Penampakan Moskow Abad ke-18 dan 19 di Kanvas Seniman Eropa

Pemandangan Mokhovaya ulitsa dan Dom (Rumah) Pashkov, Moskow, 1798.

Domain Publik
Gérard de la Barthe, Cornelis de Bruijn, Auguste Jean Baptiste Antoine Cadolle — beberapa orang saat ini telah mendengar tentang seniman-seniman Eropa ini. Namun berkat kerja mereka, kita bisa mendapatkan gambaran seperti apa Moskow terlihat ratusan tahun yang lalu.

Pada September 1812, pasukan Napoleon memasuki Moskow. Kebakaran yang berkobar selama beberapa hari menghancurkan sebagian besar kota itu, dan karena bentang alam tidak begitu populer di Rusia pada akhir abad ke-18 dan awal ke-19, sangat sedikit gambaran tentang Moskow pra-1812 yang tersisa. Inilah sebabnya mengapa karya-karya seniman Eropa yang kebetulan berada di Rusia pada saat itu adalah sumber informasi yang sangat berharga tentang periode ini.

Cornelis de Bruijn

Pemandangan dari Bukit Sparrow, 1714.

Salah satu seniman tersebut adalah Cornelis de Bruijn, seorang musafir Belanda, penulis dan seniman. Pada awal abad ke-18, ia mengunjungi Kekaisaran Rusia, di mana ia diterima oleh istana Peter the Great dan kemudian meninggalkan kisah kehidupan yang tak ternilai di Rusia pada saat itu.

Dalam sebuah buku yang diterbitkan setelah kembali ke Belanda, de Bruijn memberikan deskripsi rinci tentang tata ruang dan arsitektur Moskow, dengan mencatat betapa kagumnya dia dengan prosedur membeli dan menjual rumah. Rumah-rumah “dijual sepenuhnya siap pakai, sama seperti tempat pribadi dan kamar individu. Rumah-rumah ini dibangun dari batang kayu, atau batang pohon, yang dirakit sedemikian rupa sehingga mereka dapat dipisahkan, dipindahkan sepotong demi sepotong ke lokasi mana pun, di mana mereka dapat disatukan kembali dalam waktu yang sangat singkat."

Perempuan Rusia, 1711.

De Bruijn juga meninggalkan catatan terperinci tentang perayaan dan kebiasaan Moskow, pakaian dan makanan, dengan memperhatikan kubis dan mentimun, yang katanya penduduk setempat makan seperti orang-orang di negara lain makan apel dan pir.

Pemandangan Moskow dari balkon Istana Kaisar. Ukiran oleh seniman tak dikenal setelah lukisan karya Gerard De La Barth, 1800-an. Museum Sejarah Negara, Moskow.

Gérard de la Barthe

Kisah seniman Eropa lain yang bekerja di Rusia pada akhir abad ke-18, Gérard de la Barthe. Seniman yang kurang dikenal lahir pada 1730 di Rouen, dididik di Paris dan kemudian pada akhir 1780-an datang ke Rusia, di mana ia menciptakan serangkaian karya dengan pemandangan Moskow dan Sankt Peterburg. Ia berspesialisasi tidak hanya dalam bentang alam, tetapi juga dalam seni genre.

Melihat salah satu lanskap de la Barthe pertama di Moskow saat ini, sulit untuk membayangkan bahwa tanggul berpasir dan rumah-rumah kayu yang bengkok ini terletak hanya beberapa ratus meter dari Kremlin, tempat Katedral Kristus Juruselamat berdiri saat ini. Seekor anjing melahap tulang, pengemis, bangsawan berjalan-jalan, rakyat jelata dan pekerja pelabuhan, semua adalah bagian dari permadani yang kaya dari kehidupan kota.

Gereja Tidur di Theotokos di Jalan Pokrovka di Moskow, 1825.

Yang menarik, dalam banyak karya de la Barthe, dinding dan menara Kremlin, dibangun dari bata merah, digambarkan berwarna putih, menunjukkan bahwa selama beberapa abad benteng Moskow yang terkenal secara teratur dicat putih.

Auguste Jean Baptiste Antoine Cadolle

Di seberang Sungai Yauza di Moskow, 1830.

Kisah seniman Prancis lainnya, Auguste Jean Baptiste Antoine Cadolle, dapat dengan mudah diubah menjadi film petualangan.

Lahir dari keluarga borjuis Paris yang sederhana, ia bermimpi menjadi seorang pelukis dan bahkan belajar di studio seorang seniman lanskap terkenal bernama Jean-Victor Bertin. Namun demikian, pada 1812 ia mendaftar sebagai sukarelawan di pasukan Napoleon. Karier militer Cadolle terputus pada tahun 1813 ketika ia dipenjara oleh Rusia, tetapi, berkat karakternya yang santai, ia belajar bahasa Rusia dan kembali ke Prancis hanya setahun kemudian.

Suasana Lapangan Merah Moskow, 1830.

Pada 1819, Raja Louis XVIII memerintahkannya untuk melakukan perjalanan ke Rusia untuk bekerja sebagai pelukis, menggambarkan Moskow karena sedang dipugar setelah kebakaran pada 1812. Akibatnya, artis muda itu menjadi agen rahasia.

Pemandangan Moskow dari balkon Istana Kekaisaran, 1797.

Salah satu karyanya yang paling menarik dan simbolis menggambarkan orang-orang Moskow berjalan naik turun di Tverskoy Bulvar, di mana pasukan Prancis mendirikan kemah mereka pada musim gugur 1812 ketika tentara Napoleon memasuki Moskow. Pada saat itu, hampir semua pohon linden yang berjajar di bulvar ditebang dan digunakan untuk membuat api. Di sinilah Prancis memasak makanan mereka di atas api dan memilah-milah barang-barang yang telah mereka rampas dari penduduk setempat.

Pemandangan Moskow dari balkon Kremlin Palace, 1797.

Ketika perang pecah pada 1941, warga Moskow menyamarkan Teater Bolshoi dan dari serangan udara, serta menempatkan barikade di dekat rumah-rumah penduduk. Sangat kontras melihat tempat yang sama hari ini. Berikut penampakan jalanan Moskow di masa Perang Dunia II dan kini.

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

Untuk mengikuti kisah dan video menarik lainnya kunjungi halaman Facebook Russia Beyond
More

Situs ini menggunakan kuki. Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut.

Terima kuki