Enam Perang 'Tak Terhindarkan' yang Berhasil Dihindari Rusia

Oleg Porokhovnikov/TASS
Sejarah Rusia mencatat beberapa konflik internasional yang tidak memiliki solusi lain, kecuali perang. Namun tak hanya sekali, keterampilan diplomatik Rusia dan profesionalisme militer menyelamatkan Rusia (dan kadang-kadang bahkan seluruh dunia) dari konsekuensi bencana.

1. Kedutaan Besar Rusia di Pembantaian Teheran (1829)

Ketika sekelompok orang Persia yang marah membunuh diplomat Rusia di Teheran, semua orang yakin bahwa perang antara Rusia dan Persia tidak terhindarkan. Masalahnya adalah bahwa Kekaisaran Rusia pada saat itu sudah berperang dengan Ottoman dan tidak mampu melawan dua musuh sekaligus.

Publik sangat marah dengan Perjanjian Turkmenistanchay (1828), yang mengakhiri perang Rusia-Persia (1826-1828) dan menyeret Persia ke dalam krisis ekonomi dan politik yang panjang. Negara itu harus menyerah ke wilayah besar Rusia dan membayar ganti rugi besar.

Pada akhirnya, ketidakpuasan rakyat menjadi begitu tinggi sehingga pada 11 Februari 1829, kerumunan yang marah menyerang kedutaan Rusia di Teheran. Akibatnya, lebih dari 30 diplomat dan penjaga cossack terbunuh. Di antara para korban adalah penyair terkenal Rusia Alexander Griboedov.

Namun, perang tidak terjadi, karena kedua negara sama sekali tidak siap untuk itu. Persia mengirim utusan ke tsar Rusia dengan alasan dan hadiah, yang dengan sukarela diterima Nikolas.

2. Insiden Panjdeh (1885)

Pertandingan Hebat antara Kerajaan Rusia dan Kerajaan Inggris untuk dominasi geopolitik di Asia Tengah berlangsung tanpa bentrokan besar antara kedua negara adidaya. Namun, insiden Panjdeh menempatkan mereka di ambang peperangan terbuka.

Pada 1885, pasukan Rusia memasuki wilayah pemukiman Panjdeh di Imarah Afghanistan, yang saat itu berada di bawah perlindungan Inggris. Yang terakhir, sangat prihatin dengan kemajuan Rusia ke dalam zona kepentingannya, mengilhami amir Afghanistan untuk mengusir Rusia.

Pertempuran berakhir dengan kemenangan Rusia yang menakjubkan. Inggris siap untuk melancarkan perang sendiri, tetapi diyakinkan oleh diplomat Rusia bahwa Kekaisaran Rusia akan menghentikan ekspansi lebih jauh ke wilayah tersebut.

3. Insiden Dogger Bank (1905)

Perang yang ditakdirkan Rusia melawan Jepang bisa menjadi lebih buruk, karena Inggris siap untuk terlibat di pihak Jepang.

Itu karena ketika skuadron angkatan laut Rusia meninggalkan Laut Baltik dan menuju ke Timur Jauh, hampir memulai perang dengan Inggris di sepanjang jalan.

Tidak jauh dari pantai Inggris, kapal perang Rusia menembaki kapal pukat ikan setempat, mengira mereka adalah armada Jepang di malam berkabut. Akibatnya, beberapa nelayan tewas dan satu pukat ditenggelamkan.

Inggris yang marah menyebut Rusia sebagai "armada orang gila" dan mulai bersiap untuk perang. Untungnya, kompensasi Rusia kepada para nelayan menyelesaikan insiden itu dengan damai.

4. Krisis Rudal Kuba (1962)

Krisis ini yang hampir menyeret dua negara adidaya dunia ke dalam perang nuklir, berpotensi mengubah Perang Dingin, dimulai pada 1961 ketika AS menempatkan rudal balistik Jupiter di Turki. Mampu mencapai Moskow, mereka dianggap Soviet sebagai ancaman besar.

Uni Soviet menanggapi dengan baik, dan membalas dengan menempatkan kontingen lebih dari 50.000 tentara dan senjata nuklir di Kuba, sekutu komunis barunya. Pulau itu segera diblokir oleh Angkatan Laut AS.

Hanya kerja sama yang erat antara Nikita Khrushchev dan John Kennedy pada Oktober 1962 yang mencegah konflik nuklir. Akibatnya, Soviet mengeluarkan rudal nuklir mereka dari Kuba, dan AS mengangkat blokade dan memindahkan Jupiter keluar dari Turki.

5. Konflik Perbatasan Tiongkok-Soviet (1969)

Konflik perbatasan ini untuk Pulau Damansky kecil (Zhenbao) di Sungai Ussuri (milik Uni Soviet, tetapi diperdebatkan oleh Tiongkok) dapat menyebabkan perang terbuka antara dua negara sosialis terbesar di dunia. Itu adalah sepotong keberuntungan besar bahwa bentrokan perbatasan tidak berubah menjadi perang terbuka skala besar.

Selama dua minggu pada bulan Maret 1969, penjaga perbatasan dan unit-unit tentara Soviet melawan pasukan superior Tentara Pembebasan Rakyat. Suatu titik dibuat ketika beberapa peluncur roket rahasia BM-21 Grad terlibat dan secara harfiah menyapu beberapa peleton Tiongkok.

Soviet kehilangan 58 orang. Kerugian Tiongkok diklasifikasikan, tetapi diperkirakan lebih dari 600 tentara. Tiongkok tidak ingin melanjutkan konflik. Damansky diproklamasikan sebagai tanah tak bertuan sampai pada 1991 dipindahkan ke Tiongkok.

6. Alarm Palsu Nuklir Soviet (1983)

Pada 26 September 1983, nasib seluruh dunia hanya ada di tangan satu orang.

Sistem peringatan dini nuklir Soviet di pangkalan rahasia Serpukhov-15 dekat Moskow melaporkan peluncuran beberapa rudal balistik antarbenua A.S.

Serangan balik nuklir Soviet, dan dengan itu dimulainya Perang Dunia II, sepenuhnya bergantung pada keputusan satu orang, Letnan-Kolonel Stanislav Petrov, petugas yang bertugas di Serpukhov-15. Dia hanya punya beberapa menit untuk menganalisis semua info yang tersedia untuk membuat keputusan yang tepat. Akhirnya, Petrov melaporkan ke Moskow bahwa itu adalah alarm palsu, sehingg dunia terhindar dari Armageddon nuklir.

Sejarah Rusia adalah sejarah perang. Selama 200 tahun, Rusia berperang selama 128 tahun dan berada dalam masa damai selama 72 tahun. Dalam 128 tahun perang tersebut, 123 tahun dihabiskan untuk merebut wilayah lain. Dengan siapakah Rusia paling sering berperang?

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

Untuk mengikuti kisah dan video menarik lainnya kunjungi halaman Facebook Russia Beyond
More

Situs ini menggunakan kuki. Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut.

Terima kuki