Bayar Jutaan Dolar ke Pengkhianat Soviet, Amerika Untung Miliaran Dolar

Adolf Tolkachev dalam sebuah liburan dekat Laut Baltik pada awal 1970-an

‘The Billion Dollar Spy’ by David E. Hoffman/Corpus, 2017
Pada suatu malam Januari 1977 yang membeku di Moskow, seorang pria berpewarakan biasa berusia lima puluhan menabrak pria lain di sebuah pompa bensin dekat kedutaan Amerika Serikat (AS) Moskow. Salah satunya merupakan Kepala CIA Moskow. Pertemuan 'kebetulan' itu sebenarnya bukanlah sebuah kebetulan.

Adolf Tolkachev adalah sumber kebocoran penerbangan militer paling dahsyat di sepanjang sejarah Rusia. Bekerja untuk CIA pada 1979-1985, dia berhasil membocorkan begitu banyak rahasia sehingga memberi Israel keunggulan atas Palestina, yang pesawatnya 99 persen menggunakan teknologi Soviet. Dan dia melakukan semuanya dengan gaji bulanan lebih besar dari gaji Presiden AS.

Nama kode ‘Sphere’, Itulah julukan yang diberikan kepada Tolkachev oleh para kontak Amerika-nya setelah berbulan-bulan Tolkachev berupaya menjual dirinya ke pihak AS, yang akhirnya membuahkan hasil.

Pria itu dikenal sebagai pengkhianat Soviet dengan bayaran tertinggi, meraup puluhan juta dolar menurut standar saat ini. Yang lebih menyakitkan lagi adalah seberapa banyak dia menyelamatkan AS dalam biaya inovasi teknologi. Angka yang diperdebatkan orang Amerika sampai hari ini, dengan perkiraan yang lebih tinggi yaitu mencapai puluhan miliar.

Sementara Departemen Pertahanan AS kemudian mengakui bahwa AS masih mendapat manfaat dari bocoran Tolkachev hingga memasuki awal 1990-an. Mereka membenarkan, bahwa panduan laser dan sistem radar Amerika lebih maju 10 tahun ke depan berkat seorang pengkhianat Rusia.

Tolkachev adalah seorang individu berpenampilan sederhana, berwajah melankolis, dan bekerja pada departemen teknologi gangguan radar dan sistem panduan laser untuk penerbangan militer di lembaga penelitian Fazotron di Moskow. Tetapi pria itu memiliki masalah dengan pemerintah, termasuk masalah ijin akses rahasia tingkat tinggi. Kombinasi yang sangat buruk.

Adolf Tolkachev

Motif

Pada April 1979, tahun pertama ia mendekati CIA, Tolkachev menjabarkan motivasinya dalam catatan tertulis. Motivasi yang dia rahasiakan selama lima atau enam tahun hingga saat itu. Di dalamnya, ia mengungkapkan bagaimana para pembangkang besar Sakharov dan Solzhenitsyn membangkitkan perasaan pemberontakan dalam dirinya. Dan dia juga sangat menyukai Amerika.

“Saya belum melihat negara Anda dengan mata saya sendiri, dan belum tahu bagaimana cara mencintainya, aku tidak punya cukup fantasi atau romantisme. Namun, berdasarkan beberapa fakta, saya mendapat kesan bahwa saya akan lebih suka tinggal di Amerika. Karena alasan inilah saya memutuskan untuk menawarkan kolaborasi saya kepada Anda, ”jelasnya.

Satu hal yang menjadi semakin jelas dari catatannya adalah bahwa Tolkachev adalah seorang pria berkeluarga. Kejahatannya mungkin tampak tidak terduga, tetapi motivasinya lebih kompleks daripada apa yang para penuduhnya ingin kita percayai, yang membawa kita pada motivasi utamanya yang lain, yaitu balas dendam untuk kematian orang tua istri Yahudi-nya, Natalia Ivanova nee Kuzmina,  dan untuk semua orang yang tewas dalam eksekusi ‘pembersihan’ Joseph Stalin.

Kartu identitas yang dibuat oleh CIA dalam upaya untuk mereplikasi izin bangunan Adolf Tolkachev untuk memfasilitasi pengambilan dokumen rahasia dari institut militer Soviet-nya.

Ivanovna lahir pada tahun 1935 dan sama-sama bekerja di Fazotron, yang digambarkan oleh Tolkachev sebagai "spesialis antena."

Ibu Ivanova dieksekusi pada tahun 1938, sementara ayahnya menghabiskan bertahun-tahun di kamp kerja paksa, yang akhirnya dibebaskan pada tahun 1955 setelah kematian Stalin, hanya untuk kembali ke Moskow dan kemudian meninggal.

Bagaimana Menghindari Pengintaian dan Berkomunikasi Dengan Musuh

Tolkachev tinggal di apartemen dua kamar tidur yang cukup mewah (pada standar akhir 1970-an) di lantai sembilan Kudrinskaya Square High Rise, bersama istri dan putranya. Bangunan itu sendiri, hanya berjarak 400 meter dari Kedutaan Besar AS di Moskow, sebuah fakta yang nantinya akan dipandang sebagai instrumen bagi ilmuwan pendiam yang membangun kontak dan menyampaikan informasi kepada kontaknya.

Sebelum benar-benar bertemu dengan Kepala Stasiun CIA, Tolkachev menghabiskan berminggu-minggu berjalan-jalan pada malam hari di sekitar area kedutaan, memilih mobil dengan plat nomor diplomatik dan mencari tahu pendekatan yang cocok. Ada banyak faktor untuk dipertimbangkan, dan tak ada ruang untuk kesalahan.

Pompa bensin Moskow, tempat pada 12 Januari 1977, Adolf Tolkachev pertama kali mencoba melakukan kontak dengan CIA

Ketika Tolkachev mendekati kepala CIA Moskow pada malam 1977, ia hanya bertanya apakah orang itu adalah orang Amerika, dan kemudian meninggalkan sebuah amplop di bawah salah satu wiper mobil mobil kepala CIA itu. Surat itu dengan singkat menguraikan bahwa dia akan tertarik untuk "membahas masalah" atas dasar "sangat rahasia", dan dengan "seorang pejabat Amerika yang tepat." Butuh dua tahun penuh agar umpan catatan rahasia itu disambar oleh pihak Amerika.

Washington paranoid, dan hal itu wajar mengingat bahwa CIA memiliki beberapa operasi akan segera diluncurkan di Moskow. Skandal diplomatik baru dengan Uni Soviet adalah hasil yang paling tidak diinginkan. Belum lagi tren deportasi yang ada.

Menurut CIA, itu adalah murni kesempatan bahwa pada suatu ketika di awal 1978, Pentagon telah mengirim memo kepada CIA, meminta jenis informasi yang diklaim dimiliki Tolkachev. Inilah yang mengubah segalanya.

BACA LEBIH BANYAK: Bagaimana agen ganda Rusia naik ke atas MI6 dan CIA

Namun, pada akhirnya, kecerdikan Tolkachev-lah yang memecahkan kebekuan. Dia mendekati kepala baru CIA Moskow  Gardner "Gus" Hathaway dan istrinya di mobil mereka (seperti yang dia lakukan dengan semua orang lain), menyarankan cara yang pasti untuk menghilangkan semua keraguan. Dalam catatan, dia menuliskan nomor teleponya, kecuali dua digit terakhir. Dua lainnya, tulisnya, akan diberikan pada hari tertentu pada waktu tertentu, ditulis pada dua potong kayu lapis yang akan dipegangnya. Hathaway memutuskan mengirim istrinya, yang mengemudi ke lokasi, dan mencatat angka yang tersisa.

Sebuah telegram segera dikirim ke Washington, dan pada 26 Februari, John Guilsher, seorang perwira yang mahir berbahasa Rusia, ditugaskan untuk menangani kasus ini. Hubungan kerja sama pun mulai terbentuk di antara keduanya.

Alat apa yang digunakan CIA

Kamera mini dari agen CIA Adolf Tolkachev dengan buku panduan.

Mainan Amerika bagus. Sangat bagus. Hal itu diakui oleh para anggota CIA sendiri, bahkan artikel Pravda yang membahas tentang penangkapan Tolkachev menggambarkan kekaguman KGB yang memuji-muji decoder kecil dan kamera yang Tolkachev telah dilatih untuk menggunakan.

BACA LEBIH BANYAK: 27 alat mata-mata Barat disita oleh KGB Soviet

Pada April 1980, Washington menyebut tes pembuktian ganguan di pesawat tempur Soviet sebagai bagian dari kecerdasan "unik". Hal itu datang dengan info tentang modifikasi pada pejuang Soviet lainnya, serta seluruh halaman dokumen yang difoto merinci tentang beberapa model baru sistem rudal udara.

CIA melewati beberapa kamera, menyempurnakan desain, dan juga mempertimbangkan umpan balik dari Tolkachev. Seringkali, peralatan dan instruksi baru akan disembunyikan di telepon umum Moskow, kadang-kadang di sarung tangan kotor pekerja yang tergeletak di tanah.

Kamera mikro itu cerdik. Tetapi ketika Tolkachev akan membawa kembali halaman-halaman dokumen yang dia foto saat istirahat makan siang, dia juga akan mengambil lusinan halaman catatan tulisan tangan, yang berisi informasi dari urutan tertinggi.

Pada 1980, Tolkachev meminta agar pil bunuh diri dimasukkan dalam paket berikutnya. "Hal-hal yang bisa saya sembunyikan dari keluarga saya, saya tidak pernah bisa sembunyikan dari KGB," katanya kepada Guilsher pada sebuah pertemuan.

Satu perangkat yang sangat bagus adalah SRAC (atau Short-Range Agent Communications), perangkat komunikasi darurat yang mirip dengan walkie dan berukuran sekitar dua bungkus rokok. Cara yang disepakati untuk menandakan kesiapan untuk bertemu biasanya adalah Tolkachev yang membuka bagian jendela dapurnya pada waktu tertentu.

Tindakan yang berbeda menunjukkan keadaan yang berubah berbeda (kadang-kadang mobil mungkin diparkir dengan cara ini atau itu, menunjukkan pengawasan yang kuat di daerah tersebut). Ketika komunikasi sulit dilakukan, saat itulah SRAC digunakan.

Kegagalan

Keadaan menjadi lebih berisiko ketika Tolkachev harus menggunakan perpustakaan institut untuk dokumen yang tidak memiliki hubungan langsung dengan bidang langsungnya. Cukup berisiko bagi Tolkachev untuk bertemu dengan petugas CIA di bawah pengawasan KGB, tetapi mengakses penelitian rahasia tanpa menimbulkan kecurigaan nyaris mustahil.

Pada tahun 1983, Fazotron memperkenalkan peraturan keamanan baru. Ini hal yang sangat rumit. Tolkachev adalah yang pertama khawatir bahwa KGB sudah mengetahuinya saat itu. Penyelidikan dilakukan di departemennya, dengan fokus pada kebocoran informasi pada sistem pengenalan target pesawat tempur Soviet.

Tidak ada yang terjadi. Tetapi pada saat itu, Tolkachev sudah menyiapkan pil racun dari CIA di bawah lidahnya. Keadaan pun semakin tegang. Pertemuan-pertemuan ditiadakan, peraturan-peraturan diubah, dan sebagainya.

Pada satu kesempatan, Tolkachev menulis, dia sangat khawatir dia sudah ketahuan bahwa dia membakar banyak kertas dan uang di villa-nya. Dalam perjalanan kembali ke Moskow, ia membuang peralatan mata-mata dan semua yang tersisa keluar jendela mobilnya yang sedang melaju.

Adolf Tolkachev meninggalkan mobilnya saat pencegatan di jalan pada 9 Juni 1985.

Masalah datang pada Juni 1985. Semua anggota CIA sepakat bahwa pada saat itu KGB entah bagaimana telah mengetahuinya. Tetapi mereka masih bertanya-tanya apakah Tolkachev juga tahu, dan mencoba memperingatkan mereka. Beberapa bulan sebelum pertemuan Juni yang menentukan, dia telah membuka jendela jendela yang salah di dapur. Hal itu bisa menjadi indikasi, yang tidak bisa dikonfirmasi CIA.

Pada tanggal 13, seorang petugas CIA dari beberapa orang yang dijadwalkan untuk bertemu dengan agen ganda Rusia. Tepat pada waktu pertemuan, dia dikerubuti oleh lebih dari selusin petugas KGB, yang dengan cepat membawanya pergi ke Lubyanka, markas KGB (sekarang FSB). Tetapi bahkan ketika mereka secara metodis memeriksa isi paket yang ia rencanakan untuk diteruskan ke Tolkachev, yaitu kamera mini, dokumen, ribuan rubel dan perlengkapan seni buatan luar negeri untuk putranya Oleg, agen CIA tidak mengatakan apapun dan dibebaskan sekitar tengah malam, setelah memberi tahu kedutaan Amerika. Dia pun dikirim pulang ke AS seminggu kemudian.

Penangkapan Adolf Tolkachev.

Penangkapan petugas CIA dipublikasikan secara luas di media Soviet, tetapi penangkapan Tolkachev di bulan Juni baru diketahui di Soviet pada bulan September.

Terdapat beberapa teori berbeda mengenai hal itu. Beberapa laporan mengklaim Tolkachev dibakar oleh petugas CIA yang tidak puas, Edward Lee Howard, yang karirnya terjun bebas setelah ia ditarik dari penugasanya di Moskow dan dianggap tidak layak untuk bertugas di lapangan karena kecenderungannya untuk berbohong. Dia dipecat pada tahun 1983. Menjadi peminum yang tidak menerima penolakan dengan ringan, dia adalah kandidat utama di sini.

Menurut pers AS waktu itu, mantan pembelot Soviet Vitaliy Yurchenko yang merupakan anggota CIA yang paling terpercaya, mengatakan bahwa sekitar tahun 1984-1985, Howard telah bertemu dan membayar petugas KGB di Wina untuk membereskan masalahnya.

Namun, ternyata agen CIA lain juga terlibat. Aldrich Ames, seorang pembelot CIA yang mulai bekerja untuk KGB pada tahun 1985. Dia kemudian menceritakan bagaimana dia mulai menyampaikan informasi kepada mereka tentang kebocoran pada bulan April 1985, tetapi baru pada bulan Juni dia diduga memberikan informasi tentang seluruh muatan kasus Tolkachev.

Mantan petugas CIA Aldrich Ames

Namun, anggota CIA tidak ada yang memiliki informasi lengkap. Sumber-sumber Rusia mengklaim Soviet telah mengetahuinya selama beberapa waktu, tidak jelas kapan, dan mengumpani Tolkachev dengan informasi-informasi palsu, dengan demikian menumbangkan upaya Amerika untuk mereplikasi teknologi Soviet. Mungkinkah ada hubungannya dengan penyelidikan keamanan tahun 1983 di Fazotron? Tidak ada yang bisa memastikan.

Kemudian pada tahun 1986, surat kabar Soviet melaporkan bahwa Tolkachev akan dieksekusi atas kejahatan "pengkhianatan tingkat tinggi."

Satu hal yang baik dari dari keseluruhan cerita adalah putra Tolkachev dibiarkan tanpa cedera. Oleg Tolkachev saat ini adalah arsitek Moskow terkemuka dengan kantor di Pokrovka. Setelah semuanya reda, istri Tolkachev digantung tanpa kejelasan. Ketika dia menghubungi pihak Amerika untuk sisa pembayaran informasi Tolkachev, dia tidak menerima balasan apapun.

Pada 2015, CIA mendeklasifikasi lebih dari 900 halaman yang merinci operasi itu, dan kemudian diubah menjadi karya sastra berjudul The Billion Dollar Spy: Kisah Nyata tentang Spionase dan Pengkhianatan Perang Dingin oleh penulis pemenang hadiah Pulitzer David E. Hoffman.

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

Untuk mengikuti kisah dan video menarik lainnya kunjungi halaman Facebook Russia Beyond
More

Situs ini menggunakan kuki. Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut.

Terima kuki