Bagaimana Orang Rusia Memandang Musik Hip Hop?

Kendrick Lamar, penyanyi dan penulis tiga album musik rap ikonik "good kid, m.A.A.d city", "To Pimp A Butterfly" dan "DAMN.", juga dipuja di Rusia.

Kendrick Lamar, penyanyi dan penulis tiga album musik rap ikonik "good kid, m.A.A.d city", "To Pimp A Butterfly" dan "DAMN.", juga dipuja di Rusia.

Daniel DeSlover/Global Look Press
Kini, hip hop menguasai dunia dan tak terkecuali Rusia. Saat beberapa orang tak bisa berdamai dengan fakta itu, sebagian besar orang Rusia yang peduli dengan musik kontemporer sudah menerima hal ini sebagai hal yang tak terelakkan. Seperti kata Kanye West, "Rap adalah rock-n-roll baru."

Pada 16 April lalu, rapper California Kendrick Lamar menjadi artis rap pertama yang memenangkan Hadiah Pulitzer untuk musik, serta satu-satunya artis yang tak pernah memainkan musik klasik atau jazz untuk memenangkan penghargaan bergengsi ini. Komite Pulitzer memuji album Lamar "DAMN" — rilis pada 2017, sebagai album yang "menangkap kompleksitas kehidupan Afrika-Amerika modern".

Lamar menjadi rapper pertama yang memenangkan Pulitzer, mengubah aturan dalam seni hal apa yang dihormati dan apa yang tidak, mendobrak pagar antara musik underground dan klasik.

"Keputusan ini membawa Kendrick Lamar, serta hip hop, yang sebelumnya memancing senyum penuh inspirasi dari kritik 'serius', ke tingkat yang baru," tulis surat kabar Kommersant, mengomentari acara tersebut. Padahal sebelum prestasi Lamar, musik rap sudah lebih besar dari apa pun di dunia musik.

Dominasi Budaya

Pernyataan di atas mudah dibuktikan. Pada 2017, penelitian oleh Nielsen Group menunjukkan bahwa hip hop dan R&B menyumbang 8 dari 10 artis paling populer di AS. Sementara itu, Forbes melaporkan bahwa terdapat dua penyanyi rap di antara tiga musisi papan atas berpenghasilan tertinggi tahun 2017 (Diddy dan Drake, yang masing-masing memiliki penghasilan 130 juta dolar AS dan 94 juta dolar AS).

Hip hop, bagaimanapun, melampaui uang dan telah memberikan bentuk dan bahasa baru untuk musik. Musikal Broadway "Hamilton", misalnya, menggunakan hip hop untuk menceritakan kisah Alexander Hamilton, salah satu pendiri Amerika. Pertunjukan ini menjadi fenomena budaya, “mengubah sejarah dan teater ... yang membuat kita merasakan irama yang tak terhentikan dan mendesak dari sebuah bangsa yang dilahirkan” (Ben Brantley, NYT).

Musik hip hop menguasai dunia, dan mungkin akan segera memerintah Amerika. Pada 2015, Kanye West mengatakan bahwa dia akan mencalonkan diri sebagai presiden pada 2020, dan hanya sedikit kemungkinan ia bercanda.

Rusia Jatuh Cinta dengan Rapper

Bagaimana dengan Rusia? Situasinya hampir sama dengan meningkatnya popularitas rap. Pada November 2017, dua artis hip hop Rusia (Timata dari lini mainstream, dan Oxxxymiron dari lini indie) menggelar dua konser yang tiketnya terjual habis di Stadion Olimpiysky Moskow, panggung terbesar Rusia.

Oxxxymiron (Miron Fedorov) kerap disebut

"Penonton mencapai 50.000 orang — bukti kuat bahwa hip hop mendominasi musik pop di negara ini," tulis Alexander Gorbachev, seorang jurnalis di Meduza. Apa alasannya, dan apakah orang Rusia senang dengan situasi ini?

Hip hop adalah Musik Rok Baru

Menurut para ahli, selera musik di seluruh dunia semakin sama, orang-orang menyukai lagu-lagu protes dan kebebasan yang energik. Apa yang baru adalah hip hop sangat cocok untuk selera ini. Namun selain itu, pahlawan hip hop Rusia, Basta, mengatakannya dengan baik: “Hip hop sekarang adalah rock-'n-roll modern. Rock-'n-roll sejati sudah mati sebagai musik protes, kebebasan, dan perasaan; ia berubah menjadi mesin pencetak uang. Jadi, hip hop mengambil alih.”

Basta (Vasiliy Vakulenko) adalah salah satu artis hip hop Rusia yang paling sukses.

Perbandingan ini cukup umum, dan di sisi lain Kanye West juga mengatakan "Rap adalah rock-'n-roll baru." Pada saat yang sama, orang mengakui bahwa dalam hal sumber daya yang diperlukan, hip hop jauh lebih mudah untuk artis muda.

Mudah dan Laris Manis

“Anda tidak perlu banyak hal untuk menjadi artis hip hop — lebih mudah untuk merekam lagu rap daripada lagu rok; bahkan jika Anda tidak memiliki suara bagus, Anda masih bisa melakukan rap,” kata penduduk Moskow, Vsevolod. Para rapper pun setuju. Menurut Gnoiny, seorang rapper Rusia yang mengalahkan Oxxxymiron dalam perang rap yang paling banyak ditonton di YouTube Rusia (33 juta kali dilihat), "Hip hop adalah musik yang paling penting saat ini, karena orang payah seperti saya pun dapat melakukannya."

Pada saat yang sama, industri hip hop tumbuh subur karena uang mengalir masuk ke dalamnya. "Hip hop menaklukkan dunia karena para produser telah menginvestasikan banyak uang ke dalamnya," kata Georgy, seorang sejarawan. “Hip hop adalah tentang perdagangan, pasarnya sangat besar. Musik ini secara langsung membutuhkan konsumsi — dalam paradigma konsumerisme ini adalah suatu keharusan.”

Ia juga menunjukkan bahwa di Rusia era hip hop baru dimulai pada akhir tahun 2000–an, setelah uang mengalir serius ke industri ini. Rapper bawah tanah Rusia tahun 1990–an kebanyakan telah terlupakan sekarang.

Sukses tidak berarti bahwa semua orang di Rusia jatuh cinta pada rap. Bahkan, jika Anda mengetik: "Mengapa rap ..." di Google Rusia, hasil pertama yang diusulkan adalah "buruk," "bukan musik," dan "kotoran."

"Pembenci akan tetap membenci," dan akan selalu ada orang-orang yang tidak bisa menikmati genre musik tertentu, baik di Rusia maupun di luar negeri. Itu bukan tragedi. Sebagai pemenang Hadiah Pulitzer Kendrick Lamar mengatakan, "Apa yang terjadi di Bumi, tetap di Bumi."

Selain musik rap, Rusia punya musik lain yang tak kalah menarik. Itu adalah hard bass, dangdut koplo ala Rusia.

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

Untuk mengikuti kisah dan video menarik lainnya kunjungi halaman Facebook Russia Beyond
More

Situs ini menggunakan kuki. Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut.

Terima kuki