Katakan Kau Mencintaiku: Makna Tersembunyi yang Berbahaya di Balik Hal-hal Manis

Getty Images
Psikolog Michael Litvak menjelaskan mengenai pernyataan umum tentang cinta yang sebenarnya mengungkapkan sifat orang yang mengatakannya. Frasa apa yang merupakan bendera merah, dan yang mana yang menunjukkan perasaan yang benar-benar mendalam?

1. "Aku tak bisa hidup tanpamu"

Frasa ini adalah favorit para perempuan Soviet dan masih populer hingga saat ini. Menurut Litvak: “Mayoritas perempuan Rusia telah memungkinkan kita untuk mengekspresikan kecenderungan pedofil karena ini adalah kata-kata seorang anak, bocah lelaki, bukan seorang pria. Perempuan Rusia ingin menjadi ibu dan membesarkan suami mereka, untuk mengambil posisi terkuat dalam keluarga. Dalam pikiran saya, ini adalah suatu patologi. Pasangan normal ialah ketika keduanya memiliki kontribusi seimbang terhadap hubungan.”

2. “Ketika aku bersamamu, aku lupa tentang alkohol dan rokok”

Litvak: “Anda dapat dengan mudah membedakan babi dari seorang pria, dan Anda tidak akan menikah dengan yang pertama. Jika Anda bukan zoofil. Seorang pecandu alkohol adalah hewan yang sama dengan babi — keduanya sama-sama suka menggerutu. Hanya seorang pecandu yang dapat menghasilkan frasa seperti itu, dan hanya perempuan yang sakit — secara psikologis — yang menganggap ini sebagai pernyataan cinta ia inginkan.”

Namun, banyak perempuan Rusia suka mendengar kalimat ini.

3. “Tanpamu, saya tidak bahagia. Kau adalah kebahagiaan murni bagiku”

Kedengarannya luar biasa, bukan? Pada awalnya, semuanya terlihat baik dengan yang satu ini, tetapi setelah analisis lebih lanjut, kalimat ini ternyata menyesatkan.

Litvak: “Ini adalah tanda cinta yang adiktif dan tidak sehat. Biasanya, perasaan seperti itu muncul ketika kita menemukan karakter yang tidak kita miliki di objek hasrat kita. Bayangkan saya adalah mobil yang kuat dan keren, tapi saya tidak punya roda. Dan seorang wanita adalah sebuah roda. Tentu saja, saya membutuhkan hubungan ini, karena saya tidak berguna tanpanya. Itu artinya saya rusak. Jalan keluar terbaik adalah lari darinya dan mengembangkan diri dan menjadi 'lebih tinggi' dari perempuan ini, untuk tumbuh roda, tetapi tidak untuk membentuk pasangan yang tidak normal, karena itu akan membuat keduanya tidak bahagia.”

4. “Saya akan mencari nafkah. Pasangan saya harus tinggal di rumah”

Litvak yakin bahwa definisi terbaik dari cinta adalah “kemauan yang kuat untuk membantu kemajuan pasangan Anda dan mencapai kesuksesan.” Dengan demikian, seorang pria yang penuh kasih tidak akan mengunci pasangannya di rumah, di mana ia pasti akan tetap statis atau bahkan bergerak mundur .

Saran Litvak: “Lupakan seorang pria yang ingin menghentikan perkembangan Anda atau Anda akan menjadi pelacur laten. Uang bukan tujuan kerja. Aktualisasi diri adalah tujuannya. Lebih baik menjadi penata rambut daripada ibu rumah tangga. Tidak ada cinta di mana ada ketergantungan.”

5. “Aku tidak akan pernah menyakitimu”

Jika seorang perempuan menyukai pernyataan penuh gairah ini, itu menunjukkan bahwa di belakang pikirannya ia mengharapkan rasa sakit dan kekerasan.

Litvak: “Sangat disayangkan, tetapi gagasan utama gadis-gadis masih dibesarkan di Rusia adalah menikah dengan pria buruk dan kemudian memikul salibnya sambil berteriak tentang betapa tidak bahagianya ia. Mereka diajarkan untuk menjadi masokis dan mendapatkan kesenangan dari segala macam penderitaan.”

Michael Litvak percaya bahwa hubungan "sehat" yang akan membuat keluarga bahagia dimulai dengan kalimat ini: "Mari kita berbagi suka dan duka dan belajar bagaimana mengatasi semua kesulitan bersama."

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

Untuk mengikuti kisah dan video menarik lainnya kunjungi halaman Facebook Russia Beyond
More

Situs ini menggunakan kuki. Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut.

Terima kuki