FOTO: Bagaimana Orang Soviet Memulihkan Diri di Sanatorium?

State historical Museum of Southern Ural
Sebelum revolusi, berlibur di resor tepi laut hanya dapat dinikmati para kaum bangsawan kaya. Pemerintah Soviet memperbaiki situasi itu dengan mengirim anggota masyarakat yang paling penting — petani, tentara, dan pekerja — untuk bersantai dan memulihkan diri.

Jutaan warga Soviet berterima kasih pada Lenin atas sanatorium, karena dialah yang menandatangani dekrit tentang "distrik medis yang memiliki kepentingan nasional" pada tahun 1919. Krimea dan pantai Laut Hitam diperuntukkan sebagai lokasi utama. Contoh paling mencolok dari kebijakan ini adalah dibukanya sanatorium bagi petani pada tahun 1925 di Istana Livadia, kediaman musim panas mewah dari tiga kaisar terakhir Rusia .

Voucher untuk sanatorium diberikan kepada petani dari seluruh negeri secara gratis; bahkan biaya perjalanan pun ditanggung. Perawatan berlangsung selama enam minggu dan termasuk, antara lain, latihan pernapasan di udara Krimea yang menyehatkan dan berjalan di sepanjang jalur Solar (sebelumnya Tsarist) — membentang sepanjang 7 km melalui hutan pinus.

Pagi dimulai dengan panggilan bangun pada pukul 07.00, diikuti dengan olah raga di udara segar, sarapan, dan prosedur perawatan. Biliar, catur, dan bacaan ditawarkan sebagai kegiatan bersantai.

Livadia memiliki museum kecil dengan barang-barang pribadi kerajaan. Kaum Bolshevik menggantungkan harga pada setiap barang untuk membuat para petani tercengang dengan kemewahan dan membuat mereka senang dengan revolusi.

Di Istana Livadia hari ini, ada sebuah museum yang didedikasikan untuk para Romanov dan Konferensi Yalta, yang diadakan di sini selama Perang Dunia II antara Stalin, Churchill, dan Roosevelt.

Pada akhir 1920-an, sanatorium telah didirikan di Krimea selatan untuk menampung 10.000 warga, dan pada pertengahan 1930-an jumlah itu meningkat dua kali lipat.

Sanatorium di Livadia mulai berspesialisasi dalam kardiologi (masih dilakukan sampai hari ini), sementara di Yevpatoria, Crimea barat, anggota badan dan sendi dirawat dengan lumpur kuratif sejak abad ke-19.

Pada 1930-an, Crimea menjadi terlalu kecil untuk semua wisatawan, sehingga sanatorium mulai muncul di Sochi. Salah satu dacha Stalin terletak di sana, dan dia menyukai daerah itu. Foto di atas menunjukkan sanatorium Ordzhonikidze yang mewah, yang segalanya menyerupai istana kerajaan, kecuali namanya.

Dan inilah sanatorium Voroshilov, yang memiliki tujuh paviliun dan kereta gantung yang dibangun khusus untuk mengantarkan para tamu ke pantai. Untuk desain, arsitek Miron Merzhanov dianugerahi Grand Prix di Pameran Paris 1937.

Tidak semua sanatorium berada di tepi laut. Pertimbangan utama dalam memilih lokasi adalah pengasingan dan alam. Ini adalah kantin di sanatorium Chelyabinsk untuk prajurit yang terluka atau dibebastugaskan. Makanan komunal sesuai dengan jadwal yang ketat adalah fitur khas dari semua fasilitas perawatan.

Dari istana terakhir Romanov hingga tuan rumah Konferensi Yalta, berikut sembilan fakta Istana Livadia yang menjadi saksi banyak peristiwa penting.

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

Untuk mengikuti kisah dan video menarik lainnya kunjungi halaman Facebook Russia Beyond
More

Situs ini menggunakan kuki. Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut.

Terima kuki