Mengapa Penulis Rusia Ludmila Ulitskaya Patut Menerima Nobel Sastra Tahun Ini?

AFP
Akademi Swedia akan segera mengumumkan peraih Nobel Sastra tahun ini. Menurut kami, penulis Rusia ini patut menerimanya.

Penulis Rusia Ludmila Ulitskaya menempati posisi kelima pada daftar penerima Penghargaan Nobel 2019 dalam bidang sastra. Di atas namanya, terdapat Anne Carson dari Kanada, penulis Prancis Maryse Condé, Can Xue dari Tiongkok dan Haruki Murakami dari Jepang. Namun, menurut kami, ia patut didahulukan untuk menerima penghargaan paling bergengsi di dunia sastra itu.

1. Ulitskaya mengangkat tema yang sangat penting dalam bahasa Tolstoy 

Alfred Nobel menghendaki agar seorang penulis dianugerahi untuk "karya sastra yang paling menonjol dalam arah yang ideal." Apa yang bisa lebih baik daripada novel Rusia abad ke-19 yang berbicara tentang makna keberadaan manusia dan menemukan tujuan dalam hidup.

Apakah Anda akan memberikan Hadiah Nobel kepada Leo Tolstoy? Kami bertaruh, ya! Namun, dia tidak menerimanya karena suatu alasan. Anda tentunya senang mengetahui bahwa ada 'Tolstoy abad ke-21' dan Ludmila Ulitskaya tentu saja salah satunya. Dia berbicara tentang masa lalu dan masa kini dalam bahasa modern yang jelas bagi kaum muda dan orang dewasa.

Dalam novel-novelnya, dia sering mengeksplorasi sejarah beberapa generasi dalam satu keluarga; misalnya, The Kukotsky Enigma , Medea and Her Children , atau karya terakhirnya Jacob's Ladder . Buku-bukunya bukan tentang menggali arsip masa lalu dan berdebu, tetapi, itu adalah penyelidikan yang mendalam tentang jiwa manusia dan psikologi. Sebagai novelis yang benar-benar hebat, Ulitskaya sangat tepat waktu dan dikhususkan untuk saat ini. 

Dia mengajukan pertanyaan abadi 'Ayah dan Putra' yang pertama kali diajukan oleh novelis Rusia Ivan Turgenev, dan dia mencoba menemukan hubungan antar generasi, dan untuk membantu membasmi perasaan bersalah yang sering dirasakan anak-anak terhadap orangtua mereka. 

2. Berusaha mencegah pengulangan kesalahan masa lalu 

“Saya mengumpulkan dari banyak percakapan bahwa anak muda saat ini menyalahkan generasi tahun 1960-an karena keadaan saat ini. Selain itu, proses 'Stalinisasi' yang saya amati setiap hari menunjukkan bahwa pelajaran dari pemerintahan Soviet dan penindasannya yang kejam belum sepenuhnya dipelajari,” ujar Ulitskaya kepada Russia Beyond dalam sebuah wawancara pada 2013. 

Jadi, dia merasa itu adalah tugasnya sebagai penulis untuk menjelaskan kepada generasi muda seperti apa tahun 1960-an di Uni Soviet. Alih-alih membahas tentang masa Stalinis yang jauh, berdarah dan tidak mungkin terulang, dia membicarakan tentang tahun 1960-an, yang kurang mengancam, tetapi yang masih menyebabkan banyak masalah pribadi. 

The Big Green Tent  karya Ulitskaya berbicara tentang samizdat — penyalinan dan distribusi literatur rahasia yang dilarang oleh negara. Ia menceritakan bagaimana orang-orang dipaksa untuk secara ilegal memperoleh dan menyebarkan pengetahuan, literatur, dan buku-buku yang dianggap 'anti-Soviet' dan dilarang oleh para birokrat yang bersemangat sesuai dengan kriteria yang aneh dan serampangan.

Novel ini memiliki lusinan karakter yang hidupnya hancur karena kekuatan Soviet. Mereka tidak bisa bekerja sesuai dengan kecerdasan dan minat mereka yang sebenarnya. Mereka selalu dibayangi rasa takut ditangkap dan takut pada kelangsungan hidup keluarga dan teman-teman mereka. Ulitskaya mencoba menjelaskan bahwa orang-orang ini kemudian memasuki posisi kekuasaan di negara ini, dan inilah mengapa mereka tidak dapat berpikiran bebas.

3. Berbicara lintas budaya 

Salah satu novel terbaiknya, Daniel Stein, Penafsir  adalah upaya untuk mendamaikan agama Kristen, Islam dan Yahudi. Ini adalah upaya untuk menunjukkan betapa buruknya hubungan politik mereka dalam mencerminkan kehidupan orang biasa. 

Novel ini didasarkan pada kisah nyata Oswald Rufeisen. Karakter utama adalah seorang pria yang unik seorang Yahudi Polandia yang menyembunyikan asal-usulnya dan bertugas di Gestapo selama Perang Dunia II, serta berhasil menyelamatkan banyak nyawa. Setelah perang, ia menjadi seorang imam Katolik dan pindah ke Israel untuk memberikan pelayanan di sebuah gereja. 

Daniel memberikan suaka dan dukungan kepada orang-orang di pinggiran masyarakat yang tidak dapat menemukan penerimaan dan pemahaman di tempat lain (misalnya seorang Kristen Arab). Ia mencoba menciptakan perdamaian antara Yahudi dan Muslim setempat, juga antara Yahudi dan Kristen. Daniel bahkan bertemu Paus pada saat Vatikan tidak memiliki hubungan resmi dengan Israel.

Jadi, Daniel adalah 'penerjemah' bukan hanya karena dia tahu banyak bahasa. Dia adalah seorang penafsir antara budaya dan agama, menunjukkan skala besar belas kasih dan kecerdasan.

Ngomong-ngomong, Ludmila adalah seorang Yahudi Rusia yang masuk Kristen.

4. Nama keduanya adalah kemanusiaan

Selain mengajarkan kebajikan melalui novel-novelnya, Ulitskaya juga aktif memperjuangkan hak asasi manusia. Dia menganggap dirinya sebagai anggota kaum intelektual liberal, dan ikut serta dalam protes oposisi di awal 2010-an.

Ulitskaya sering menjadi pembicara untuk Memorial, sebuah LSM yang menjaga ingatan orang-orang yang ditekan selama era Stalin. Ketika kedua kakeknya ditangkap pada era itu, cerita ini sangat pribadi baginya, dan dia mencoba untuk meningkatkan profil publik dari kegiatan yayasan.

Ulitskaya juga aktif dalam kegiatan amal. Ia mendirikan badan amal Ludmila Ulitskaya Fund untuk mendukung berbagai kegiatan kemanusiaan, termasuk program pendidikan, seperti menyediakan buku-buku kepada rumah sakit anak-anak.

5. Dia adalah salah satu penulis terbesar yang masih hidup

Ulitskaya yang kini berusia 76 tahun mengatakan, dia tidak akan menulis novel panjang lagi karena itu menghabiskan terlalu banyak waktu dan energi. Saat ini, dia ingin fokus pada keluarganya. Namun, ia terus menulis cerita pendek dan berpartisipasi dalam berbagai antologi cerita.

Ia memiliki gelar dalam bidang biologi, dan baru memulai karir sastranya di akhir 1980-an ketika usianya sudah lebih dari 40 tahun. Namun, sejak itu, ia telah menulis sekitar 20 buku brilian dan sekitar lima novel yang benar-benar jenius. Karya-karyanya beberapa kali diangkat ke dalam film, dan dia telah memenangkan dua penghargaan sastra terkemuka di Rusia Big Book dan Russian Booker Prize. 

Ulitskaya mungkin adalah salah satu penulis Rusia paling terkenal di luar negaranya, dan karya-karyanya telah diterjemahkan setidaknya ke dalam 25 bahasa dan terus diterbitkan ulang. Terlebih lagi, dia adalah satu dari sedikit penulis Rusia yang dinominasikan untuk Man Booker Prize pada 2009. Selain itu, ia juga telah dianugerahi puluhan penghargaan sastra asing bergengsi, di antaranya Prix Médicis Prancis, The Ordre des Palmes académiques, Legion of Honor, Penghargaan Grinzane Cavour Italia dan lainnya.

Terakhir kali seorang perempuan memenangkan Penghargaan Nobel di bidang sastra adalah pada 2015 penulis Belarusia Svetlana Alexievich, yang menulis dalam bahasa Rusia. Sementara, terakhir kali seorang penulis Rusia memenangkannya adalah pada 1987, ketika penulis dan penyair imigran Joseph Brodsky dianugerahi kehormatan ini. Jadi, semoga saja tahun ini akan menjadi tahun kemuliaan sastra kami! 

Orang-orang Uni Soviet kerap membanggakan diri mereka sebagai orang-orang yang paling banyak membaca dibandingkan orang-orang di negara mana pun. Mereka tidak hanya membaca buku-buku yang dibeli di toko buku, tapi juga mempertaruhkan kebebasan mereka dengan membaca, menerbitkan, dan mendistribusikan buku-buku yang dilarang. Aktivitas terlarang itu dikenal dengan istilah 'samizdat'.

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

Untuk mengikuti kisah dan video menarik lainnya kunjungi halaman Facebook Russia Beyond
More

Situs ini menggunakan kuki. Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut.

Terima kuki