Balet Rusia Berhutang Kebesarannya kepada Orang-Orang Asing ini

Iliya Pitalev/Sputnik
Balet Rusia menempuh perjalanan yang panjang dan sulit sebelum akhirnya menjadi besar dan dikenal di seluruh dunia. Tanpa figur-figur asing berikut, mustahil baginya melalui perjalanan itu.

Para otokrat Rusia yang berasal dari zaman Ratu Elizabeta jatuh cinta pada balet. Mereka royal mengeluarkan biaya untuk seni dan mengundang orang berbakat terbaik Eropa ke Rusia. Anda akan kesulitan menemukan pemain yang diakui secara internasional yang belum membuat jejak mereka di negara kami. Beberapa dari mereka akhirnya mengubah balet Rusia menjadi kekuatan global seperti sekarang ini.

Charles Didlo

Didlo — lahir dari keluarga penari Perancis, telah memulai studinya di Swedish Royal Court di Stockholm, tempat orang tuanya tampil. Charles muda sangat berbakat sehingga orang tuanya memutuskan untuk mengirimnya belajar dengan master terbaik Paris. Tetapi Revolusi Prancis kemudian memotong kenaikan meteoriknya di Opera Prancis. Didlo terpaksa melarikan diri ke London, di mana pada 1796 ia mempersembahkan Flore et Zéphire kepada dunia untuk pertama kalinya. Dia banyak melakukan tur balet, mencapai pengakuan luas dan mendapatkan banyak kontrak dalam prosesnya.

Marie Taglioni sebagai Flore dalam balet Charles Didelot Zephire et Flore. Litograf tangan berwarna , sekitar 1831.

Pada 1802, Didlo yang berusia 35 tahun tiba di Rusia atas undangan Pangeran Nikolai Yusupov, yang bertanggung jawab atas teater Kekaisaran Rusia. Sang koreografer memperoleh perlindungan tertinggi dari permaisuri janda. Dia memperoleh jauh lebih banyak daripada kesempatan mementaskan produksinya statusnya sama dengan Marius Petipa, yang seabad kemudian dikenal sebagai 'otokrat balet Rusia'.

Didlo melakukan jauh lebih dari sekadar merumuskan repertoar perusahaan Sankt Peterburg ia juga mengajar, setelah membina beberapa generasi penari Rusia, dan dikreditkan dengan reformasi kunci yang membawa balet Rusia sejalan dengan Eropa.

Filippo Taglioni

Orang Italia ini melanjutkan karya orang tua senimannya: ia tampil dan berproduksi, tetapi tariannya tidak pernah dinilai di atas biasa-biasa saja. Pada usia 25 ia menikah dengan penari Swedia Sophie Hedvig Karsten. Pada 1821 ia mulai mengajar putri mereka Maria. Pada saat itu, master-master Prancis yang hebat hampir membuang pemain berusia 17 tahun itu sebagai penari yang tidak cocok untuk pentas, dengan postur tubuhnya, tinggi badan kurus, lengan panjang dan kekurangna fisik yang tampak jelas. Namun, hal ini tidak menghalangi Filippo: setiap hari ia menempatkan putrinya menjalani kelas selama empat jam, yang hanya disela oleh pingsannya. Pada saat guru-guru lain mengajar murid-muridnya tentang keanggunan dan godaan perempuan, Filippo menempa sesuatu yang sama sekali berbeda, mengajar putrinya untuk terbang seolah tanpa pernah mendarat dan melayang begitu tinggi dengan setengah jari sehingga kelihatannya dia mengambang.

Taglioni adalah orang di balik revolusi terpenting dalam balet, yang mengubahnya menjadi apa yang kita ketahui sekarang memandang ke langit, berdiri di atas kaki seseorang. Untuk menyajikan teknik ini kepada dunia dan Maria dengan itu ia datang dengan La Sylphide. Balet akhirnya memisahkan seni menjadi dua era 'sebelum' dan 'setelah': saat itulah balet menjadi bagian dari tradisi romantisme Eropa, bahkan dari seluruh budaya Eropa, dan, dengan itu, Maria sebagai simbol yang bersinar.

Sepenuhnya siap untuk kesuksesan, Maria dan ayahnya tiba lima tahun kemudian pada 1837 ke Sankt Peterburg. La Sylphide mereka sudah banyak dilakukan, tetapi perusahaan sangat membutuhkan koreografer. Kedatangan Taglioni tidak hanya menandakan kedatangan tradisi gaya Paris. Tampaknya dalam semalam, Sankt Peterburg merasa seperti telah mengalami transformasi dan menemukan dirinya di pusat balet Eropa, sementara para pemainnya mulai membawa teknik mereka ke level kreatif baru.

Marie Taglioni menari Peran Judul di La Sylphide.

Taglioni menghabiskan lima tahun ke depan mengembangkan La Sylphide di produksi panggung baru, menciptakan gebrakan besar dengan fanatik balet, sementara memungkinkan penari Rusia untuk mengambil estetika baru dengan mengamati sesi latihan dengan Maria.

Setelah mengucapkan salam perpisahannya dengan Sankt Peterburg, adegan balet kota itu segera mulai membuat khalayak berdarah. Namun, ini memberi Rusia dorongan kreatif yang kuat untuk menjelajah ke luar, ke Paris. Itu menandakan awal dari adorasi Eropa yang luas untuk keterampilan yang ditampilkan oleh para master balet Rusia ini.

Jules Perrot

Potret oleh Tuan Balet Jules Perrot yang tidak dikenal. London, sekitar 1850. Gambar dipindai dari buku

Perrot Prancis adalah salah satu tokoh paling misterius di dunia balet. Karya-karyanya yang legendaris Giselle, Esmeralda, Ondine, Corsair semuanya menikmati pengakuan dunia. Meskipun demikian, kami tetap tidak menyadari sejauh mana teknik aslinya dituangkan di sana.

Perrot adalah seorang master tari dan seniman dari era romantis, seorang mitra untuk Maria Taglioni, yang menurut legenda telah melakukan segala daya untuk mencegah Perrot diterima di Opera Paris. Para virtuoso akhirnya pergi ke Italia, di mana ia bertemu dengan Carlotta Grisi muda, yang ditempa menjadi saingan sejati Taglioni, dan yang, di atas itu, sangat cantik. Dia telah menjadi muridnya, pelamun, kekasih dan pintu gerbang ke Opera. Pintu-pintu memang terbuka lebar, tetapi Carlotta tidak membawa Pygmalion bersamanya.

Mereka bertemu 10 tahun kemudian di Sankt Peterburg, tempat Grisi seperti Taglioni sebelumnya merasa sebagai wanita surgawi. Perrot, seolah menempatkan luka di belakangnya, memperbarui balet tempat bakat Grisi dibiarkan bersinar. Pada saat itu, perusahaan Sankt Peterburg bersinar dengan penari terbaik di seluruh Eropa, yang semuanya menjadi penari pendukung bintang. Tapi ternyata, terima kasih Carlotta sekali lagi berumur pendek. Namun, ibukota Rusia sekarang menjadi rumah bagi semua karya besar Perrot, meskipun kemudian diubah oleh Marius Petipa.

CARLOTTA GRISI (Caronne Adele Josephine Marie Grisi) penari balet Italia, terlihat di sini bersama Jules Perrot di 'La Polka'1819 - 1899.

Ketika matahari terbenam dalam hidupnya, Perrot kembali ke kampung halamannya Prancis bersama dengan istri Rusia-nya yang berasal dari awal yang sederhana Kapitolina Samovskaya.

Arthur Saint-Léon

Orang Prancis itu hanya hidup selama 48 tahun, tetapi hidup itu begitu kaya sehingga bisa dengan mudah menjadi dasar untuk seluruh seri multimusim. Saint-Leon, lahir dalam keluarga penari, melakukan peran utama dalam produksi Perrot, belajar di bawah Paganini, dan merupakan pemain biola pemain sandiwara. Tidak hanya itu, ia menggelar balet dan dikreditkan sebagai penemu teknik baru untuk merekam tarian.

Foto oleh B. Braquehais dari Arthur Saint-Leon. Paris, 1865.

Dia tiba di Sankt Peterburg pada usia 38 tahun dan sudah menjadi master, produksinya bermain di Milan, Wina dan London. Naluri penjelajahnya telah membawanya ke Rusia, dan, tidak diragukan lagi, keinginannya untuk menjadi yang terdepan dalam kemajuan dan semua perkembangan terbaru. Dan Rusia, tentu saja, tempat utama untuk semua hal balet pada 1860-an, di mana Saint-Leon dapat terus mengembangkan karirnya.

Dia membuat dirinya dikenal dengan balet pertamanya Jovita, dirilis hanya dua minggu setelah menandatangani kontrak dengan direktorat teater Imperial Rusia pada 1859. Bahkan di antara rekan-rekannya yang produktif di abad ke-19, dia menonjol sebagai sabuk konveyor kreatif yang tak terhentikan selalu mencari tema baru, ide komposisi dan koreografi. Orang-orang sezamannya akan membuktikan hal itu.

Dia menggelar tarian klasik yang ditujukan untuk sepatu pointe (untuk korps de balet, tidak kurang, yang akan menjadi kebaruan besar pada masa itu), dan juga terinspirasi oleh tarian rakyat, untuk tumit, melibatkan banyak penari, ansambel, pria, wanita, bahkan produksi anak-anak sepertinya tidak ada ujung untuk kreativitas itu. Semua yang bisa dilakukan Marius Petipa yang telah tiba di ibu kota 12 tahun sebelum Saint-Leon adalah melihat dan mengamati kenaikan meteorik saingannya.

Mlle Bosacchi di Coppélia oleh Arthur Saint-Léon (1870).

Setelah 10 tahun dihabiskan di Sankt Peterburg, Saint-Leon diterima oleh Opera Paris impian setiap artis pada masa itu. Dia mulai bekerja bahkan sebelum kewajibannya ke Sankt Peterburg dipenuhi. Coppelia perdana pada 25 Mei 1870 untuk ulasan bintang. Sayangnya, dalam tiga bulan, sang koreografer meninggal mendadak, sangat mungkin karena kelelahan.

Posisi koreografer kepala akhirnya diberikan kepada Petipa, yang telah menunggu dengan sabar selama hampir seperempat abad, tampaknya selalu menarik jerami pendek, tetapi tidak diragukan lagi mengambil trik baru dari leluhurnya.  

Fotografer ternama Sasha Gusov, yang lensa kameranya telah memotret sederet selebritas papan atas, memulai kariernya di dunia fotografi secara kebetulan. Ia mendapat kesempatan untuk memotret tur Balet Bolshoi di London. Inilah potret sisi lain dunia Balet Rusia dari balik lensanya.

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

Untuk mengikuti kisah dan video menarik lainnya kunjungi halaman Facebook Russia Beyond
More

Situs ini menggunakan kuki. Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut.

Terima kuki