Kondisi Krimea Pascabanjir Terbesar dalam Seratus Tahun Terakhir (FOTO)

Konstantin Mikhalchevsky/Sputnik
Banjir yang disebabkan hujan deras telah menyapu mobil-mobil dan rambu lalu lintas, merendam seratus jalan, dan bahkan menenggelamkan beberapa bangunan. Beginilah kondisi kota resor Rusia yang populer ini seminggu setelah bencana.

Topan besar menghantam Kota Yalta, Jumat (18/6). Hujan deras yang turun selama enam jam berturut-turut menyebabkan meningkatnya ketinggian air bulanan kota resor yang terletak di pantai selatan Semenanjung Krimea itu. Air Sungai Vodopadnaya meluap dan membanjiri jalan-jalan kota.

Menurut kepala pemerintah setempat, Yanina Pavlenko, dalam beberapa hari total curah hujan mencapai 135 mm — sesuatu yang belum pernah terjadi dalam seratus tahun belakangan.

Lebih dari seratus jalan terendam, termasuk perlintasan bawah tanah. Akibatnya, listrik di sebagian besar wilayah kota padam. Beberapa bangunan sepat tenggelam dan kini tertutup lumpur serta batu. Evakuasi warga dilakukan sehari setelah bencana.

Kepala Republik Krimea Sergei Aksenov memeriksa kerusakan kota menggunakan perahu. Ia menyebut skala kerusakan yang disebabkan banjir sebagai "bencana besar". Pemerintah pusat telah mengumumkan keadaan darurat di seluruh semenanjung.

Hingga saat ini, satu orang dinyatakan tewas, 54 luka-luka, dan satu hilang.

Pascabanjir, pantai Yalta menyerupai tempat pembuangan sampah, dengan tumpukan-tumpukan sampah yang berserak di mana-mana. Kursi-kursi dan payung pantai, serta puing-puing kafe dan restoran teronggok di tanggul. Pemerintah menerjunkan buldoser untuk membersihkan puing-puing dan meratakan pantai.

Sebagian besar pantai telah dibuka dan kembali dipenuhi turis. Air dan listrik pun sudah menyala. 

Namun, larangan berenang masih tetap diberlakukan karena pantai telah tercemar semua limbah perkotaan. 

Petugas kepolisian dan penjaga pantai berpatroli di sepanjang pantai untuk mencegah para turis yang tetap mencoba untuk berenang. Beberapa pengunjung terdengar mengatakan "Saya sudah menunggu terlalu lama untuk liburan ini!"

Sementara, beberapa orang-orang dengan pengeras suara tampak mondar-mandir di pantai, menawarkan wahana skuter air dan perahu pisang kepada pengunjung.

Sekitar 21.000 personel militer diterjunkan ke Krimea untuk membantu membersihkan puing-puing. Di beberapa daerah, penduduk setempat mencoba bersih-bersih dengan cara manual. Pemerintah telah mengalokasikan 57,8 juta rubel (Rp11,6 miliar) untuk pemulihan kota.

Inilah sepuluh destinasi wisata terbaik di Krimea.

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

Untuk mengikuti kisah dan video menarik lainnya kunjungi halaman Facebook Russia Beyond
More

Situs ini menggunakan kuki. Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut.

Terima kuki