Kaisar Aleksandr III. Ulyanov menyebut organisasi rahasia itu sebagai “Faksi Teroris 'Narodnaya Volya'." Pada 1887 Narodnaya Volya (NV), yang berarti “Kehendak Rakyat”, dibubarkan. Akan tetapi, organisasi organisasi itulah yang telah melancarkan pembunuhan Aleksandr II, yang kemudian menginspirasi Ulyanov. Siapa sajakah para anggota NV?

'Tanah dan Kebebasan'

Paradoksnya, penghapusan perhambaan tanilah yang secara langsung mengarah pada pembentukan organisasi-organisasi pengobar revolusi di Rusia. Pembagian tanah setelah perhambaan tani dihapuskan telah memberikan (lagi!) beban terberat kepada para bekas hamba sehingga banyak orang yang berhak melihat hal itu sebagai penghilangan hak-hak rakyat demi kepentingan kaum bangsawan.

Pada 1861, sekitar 3.000 orang di belasan kota Rusia bersatu menjadi organisasi revolusioner ‘Zemlya i volya’ (Tanah dan Kebebasan), yang berusaha untuk mempersiapkan pemberontakan petani. Akan tetapi, organisasi itu dibubarkan setelah penangkapan anggota terpentingnya Nikolay Chernyshevsky dan Dmitry Pisarev.

Organisasi tersebut muncul kembali pada 1876, dengan tujuan untuk membagi semua tanah pertanian Rusia di antara para petani, sama sekali melarang kasta sosial seperti bangsawan, pendeta dan petani, serta tuntutan-tuntutan lain yang tidak mungkin dipenuhi pihak berwenang. Zemlya i volya mengorganisasi unjuk rasa pekerja yang menyebabkan penangkapan dan pengasingan bagi banyak orang. Namun, beberapa anggotanya telah beralih ke taktik teror. Pada 1878, seorang penggerak revolusi Vera Zasulich menembak Gubernur Sankt Peterburg Fyodor Trepov, yang diikuti beberapa pembunuhan pejabat pemerintah lainnya pada Pada 1878 dan 1879, termasuk agen polisi rahasia dan Pangeran Dmitry Kropotkin, Gubernur Jenderal Kharkov.

Vera Zasulich (1849—1919), penggerak revolusi Rusia yang mencoba membunuh Fyodor Trepov (1803—1889), Kepala Polisi Sankt Peterburg (1860—1878). Dia hanya berhasil melukainya. Pada persidangannya, juri membebaskannya.

“Teror adalah hal yang mengerikan, hanya ada satu hal yang lebih buruk dari teror, yaitu menanggung kekerasan tanpa gumaman,” kata Sergei Stepan-Kravchisnkiy, seorang penggerak revolusi yang membunuh Kepala Polisi Rahasia Rusia Nikolai Mezentsov pada 1878.

Pada 1879, anggota paling radikal dari ‘Tanah dan Kebebasan' membentuk ‘Svoboda ili smert’ (Kebebasan atau Kematian), sebuah kelompok penggerak revolusi yang sangat rahasia dan menganggap teror sebagai metode terbaik melawan pemerintah kekaisaran.

Memutuskan Hukuman Mati saat Piknik

Andrei Zhelyabov dan Sofya Perovskaya selama persidangan pembunuhan Aleksandr II.

NV dibentuk pada 1879 dalam pertemuan rahasia di Kota Lipetsk, yang sebagian besar anggotanya tergabung dalam ‘Svoboda ili smert’.

“Pertemuan diadakan di antara tunggul dan batang pohon tumbang di sekitar hutan. Kami membawa beberapa botol bir dan makanan ringan yang dikemas dengan koran, agar pertemuan kami seolah-olah tampak seperti piknik sederhana,” tulis Nikolay Morozov, salah satu pendiri NV.

Dalam pertemuan ini, statuta dan rencana program NV dibacakan dan dibahas. Bagian dari program tersebut menyatakan: "Karena Pemerintah, dalam pertempurannya melawan kami, tidak hanya membuang, memenjarakan, dan membunuh kami, tetapi juga menyita properti kami, kami menganggap diri kami berhak untuk membalas perlakuan mereka." Pada pertemuan terakhir, Aleksandr Mikhailov, yang dikenal sebagai 'Penjaga Pekarangan' karena dia tahu rute pelarian melalui semua pekarangan dalam di Sankt Peterburg, mengumumkan hukuman mati kepada Kaisar Aleksandr II, diakhiri dengan kalimat "antrean panjang anak muda yang digiring ke tundra Siberia atas kecintaan mereka kepada tanah air, wajah kurus para tahanan, dan kuburan para pejuang kemerdekaan yang tidak diketahui."

Morozov menulis, mulai saat itu, semua aktivitas orang-orang yang berkumpul di Lipetsk diarahkan pada pembunuhan Kaisar. “Semua kekuatan, semua simpati dan antipati pribadi, dan kehidupan setiap anggota (Komite Eksekutif) harus dikorbankan untuk mencapai tujuan komite,” bunyi Statuta Komite Eksekutif 'Narodnaya Volya'. Menurut Statuta, tidak ada cara untuk membatalkan keanggotaan seseorang di Komite Eksekutif, selain kematian.

'Teror adalah Hal yang Mengerikan"

Pembunuhan Aleksandr II dari Rusia, 1 Maret 1881.

Alasan para anggota NV ingin melenyapkan Kaisar Aleksandr II adalah karena pemerintahannya telah menerapkan tindakan represif yang keras terhadap rakyat Rusia segera setelah dimulainya kerusuhan petani pada 18611863. Selama itu, terjadi lebih dari 2.000 kerusuhan, yang lebih dari 700 di antaranya dibubarkan dengan paksa. Pada saat yang sama, pemerintah juga menentang kaum muda penggerak revolusi dan propagandis yang disebut narodnik 'orang-orang rakyat,' yang pergi ke desa-desa Rusia untuk menghasut kaum tani. Para narodnik menganggap, mereka harus masuk ke tengah-tengah kehidupan para petani untuk mengambil hati mereka. Dengan demikian, para narodnik mencoba menguasai kerajinan tangan yang berguna di pedesaan, menjadi dokter, paramedis, juru tulis, guru, pandai besi, penebang kayu, dan lain sebagainya. Akan tetapi, pemerintah lebih suka menangani aksi damai ini dengan cara yang paling keras.

Pada 1874, lebih dari 8.000 narodnik ditangkap, 770 di antaranya diinterogasi, dan penyelidikan kriminal dibuka terhadap 265 orang. Penyelidikan berlangsung selama lebih dari tiga tahun dan selama itu para tersangka, terutama mahasiswa, ditahan dalam kondisi yang memprihatinkan. Pada awal persidangan, banyak dari mereka telah meninggal, bunuh diri atau menjadi gila. Pada sidang terakhir, hanya 193 tersangka yang dihadapkan di pengadilan. Hukuman yang dijatuhkan adalah: kerja paksa selama 35 tahun di pengasingan, pengasingan administratif dan sebagainya. Perlakuan pemerintah terhadap aktivitas liberal ini telah menghancurkan kehidupan ribuan orang, termasuk kerabat mereka. Tindakan yang diambil NV dianggap 'sebagai tanggapan' atas kekejaman ini. Meski NV adalah organisasi rahasia yang besar, hanya sekelompok kecil anggota paling radikal saja yang benar-benar mengatur aksi teror.

Pada 1881, NV memiliki 500 anggota resmi, tetapi simpatisannya mungkin berjumlah 1020 kali lebih banyak. Ada sekitar 90 kelompok sel lokal, 100120 sel di pekerja kolektif, 3040 sel di universitas, 2030 sel di sekolah menengah, dan bahkan 20—25 kelompok sel di militer. Setiap kota terkenal di Rusia memiliki sel NV. Para pendukung revolusi cenderung revolusioner memasok NV dengan orang-orang fanatik yang membantu mengatur aksi-aksi teroris.

Memburu sang Kaisar

Peristiwa pembunuhan Aleksandr II, 1 Maret 1881.

Setelah 1879, semua tindakan Komite Eksekutif NV yang memiliki sekitar 30 anggota, diarahkan untuk membunuh kaisar. Pada November 1879, tiga upaya dilakukan untuk meledakkan kereta yang ditumpangi rombongan keluarga kaisar sepulang dari Krimea. Hanya satu bom yang meledak, tetapi ledakan itu juga gerbong yang ditempati keluarga kaisar. Namun, tidak ada yang terluka akibat ledakan itu. Pada Februari 1880, Stepan Khalturin menaruh bahan peledak di Istana Musim Dingin dan menewaskan sebelas penjaga. Akan tetapi, kaisar tidak terluka.

Dua upaya lagi juga gagal pada musim panas 1880 (ledakan tidak meledak atau tidak siap pada waktunya). Ketika upaya itu sedang berjalan, anggota lain menyerang pejabat publik yang lebih rendah. Pada 1879, Gubernur Jenderal Kharkov Dmitry Kropotkin terbunuh. Beberapa petugas dinas keamanan rahasia juga terbunuh atau diserang di berbagai wilayah Rusia. Akhirnya pada 1881, dibawah pengawasan polisi, para teroris berhasil membunuh Kaisar Aleksandr II.

Setelah pembunuhan itu, polisi rahasia mengerahkan seluruh kekuatannya untuk melawan NV, menangkap ribuan anggota dan simpatisan mereka, termasuk anggota utama Komite Eksekutif. Pada 1883, NV akhirnya dihancurkan oleh pengkhianatan Sergei Degayev, seorang anggota Komite Eksekutif yang memainkan permainan ganda dan mengadukan rekan-rekannya kepada pihak berwenang. Aksi NV yang paling dikenal, pembunuhan Aleksandr II, menyebabkan serangkaian tindakan kekerasan yang menciptakan jurang tak terjembatani antara pemerintah kekaisaran Rusia dengan pengusung revolusi.

Keluarga Kerajaan Inggris sering terlihat mengenakan perhiasan mewah milik keluarga Romanov. Bagaimana perhiasan itubisa sampai ke kotak perhiasan mereka?

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

Untuk mengikuti kisah dan video menarik lainnya kunjungi halaman Facebook Russia Beyond
More

Situs ini menggunakan kuki. Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut.

Terima kuki