Mengapa Populasi Rusia Ditakdirkan Turun Tajam?

Kirill Braga/Sputnik
Menurut perkiraan demografis terbaru, populasi Rusia akan berkurang hampir 10 juta pada tahun 2050. Namun, para ahli mengatakan ini adalah perkiraan yang “cukup optimis”, bahkan penurunannya bisa lebih dramatis. Akankah jumlah populasi Inggris melebihi Rusia pada akhir abad ini?

Perkiraan demografis yang dipresentasikan di Gaidar Forum, sebuah pertemuan besar para ahli yang dinamai berdasarkan nama kepala pemerintahan pasca-Soviet pertama, memperkirakan populasi Rusia pada tahun 2050 akan turun menjadi sekitar 137 juta dari 146 juta saat ini.

Namun, perkiraan ini, yang dibuat sebagai bagian dari kolaborasi antara Akademi Kepresidenan Ekonomi Nasional dan Administrasi Publik, Layanan Statistik Federal, dan Institut Internasional untuk Analisis Sistem Terapan, bukan yang paling suram. Perkiraan PBB memperkirakan populasi pada tahun 2050 turun menjadi 132 juta. Dan bahkan itu bukan skenario terburuk.

“Lintasan pesimistis yang kami lihat 10 tahun lalu memberi kami 120 juta orang pada tahun 2050. Ini terlihat sangat realistis saat itu. Jika kita kehilangan semua pencapaian dalam 15 tahun terakhir dan kembali ke angka kelahiran dan kematian pada periode itu, maka kita dapat dengan mudah turun menjadi 110 juta, dan bahkan mungkin 100 juta pada akhir abad ini. Dalam hal ini, katakanlah, Inggris akan menyusul kami dalam hal ukuran populasi, ”kata Sergei Shulgin, pakar demografi dan ekonom di Akademi Kepresidenan.

Memang, pada tahun 2018, populasi Rusia telah menurun untuk pertama kalinya dalam hampir satu dekade, menurut informasi yang diberikan oleh negara.

'Pasti Menurun'

Para penulis laporan demografis terbaru mengklaim bahwa dalam kondisi saat ini populasi Rusia akan terus menurun. “Jumlah kelahiran menurun karena ditentukan oleh struktur umur. Bahkan jika hari ini tingkat kelahiran di Rusia akan naik ke sejumlah fenomenal, dua anak per wanita, jumlah kelahiran akan tetap menurun karena model sederhana yang disebut 'potensi pertumbuhan demografis', "kata Sergei Scherbov, kepala proyek penelitian, saat mempresentasikan perkiraan.

Pada 1993, jumlah kelahiran bayi turun hampir dua kali lipat dibandingkan dengan akhir 1980-an.

Dua anak per wanita (parameter ini disebut 'angka kelahiran agregat' dan sangat penting bagi para ahli demografi) dianggap sebagai tingkat yang cukup untuk penggantian populasi, tetapi bahkan ini tidak cukup untuk Rusia. Mengapa jumlah orang Rusia ditakdirkan menurun?

Masalah "struktur usia" Rusia terutama menyangkut jumlah wanita usia subur (15-49 tahun). Jumlah ini telah tumbuh di Rusia sejak pertengahan 1990-an, dan mencapai angka tertinggi sepanjang 15 tahun terakhir, tetapi kemudian mulai menurun beberapa tahun yang lalu. Menurut data yang disajikan oleh pakar demografi dan ekonom Mikhail Denisenko di majalah Carnegie Foundation.

Penurunan ini berakar pada 1990-an. Menghadapi hasil reformasi ekonomi drastis yang diluncurkan oleh pemerintah Gaidar, Rusia tidak terburu-buru untuk memiliki anak. Pada 1993, angka kelahiran turun hampir dua kali lipat dibandingkan dengan akhir 1980-an. Jika pada 1990 1,9 juta anak lahir di Rusia, pada 1997 hanya ada 1,2 juta bayi, ujar Andrey Korotaev dari Sekolah Tinggi Ekonomi. Dan jika jumlah calon ibu menurun, maka hampir mustahil untuk memperbaiki situasi secara signifikan.

Akankah subsidi negara membantu?

Jika tidak mungkin meningkatkan jumlah calon ibu dalam jangka pendek, dimungkinkan untuk memberi mereka insentif agar memiliki lebih banyak anak. Perkiraan tersebut memperkirakan jumlah anak per wanita menjadi 1,7, yang sebanding dengan banyak negara maju. Namun, saat ini angakanya hanya 1,62 dan untuk meningkatkannya menjadi 1,7 (seperti target pemerintah) akan menjadi tugas yang tidak mudah.

Untuk memperbaiki situasi, negara meluncurkan proyek nasional khusus yang disebut

Untuk memperbaiki situasi, negara telah meluncurkan proyek nasional khusus yang disebut "Demografi" dengan anggaran lebih dari USD 40 miliar. Ini terutama merupakan kelanjutan dari program negara sejak pertengahan 2000-an, dan fitur utamanya adalah tunjangan banyak anak yang diperkenalkan pada 2007.

Menurut Shulgin, program ini berhasil, dan dikombinasikan dengan gelombang demografi positif, kami mendapat peningkatan angka kelahiran di Rusia pada tahun 2000-an. Kelanjutan dari program semacam itu akan menjadi prasyarat penting untuk perbaikan lebih lanjut dalam situasi demografis. Namun, untuk meningkatkan angka kelahiran agregat menjadi 1,9 - 2, dan untuk menjaga populasi sekitar ukuran saat ini, akan menjadi "luar biasa" dan benar-benar "tugas berat." kata Shulgin.

Apakah Migran Kunci Pertumbuhan Populasi?

Selain upaya untuk meningkatkan angka kelahiran, meningkatkan harapan hidup adalah bagian penting lainnya untuk menghentikan penurunan populasi. Dalam beberapa tahun terakhir, harapan hidup telah meningkat di Rusia dengan kecepatan yang luar biasa, meskipun dari tingkat yang rendah. Dari 65 tahun pada 2003, tumbuh menjadi 73 tahun pada tahun lalu. Pada 2024, bisa mencapai 78; setidaknya itu adalah target Putin untuk pemerintah. Dalam perkiraan populasi disajikan di Gaidar Forum, parameter ini diperkirakan lebih tinggi dalam 2050, yaitu 80 tahun.

Bagaimanapun, ukuran populasi Rusia akan sangat bergantung pada migrasi

Namun, bahkan dengan angka kelahiran agregat pada level 1,7, dan dengan meningkatnya usia harapan hidup, ukuran populasi Rusia masih akan sangat bergantung pada migrasi. Enam juta dari yang diperkirakan 137 juta adalah migran.

Tahukah Anda? selama sebelas bulan sepanjang 2018, terjadi penurunan populasi alami lebih dari 180 ribu orang. Silahkan baca penjelasanya di sini!

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

Untuk mengikuti kisah dan video menarik lainnya kunjungi halaman Facebook Russia Beyond
More

Situs ini menggunakan kuki. Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut.

Terima kuki