Apakah Tsar Alexander I Meninggalkan Takhtanya untuk Hidup Menyendiri di Siberia?

Alexander I diyakini masih hidup selama puluhan tahun setelah kematian resminya, hidup di balik samaran di Siberia.

Alexander I diyakini masih hidup selama puluhan tahun setelah kematian resminya, hidup di balik samaran di Siberia.

RBTH
Keanehan yang menyelimuti kematian Alexander I pada 1825 telah lama menciptakan berbagai spekulasi mengenai kepergiannya secara sembunyi-sembunyi dari kehidupan istana Kekaisaran. Teori yang paling populer mengklaim bahwa sang Tsar hidup secara diam-diam di Siberia selama hampir 40 tahun sebagai biarawan pertapa bernama Feodor Kuzmich.

"Patung sphinx, yang masih menjadi teka-teki di kuburan" - demikian bagaimana Pyotr Vyazemsky, seorang penyair abad ke-19 Rusia, menggambarkan Alexander I. Vyazemsky ada benarnya: kaisar yang mengambil alih tahta dari ayahnya yang terbunuh dalam kudeta, Paul I, memiliki banyak hal yang disembunyikan, dan pandangannya berubah secara dramatis sepanjang hidupnya.

Alexander memulai masa jabatannya sebagai liberal yang penuh ambisi untuk melakukan reformasi, mendirikan parlemen, konstitusi, dan bahkan menghapuskan perbudakan. Namun, pada akhirnya ia memutuskan untuk menahan diri dari perubahan serius demi menjaga konten aristokrasi, dan dengan demikian reformasi yang ia mulai mati atau belum selesai.

Hal ini bukan berarti pemerintahannya tidak patut diagungkan. Di bawah kepemimpinan Alexander-lah Rusia mengalahkan pasukan Napoleon, menghancurkan kerajaan Prancis, dan bahkan menduduki Paris. Tetapi pada akhir hidupnya, Alexander bersikap apatis dan menghabiskan hari-harinya dalam doa, membiarkan para menterinya menjalankan Rusia. Mungkin itulah alasan mengapa kematian mendadaknya memicu begitu banyak keraguan di masyarakat.

Kematian misterius

Menurut versi resmi, Alexander meninggal karena demam tifus pada November 1825 di kota Taganrog, sekitar 600 mil di selatan Moskow. Seperti yang disampaikan Andrei Sakharov, seorang sejarawan dari Akademi Ilmu Pengetahuan Rusia, dalam sebuah wawancara, kaisar berusia 47 tahun dan dalam kondisi fisik yang baik pada saat kematiannya. Itu bukan satu-satunya hal yang aneh tentang kematiannya.

Mayat Alexander berada dalam peti mati tertutup, dan hampir tidak ada yang melihat wajahnya. Mereka yang melihatnya mengatakan bahwa almarhum tidak terlihat seperti kaisar. Di sisi lain, mungkin ada penjelasan sederhana untuk ini: butuh waktu hampir dua bulan untuk mengangkut tubuh Aleksander dari Taganrog ke St. Petersburg, jadi bisa jadi hal itu merupakan dampak dari pembusukan.

Tapi, mengapa seorang kaisar yang mahakuasa meninggalkan tahtanya? Sakharov mengatakan bahwa Alexander sangat menderita karena rasa bersalah, dan ada bukti kuat bahwa ia telah mengetahui rahasia konspirasi terhadap ayahnya yang menempatkannya di atas takhta. Kejahatan ini membuat masa pemerintahannya sebagai tsar tak tertahankan, terutama ketika ia menjadi penganut Kristen Ortodoks yang lebih kuat di usia 40-an.

Seorang kakek entah dari mana

Lebih dari 10 tahun setelah kematian Alexander, pada tahun 1836 seorang pria aneh muncul di dekat Perm, sekitar 700 mil di sebelah timur Moskow. Pria jangkung berusia 60 tahun dengan bekas cambukan di punggungnya ditahan oleh polisi setempat setelah gagal menjelaskan identitas dan asal-usulnya. Polisi lalu mengirimnya ke Siberia. Ia tampaknya senang dengan hal tersebut dan menetap di dekat Tomsk (1.750 mil di timur Moskow). Satu-satunya hal yang ia sebutkan kepada pihak berwenang adalah namanya - Feodor Kuzmich.

Feodor Kuzmich panjang umur, hingga kematiannya pada Januari 1864. Sebagai seorang Kristen yang taat dan selalu siap untuk membantu tetangga di Siberia, ia dengan cepat meraih kekaguman penduduk sekitar dengan kebijaksanaan dan kebaikannya. Maka, mereka memperlakukannya sebagai seorang bintang (secara harfiah "seorang penatua" yang berarti "ayah rohani," peringkat tidak resmi yang hampir menyamai orang suci).

Sulit untuk membedakan antara kebenaran dan legenda ketika mempelajari kesaksian tentang Feodor Kuzmich. Ia tidak pernah menyebutkan masa lalunya, tetapi bisa berbicara bahasa Prancis dengan lancar, yang ia tunjukkan ketika berbicara dengan petugas dari garnisun lokal. Ia juga menceritakan kisah tentang kehidupan di Sankt Petersburg dan Perang Patriotik tahun 1812, dan berbicara tentang para komandan Rusia seolah-olah ia mengenal mereka secara pribadi. Ada juga beberapa laporan tentang tentara yang pernah bertugas di ibukota dan mereka berpikir bahwa Fedor Kuzmich tampak persis seperti kaisar yang telah meninggal.

Kebenaran ada di luar sana

Bahkan 150 tahun setelah kematian Kuzmich, tak ada yang bisa membuktikan ataupun menyanggah hubungannya dengan Alexander I. Dalam bukunya yang inovatif, Imperial Legend: Disappearance of Czar Alexander I, sejarawan Alexis Troubetzkoy menyebutkan bahwa bahkan di pertengahan abad ke-20, para bangsawan Rusia terkemuka yang tinggal di Paris dengan sungguh-sungguh percaya bahwa Alexander I tidak mati pada 1825 dan menghabiskan sisa hidupnya di Siberia sebagai Fedor Kuzmich.

Meski banyak saksi menyatakan bahwa kedua pria itu adalah orang yang sama, terdapat pula kontra-argumen yang serius. Misalnya, Fedor Kuzmich dikenal menggunakan kata-kata spesifik dari Ukraina dan Rusia Selatan - sementara Alexander, yang lahir dan dibesarkan di Sankt Petersburg, tidak akan tahu kata-kata tersebut.

Hingga saat ini, belum ada ahli genetika yang dapat menyelesaikan masalah ini. Sebagaimana dikatakan oleh ahli antropologi Mikhail Gerasimov, pemerintah terus menolak membuka makam Alexander untuk melakukan tes DNA dan membandingkannya dengan Romanov lain. Adapun tulisan tangan forensik hasilnya sukar dipahami dan spesialis tak mencapai titik temu.

Untuk saat ini, kebenaran seputar kematian Alexander dan kemungkinan ia melarikan diri ke belantara Siberia masih ada di luar sana.

Artikel ini adalah bagian dari seri X-Files Rusia, eksplorasi RBTH mengenai misteri terkait Rusia dan fenomena paranormal.

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

Untuk mengikuti kisah dan video menarik lainnya kunjungi halaman Facebook Russia Beyond
More

Situs ini menggunakan kuki. Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut.

Terima kuki