'Keliaran' Apa yang Mengepung Rusia pada Tahun ‘90-an?

Getty Images
Dari kekacauan dan kejahatan hingga kebebasan dan peluang, periode ini dalam sejarah Rusia adalah semacam perjalanan roller coaster, yang biasanya kami sebut "tahun ‘90-an yang liar".

Apakah Anda ingat masa ketika belum ada ponsel pintar dan media sosial? Di Rusia tahun 90-an, masa kanak-kanak saya, kami biasa menemukan kesenangan dalam hal-hal lain, seperti boneka Barbie baru, permainan tetris genggam, atau permen karet. Selain itu, kami terhubung dengan teman-teman di kehidupan nyata, bukan melalui WhatsApp atau Telegram. 

Pasukan tentara di pusat kota Moskow, pada Agustus, 1991.

Periode 1991 – 1999 adalah masa yang menyenangkan untuk tumbuh. Orang Rusia menyaksikan banyak hal, seperti upaya kudeta 1991, runtuhnya Uni Soviet, dan Konstitusi baru 1993. Hal-hal itu membuka pintu menuju kebebasan demokratis, pemilihan umum pertama, privatisasi aset negara, dua perang di Chechnya, serta kejatuhan dan kebangkitan rubel yang terus terjadi berkali-kali. Dalam kesadaran kolektif Rusia, periode ini ditetapkan sebagai “tahun ‘90-an yang liar” (likhiye devyanostyye). Mari kita lihat lebih dekat.

Pasukan tentara di pusat kota Moskow, pada Agustus, 1991.

Semuanya berubah dengan cepat

Banyak yang bermimpi bahwa dengan jatuhnya Soviet, celana jins (kami sangat menggilai jins!) dan barang-barang Barat lainnya akan segera masuk ke Rusia, tetapi pada kenyataanya tidak demikian. Toko-toko menjadi kosong dan uang telah kehilangan nilainya. Yang paling menderita adalah mereka yang bekerja di lembaga-lembaga yang dikelola negara atau bergantung pada negara, sementara orang-orang yang paham bisnis melihat peluang baru untuk mencetak keuntungan.

Jalan Arbat, Moskow, 1991

Di satu sisi, jatuhnya rezim Soviet telah menghancurkan harapan stabilitas yang telah dijanjikannya kepada orang-orang yang melayaninya: semua orang tahu bahwa mereka akan mendapatkan pekerjaan setelah lulus, dan mampu menghidupi keluarga dengan upah yang layak, dan bahkan sesekali bersantai di resor Laut Hitam domestik. Namun, di sisi lain, jalur demokratis yang baru memberi orang biasa akses ke perjalanan internasional (bukan uang, tentu saja) serta hal-hal seperti memberikan lebih banyak kebebasan kepada media, yang tumbuh menjadi kekuatan nyata di Rusia tahun ‘90-an.

Kejahatan meningkat

Hukum dan ketertiban untuk sementara tidak lagi berarti apa-apa dengan jatuhnya negara. Anarki dan kekacauan total telah mengambil alih.  Sampai hari ini, beberapa pengusaha Rusia masih mengingat risiko berbisnis di tahun ‘90-an: Anda terbunuh, diculik dan disiksa, atau harus khawatir dengan keselamatan keluarga dan orang-orang terkasih Anda. 

Polisi pasukan khusus Moskow (OMON) menangkap seorang tersangka mafia pencuri mobil.

“Di tahun 90-an, semuanya terbalik. Negara ini telah dibagi menjadi dua kubu: pemburu dan mangsa,” kenang Valery Loktionov, Juara Binaraga Eropa. “Pengusaha adalah mangsa dan gangster adalah pemburu. Karena hukum tidak berfungsi, para pemimpin kriminallah yang menjadi sumber utama kekuasaan. Orang-orang datang kepada mereka dengan sukarela untuk mencari bantuan dan begitu pula para pebisnis, untuk mencari perlindungan. Jika Anda mendapatkan perlindungan (krysha) dari geng yang baik, maka Anda tidak perlu terlalu khawatir. "

Orang bisa menghasilkan uang atau langsung kehilangan semua yang mereka miliki

Tahun ‘90-an adalah masa ketika banyak miliarder hari ini telah mengumpulkan kekayaan mereka — beberapa menguangkan perangkat lunak asing atau mendirikan bursa saham pertama, sementara yang lain, seperti Roman Abramovich yang terkenal, memulai dengan menjual boneka karet atau menawarkan layanan peminjaman uang dengan komisi besar, seperti Mikhail Khodorkovsky yang diasingkan.

Beberapa bahkan berhasil menggunakan situasi tersebut untuk membeli merek Rusia yang dikenal secara internasional dengan harga di bawah nilai pasar, seperti vodka Stolichnaya, misalnya. Yuri Shefler, yang membeli merek itu di tahun ‘90-an, menghasilkan US$ 500 – US$680 juta per tahun, menurut berbagai perkiraan.

Pasar Luzhniki market, Moskow, 1996.

Bayangkan saja, berapa banyak peluang yang terbuka untuk orang Rusia di tahun ‘90-an. Dari vinil dan onderdil mobil hingga jaket kulit dan alkohol, pedagang ulang-alik (pedagang yang rutin keluar negeri membeli barang dan kemudian menjualnya di dalam negeri) dan reseller dapat menghasilkan banyak uang pada saat itu. Misalnya, ada cerita tentang seorang pria yang berhasil mendapatkan satu juta kantong plastik yang rusak (entah gratis atau dengan harga murah) dari Prancis. Setiap orang Soviet bermimpi memiliki tas seperti itu, terutama dengan tulisan asing acak di atasnya. Jadi lelaki itu menjual semuanya di Moskow dengan harga satuan 5 rubel. Artinya, secara keseluruhan ia menerima 5 juta rubel.

Plus, terdapat peluang untuk meraup keuntungan dengan inflasi dan fluktuasi rubel. Vitaly, 69, dari Ryazan, mengingat bahwa pada akhir 90-an ia memiliki sejumlah tabungan pensiun di rekening Sberbanknya. “Saya telah mendengar beberapa rumor bahwa akan ada inflasi. Istri saya merekomendasikan agar saya menukar tabungan saya dengan dolar AS. Jadi, saya membeli US$ 1.000 terlebih dahulu, dan kemudian US$500 lebih banyak, dengan kurs 6 rubel per US$1. Rubel akhirnya memang tersungkur, dan dolar naik tajam,” kenangnya, seraya menambahkan bahwa ia berhasil membeli mobil baru dengan dolar simpanannya.

Antrian di penukaran valuta asing, Moskow, Maret 1996.

Namun, lebih banyak orang-orang yang tidak beruntung dan kehilangan semua yang mereka miliki. "Tahun ‘90-an adalah masa yang sangat sulit," kata Larisa, 64, dari Moskow. “Kami berhenti menerima gaji, inflasi tinggi, dan semua tabungan lenyap. Bibiku telah menabung untuk membeli mobil, dan ketika dia melihat apa yang terjadi, dia mengambil semua uang dari akun Sberbanknya sekaligus dan membeli mantel musim dingin yang baru.” Ada banyak lagi kisah seperti itu, dengan orang-orang tidak hanya kehilangan stabilitas keuangan mereka, tetapi juga juga menjadi korban investasi bodong berskema piramida (seperti MMM) dan spekulan mata uang.

“Apakah Anda lupa bagaimana dulu orang menjual barang-barang berharga yang ada di rumah mereka? Saya kenal seorang wanita yang menjual rambutnya untuk bisa membeli susu bagi anak-anaknya,” kenang Ivan, seorang pengusaha dari Rostov. “Ketika beberapa orang mengatakan bahwa itu adalah masa kebebasan, saya rasa itu benar, tetapi itu adalah jenis kebebasan yang buruk, liar dan berdarah. Saya tidak ingin kembali ke sana."

Banyak orang Rusia sependapat dengan hal itu. Pada 2016, 56 persen dari mereka mengatakan bahwa kepemimpinan Boris Yeltsin, presiden pertama Federasi Rusia yang baru didirikan, telah membawa lebih banyak hal buruk daripada kebaikan bagi negara.

Jatuhnya Uni Soviet membuka dunia baru perdagangan bebas untuk Rusia. Pasar-pasar jalanan dan kios-kios bermunculan, merek-merek asing dan barang-barang palsu, spekulan mata uang, dan pedagang ulang-alik — semua ini menggambarkan suasana yang unik dari gaya berbelanja dan perdagangan harian di Rusia pada awal 1990-an. Beginilah gaya berbelanja ala Rusia di awal '90-an.

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

Untuk mengikuti kisah dan video menarik lainnya kunjungi halaman Facebook Russia Beyond
More

Situs ini menggunakan kuki. Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut.

Terima kuki