Mengapa Persebaran Penduduk di Rusia Tak Merata?

Irina Baranova
Sebagian besar wilayah Rusia kekurangan penduduk, sedangkan sisanya malah kelebihan penduduk.

Rusia adalah negara dengan wilayah terbesar di dunia. Meski begitu, negara ini hanya menempati posisi kesembilan menurut jumlah penduduk. Anehnya, wilayah Rusia yang luas sebagian besar tetap tak berpenghuni, sementara mayoritas penduduk menetap di daerah perkotaan yang padat.

Iklim

Peta kepadatan penduduk di Rusia berikut dapat memberikan gambaran kasar tentang persebaran populasi di wilayah negara yang amat luas ini.

Intinya, sekitar 68 persen orang di Rusia tinggal di bagian Eropa negara itu, yang hanya mencakup 20 persen dari seluruh wilayah.

Sementara itu, 32 persen sisanya tersebar di Rusia bagian Asia. Tak heran, kepadatan penduduk di wilayah ini amat rendah dibandingkan daerah-daerah perkotaan yang kelebihan penduduk. Ternyata, salah satu faktor utama yang menyebabkan ketidakmerataan persebaran penduduk di Rusia adalah iklim. Tak dimungkiri, iklim di beberapa daerah terpencil di negara ini sangat keras.

Kamchatka

Di Rusia, orang-orang biasanya menetap di daerah yang iklimnya mendukung usaha pertanian dan cuacanya nyaman. Secara umum, bagian selatan Rusia lebih padat penduduknya daripada daerah-daerah di Rusia Utara dan Timur Jauh.

Wilayah Rusia Utara dan Siberia yang luas, yang dikenal dengan iklim yang keras dan relatif sulit diakses, juga termasuk yang paling sedikit penduduknya di negara ini. Okrug Otonom Yamalo-Nenets, Kamchatka di Timur Jauh, Sakha di Rusia Utara, dan daerah-daerah terpencil lainnya, seperti Magadan dan Chukotka, semuanya memiliki kepadatan penduduk di bawah satu orang per satu kilometer persegi. Wilayah Chukotka yang relatif besar bahkan mencatatkan rekor dengan kepadatan penduduk 0,07 orang per satu kilometer persegi.

Murmanskaya oblast

“Hanya satu dari lima orang Rusia yang tinggal di bagian Asia (Rusia), yang mencakup hampir tiga pertiga wilayah negara itu. Daerah-daerah di Utara Jauh dan daerah-daerah ... dengan kondisi iklim yang parah, yang mencakup sekitar 70 persen wilayah Rusia, berpenduduk sangat jarang,” kata Ekaterina Shcherbakova, peneliti senior di Pusat Penelitian Demografi HSE (peserta Proyek 5-100, sebuah program pemerintah Rusia yang ditujukan untuk mendukung dan meningkatkan daya saing global perguruan-perguruan tinggi Rusia).

Ekonomi dan politik

Di sisi lain, faktor ekonomi juga memengaruhi kepadatan penduduk suatu wilayah. Dua kota paling makmur di Rusia, Moskow dan Sankt Peterburg, juga merupakan kota terpadat di negara ini. Kepadatan penduduk di Moskow mencapai 4.941 orang per satu kilometer persegi (jumlah tertinggi di seluruh Rusia), sedangkan di Sankt Peterburg, jumlahnya mencapai 3.837 orang per satu kilometer persegi.

Penumpang Metro Moskow

Pada sisi yang berlawanan, beberapa daerah Rusia lainnya, seperti Tuva, Kalmykia, atau Oblast Otonomi Yahudi di Timur Jauh Rusia, yang disebut sebagai daerah-daerah paling tidak makmur menurut survei baru-baru ini, juga berpenduduk paling sedikit. Kepadatan penduduk di Tuva 1,96, orang per satu kilometer persegi, di Kalymikia — 3,61 orang per satu kilometer persegi, sedangkan di Oblast Otonomi Yahudi — 4,31 orang per satu kilometer persegi.

Nevsky Prospekt, Sankt Peterburg

Terkadang, kepadatan penduduk di wilayah Rusia yang jarang berpenghuni tumbuh di sekitar kawasan industri setempat dan, kadang-kadang, bahkan atas kehendak pemerintah.

“Pada abad ke-20, tren permukiman yang dominan di Rusia adalah perpindahan penduduk yang diatur — terkadang melalui aturan yang sangat ketat — ke utara dan timur dan, pada tingkat lebih rendah, ke selatan. Hal ini disebabkan kebutuhan untuk mengembangkan sumber daya alam, mengembangkan ekonomi daerah, dan memperkuat perbatasan timur negara. Bagaimanapun, evakuasi perusahaan-perusahaan industri dari bagian Eropa negara ini berperan penting dalam penyebaran populasi selama Perang Patriotik Raya,” kata Shcherbakova.

Rusia memiliki cadangan gas terbesar di dunia. Namun, bagaimana awalnya Rusia bisa meraih status tersebut?

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

Untuk mengikuti kisah dan video menarik lainnya kunjungi halaman Facebook Russia Beyond
More

Situs ini menggunakan kuki. Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut.

Terima kuki