Siapakah Perempuan-Perempuan Pujaan Pushkin?

Pixabay, Global Look Press, Petr Sokolov/Wikipedia; George Hayter/Hermitage Museum
Istri bosnya, tetangga, gadis cantik …. Nama Aleksandr Pushkin terukir dalam sejarah tak hanya sebagai penyair jenius, tetapi juga sebagai kekasih dan penggoda yang ulung.

Hari-hari semasa di kebun Lyceum,
Aku mekar dengan tenang,
Dengan riang membaca Apuleius,
Tetapi Cicero tak kuacuhkan.

[Diterjemahkan dari versi Inggris terjemahan A.S. Kline]

Dalam novel sanjak Yevgeniy Onegin, Pushkin mengaku bahwa ia tertarik pada erotika dan cinta sejak usia dini. Apuleius adalah seorang penulis Romawi yang menulis Metamorphoses, sebuah novel tentang petualangan seorang anak muda Romawi yang mengandung adegan seks yang sangat eksplisit.

Ketika masih di Lyceum, Pushkin muda terpesona oleh lirik sentimental dari Vasily Zhukovsky, menulis sejumlah besar elegi cinta: puisi tak berujung didedikasikan Untuk Natasha, Untuk Masha, Untuk Dia, Untuk Si Janda Muda, dan bahkan Untuk Perempuan Cantik yang Menghirup Snuff (tembakau bubuk) yang ia impikan dapat diggenggam jemari sang gadis, menggantikan bubuk beracun yang dihirupnya.

Pushkin di Lyceum (karya Ilya Repin).

Dia menulis tentang bagaimana dia mengenal Eros dan Cupid (dewa asmara), bagaimana “hatinya yang penuh gairah terpikat”, bagaimana dia membakar “dengan ganas dalam intensitas gairah” dan merindukan “menikmati kesenangan” dan pelukan malam hari (dia mengalamatkan semua itu untuk perempuan yang berbeda).

Secara alami, sebagaimana layaknya penyair muda, ia menulis tentang penderitaan, perpisahan, dan kematian yang mendekat, yang akan membebaskannya dari penderitaan cinta.

Terlepas dari semua kesembronoan puisinya saat itu, Pushkin juga menulis banyak tentang persaudaraan Lyceum, kehormatan dan kesetiaan, dan membahas politik. Namun bahkan dalam sajak politiknya, ia membandingkan harapan kebebasan dengan pengalaman asmara:

Kami masih menunggu dengan lesu
Festival kebebasan suci kita
Banyak cara yang dilakukan kekasih muda
Menunggu kencan yang sudah disepakati.

[Diterjemahkan dari versi Inggris terjemahan Philip Nikolayev]

Maria Raevskaya

Pada 1820, ketika Pushkin baru berusia 21 tahun, ia diasingkan karena sajak-sajak politiknya (K Chaadayevu [Ke Chaadaev], Volnost [Syair Kebebasan], dan Derevnya [Desa]). Dia bahkan membandingkan dirinya dengan penyair lain yang diasingkan, seperti Byron. Namun terlepas dari semua penderitaannya, tinggal jauh dari rumah, serta terpisah dari teman-teman dan keluarga, dia jelas tersanjung oleh posisi “khusus” yang ia temukan. Kebetulan, penyair itu beruntung karena diselamatkan dari pengasingan ke Siberia atas upaya pelindungnya, sejarawan Nikolai Karamzin.  Sebaliknya, Pushkin diasingkan ke selatan.

Maria Raevskaya

Tujuan pertamanya adalah kantor administrasi gubernur Bessarabia (sekarang Moldova, tapi pada saat itu bagian dari Kekaisaran Rusia) di Kishinev (Chișinău). Tak lama setelah tiba, Pushkin terjangkit radang paru-paru dan sang gubernur mengirimnya bersama Jenderal Raevsky melalui laut untuk memulihkan diri.

Penyair itu biasa berjalan-jalan jauh di pegunungan dan sepanjang pantai, serta terpesona oleh laut Kaukasus dan Krimea, ia menulis puisi-puisi “Selatan”, seperti Kavkazkiy plennik (Tahanan Kaukasus), Bakhchisarayskiy fontan (Air Mancur Bakhchisarai), dan Tsygany (Kaum Gipsi). Tema-tema oriental dan keindahan-keindahan yang bersemangat, tidak seperti tema-tema dingin yang ia kenal di Sankt Peterburg, mewarnai setiap puisi selatannya.

Di sinilah gagasan Yevgeniy Onegin datang, dan tentu saja, ia juga menulis banyak sajak liris di sana. Banyak di antaranya didedikasikan untuk putri Jenderal Raevsky, dan khususnya, Maria. Para peneliti Pushkin berdebat tentang hubungan mereka: ada anggapan bahwa Maria memiliki cinta tak terbalas dengan si penyair dan diduga merupakan prototipe Tatyana Larina di Yevgeniy Onegin; cendekiawan lain percaya bahwa, sebaliknya, Pushkinlah yang jatuh cinta padanya, dan dialah yang mendedikasikan puisi naratifnya Poltava. Diasumsikan bahwa, dalam mengenang anak muda yang bermain-main di pantai, Pushkin memikirkan Maria ketika dia menulis, di Yevgeniy Onegin, bahwa dia iri pada ombak yang mencumbu kaki sang gadis.

Maria Raevskaya oleh Pushkin

Betapa kuiri pada ombak itu,
Masing-masing jatuh di sana saat mereka terbentuk
Berbaring di kakinya, lagi dalam damai!
Betapa aku merindukan laut itu
Mengecup kaki kesayangannya sesuka mereka!

[Diterjemahkan dari versi Inggris terjemahan A.S. Kline]

Elizaveta Vorontsova

Pada 1822, Novorossiya (Rusia Baru) dan Bessarabia digabung menjadi satu kegubernuran, dan Jenderal Mikhail Vorontsov diangkat menjadi gubernurnya. Pushkin dipindahkan ke kantornya, yang terletak di Odessa. Penyair itu sangat gembira karena Odessa pada saat itu berada di urutan kedua setelah Sankt Peterburg di Kekaisaran Rusia, terkenal akan teater, pertemuan sosial, dan hiasan-hiasan lain dari masyarakat kelas atas. Di sana, Pushkin menjadi salah satu dari banyak pengagum istri Gubernur Vorontsov, Elizaveta.

Elizaveta Voronstova oleh George Hayter

Para penulis biografi Pushkin sulit untuk sepakat bahwa sang penyair dikatakan berselingkuh dengan istri bosnya. Beberapa percaya dia punya anak perempuan dari Pushkin, sementara yang lain cenderung berpikir bahwa hubungan mereka bersifat “teman, tapi mesra”. Dalam buku catatan si penyair, kita dapat menemukan banyak sketsa pensil Vorontsova.

Banyak puisi dipersembahkan untuknya. Sebagai contoh, Pushkin dipercaya menggambarkan situasi dengan Vorontsova dalam puisinya yang berjudul Zhelaniye slavy (Hasrat Ketenaran): Sang Penyair menggambarkan bagaimana seorang perempuan mengelus kepalanya, dan memintanya untuk menjanjikan cinta abadi. Dan dia percaya, mereka tidak akan pernah berpisah:

Dalam kesenangan sejati, saya bahkan tak pernah berpikir
bahwa hari-hari lain 'kan datang ... waktu yang menakutkan 'tuk berpisah.

[Diterjemahkan dari versi Inggris terjemahan John Coutts]

Namun, tokoh liris puisi itu mengetahui bahwa majikannya tidak setia, dan yang ia rindukan sekarang adalah ketenaran sebagai penyair yang akan menarik perhatian kekasihnya, serta akan terus terngiang setiap kali mengingat pernyataan cinta mereka.

Elizaveta Voronstova oleh Pushkin

Ada rumor yang beredar bahwa Vorontsova memiliki hubungan dengan Kolonel Raevsky, dan ia bahkan membuat keributan di rumah sang gubernur. Untuk mengalihkan kecurigaan, ia memfitnah Pushkin. Raevsky diyakini sebagai penerima puisi Pushkin yang berjudul Demon (Sang Iblis). Dalam puisi itu, Pushkin menggambarkan seorang “jenius yang jahat” dan seorang pria yang pada dasarnya tanpa prinsip.

Senyum dan tatapannya indah,
Ucapannya sangat menyengat,
Racun dingin mengalir ke jiwaku.

[Diterjemahkah dari versi Inggris terjemahan Ivan Panin]

Hubungan Pushkin yang baik dengan atasannya Vorontsov memburuk karena perselingkuhan ini, dan karena minat Pushkin yang lebih besar pada puisi daripada dalam pekerjaan. Selain itu, polisi rahasia membaca salah satu surat Pushkin yang di situ ia berbicara tentang hasratnya terhadap ateisme, dan karenanya ia diberhentikan. Begitulah akhirnya pengasingan Pushkin di selatan berakhir. Ia dipindahkan ke tanah milik keluarga Mikhaylovskoye di provinsi Pskov.

Perpisahan Pushkin dengan laut (karya Ilya Repin, Ivan Aivazovsky, 1877).

Ketika dia pergi, Elizaveta memberi Pushkin cincin yang tetap menjadi jimatnya hingga hari-hari terakhirnya. Vorontsova memiliki perasaan hangat pada penyair itu hingga kematiannya, ia kemudian membaca karya-karyanya di masyarakat kelas atas, bahkan bersosialisasi dengan istri Pushkin Natalya Goncharova (seorang perempuan yang sangat pencemburu).

Anna Kern dan Olga Kalashnikova

Dalam sebuah album milik perempuan masyarakat kelas atas Elizaveta Ushakova, Pushkin menulis dua daftar perempuan yang ia cintai atau yang ia sukai — ada lebih dari 30 nama. Dia menemani “daftar Don Juan-nya” dengan potret diri yang menggambarkan dirinya sebagai seorang biarawan dan sebuah prasasti yang ditujukan kepada Iblis: “Jangan menggodaku dengan sia-sia”.

Anna Kern

Para pengamat Pushkin telah hampir sepenuhnya menguraikan daftar, yang berisi nama-nama yang kurang lebih signifikan. Ada lima Anna di dalamnya, dan salah satunya tidak diragukan lagi adalah Anna Kern, salah satu perempuan yang ia dedikasikan di salah satu puisi cintanya yang paling terkenal — Ya pomnyu chudnoe mgnovenie (Aku Ingat Masa yang Indah)

Setelah dia kembali dari selatan, pengasingan si penyair berlanjut di tanah keluarga Mikhaylovskoye di utara Pskov (1824 – 1826). Periode ini dianggap sebagai salah satu yang paling produktif dalam kehidupan sang penyair. Tidak ada yang mengganggunya, dia berkonsentrasi pada tulisannya, dan menyelesaikan semua rencananya.

Pushkin di Mikhaylovskoye (karya Boris Shcherbakov, 1969).

Dia bertemu Anna Kern di Trigorskoye, di sebuah rumah bangsawan tak jauh dari tempat tinggalnya, dan sering ia kunjungi. Hubungan mereka tidak berlangsung lama, dan lebih seperti permainan. Anna juga main mata dengan pria lain.

Di Mikhaylovskoye ada lorong yang dinamai menurut nama Anna Kern dan diyakini bahwa sang penyair dan temannya itu biasa berjalan-jalan di sana. Dalam berbagai suratnya, penulis biografi Pushkin menemukan komentar pedas dan ironis tentang Kern, sehingga berkesimpulan bahwa dia tidak memiliki perasaan yang mendalam terhadapnya.

Selain itu, di Mikhaylovskoye, Pushkin memulai perselingkuhan dengan seorang pelayan bernama Olga, seorang budak (dia adalah ayah dari putranya yang tidak sah, yang meninggal saat masih bayi).

Natalya Goncharova

Pada 1828, ketika Pushkin berusia 29 tahun, ia masih melajang, kondisi yang agak jarang terjadi di masyarakat kelas atas. Karena masa pengasingannya, dia tidak memiliki banyak calon pengantin untuk dilamar. Dengan Natalya yang berusia 16 tahun, itu adalah cinta pada pandangan pertama. Namun, lamarannya ditanggapi dingin oleh ayah Natalya meski ia tidak menyatakan “tidak”. Natalya terlalu muda, dan si penyair telah mendapatkan reputasi sebagai mata keranjang yang tidak tahu malu.

Natalya Goncharova

Pushkin berangkat ke Kaukasus ketika perang sedang berlangsung. Ia kemudian ingin berkelana ke luar negeri, tetapi polisi rahasia menolak memberinya izin. Pada 1830, dia kembali melamar Natalya, dan si gadis setuju.

“Perkawinanku dengan Natalya (ini, akan kuamati dalam tanda kurung, adalah cintaku yang ketiga belas) telah diputuskan,” tulis si penyair sambil bergurau kepada istri temannya, Pyotr Vyazemsky. Namun pada kenyataannya, Goncharova adalah cinta luar biasa Pushkin, yang dia bandingkan dengan Madonna:

Tuhan telah menunjukkan wajahmu
Untukku; di sini, Madonnaku, takhtamu:
Contoh yang paling murni dari rahmat yang paling murni.

[Diterjemahkan dari versi Inggris terjemahan Babette Deutsch dan Avrahm Yarmolinsky]

Dia juga menulis puisi yang sangat erotis tentangnya: “Tidak, jangan pernah berpikir, sayangku, bahwa dalam hatiku aku menghargai/Darah yang terpompa cepat, embusan kesenangan yang bergemuruh, [diterjemahkah dari versi Inggris terjemahan Babette Deutsch], di mana dia mengatakan bahwa cintanya yang lembut, dingin, dan malu-malu, dan kelembutan cintanya lebih manis baginya daripada gairah kuat seorang “Bacchante muda”.

Goncharova melahirkan empat anak, tetapi cinta dan kebahagiaan keluarga Pushkin dirusak oleh posisinya di masyarakat dan pekerjaannya. Puisi-puisi terbaiknya diedit oleh sensor, Kaisar Nikolay I memberinya gelar penghormatan terendah Kamer-Junker, dan ia dilarang menulis karya prosa utama (karena pihak berwenang menahannya di Sankt Peterburg dan tidak membiarkannya beristirahat di pedesaan atau di Moskow). Para pembaca dan kritikusnya percaya bahwa bakatnya berkurang, buku-bukunya tidak laku, dan judi membuatnya semakin berutang.

Natalya Goncharova

Pushkin menjadi gugup dan sangat cemburu, dan kemudian muncul desas-desus bahwa istrinya berhubungan dengan petugas Prancis Georges  d'Anthès. Pushkin menantang d'Anthès berduel, membuat sang penyair terluka parah, dan dia meninggal dua hari kemudian di tempat tidurnya. Di ranjang kematiannya, dia memohon pengampunan tsar dan berjanji untuk merawat istri dan anak-anaknya. Tsar mengabulkan permohonannya, dan melunasi semua utangnya yang menggunung.

Aleksandr Pushkin telah lama menjadi simbol kesusastraan Rusia. Semasa hidupnya, ia mengunjungi banyak tempat di di seluruh negeri. Inilah sepuluh monumen Aleksandr Pushkin di seluruh Rusia.

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

Untuk mengikuti kisah dan video menarik lainnya kunjungi halaman Facebook Russia Beyond
More

Situs ini menggunakan kuki. Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut.

Terima kuki