Bagaimana Rusia Mencoba Menaklukkan India Britania?

Natalya Nosova
Tahukah Anda, pada awal abad ke-19 Rusia ingin sekali merebut India dari kendali Inggris? Hanya pembunuhan Kaisar Rusia I yang menggagalkan rencana itu.

Pada Februari 1801, lebih dari 22.000 Cossack yang dipimpin oleh Ataman Matvey Platov berangkat dari stepa Don dalam kampanye yang belum pernah terjadi sebelumnya melalui Asia Tengah dan Afghanistan ke India.

Namun berkat upaya Alexander I berikutnya untuk menghitamkan nama ayahnya, kampanye India yang gagal ini telah menurun dalam sejarah ketika petualangan utopis yang dikarang oleh Paul yang tidak seimbang secara mental.

Banyak detail dari ekspedisi yang sengaja dikirim untuk dilupakan. Tidak semua orang tahu, misalnya, bahwa kampanye Cossack hanya sebagian kecil dari usulan invasi Rusia-Perancis ke India yang direncanakan oleh Napoleon Bonaparte sendiri.

Kekecewaan terhadap Inggris

Potret Paul I dalam Mantel Ermine ‘Dalmation’.

Dalam dekade terakhir abad ke-18, semua raja Eropa memiliki satu tujuan besar — ​​ menghancurkan Revolusi Perancis untuk mencegah ide-ide menularnya menyebar ke negara-negara mereka.

Di antara mereka adalah Kekaisaran Rusia. Di darat, Alexander Suvorov melakukan kampanye Italia dan Swissnya yang brilian, sementara di laut, angkatan laut Fyodor Ushakov memburu Perancis di Mediterania.

Namun, seiring berjalannya waktu, Kaisar Paul I menjadi semakin yakin bahwa konfrontasi dengan Perancis sama sekali tidak menguntungkan Rusia. Sementara pasukan tsar menumpahkan darah dan keberanian, Inggris dan Austria tetap berada di bawah bayang-bayang, menjilat rampasan kemenangan dari perjuangan keras Rusia.

Kesulitan terakhir adalah perebutan Inggris atas Malta pada tahun 1800. Setelah mencabut garnisun Perancis dari pulau itu, Inggris tidak hanya mengembalikannya ke urutan Ksatria Malta, tetapi juga mengubahnya menjadi pangkalan koloni dan angkatan laut. Paul, yang kebetulan adalah Imam Besar ordo, menganggap ini sebagai penghinaan pribadi.

Persahabatan dengan Napoleon

Paul memutuskan hubungan sekutu dengan Inggris dan mencari pemulihan hubungan dengan mantan musuhnya, Perancis, yang merespons dengan baik.

Konsul pertama dari Republik Perancis, Napoleon Bonaparte, membebaskan 6.000 tentara Rusia yang ditangkap, mengirim mereka pulang dengan gaya sebagai bagian dari parade penuh dengan spanduk dan senjata melambai. Sikap ini sangat dihargai oleh kaisar Rusia. Untuk menunjukkan rasa terima kasihnya, ia bahkan mengusir Louis XVIII, yang telah diberikan suaka di Rusia setelah Revolusi Perancis.

Kaisar Napoleon

Para pihak sepakat untuk bekerja sama melawan Inggris, yang mereka yakini sebagai sumber dari semua masalah dan kerusuhan di Eropa. "Bersama dengan penguasa Anda, kami akan mengubah wajah dunia!" Napoleon mengatakan kepada utusan Rusia di Paris.

Invasi laut ke Albion segera dikesampingkan — bahkan armada gabungan Rusia-Perancis memiliki sedikit peluang melawan Britania Raya.

Jadi Napoleon datang dengan rencana untuk serangan bersama terhadap permata di mahkota kekaisaran Inggris, India, yang ia impikan taklukkan sejak masa kampanye Mesir-nya.

Rencana Invasi

Di bawah rencana itu, sebuah kontingen Perancis yang terdiri dari 35.000 tentara, disertai dengan artileri ringan, akan berbaris ke Astrakhan, tempat mereka akan bergabung dengan tentara Rusia ke-35 (15.000 infantri, 10.000 kavaleri, dan 10.000 Cossack).

Pasukan gabungan Rusia-Perancis kemudian diangkut dari Astrakhan melintasi Laut Kaspia ke Astrabad yang dikuasai Persia (sekarang Gorgan). Seluruh tahap pertama kampanye dari perbatasan Perancis hingga Persia dijadwalkan berlangsung 80 hari.

Selama fase 50 hari kedua, pasukan gabungan hendak berbaris dari Astrabad ke Herat, Farah, dan Kandahar di Afghanistan, dan memasuki wilayah Pakistan modern dari utara, sebelum bergerak lebih jauh ke anak benua India.

Di samping 70.000 tentara Rusia-Perancis yang kuat, armada Rusia Timur Jauh dan detasemen Cossack terpisah juga akan berpartisipasi, yang terakhir adalah satu-satunya bagian dari seluruh pasukan yang benar-benar berhasil maju ke India.

Atas saran pribadi Paul I, ekspedisi akan dipimpin oleh komandan Perancis Jenderal (dari 1804, Marshal) André Masséna.

Orient Ekspress

Pawai pasukan Cossack Ataman Matvey Platov adalah fase pertama dari operasi gabungan. Itu, seperti yang biasa dipikirkan, bukanlah keputusan spontan oleh kaisar, tetapi dipersiapkan sejak jauh dan hati-hati sebelumnya.

Pada 13 Maret (28 Februari — penanggalan lama), 1801, Cossack bergerak dari Don ke arah Orenburg, dari tempat mereka bermaksud menjalankan operasi melalui padang rumput Kazakh, Khanate of Khiva, dan Emirate of Bukhara (sekarang Turkmenistan dan Uzbekistan), dan telah menekan melalui Afghanistan, untuk memasuki wilayah Pakistan saat ini.

Berlawanan dengan kepercayaan yang meluas, rute ini jauh dari wilayah tak terjamah bagi Cossack. Diplomasi Rusia telah berupaya menjalin hubungan persahabatan dengan pengembara stepa Kazakh.

Ataman Matvey Platov

Karena curiga bahwa para penguasa Khiva dan Bukhara mungkin kurang ramah terhadap Cossack, Rusia dengan bijak menjalin hubungan sekutu dengan tetangga mereka, Negara Tashkent, yang siap untuk memasok persediaan dan panduan ke Afghanistan.

Pemisahan India, Mungkin

Pada saat kampanye India, kepemilikan Inggris di India tidak sepenuhnya sekuat batu. East India Company, yang masih menjajah wilayah itu, hanya menguasai wilayah timur dan selatan semenanjungnya.

Dengan dadu yang bergulir bagus, unit Cossack akan mencapai Punjab yang didominasi orang Sikh, diikuti oleh entitas negara terbesar di Hindustan — Kekaisaran Maratha. Keduanya telah menentang ekspansi Inggris selama bertahun-tahun, dan bisa diperkirakan untuk diduduki jika tidak ramah, maka setidaknya sikap netral yang cenderung baik terhadap “anak baru di kota”.

Pasukan Inggris yang tersebar di seluruh kekayaan milik Perusahaan India Timur berjumlah hampir sama dengan Cossack — sedikit lebih dari 22.000, tidak termasuk pasukan milisi lemah yang dimobilisasi dari penduduk setempat.

Pasukan Kompi India Timur pada Pertempuran Assaye (1803).

Tetapi melawan gabungan Cossack dan Platov, serta 70.000 pasukan Masséna, mereka hanya memiliki sedikit peluang. Terlebih lagi, Paul dan Napoleon mempertimbangkan untuk meningkatkan level pasukan mereka melalui perekrutan sukarelawan yang terbebas dari penindasan Inggris.

Setelah menghancurkan East India Company, pengaturannya adalah bahwa Perancis akan mengkonsolidasikan bagian selatan semenanjung, sementara Rusia akan mendirikan “toko” di utara.

Operasi Dibatalkan

Namun, invasi itu ditakdirkan tidak pernah terjadi. Pada 23 Maret 1801, Paul I dibunuh sebagai akibat dari intrik pengadilan, di mana Inggris memainkan peran aktif. Salah satu dekrit pertama dari kaisar baru, Alexander I, adalah memerintahkan pasukan Cossack  Platov untuk pulang.

Napoleon bereaksi keras terhadap kematian sekutu Rusia-nya: “Mereka merindukanku pada hari ketiga Nivôse [bulan keempat Kalender Republik Perancis dan referensi terhadap upaya kehidupan Napoleon pada 24 Desember 1800, di mana Inggris kembali terlibat], tetapi mendapatkan saya di Sankt Peterburg."

Pembunuhan Tsar Paul I

Peristiwa berlangsung dengan arah berlawanan. Hanya beberapa tahun kemudian, Rusia kembali bergabung dengan koalisi anti-Perancis dan menderita serangkaian kekalahan pahit sebelum akhirnya merebut Paris.

Adapun Inggris, selama beberapa dekade mendatang menghancurkan negara-negara Maratha dan Sikh, mengamankan dominasi di India hingga pertengahan abad ke-20.

Meskipun puluhan tahun terlibat konfrontasi dan persaingan geopolitik yang sengit, Rusia dan Inggris tercatat hanya pernah dua kali berperang secara terbuka. Meski demikian, ada banyak episode ketika ‘Beruang’ dan ‘Singa’ saling menerkam leher masing-masing. Selengkapnya baca "Lima Peristiwa yang Hampir Membuat Rusia dan Inggris Berperang!"

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

Untuk mengikuti kisah dan video menarik lainnya kunjungi halaman Facebook Russia Beyond
More

Situs ini menggunakan kuki. Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut.

Terima kuki