Empat Alasan Mengapa Ekspatriat Memilih Tinggal di Provinsi Rusia

Personal Archive, Russia Beyond
Dari San Diego ke Krasnodar dan dari Paris ke Makhachkala — empat ekspatriat dari Eropa dan AS berbagi pengalaman hidup di luar kota-kota utama Rusia. Apakah di sana berbahaya? Dan apa yang membuat mereka pergi begitu jauh?

Menemukan ekspatriat di Rusia cukup mudah, terutama di pusat ekonomi dan budaya utama negara ini — Moskow dan St. Petersburg. Itu karena kehidupan di sini tidak jauh berbeda dari kota-kota besar internasional lainnya dan biasanya memiliki segala yang dibutuhkan oleh seorang pendatang dari pekerjaan yang layak dan apartemen mewah hingga restoran vegan dan frappuccino.

Tetapi apakah ada kehidupan bagi ekspatriat di luar kedua kota ini? Tampaknya ada menurut keempat orang asing yang kini menyebut Rusia sebagai rumah kedua mereka!

1. Untuk Menemukan Pekerjaan Impian

Julien Bauer, dari Paris ke Belebey

Sebuah kota kecil yang terletak di Republik Bashkortostan Rusia, Belebey bukanlah tempat yang dikunjungi banyak wisatawan. Dari 60.000 orang yang tinggal di sini, hanya ada satu orang asing Julien Bauer, seorang insinyur berusia 25 tahun dari Perancis, yang datang ke sini untuk bekerja enam bulan lalu.

Setelah belajar di Prancis dan AS, Julien mengunjungi Rusia beberapa kali pada 2017. “Selama studi saya di AS, saya berkesempatan untuk ambil bagian dalam kompetisi internasional untuk insinyur muda yang diadakan setiap tahun dalam rangka Saint Petersburg Gas Forum (SPGF),” kenangnya. “Tim saya memenangkan kompetisi dan kami memiliki kesempatan untuk mengunjungi ladang minyak Gazprom di Siberia. Saya terpana dengan keindahan Siberia dan perjalanan ini memperkuat keinginan saya untuk datang dan bekerja di Rusia. ”

Jadi, tahun lalu dia memutuskan untuk pindah ke sini dan tidak bisa mengatakan tidak kepada tawaran pekerjaan manajer di sebuah perusahaan keju yang berbasis di Belebey. "Pada awalnya, saya melihat tawaran pekerjaan di minyak dan gas di Moskow dan Sankt Peterburg tetapi perspektif mendapatkan pekerjaan kantor, terjebak dalam lalu lintas dan polusi tidak begitu menarik bagi saya," jelasnya. “Saya kemudian menemukan tawaran pekerjaan di Bashkiria (sebagai wilayah yang dikenal secara historis)  sebagai manajer dengan banyak tanggung jawab dan peluang bagus untuk masa depan. Saya memutuskan untuk melamar dan, setelah dua wawancara telepon, saya diberi tahu bahwa saya dipilih untuk posisi itu! Pekerjaan saya sangat menarik dan saya tidak yakin bisa menemukan peluang besar seperti itu di negara asal saya. ”

Meskipun pada awalnya keluarganya tidak senang dengan ide itu, sejak awal Julien menyukai kota tersebut. “Banyak orang asing hanya memikirkan Moskow atau Sankt Peterburg, tetapi Rusia memiliki lebih banyak hal untuk ditawarkan. Bashkiria adalah republik yang indah dan menawarkan banyak tempat alami yang murni, “ ia berpendapat.

Seperti yang dia katakan, meskipun hampir tidak tersentuh oleh peradaban, tinggal di provinsi ini adalah cara terbaik untuk terbenam dalam budaya lokal. “Kehidupan asli Rusia pasti ditemukan di kota-kota seperti Belebey. Makan makanan segar dari pasar petani, menanam sayuran di kebunmu, pergi ke banya  dengan teman-teman, kami memiliki semuanya!”

“Yang paling saya nikmati di sini adalah keaslian dari orang-orang setempat. Meskipun ada pengecualian, orang-orang di sini tulus dan berbicara langsung , ” ujaarnya. “Setelah enam bulan tinggal di sini, saya tidak pernah merasa tidak aman atau dalam bahaya. Selama Anda tidak melanggar aturan, semuanya akan baik-baik saja ... Lebih dari segalanya, saya melihat banyak solidaritas di antara orang-orang. Setiap kali saya memiliki masalah di apartemen saya atau saya perlu menemukan sesuatu, selalu ada kolega atau teman yang siap membantu. Orang yang biasanya saya temui adalah dermawan, ingin tahu dan sangat mendukung keluarga dan teman-teman dalam susah dan senang."

2. Jatuh Cinta

Laura Pickens, dari San Diego ke Krasnodar

Lahir dan besar di California, Laura mengatakan dia tidak pernah melakukan sesuatu dengan cara tradisional. Sepuluh tahun lalu, dia mengunjungi Krasnodar sebagai turis dan sebulan kemudian dia yakin bahwa dia ingin tinggal. "Saya beruntung bisa hidup di banyak kota yang berbeda, dan saya yakin tempat saya ada di sini di Krasnodar ," katanya. “Saua tidak pernah berpikir untuk pergi. Saya sangat menyukai Kuban! Saya telah melakukan perjalanan di Krasnodarskiy Krai dan telah membuat banyak kenangan di sini. Saya sudah belajar bahasa Rusia, bertemu dengan suami Rusia saya, dan melahirkan dua anak laki-laki di roddom  (rumah sakit bersalin Rusia)!

Anak laki-lakinya sekarang berusia 3 dan 5 tahun. “Mereka berbicara bahasa Inggris sebagai bahasa utama mereka, tetapi kita semua berbicara bahasa Rusia juga,” katanya. “Mereka akan tinggal di sini dan bersekolah di sini. Mereka orang Rusia. Mereka dapat menentukan identitas mereka ketika cukup umur nanti."

Kehidupan sehari-hari di Krasnodar, buah dan sayur musiman lokal, serta iklim hangat seperti California semuanya telah membuat Laura jatuh cinta pada kota itu. “Saya pernah sedikit merasa kurang aman, tetapi tidak pernah benar-benar berada dalam bahaya. Saya jauh merasa lebih aman daripada di Amerika, di mana terdapat senjata di mana-mana,” akunya. “Di sini di Krasnodar, saya menjalani hidup saya sebagai orang Rusia. Setiap hari terasa seperti saya masih dalam perjalanan ke negara asing. Tidak peduli seberapa nyaman atau akrab semuanya, saya tetap merasa seperti turis. Saya suka perasaan itu."

Ketika di AS dia bekerja sebagai desainer grafis di Harley Davidson, tetapi di Krasnodar dia harus mengubah pekerjaannya. “Awalnya saya tidak bisa bahasa Rusia, dan saya tidak punya harapan untuk mencari pekerjaan desainer grafis di Krasnodar, jadi saya mulai mengajar bahasa Inggris dan tanpa diduga saya sangat menyukainya ... Sekarang saat saya sudah tahu bahasa Rusia saya punya lebih banyak pilihan, tetapi saya masih memilih mengajar."

Baginya, Rusia adalah negara yang ekstrem. Menurutnya, orang Rusia tangguh dan tidak naif tentang kerapuhan hidup: “Saya mengagumi mereka dan kemampuan mereka untuk beradaptasi. Saya masih harus menempuh jalan panjang untuk memahami Russkaya Dusha  (jiwa Rusia), dan saya menikmati perjalanannya. ”

3. Untuk Mencari Jiwa Rusia yang Sebenarnya

Jean-Louis Bachelet, dari Paris ke Murmansk dan Makhachkala

Penulis Perancis Jean-Louis Bachelet tahu bahwa Rusia akan menjadi rumah keduanya segera setelah ia mengenal karya-karya penulis dan komposer musik negara ini. Dia bepergian ke kota-kota utama Rusia Moskow dan Sankt Peterburg, tetapi tidak menemukan "jiwa Rusia" yang aneh, yang telah dia baca. Rasa haus akan kehidupan Rusia yang sebenarnya telah mendorongnya menjauh dari kota-kota ini.

"Tidak mungkin bagi seorang penulis yang ingin menulis tentang Rusia hanya membatasi dirinya untuk mengunjungi kota-kota ini tanpa jatuh ke klise yang memberi makan stereotip Barat dan berfungsi sebagai pengungkit konspirasi melawan Rusia," katanya. Itulah sebabnya ia akhirnya menemukan dirinya di tempat-tempat di mana sedikit turis berani melakukan perjalanan pertama di Murmansk, di utara Rusia, dan tak lama kemudian di kota selatan Makhachkala di Dagestan.

“Makhachkala dan Murmansk mewakili dua kota yang ekstrem, dan salah satu kekhasan Rusia adalah kemampuan unik untuk menyatukan kota-kota yang berbeda secara radikal di satu negara. Di Murmansk, kita melihat dunia utara, mengingatkan pada Viking atau Normandia ... Kaukasus Utara adalah negara Islam, ditandai oleh deportasi Chechen oleh Stalin pada 1944 dan perang mengerikan di akhir 90’an. Orang-orang yang tinggal di daerah-daerah ini, baik di Murmansk atau Makhachkala, ingat akan luka masa lalu, mereka adalah perwujudan 'orang asli'  bagi saya, baik dalam kesedihan maupun dalam sukacita,” jelasnya.

Seperti diakui Jean-Louis, di sana ia menemukan budaya asli, dengan tradisi dan gaya hidup dari berabad-abad lalu. “Bahkan tidak satu hari pun berlalu di Makhachkala tanpa orang-orang muda berkumpul untuk menari lesginka  (tarian lokal), bahkan di tengah jalan! Kegigihan tradisi dan adat istiadat yang sedemikian dalam kondisi kemiskinan relatif menyita hati saya dan meyakinkan saya bahwa di sini orang-orang menjalani kehidupan yang nyata, 'kehidupan yang hidup', seperti yang pernah dikatakan oleh Dostoevsky. "

Tentu saja, ada hal-hal yang harus diperhitungkan seperti suhu dingin yang ekstrem di Murmansk, tetapi ketika dia mengatakan: “Di mana ada kehidupan nyata, disitu ada bahaya. Ketika tidak ada bahaya di mana pun, itu karena tidak ada kehidupan yang tersisa."

Jean-Louis mengakui bahwa ia jatuh cinta pada Dagestan sehingga ia berencana untuk membeli rumah di sana. “Bagi saya, Dagestan adalah intisari dari semua keindahan dalam hidup, termasuk keindahan alam, budaya, serta semua bahaya, seperti Islamisme dan klaim identitas. Sebagai seorang penulis, saya tidak bisa membayangkan hidup saya di tempat lain,” ujarnya.

4. Untuk Menemukan Tujuan Baru dalam Hidup

Marco Bravura, dari Italia ke Tarusa

Seniman mosaik Italia Marco Bravura telah tinggal di kota kecil Rusia Tarusa (140 km selatan Moskow) bersama keluarganya selama 12 tahun terakhir.

Setelah bepergian dan bekerja di seluruh dunia, pada suatu saat ia diundang ke Rusia oleh Maecenas Ismail Akhmetov, yang ingin mengembalikan seni mosaik di negara itu dan bahkan menawarkan kepada Marco sebuah studio dengan semua yang ia butuhkan untuk bekerja.

“Ketika saya pertama kali datang ke sini, untuk waktu yang sangat singkat, saya merasakan sesuatu yang sangat istimewa. Saya tidak bisa menjelaskan apa, tetapi pada dasarnya saya merasakan kemungkinan bahwa saya bisa melakukan sesuatu di sini yang tidak mungkin lagi dilakukan di Italia,” kenangnya . Selama lebih dari satu dekade sekarang, ia dan istrinya berkontribusi pada kehidupan lokal dengan mendirikan sekolah seni untuk anak-anak, mendukung seniman dan pameran, serta konser seni Rusia.

“Tempat favorit saya di Rusia adalah Tarusa. Ini adalah tempat yang luar biasa karena berbagai alasan. Alam di sini luar biasa sungai Oka yang indah dan hutan. Tapi tidak semuanya tempat ini telah melihat banyak intelektual yang tinggal di sini, termasuk penyair Marina Tsvetaeva dan Bella Akhmadulina,” katanya. "Di Rusia, saya telah menemukan sesuatu yang bahkan tidak bisa saya ungkapkan: kebebasan untuk mengekspresikan diri dan banyak inspirasi yang berasal dari Tarusa, kota penyair, seniman, dan kaum intelektual Rusia."

Seperti katanya, kota kecil di sungai Oka ini mengilhami dia untuk melakukan sesuatu untuk tempat ini: “Moskow dan Sankt Peterburg adalah kota yang indah, tetapi provinsi ini juga membutuhkan keindahan, karena menyenangkan untuk tinggal di tempat yang indah. Jadi, Tarusa (bagi saya) adalah laboratorium untuk membawa keindahan ke negara ini! "

Kehidupan di Moskow dan Sankt Peterburg tak sama seperti di kota-kota Rusia lainnya. Saking berbedanya, kedua kota ini bahkan telah lama dianggap hampir sebagai negara terpisah.

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

Untuk mengikuti kisah dan video menarik lainnya kunjungi halaman Facebook Russia Beyond
More

Situs ini menggunakan kuki. Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut.

Terima kuki