Bagaimana Jika Leo Tolstoy Menulis Buku Kontemporer Terlaris?

Buku-buku Tolstoy bersifat bertele-tele dan sangat bermoral. Penulis Rusia yang paling produktif lahir 190 tahun yang lalu pada 9 September, dan kami mulai bertanya-tanya bagaimana adegan dari buku-buku populer masa kini jika ditulis oleh Tolstoy.

Harry Potter dan Langit Hogwarts

Di lapangan Quidditch, di mana ia jatuh dengan gagang sapu terselip di tangannya, berbaring Harry Potter yang mengalami pendarahan hebat.

"Di mana itu, langit lebat yang belum kuketahui sampai saat ini, tapi baru kulihat hari ini?" demikian pikiran pertamanya. "Dan aku juga tidak pernah merasakan penderitaan seperti ini," pikirnya. “Ya, aku tidak tahu apa-apa, sama sekali sampai sekarang. Tapi di mana aku?”

Ia menyimak dan mendengar suara hippogriff dan suara yang mendekat. Ia membuka matanya. Di atasnya, lagi-lagi langit luhur yang sama dengan awan yang telah naik dan mengambang lebih tinggi, dan di antara mereka berkilauan hamparan biru tak terbatas.

Dumbledore, ditemani oleh Hagrid, sedang menunggang kuda di lapangan dan telah memberi perintah terakhir untuk menyingkirkan semua quaffel dan sapu yang tersisa di lapangan.

"Itu semua trik Voldemort!" kata Dumbledore sambil menatap Harry.

Potter mengerti bahwa pernyataan itu berkaitan dengan dirinya, tetapi ia mendengar kata-kata itu seperti ia mungkin mendengar suara lalat.

Tidak hanya mereka tidak tertarik padanya, tetapi ia tidak memperhatikan mereka dan melupakan seluruhnya.

Bekas lukanya terbakar, ia merasa dirinya akan kehilangan nyawa karena pendarahan, dan ia melihat di atasnya langit yang nun jauh, luhur dan abadi. Ia tahu itu adalah Dumbledore, tetapi pada saat itu bahkan Dumbledore terlihat sebagai makhluk kecil, tidak penting dibandingkan dengan apa yang hadir sekarang di antara dirinya dan langit megah tanpa batas dengan awan yang menggantung di atasnya. Ia mengumpulkan semua kekuatannya, untuk berbalik dan mengeluarkan suara. Ia dengan lemah menggerakkan kakinya dan mengucapkan erangan lemah, sakit-sakitan yang membangkitkan rasa kasihan terhadapnya.

"Ah! Ia hidup,” kata Dumbledore. "Angkat pemuda ini dan bawa dia ke Rumah Sakit St. Mungo."

Gadis yang Melempar Dirinya Sendiri ke Bawah Kereta

Mikael Blomkvist melangkah keluar dari kereta, dan segera setelah kekasihnya, Erika Berger, menemuinya, dengan gerakan yang mengejutkan Lisbeth Salander karena kelugasan dan keanggunannya, Mikael melemparkan tangan kiri Erika ke lehernya, menarik Erika dengan cepat ke arahnya, dan menciumnya dengan hangat.

Lisbeth menatap, tidak pernah mengalihkan pandangannya dari Erika, dan tersenyum, ia tidak bisa mengatakan mengapa.

“Dia sangat manis, bukankah?” kata Lisbeth merujuk pada Erika. "Kami telah bepergian bersama dan berbicara sepanjang jalan."

"Selamat tinggal, sayangku," kata Mikael. “Biarkan aku mencium wajah cantikmu. Aku berbicara dengan jelas, pada usiaku, dan aku mengatakan dengan jujur kepadamu bahwa aku telah jatuh hati padamu.”

Frasa itu sungguh gombal, namun Lisbeth jelas mempercayainya, dan merasa senang karenanya. Ia memerah, dan menempelkan pipinya ke bibir Mikael.

"Sangat menawan," kata Erika.

Mata Lisbeth mengikuti mereka sampai sosok anggun Mikael tidak terlihat, dan kemudian senyum itu tetap di wajahnya.

Lisbeth melihat keluar dari jendela bagaimana ia meletakkan lengannya di tangan Erika, dan mulai mengatakan sesuatu padanya dengan penuh semangat, jelas sesuatu yang tidak ada hubungannya dengannya, dan pada saat itu dia mulai merasa kesal.

Hobbit dan Persahabatan Potong Rumput

Setelah makan siang, Bilbo Baggins kembali memotong rumput. Orang tua itu, Gandalf yang sedang berdiri tegak, bergerak maju, dengan kakinya berbalik, mengambil langkah panjang, teratur, dan dengan tindakan yang tepat dan teratur yang tampaknya membuatnya tidak perlu lebih banyak usaha dibanding seseorang yang mengayunkan tangan saat berjalan, seolah-olah dalam permainan, ia memotong deretan rumput tinggi, bahkan deretan rumput yang rendah.

Di belakang Bilbo datanglah Frodo. Wajahnya yang cantik dan kekanak-kanakan, dengan putaran rumput segar yang diikatkan ke rambutnya, semuanya bekerja dengan penuh usaha; tetapi setiap kali ada yang memandangnya, ia tersenyum. Dia jelas lebih baik mati daripada mengakui bahwa itu adalah kerja keras untuknya.

Dalam cuaca yang sangat panas pada hari itu, memotong rumput tampaknya tidak terlalu sulit bagi Bilbo. Keringat yang menyelimutinya mendinginkannya, sementara matahari, yang membakar punggungnya, kepala dan lengannya, telanjang hingga siku, memberikan kekuatan dan energi untuk menghadapinya. Semakin sering sekarang datang saat-saat ketidaksadaran, ketika mungkin tidak berpikir apa yang sedang dilakukan. Potongan sabit itu sendiri. Ini adalah saat-saat bahagia.

Bilbo tidak memperhatikan bagaimana waktu berlalu. Jika ia ditanya sudah berapa lama ia bekerja, ia akan mengatakan setengah jam — dan waktunya sudah tiba untuk makan malam.

"Ayo, Bilbo, waktunya makan malam!" Gandalf berkata cepat. Bilbo duduk di dekat para penyihir dan kurcaci; ia merasa segan untuk kembali ke The Shire.

Semua masalah dengan Gandalf dan teman-temannya telah lama menghilang.

"Ayo, Bilbo, cicipi sup saya," kata si penyihir, berlutut di depan cangkir.

Sup itu begitu enak sehingga Bilbo melepaskan gagasan pulang ke rumah. Ia merasa semuanya begitu berubah. Semua keadaan, semua urusannya yang tidak membiarkannya bergabung dengan Gandalf ke Gunung Sunyi dan harta yang dijaga oleh Smaug sang Naga - semuanya menjadi tidak berarti bagi Bilbo.

50 Bayangan Kedamaian

"Tuan Kuragin akan menemui Anda sekarang, Miss Rostova. Silakan," kata Pirang Nomor Dua.

Natasha Rostova berdiri agak gemetar mencoba menekan sarafnya. Mengumpulkan keberaniannya, ia meninggalkan segelas air dan berjalan ke pintu yang terbuka sebagian.

Saat memasuki pintu, ia merasa terjerat di ujung gaun panjang itu, dan ia merasa tangan lembut di sekelilingnya membantunya berdiri. Ia sangat malu, mengutuk kejanggalannya. Ia harus menguatkan dirinya untuk melirik ke atas. Sapi Suci - ia sangat muda.

"Saya mengharapkan Tuan Rostov." Ia mengulurkan tangan berjari panjang padanya. "Saya Anatole Kuragin. Anda baik-baik saja? Apakah Anda mau duduk?"

Sangat muda dan menarik, sangat menarik. Dia tinggi, mengenakan setelan abu-abu yang bagus, kemeja putih dan dasi hitam dengan rambut berwarna gelap yang tidak beraturan dan mata abu-abu terang yang menurut Natasha lihai. Butuh beberapa saat baginya untuk menemukan suaranya.

Dalam keadaan linglung, ia menyerahkan tangannya dan mereka berjabat tangan. Saat jari-jari mereka menyentuh, ia merasakan getaran menggigil yang menggelikan di dalam dirinya. Dia menarik tangannya terburu-buru, malu. Jelas statis. Ia berkedip cepat, kelopak matanya senada dengan detak jantungnya.

"Kakak saya tidak sehat, jadi ia mengirim saya. Saya harap Anda tidak keberatan, Tuan Kuragin."

"Dan Anda?"

"Natasha Rostova."

"Saya mengerti," katanya singkat. Ia melihat bayang-bayang senyum dalam ekspresi Kuragin. "Apakah Anda ingin duduk?" Ia melambai ke arah sofa kulit berwarna putih berbentuk L.

"Saya punya beberapa pertanyaan, Tuan Kuragin."

"Saya rasa begitu," katanya, datar. Ia merasa Kuragin menertawakannya, dan pipinya memanas menyadari hal itu. Ia duduk dan memadatkan pundaknya agar terlihat lebih tinggi dan lebih mengintimidasi.

"Anda sangat muda untuk memiliki pangkat yang tinggi dalam pasukan Kutuzov. Apa kunci kesuksesan Anda?" ia melirik ke arahnya. Senyumnya sedih, tapi ia terlihat agak kecewa.

"Perang adalah tentang orang-orang, Nona Rostova, dan saya sangat baik dalam menilai orang. Saya tahu bagaimana mereka berdetak, apa yang membuat mereka berkembang, apa yang tidak, apa yang mengilhami mereka, dan bagaimana memberi insentif kepada mereka."

"Mungkin Anda hanya beruntung." Ini tidak ada dalam daftar pertanyaan kakaknya - tetapi ia sangat arogan. Matanya menyala sejenak karena terkejut.

"Saya tidak berlangganan keberuntungan atau peluang, Nona Rostova. Semakin keras saya bekerja, semakin banyak keberuntungan yang saya miliki. Ini semua sungguh tentang memiliki orang yang tepat di tentara Anda dan mengarahkan energi mereka dengan sesuai. Saya pikir Napoleon yang mengatakan 'pertumbuhan dan perkembangan orang adalah panggilan kepemimpinan tertinggi.'"

"Anda terdengar seperti orang yang gila kendali."

"Oh, saya mengontrol segala hal, Nona Rostova."

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

Untuk mengikuti kisah dan video menarik lainnya kunjungi halaman Facebook Russia Beyond
More

Situs ini menggunakan kuki. Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut.

Terima kuki