Mengapa Soviet Menguliahi Amerika tentang Kesetaraan Ras?

Mahasiswa Universitas Persahabatan Rakyat pada masa Uni Soviet.

Mahasiswa Universitas Persahabatan Rakyat pada masa Uni Soviet.

I.Budnevich, V.Medvedev
Akan berlebihan untuk mengatakan bahwa Uni Soviet benar-benar bebas dari prasangka rasial, tetapi negara ini juga merupakan pengkritik Amerika Serikat yang paling bersemangat dalam hal rasisme. Mengapa hal ini penting bagi Soviet?

Pada 1970-an – 1980-an terdapat lelucon cemoohan populer Soviet yang menjadi propaganda resmi.

Seorang warga Amerika menelepon stasiun radio Soviet dan bertanya:

- Mampukah seorang insinyur Soviet membeli mobil?

Setelah diam lama, stasiun radio itu menjawab:

- Mmm ... dan bagaimana dengan Anda yang menghukum mati orang-orang kulit hitam tanpa pengadilan?

Sementara cemoohan 'whataboutism' ini mengandung hiperbola, faktanya adalah, bahwa untuk mengatasi rasisme Amerika adalah menggunakan cara Soviet yang populer untuk mengalihkan perhatian dari, katakanlah, tuduhan pelanggaran hak asasi manusia. Tetapi apakah ada validitas terhadap posisi Soviet dalam masalah ini?

Jim Crow vs Komintern

Uni Soviet adalah negara yang otoriter dan menindas, tetapi Anda tidak menemukan orang-orang seperti itu di sana (anggota Ku Klux Klan di Louisiana, 1997).

Meskipun bukan model hak asasi manusia, pada 1920-an dan 30-an Soviet berada di depan AS dalam hal kesetaraan ras. Saat itu, undang-undang Jim Crow berkembang di Amerika Selatan, menegakkan pemisahan rasial di banyak negara. Pada tahun 1931, AS menyaksikan Kasus Scottsboro yang terkenal, ketika sembilan remaja Afrika-Amerika dituduh melakukan pemerkosaan terhadap dua perempuan kulit putih - dasar yang kuat untuk keadilan rasial Amerika.

Hal itu menempatkan Soviet dalam posisi yang menguntungkan: masalah ras bukan masalah penting bahkan sebelum Revolusi. Ya, ada negara-negara tertindas, terutama orang-orang Yahudi, yang diizinkan untuk menetap hanya di wilayah tertentu (Pale of Settlement) yang terkenal, tetapi orang kulit hitam sangat tidak terlihat di negara itu sehingga orang Rusia tidak mungkin memiliki masalah dengan mereka.

Pendekatan Soviet terhadap orang kulit hitam sangat anti-rasis, karena bagi komunis sistem kapitalisme, bukan orang-orang dari ras lain yang menjadi musuh. Semboyan resmi Soviet menyatakan: "rakyat yang tertindas dan bangsa-bangsa di dunia, bersatu!" Ini berarti bahwa komunis adalah sekutu alami bagi semua rakyat yang tertindas, termasuk Afrika-Amerika dan mereka yang menderita kolonialisme Barat di Afrika.

Melalui jaringan resmi komunis, seperti Komintern (Komunis Internasional), Moskow berusaha untuk terhubung dengan Afrika dan Afrika-Amerika, mempropagandakan perang suci melawan para penindas dan, tentu saja, mengusulkan untuk bergabung dengan barisan komunis. Banyak yang setuju.

Ke Moskow dengan Harapan

Penyanyi jazz Amerika Paul Robeson di jalanan Moskow.

”Pada tahun 20-an dan 30-an, Rusia bukan saja tidak rasis dalam hubungannya dengan orang kulit hitam, tetapi juga mendorong migrasi,” lapor Statesman, Amerika Serikat, mengutip Mark Nash, kurator Things Fall Apart, sebuah pameran yang didedikasikan untuk Soviet. Menurut Nash, antara 4.000 dan 5.000 orang kulit hitam datang ke Soviet setiap tahun selama periode itu. Namun, kesan mereka sangat beragam.

Robert Robinson, seorang insinyur kulit hitam Amerika yang datang ke Soviet pada tahun 1930 untuk kesempatan kerja yang lebih baik (Soviet mempekerjakan spesialis untuk membantu industrialisasi negara), akhirnya tidak terlalu senang dengan kondisi hidup dan pembersihan Stalin. Tidak dapat meninggalkan negara itu sampai tahun 1976, Robinson menulis sebuah buku, Black on Red: 44 tahun saya di dalam Uni Soviet, di mana ia menggambarkan Soviet Rusia sebagai negara yang cukup bermasalah, di mana sikap yang sebenarnya terhadap orang kulit hitam tidak seramah sikap resmi , tapi masih lebih baik daripada yang dia hadapi di negerinya pada 1930-an.

Para mahasiswa UDN menampilkan tarian Ukraina.

Banyak orang kulit hitam lainnya melihat Soviet dengan cara yang lebih positif, terutama mereka yang tidak tinggal selama 44 tahun. Penyanyi terkenal Afrika-Amerika, Paul Robeson, yang mengunjungi Soviet  pada tahun 1934, dan kemudian menderita karena pandangan pro-Soviet di negara asalnya, biasa mengatakan: "Keberadaan Soviet, contohnya sebelum dunia menghapuskan semua diskriminasi berdasarkan pada warna atau kebangsaan ... ini telah memberi kita orang Negro kesempatan untuk mencapai pembebasan penuh kita dalam waktu kita sendiri. "

Afrika Merah

Sekelompok lulusan UDN berfoto di depan almamater mereka.

Ketika Perang Dingin meletus pada 1940-an, dunia menjadi medan perang antara Soviet dan AS: negara adikuasa berselisih secara ideologis dan perang proksi, mencoba membawa lebih banyak negara di bawah bendera 'komunisme' atau 'dunia bebas' . '

Tidak mengherankan, ini menyebabkan banyak bentrokan di negara-negara Afrika, karena para pemimpin pro-Soviet dan pro-Barat sering saling menggantikan dalam kudeta brutal. Salah satu politisi pro-Soviet pertama yang mati setelah kudeta militer adalah perdana menteri Kongo, Patrice Lumumba, pada tahun 1960. Moskow sangat berduka atas kematiannya sehingga memberikan namanya ke Universitas Persahabatan Rakyat (UDN), yang didirikan pada tahun yang sama. Di antara negara-negara Afrika lainnya, Soviet menghargai Ethiopia, Angola dan Mozambik, dengan pemerintah kiri mereka, dan memberi mereka sebanyak mungkin bantuan.

Persahabatan?

Adapun UDN, seharusnya "mempersiapkan tidak hanya spesialis ilmiah, teknis dan budaya yang sangat berkualitas tetapi juga teman sejati Soviet yang akan mempromosikan ide-ide sosialis di antara rekan-rekan mereka," tulis Vyacheslav Yelyutin, Menteri Pendidikan Soviet. Orang-orang Afrika sangat disambut. Sekitar 60.000 siswa Afrika belajar di Soviet dari 1949 hingga 1991 (tidak hanya di UDN).

Apakah mereka selalu merasa aman di Rusia? Tidak. Seperti yang sering terjadi dengan hubungan internasional, kesalahpahaman terjadi dari waktu ke waktu. "Orang Afrika tidak dijamin hidup bebas konflik di antara orang-orang dengan warna kulit berbeda, yang berasal dari peradaban yang berbeda," jelas Profesor Sergei Mazov, seorang Afrikanis di Institut Sejarah Dunia di Akademi Sains Rusia.

Mazov menekankan bahwa warga negara Soviet jarang melihat orang asing, terutama orang kulit hitam, kecuali pada poster yang menampar rasisme Amerika dan menyerukan agar Afrika bangkit; jadi, mereka tidak mengerti bagaimana berperilaku dengan orang kulit hitam asli. Kadang-kadang ada konflik: sekali, seorang mahasiswa Somalia dan Soviet memperebutkan seorang gadis. Tetapi ada kasus yang lebih parah: pada tahun 1963 sekitar 150 siswa dari Ghana mengorganisir demonstrasi di Lapangan Merah setelah kematian rekan senegaranya. Mereka percaya itu adalah pembunuhan, tetapi pemerintah Soviet mengklaim dia hanya mati kedinginan saat mabuk.

"Jika mereka mengakui bahwa itu adalah pembunuhan dan berjanji untuk menemukan yang bersalah ... tidak ada yang akan memprotes," kata Edward Na dari Ghana, seorang peserta protes itu. Namun kemunafikanlah yang membuat para siswa marah. Namun demikian, dia tiba-tiba berkata "Tidak" saat menjawab pertanyaan BBC apakah Soviet adalah negara yang rasis. "Itu adalah satu kejadian ... kamu harus ingat kebanyakan orang Soviet selalu ramah kepada kita, mereka mengundang kita ke rumah mereka ... Beberapa dari kita bahkan menikahi wanita Soviet."

Kata-kata Na tampaknya mencerminkan kecenderungan umum: Soviet memiliki kasus-kasus sendiri tentang rasisme, tetapi rasisme dan segregasi di Rusia Soviet tidak pernah bersifat institusional dan didukung oleh kekuatan hukum, sebagaimana mereka berada di AS hingga tahun 1960-an. Ini bukan kejutan karena perbudakan kulit hitam, akar konflik ras Amerika, tidak pernah ada di masa lalu Rusia. Tentu saja, sejarah Soviet memiliki banyak halaman yang memalukan, tetapi rasisme bukan salah satunya.

UDN yang kini dikenal dengan nama RUDN telah menyatukan seluruh mahasiswa dari seluruh dunia yang berasal dari beragam kebudayaan. Baca kisah selengkapnya di sini!

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

Untuk mengikuti kisah dan video menarik lainnya kunjungi halaman Facebook Russia Beyond
More

Situs ini menggunakan kuki. Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut.

Terima kuki