Mengapa Harta Romanov Berakhir di Tangan Keluarga Kerajaan Inggris?

Putri Maria Pavlovna (kiri) dan Putri Marie Christine.

Putri Maria Pavlovna (kiri) dan Putri Marie Christine.

Domain Publik; Legion Media
Ratu Elizabeth II dan keluarga Kerajaan Inggris sering terlihat mengenakan perhiasan mewah yang dulunya milik keluarga Kekaisaran Rusia. Bagaimana perhiasan itu bisa sampai ke kotak perhiasan mereka?

Setelah Revolusi 1917, banyak harta Rumah Kekaisaran Romanov diselundupkan ke luar negeri dengan berbagai cara. Ini terjadi dalam skala besar sehingga hampir tidak mungkin untuk memperkirakan berapa banyak perhiasan yang dibawa keluar Rusia. 

Terkadang, orang asing dan pejabat menyelundupkan berlian ke luar negeri. Misalnya, pada 1918, penulis Amerika John Reed ditahan di perbatasan dengan sejumlah besar perhiasan milik saudara perempuan Nikolai II, Olga (dia menyembunyikan batu mulia di tumit sepatunya). Sementara itu, perhiasan yang tidak diselundupkan dan menjadi milik kaum Bolshevik dijual tanpa belas kasihan dalam berbagai lelang di Eropa. Pada saat itu, pemerintah yang baru sangat membutuhkan uang sehingga perhiasan-perhiasan berharga dipecah dan dijual berkeping-keping berdasarkan beratnya. Inilah yang terjadi pada banyak tiara dan mahkota Romanov (yang dapat Anda baca di sini).

Pada 1920-an, katalog lelang yang menampilkan perhiasan dari Kekaisaran Rusia mulai beredar di seluruh Eropa dan siapa pun yang memiliki cukup uang dapat membelinya.

Pada 1926, kaum Bolshevik melelang berlian mahkota Kekaisaran Rusia yang dipecah menjadi 773 bagian. Dari jumlah tersebut, 114 di antaranya kini dapat ditemukan di Dana Berlian Kremlin, sedangkan sisanya telah dilelang berkali-kali. Pedagang barang antik Inggris Norman Weiss membeli sembilan kilogram perhiasan dan batu mulia dengan total harga 50.000 pound ((hanya 1,5 juta rubel dengan nilai tukar saat itu). Weiss kemudian menjualnya kembali ke Rumah Lelang Christie, yang kemudian dipecah menjadi 124 bagian dan dilelang pada Maret 1927. Yang paling berharga adalah mahkota pernikahan permaisuri terakhir Aleksandra Fyodorovna, yang dihiasi 1.535 berlian. 

Tiara mutiara berbentuk tetesan air hanya dijual seharga 310 pound, sedangkan tiara "batang gandum" dengan berlian kuning 35 karat dihargai hanya 240 pound. Harga sebenarnya tentu saja jauh lebih tinggi. 

Tiara berbentuk 'batang gandum' dalam foto yang dibuat untuk lelang.

Keluarga Romanov yang berhasil melarikan diri dari Rusia menyelundupkan perhiasan pribadinya dan kemudian menjualnya ke keluarga kerajaan lainnya. Perhiasan itu banyak yang berakhir di Inggris.

Mutiara Rusia Milik Putri Marie Christine

Putri Marie Christine, istri Pangeran Michael dari Kent di Istana Kerajaan di Tirana, Albania, Oktober 2016.

Baroness Marie Christine von Reibnitz, istri Pangeran Michael dari Kent (sepupu Elizabeth II dan cicit dari pihak ibu Kaisar Rusia Aleksandr II), memiliki liontin mutiara berbentuk tetesan air yang dulu dimiliki Knyaginya (Putri) Maria Pavlovna, istri Adipati Agung Vladimir Aleksandrovich.

Putri Maria Pavlovna.

Ketika revolusi pecah, Maria berhasil menyelundupkan beberapa perhiasannya yang paling berharga ke luar negeri dalam sarung bantal. Sang putri itu mewariskan semua perhiasannya kepada putrinya Elena Vladimirovna, istri dari Pangeran Yunani dan Denmark, Nicholas. Namun, dia terpaksa menjual beberapa perhiasan itu karena kesulitan keuangan. Ratu Elizabeth II sendiri terkadang mengenakan tiara Maria Pavlovna dalam perjamuan resmi.

Putri Marina dalam balutan tiara dan mutiara, 1960-an.

Adapun anting-anting mutiara, Elena memberikannya kepada putrinya, Putri Marina dari Yunani dan Denmark, yang kemudian mewariskannya kepada putranya, Michael dari Kent. Pada gilirannya, dia memberikan anting mutiara yang juga bisa digunakan sebagai liontin itu kepada istrinya, yang suka memakainya saat jalan-jalan.

Putri Marie Christine saat berkunjung ke Esher di Surrey.

Bros Safir Elizabeth II dengan Liontin Mutiara

Elizabeth dan Presiden Rusia Boris Yeltsin di Moskow, 1994.

Ratu Elizabeth II melakukan kunjungan resmi ke Rusia pada 1994. Untuk pertemuannya dengan Presiden Boris Yeltsin, dia memilih untuk mengenakan mantel biru cerah berhias bros yang menampilkan safir Ceylon potongan cabochon besar, yang dikelilingi lusinan berlian dan liontin mutiara berbentuk tetesan air nan elegan.

Bros safir dan Permaisuri Maria Fyodorovna mengenakan set lengkap safir yang dijual terpisah setelah revolusi.

Bros itu awalnya milik Permaisuri Rusia Maria Fyodorovna, istri Aleksandr III, ibu Nikolai II, dan saudara perempuan Aleksandra dari Denmark—Permaisuri Inggris yang pertama kali memulai mode untuk tiara "gaya Rusia".

Ratu Elizabeth di Honiara, Kepulauan Solomon, 1982.

Ketika revolusi terjadi, Maria berhasil meninggalkan Rusia melalui Krimea dengan kapal perang Inggris. Dia akhirnya mencapai Inggris dan kemudian Denmark, yang menjadi tempat tinggalnya hingga menghembuskan nafas pada 1928. Sejarawan meyakini, sang permaisuri yang telah menjanda itu berhasil menyelundupkan bros dan beberapa perhiasan lainnya ke luar negeri. Bros, yang merupakan hadiah pernikahan dari saudara perempuannya, berakhir di Inggris.

Ratu Elizabeth tiba di Aberdeen, Skotlandia, untuk liburan tahunan, 1992.

Pada 1930, putri Maria menjualnya kepada menantu perempuan Aleksandra, Mary dari Teck. Pada gilirannya, Mary memberikannya kepada cucu perempuannya, Elizabeth II, pada 1953.

Ratu Elizabeth, London, 1999.

Bros Safir Lainnya

Ratu Elizabeth menghadiri Pesta Taman di Kastil Balmoral, Skotlandia, 7 Agustus 2012.

Maria Fyodorovna sangat menyukai perhiasan, khususnya safir. Dia memiliki koleksi permata yang mengesankan, yang disimpan di bawah palu setelah dia meninggal. Sementara, Mary dari Teck, istri Raja George V, adalah seorang penikmat perhiasan Rusia. Ia memperoleh sejumlah perhiasan yang hingga saat ini terkadang dipakai oleh anggota keluarga kerajaan saat jalan-jalan. Koleksi Elizabeth II termasuk bros safir lain yang dulu dimiliki Maria.

Ratu Elizabeth, London, 2012.

Maria memiliki set perhiasan safir lengkap yang terdiri dari tiara, dua bros, kalung, dan korsase ((karangan bunga kecil yang dikenakan di pergelangan tangan atau disematkan ke tas tangan). Sebagian dari set itu kemungkinan telah dijual, dengan bros-nya berakhir di tangan Ratu Elizabeth II. Sang Ratu cukup sering memakainya untuk melengkapi gaun atau mantel. 

Ratu Elizabeth II saat di Berlin,  Juni 2015.

Kalung Mutiara Berhias Safir Milik Putri Anne

Putri Anne meninggalkan Katedral St. Giles, 2001.

Kalung mutiara berhias safir yang sangat besar ini adalah salah satu kalung “pencekik” (jenis kalung yang melilit ketat pada bagian tengah leher) favorit Putri Anne, putri Elizabeth II.

Ratu Mary (1867-1953), 1937.

Ini juga pernah menjadi milik Maria Fyodorovna. Mary dari Teck memperolehnya pada 1931 seharga 6.000 pound (kini setara dengan sekitar 400.000 pound).

Putri Anne saat berada di Royal Victoria Dock, London, 2003.

Dengan safir besar, berlian, empat baris mutiara dan pengikat dari emas, kalung ini masih terlihat sangat kontemporer hingga sekarang. 

Putri Anne saat menghadiri prosesi penamaan dua kapal P & O (Semenanjung Dan Perusahaan Kapal Uap Oriental) Baru, Oseania Dan Adonia, 2003.

Bros Bertuliskan Huruf Slavia Milik Camilla Parker Bowles

Keluarga kerajaan Inggris juga memiliki perhiasan yang dihadiahkan oleh keluarga Kekaisaran Rusia. Bros berlian dengan safir Ceylon ini, misalnya, dikenakan oleh istri Pangeran Charles, Camilla.

Camilla 'Duchess of Cornwall' disambut masyarakat saat akan mengunjungi Proyek Seni Mural di Heavenly Hall, Philadelphia, 27 Januari 2007.

Bros berbentuk hati ini bertuliskan huruf "ksi" di dalamnya, yang menunjukkan angka 60 dalam alfabet kiril lama. Perhiasan ini diberikan kepada Ratu Victoria pada 1897 untuk menghormati ulang tahun ke-60 penobatannya, yang dihadiahkan cucu-cucunya di Hesse, termasuk Permaisuri terakhir Rusia Aleksandra Fyodorovna dan saudara perempuannya Putri Elizaveta Fyodorovna.

Camilla 'Duchess of Cornwall' saat menghadiri perjamuan di 'The Rooms', Saint John's, Newfoundland, Kanada, 3 November 2009.

Bros itu tidak terlihat di depan umum selama bertahun-tahun. Namun, Camilla mulai memakainya pada 2007 dan terus mengenakannya hingga saat ini. 

Gelang Berlian Elizabeth II

Ratu Elizabeth II di pintu masuk utama Istana Buckingham. 1954.

Elizabeth menikahi Philip Mountbatten pada 1947. Sebagai hadiah pernikahan, ibunda Philip, Putri Alice dari Battenberg (cicit Ratu Victoria dan keponakan Permaisuri Aleksandra Fyodorovna), memberikan putranya sebuah tiara berlian yang dipersembahkan kepadanya oleh Kaisar Nikolai II dan Aleksandra pada pernikahannya pada 1903. Ini terjadi selama tahun-tahun pascaperang yang sulit, ketika bahkan keluarga kerajaan terkadang harus mengencangkan ikat pinggang sehingga tiara itu pun akhirnya dibelah.

Ratu Elizabeth II saat berada di Parlemen Inggris, London.

Berlian terbesar digunakan untuk membuat cincin pertunangan, sedangkan batu lainnya dirangkai dengan gelang platinum dan diberikan Philip kepada Elizabeth. Hingga hari ini sang ratu masih mengenakannya dan meminjamkannya sesekali kepada Catherine ‘Duchess of Cambridge’, istri cucunya, William.

Catherine 'Duchess of Cambridge' bersulang dengan Presiden Tiongkok Xi Jinping dalam perjamuan kenegaraan di Istana Buckingham, London, 20 Oktober 2015.

Inilah para penguasa Rusia yang rela melepaskan takhtanya.

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

Untuk mengikuti kisah dan video menarik lainnya kunjungi halaman Facebook Russia Beyond
More

Situs ini menggunakan kuki. Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut.

Terima kuki