Nikolay Popov, Peselancar Pertama Uni Soviet

Nikolai Popov di tempat selancar favoritnya, Indian River Inlet, Maryland (1972-1974).

Nikolai Popov di tempat selancar favoritnya, Indian River Inlet, Maryland (1972-1974).

Arsip Pribadi
Dia sekarang memasuki usia 80 dan papan seluncurnya telah pensiun ke dacha-nya, tetapi dia masih ingat sensasi menunggangi ombak untuk pertama kalinya menggunakan papan selancar buatan sendiri lebih dari setengah abad yang lalu.

Setelah tiga hari menunggu, ombak bergulung cukup besar di lepas pantai Tanjung Krimea Tarkhankut pada Agustus 1966. Ketika matahari menyinari kepalanya, Nikolai Popov dan teman-temannya menyambar papan buatan mereka (berdasarkan foto dari majalah Amerika) dan bergegas menuju air.

“Kami mendengar suara ombak pada dini hari dan berlari ke pantai. Mereka tidak kuat seperti yang ada di lautan, tetapi tidak teratur dan berbusa. Sulit menerobosnya — ombak terus membalik saya dan membawa saya kembali ke pantai, ”kenang Nikolai. “Saya akhirnya berhasil mencapai gelombang ombak dan merasakannya dengan papan saya. Awalnya saya tidak bisa berdiri, tetapi sensasi ketika dibawa oleh ombak luar biasa! Enam dekade telah berlalu sejak pengalaman pertama itu, tetapi saya mengingatnya. Kemungkinan itu adalah pertama kalinya orang Soviet mencoba berselancar. "

Nikolai Popov (2015).
Nikolai di Semenanjung Tarkhankut, Krimea (1966).

Jack London dan Papan Buatan Sendiri

Nikolai adalah kapten tim ski gunung di Lomonosov Moscow State University (MSU) ketika ia pertama kali tertarik untuk berselancar. Pada 1961 ia diberi hadiah Kapal Pesiar Snark milik Jack London, di mana London menulis tentang pelayarannya ke Hawaii dan kepulauan Polinesia, tempat ia pertama kali menyaksikan penduduk setempat mengendarai ombak di papan sederhana.

“Buku ini memberi kesan yang tak terhapuskan pada saya dan saya memutuskan bahwa saya akan menemukan cara untuk mencoba berselancar. Sudah jelas bahwa untuk melakukannya saya mungkin perlu melakukan perjalanan ke beberapa negara selatan yang jauh, ”kata Nikolai. Namun, dia tinggal di Uni Soviet dan sulit bagi orang -orang Rusia untuk mengunjungi tempat-tempat seperti Australia, Selandia Baru, dan AS, di mana pemandangan selancar sangat populer. Biasanya hanya diplomat dan jurnalis dari Agensi Pers Novosti Soviet (APN) yang diizinkan bepergian ke luar negeri. Untungnya, Nikolai ditawari pekerjaan sebagai editor majalah bernama Soviet Life, yang dimiliki oleh APN.

“Saya bertanya kepada banyak rekan saya, sekitar 100 orang, apakah mereka sudah mencoba berselancar ketika bepergian ke luar negeri. Tetapi sementara beberapa telah mendengar tentang hal itu, tidak ada yang benar-benar mencobanya. Saat itu orang Soviet tidak benar-benar terdorong untuk mencoba hal-hal eksotis selama perjalanan bisnis, jadi saya segera menyadari bahwa misi saya dalam hidup adalah menjadi peselancar Soviet pertama."

Nikolai di Semenanjung Tarkhankut, Krimea (1966).

Nikolai memutuskan untuk membuat papannya sendiri, mengambil inspirasi dari majalah selancar Amerika. Dia juga menginterogasi teman-teman ahli kelautan dari universitas tentang kemungkinan tempat berselancar di Uni Soviet.

Setelah beberapa pertimbangan, Nikolai dan teman-temannya sampai pada kesimpulan bahwa Yevpatoria di Krimea dan pantai Kaspia dekat Makhachkala menawarkan peluang terbaik mereka untuk menangkap ombak. Mereka membuat papan dari busa plastik dan berangkat dalam perjalanan ke Cape Tarkhankut di Krimea dekat Yevpatoria. “Kami bepergian dengan mobil, menyewa rumah di pantai, dan mulai membangun papan,” kenang Popov. “Selama tiga hari berikutnya kami memotong bagian-bagian yang cocok dari plastik busa, merekatkannya bersama-sama dengan resin epoksi, menempelkannya dengan fiberglass, dan menambahkan baja rangka kapal — semua berdasarkan majalah. Papan itu tidak bertahan lama, tentu saja — bertahan kurang dari sebulan sebelum hancur berkeping-keping oleh ombak yang sangat kuat. "

Pembuatan papan selancar di Semenanjung Tarkhankut, Krimea (1966).
Pembuatan papan selancar di Semenanjung Tarkhankut, Krimea (1966).
Teman-teman Nikolai (Vladimir Prozorovsky, Nadya and Nina) menunggu datangnya ombak di Semenanjung Tarkhankut, Krimea (1966)

Dari AS ke Uni Soviet

Kali berikutnya Nikolai pergi berselancar adalah pada 1970 ketika ia pergi ke AS untuk meliput pameran fotografi Soviet bernama "Uni Soviet: Negara dan Orang-orang dalam Seni Fotografi." Itu berlangsung selama setahun dan melakukan perjalanan dari satu kota ke kota lain, termasuk San Francisco dan Los Angeles. Di sana Nikolai bertemu peselancar lokal dan selama hampir sebulan berselancar di tempat-tempat terkenal seperti Half Moon Bay dan Stinson Beach.

"Ada ombak yang asli di sana," kenang Nikolai. “Ombaknya berbeda — mereka halus dan pecah pada jarak tertentu dari satu sama lain memberikan kesempatan untuk berbalik, menyesuaikan, dan menunggu ombak yang cocok. Itu adalah pengalaman yang sama sekali berbeda — lebih menarik dan mengasyikkan. Kadang-kadang saya mendapatkan ombak besar, sesuatu yang tidak biasa saya lakukan. Tapi saya bisa meminta saran orang."

Indian River Inlet, Maryland (1972-1974).

Peselancar Rusia itu mengatakan bahwa pada awalnya, olahraga adalah tentang jatuh (dan bangkit kembali) dan bahwa ia menelan lebih banyak air garam daripada yang dapat diingatnya. Nikolai bahkan mematahkan dua tulang rusuk karena melakukan apa yang dia sukai dan menghabiskan berjam-jam di air dingin tanpa pakaian selam.

Di suatu tempat dekat San Francisco (1970).

Setelah beberapa saat, ia berhasil mendapatkan transfer selama dua tahun ke kantor Soviet Life di AS. Dia akhirnya mendapatkan pakaian selamnya sendiri seharga $ 50 dan berselancar sebanyak mungkin. Pada 1975 ia kembali ke Uni Soviet dan mulai menjelajahi tempat-tempat selancar di Uni Soviet. Dia menghantam ombak di lepas pantai Semenanjung Sulak dekat Makhachkala, Riga-Strand di Latvia, Palanga di Lituania barat, dan Yevpatoriya di Krimea.

Tawarannya untuk mengembangkan olahraga di tanah air mendapat dukungan dari majalah Klub Olahraga Akademi Ilmu Pengetahuan dan Teknologi Soviet, Tekhnika Molodezhi. Mereka menulis surat rekomendasi yang membantu Nikolai menjalin hubungan dengan pihak berwenang setempat di tempat-tempat yang ia kunjungi dalam ekspedisi. "Kami mengharap Anda dapat membantu kawan Popov N.P. dengan segala cara yang Anda bisa untuk mendukung upaya-upayanya, ”membaca salah satu surat yang ditulis oleh Pemimpin Redaksi Dmitry Zakharchenko dan ditujukan kepada Sekretaris Pertama Komite Regional Komsomol Dagestan (Seluruh Serikat Liga Komunis Muda Leninist).

“Saya tidak punya siswa, tetapi kadang-kadang saya akan memberikan papan saya kepada mereka yang ingin mencoba berselancar. Orang-orang ingin tahu, tetapi perlu waktu untuk menguasainya, itu tidak terjadi dalam semalam. Secara keseluruhan, tidak pernah ada getaran negatif terhadap minat berselancar saya. Semua orang, bahkan pihak berwenang dan Komsomol, memperlakukannya dengan hormat dan menunjukkan persetujuan mereka, ”kenangnya.

Nikolai memgang papan selancar buatannya di Semenanjung Tarkhankut, Krimea (1966).

Kontribusi

Pada pertengahan ‘70-an, Tekhnika Molodezhi menerbitkan dua artikel Nikolai tentang berselancar, yang mendapat banyak umpan balik dari seluruh penjuru Soviet. Orang-orang, termasuk yang dari Pulau Sakhalin dan Kamchatka, akan berbagi kisah mereka tentang upaya selancar mereka.

Berkat tulisannya, Nikolai dihubungi oleh galangan kapal di dekat Feodosia di Crimea yang merancang papan untuk selancar angin. “Mereka ingin membuat papan selancar angin dalam beberapa bagian sehingga papan berat selebar tiga meter untuk selancar angin dapat diubah menjadi papan selancar yang lebih kecil. Saya menyarankan mereka desain yang cocok dan membantu melakukan uji coba, ”kata NIkolai. Hasilnya adalah papan yang agak tebal yang cukup sulit untuk dikuasai, namun itu menandai salah satu upaya pertama untuk merancang papan selancar di Soviet.

Berselancar tidak benar-benar diperhitungkan di Rusia sampai pada 2000 – 09, Rusia mulai menganggapnya serius di tempat-tempat seperti Kamchatka. Pada 2015 berselancar dimasukkan dalam Daftar Olahraga Rusia dan setahun kemudian dimasukkan ke dalam program Olimpiade.

Nikolai, yang mengabdikan karirnya di bidang jurnalisme dan sosiologi, terakhir berselancar kembali pada 1987. Sejak itu dua papan seluncurnya, yang ia beli di AS, telah pensiun ke dacha-nya. “Apakah aku akan berselancar sekarang? Mungkin, tetapi hanya pada ombak kecil," dia tersenyum.

Petinju Ivan Poddubny adalah salah satu atlet terbaik sepanjang sejarah yang dijuluki 'Juara dari Sang Juara'. Bahkan dalam Perang Dunia II, ia dihormati oleh kedua kubu.

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

Untuk mengikuti kisah dan video menarik lainnya kunjungi halaman Facebook Russia Beyond
More

Situs ini menggunakan kuki. Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut.

Terima kuki