Teori Konspirasi Kematian Lima Tokoh Terkenal Rusia

Orang-orang ini sudah lama meninggal, tetapi legenda seputar kematian mereka tetap hidup.

Orang-orang ini sudah lama meninggal, tetapi legenda seputar kematian mereka tetap hidup.

Public Domain, Alexander Levitsky/Sputnik
Seorang penulis terkenal yang dikubur hidup-hidup; seorang kaisar yang mengasingkan diri di Siberia, dan pemimpin Soviet yang diracuni. Apakah Anda percaya rumor-rumor ini?

1. Alexander I Romanov (1777 – 1825)

Ia menjadi kaisar pada 1801 dan diyakini secara luas telah berperan dalam kudeta terhadap ayahnya Tsar Paul I. Namun dugaan persekongkolan itu dilupakan setelah kemenangan militer Alexander mengalahkan Napoleon Bonaparte pada 1812 yang mengakhiri dominasi Prancis di Eropa. Alexander dan prajuritnya dengan bangga berbaris ke Paris pada tahun 1814.

Pada 1825, Alexander berusia 47 tahun dan dalam kondisi fisik yang bugar, sehingga kematiannya karena tifus merupakan sebuah kejutan yang aneh. Kematiannya yang tiba-tiba memicu teori bahwa ia, pada kenyataannya, memalsukan kematiannya sendiri setelah berjuang melawan rasa bersalah karena telah membunuh ayahnya, dan hidup dalam penyamaran di Siberia sebagai petani bernama Feodor Kuzmich selama 39 tahun.

Tidak ada bukti bahwa Alexander mengasingkan diri dan menjadi petani. Feodor Kuzmich tidak pernah mengklaim sebagai keturunan Romanov, tetapi juga tidak membantahnya. Sejarawan tetap sangat skeptis, sementara para ahli teori konspirasi berpegang pada gagasan bahwa Alexander bertukar tahta emas untuk sebuah gubuk di pedalaman Rusia.

2. Alexander Pushkin (1799 – 1837)

Lupakan Tolstoy dan Dostoevsky – untuk orang Rusia, Pushkin adalah bintang sastra paling cemerlang di negara ini (lihat peringkat penulis terbaik Rusia kami). Dia meninggal secara tragis dalam duel dengan seorang Prancis yang menurut Pushkin memukul istrinya. Namun terdapat versi lain dari kematiannya, yang mengklaim bahwa penulis hanya berpura-pura bertemu lawan duelnya sebelum melarikan diri ke Prancis.

Pushkin fasih berbahasa Prancis dan sangat ingin melarikan diri dari pemerintahan tsar dan sensor Rusia. Dan inilah bagian yang terbaik: menurut versi ini, Pushkin mengubah namanya menjadi Alexandre Dumas. Ya, pria yang menulis The Three Musketeers dan The Count of Monte Cristo, di antara novel-novel lainnya. Ini jelas menjelaskan mengapa Dumas menulis The Fencing Master, sebuah novel yang didedikasikan untuk para Desembris, yang sangat dikenal Pushkin.

"Tentu saja, ini benar-benar sampah tetapi setidaknya itu lucu," komentar kritikus sastra Lev Oborin. “Versi ini terutama didasarkan pada beberapa kesamaan potret: Pushkin memiliki kakek buyut dari Afrika, Dumas, seorang nenek,” jelasnya. Teori ini cacat secara mendasar: Karier Dumas dimulai lebih awal dari tahun 1837. Plus, gaya penulisan mereka benar-benar berbeda.

3. Nikolai Gogol (1809 – 1852)

Favorit Rusia lainnya, Gogol, meninggal karena penyakit yang tidak terdiagnosis pada 1852 – dan legenda kelam pun menyusul. Dalam surat wasiatnya, Gogol menulis: "Aku memintamu untuk tidak mengubur tubuhku sampai tanda-tanda pembusukan yang nyata terjadi." Dia takut dikubur hidup-hidup.

Sayangnya untuk Gogol, legenda mengatakan bahwa ketakutan terburuknya menjadi kenyataan. Hampir 80 tahun setelah kematiannya kuburannya digali – penulis Vladimir Lidin hadir dan mengklaim bahwa ia melihat tubuh busuk kata-kata itu berjongkok di peti mati, dan kain pelapisnya robek, seolah ia berusaha untuk keluar.

Terima kasih Tuhan, itu kemungkinan besar tidak benar. "Lidin sangat suka mengada-ada," tulis Mikhail Davydov, asisten profesor di Perm Medical Academy. “Pembusukan terjadi sangat cepat, jadi 79 tahun setelah mati, tubuh hanyalah tulang belulang, bahkan tidak saling menempel. Dan peti mati kayu akan membusuk. "

4. Anastasia Romanova (1901 – 1918)

Adipati Agung Anastasia Nikolaevna, putri Nicholas II, berusia 17 ketika dia ditembak oleh kaum Bolshevik bersama dengan seluruh keluarganya – dan kematiannya memicu banyak teori konspirasi. Sekitar tiga puluh wanita mengaku sebagai Anastasia, masing-masing meramu kisah ajaib tentang pelarian pada menit terakhir.

Penipu yang paling sukses adalah Anna Anderson, seorang wanita asal Polandia yang mungkin menderita penyakit mental. Meskipun berhasil menipu beberapa Romanov, kebanyakan orang tidak mempercayai ceritanya, tetapi ini tidak menghentikan film yang dibuat tentangnya. Anastasia dirilis pada tahun 1956 dan hanya didasarkan pada kisah Anderson. Pada 1997 film itu diubah menjadi kartun Disney.

5. Vladimir Lenin (1870 – 1924)

Pria yang mengantar Uni Soviet dari dinasti terakhir kekaisaran Rusia juga menjadi korban dari beberapa teori konspirasi. Segera setelah kaum Bolshevik memenangkan Perang Sipil, Lenin jatuh sakit dan setelah berjuang melawan penyakit itu selama dua tahun, ia pun meninggal pada tahun 1924.

Beberapa orang percaya Stalin membunuh Lenin, termasuk Leon Trotsky, yang diasingkan dari Rusia pada 1920-an. "Bagi Stalin, kematian Lenin adalah satu-satunya cara untuk membersihkan jalannya menuju kekuasaan," tulis Trotsky.

Namun demikian, teks-teks yang mendukung versi Stalin yang meracuni Lenin hanya tetap populer di kalangan sejarawan Trotskis. Sebagian besar ilmuwan setuju bahwa kesehatan Lenin dipantau dengan cermat dan pada awal 1920-an, Stalin tidak memiliki kekuatan politik yang cukup untuk membunuh Lenin.

Tahukah Anda, jika tidak terjun ke dunia politik Lenin mungkin bekerja sebagai pengacara, sedangkan Stalin menjadi seorang pendeta? Simak kisah selengkapnya di sini!

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

Untuk mengikuti kisah dan video menarik lainnya kunjungi halaman Facebook Russia Beyond
More

Situs ini menggunakan kuki. Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut.

Terima kuki