Mengintip Bagaimana Sihir Terlahir: Foto Kostum-kostum Luar Biasa Teater Maly

Mark Boyarsky
Teater Bolshoi (Teater Besar) dikenal di seluruh dunia, sedangkan Teater Maly (Teater Kecil), yang terletak di seberangnya, lebih merupakan tempat tujuan bagi mereka yang berbicara bahasa Rusia dan menyukai permainan klasik. Selama sejarahnya yang panjang, Maly telah menggelar puluhan drama dan menciptakan ribuan kostum yang luar biasa. Berikut adalah beberapa yang paling menarik.

Setiap pecinta teater akan senang mendapatkan kesempatan mengintip ke belakang panggung dan melihat apa yang terjadi di sana. Namun, melihat sekilas di belakang layar Maly Theatre adalah hal yang sangat langka, bahkan bagi jurnalis. Sutradara artistik teater dan aktor legendaris Yuri Solomin percaya bahwa orang seharusnya tidak tahu bagaimana sihir panggung lahir. Kalau tidak, sihirnya akan hilang.

Teater Maly telah ada selama hampir dua abad. Pembukaan resminya berlangsung pada tahun 1824, tetapi grup pertama teater masa depan muncul kembali pada 1756, di Universitas Moskow. Sejak awal, teater berfokus pada produksi drama klasik: The Marriage of Figaro oleh Beaumarchais, Shakespeare's Hamlet, dan kemudian Woe from Wit oleh Alexander Griboyedov, The Government Inspector dan Marriage oleh Nikolai Gogol, drama oleh Alexander Ostrovsky dan, tentu saja, Anton Chekhov.

Maly adalah teater repertoar, dengan setiap produksi berjalan selama bertahun-tahun. Di musim ini akan menampilkan lebih dari 20 lakon, dan kostum untuk masing-masing lakon sudah siap dan menunggu momen mereka di pusat perhatian.

Koleksi museum teater ini menawarkan lebih dari 200 kostum bersejarah. Sebagian besar dari mereka berada dalam kondisi sangat baik, meskipun sudah digunakan bertahun-tahun, dan beberapa bahkan dikeluarkan dari arsip jika sebuah drama dikembalikan ke repertoar. Kostum tertua dalam koleksi berasal dari tahun 1849.

Secara total, lebih dari 10.000 kostum telah dibuat untuk produksi Maly sejak teater didirikan. Beberapa desain asli masih digunakan dan kostum baru dibuat menggunakan teknologi abad ke-19. Misalnya, jika perancang busana memutuskan untuk mendekorasi gaun Arkadina di The Seagull dengan kacang polong asli, biarlah!

Berikut adalah beberapa kostum paling menarik dari koleksi Teater Maly:

Kepala seksi pakaian wanita, Alla Zemlyakova, telah bersama dengan Teater Maly selama 20 tahun. Dia berbicara tentang kostum dengan kasih sayang yang luar biasa, menyentuh mereka seolah-olah itu adalah pameran museum. Dia menjelaskan bahwa pada hari pertunjukan, pagi dimulai dengan menyiapkan kostum — mengukus ikat pinggang sutra dan memeriksa kondisi gaun.

Kemudian kostum dibawa ke ruang ganti. Rak bergulir khusus yang digunakan di teater telah menjadi barang legenda. Mereka mengatakan bahwa bahkan direktur artistik terhormat Yuri Solomin pernah mengendarai mereka di koridor, menghibur anak-anak dari salah satu aktor, yang datang untuk mengunjungi teater.

Sebelum pertunjukan, pelanggan membantu para aktris berpakaian. “Beberapa kostum tidak mungkin dipakai tanpa bantuan seseorang. Beberapa sangat berat, yang lain memiliki korset yang kompleks.

Alla Zemlyakova

Namun, apa yang kami berikan bukan hanya bantuan fisik. Kami, sebagai psikolog, membantu para aktris untuk mendapatkan suasana hati yang tepat untuk permainan itu, untuk menyerap suasana saat itu, ”jelas Alla.

“The Last Sacrifice

Setelah seorang aktris mengenakan kostum, dia tidak bisa lagi minum kopi atau melakukan apa pun yang bisa merusak pakaian yang berharga. “Bagi banyak aktor, sangat penting bagi mereka untuk mengenakan kostum sejarah. Mereka memperlakukan mereka dengan kagum. Pernah sepasang sarung tangan yang kami beli di toko barang antik untuk produksi tertentu berlubang di dalamnya. Kami menyarankan untuk menggantinya dengan sepasang sarung tangan yang modern tetapi sudah berumur artifisial, tetapi aktris itu dengan tegas menolak dan meminta kami untuk menambal yang lama sebaik mungkin.

Musikal

Kamar ganti pria dan bagian lemari pakaian pria terletak di lantai lain dari teater. "Tentu saja, kami tidak memiliki gaun crinoline," kata kepala seksi, Larisa Pasyuta, mengambil mantel bulu panjang penuh cantik dari gantungan. Dengan binar di matanya, dia menarik perhatian kami ke pameran favoritnya, membawa keluar dari ruang penyimpanan satu demi satu kostum berat seolah-olah mereka seringan bulu.

Larisa Pasyuta

Bagian ini tidak memiliki gaun wanita luar biasa selama berabad-abad yang lalu, tetapi sepatu bot, seragam militer, dan doublet juga tidak kalah menarik. Selusin sarung tangan seputih salju mengering di gantungan baju setelah dicuci. Larisa mengatakan stafnya benar-benar meniup partikel debu dari setiap kostum.

Sarung tangan dan celana dapat dicuci, tetapi dry cleaning dilakukan hanya setelah musim berakhir: kostum tidak dapat dipindahkan dari teater karena salah satu dari mereka mungkin sangat dibutuhkan.

Mark Olich telah mendokumentasikan latihan dan kehidupan di belakang panggung Teater Mariinsky selama bertahun-tahun. Kepada Russia Beyond, ia bercerita tentang sisi lain teater utama dan kebanggaan Sankt Peterburg itu.

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

Untuk mengikuti kisah dan video menarik lainnya kunjungi halaman Facebook Russia Beyond
More

Situs ini menggunakan kuki. Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut.

Terima kuki