Apa Itu CSTO dan Mengapa Pasukan Perdamaiannya Kini Berada di Kazakhstan?

Kementerian Pertahanan Rusia/Sputnik
Lebih dari 2.500 pasukan terjun payung dari Rusia, Belarus, Armenia, Tajikistan, dan Kirgizstan dikirim ke sana untuk meredakan ketegangan.

Operasi penjaga perdamaian Organisasi Traktat Keamanan Kolektif (CSTO) di Kazakhstan telah berhasil menstabilkan situasi di negara itu. Hal ini dinyatakan pada 10 Januari oleh Presiden Federasi Rusia Vladimir Putin.

Menurut Presiden Kazakhstan Tokaev, ada upaya kudeta di negara itu, di mana 17 polisi dan 26 pengunjuk rasa tewas dan lebih dari seribu orang terluka. Peristiwa ini memaksa sang Presiden untuk segera meminta bantuan CSTO.

Menurut Putin, CSTO, “dalam hitungan jam”, berhasil mencegah melemahnya kekuasaan negara dan “kerusakan total situasi internal”, serta menggagalkan segala kemungkinan aktivitas di tangan “teroris, penjarah, dan unsur kriminal lainnya”.

Akibatnya, situasi di Kazakhstan perlahan kembali normal, dengan "serangkaian lokasi vital, termasuk Bandara Almaty, telah dibersihkan dari teroris dan penjahat", kata pemimpin Rusia itu.

Apa itu CSTO?

Collective Security Treaty Organization (CSTO) atau Organisasi Traktat Keamanan Kolektif adalah aliansi militer-politik antara enam negara pasca-Soviet: Rusia, Kazakhstan, Belarus, Armenia, Tajikistan, dan Kirgistan.

Dibuat pada tahun 1992 oleh negara-negara tersebut dan Uzbekistan juga, beberapa tahun kemudian, Azerbaijan dan Georgia bergabung dengan aliansi. Namun, pada tahun 1999, Azerbaijan, Georgia, dan Uzbekistan memutuskan untuk tidak memperpanjang perjanjian dan menarik diri dari organisasi.

Seperti NATO, CSTO diciptakan untuk melindungi anggotanya dari agresi militer. Serangan terhadap satu negara akan dianggap setara dengan serangan terhadap semua negara. Anggota CSTO dilarang bergabung dengan aliansi militer lainnya.

Persatuan ini juga memiliki cabang-cabang yang bekerja sama melawan ancaman teroris, perdagangan narkoba, ekstremisme, dan bersama-sama menangani akibat dari bencana alam. CSTO memiliki pasukan Collective Rapid (17-22 ribu orang), pasukan Collective rapid deployment (5 ribu orang) dan pasukan penjaga perdamaian Kolektif.

Sebelum situasi saat ini dengan Kazakhstan, ada dua momen dalam sejarah CSTO ketika anggotanya meminta bantuan.

Yang pertama terjadi pada tahun 2009, ketika Kirgistan menghadapi bahaya perang saudara, karena bentrokan parah antara diaspora Kirgistan dan Uzbekistan di selatan negara itu. CSTO mengambil bagian dalam resolusi konflik, tetapi tidak mengirim pasukan ke sana.

Permasalahan lain dikirim oleh Armenia pada musim panas 2021 sehubungan dengan situasi di perbatasan dengan Azerbaijan (setelah penangkapan Azerbaijan atas Nagorno-karabakh pada musim gugur 2020) dan CSTO juga menolaknya.

Operasi penjaga perdamaian CSTO di Kazakhstan

Selama 30 tahun, CSTO tetap sebagai aliansi damai yang melakukan latihan militer kolektif setiap tahun, tetapi tidak pernah mengirim pasukannya ke mana pun. Situasi di Kazakhstan telah menjadi insiden pertama untuk pengerahan pasukan militer CSTO.

Dasar hukum untuk langkah tersebut adalah sebuah paragraf dalam piagam CSTO, yang mengatakan “penciptaan dan pengembangan sistem untuk bereaksi terhadap krisis, serta peristiwa yang mengancam keamanan, stabilitas, integritas teritorial dan kedaulatan negara-negara anggota. ”

“Ini adalah operasi pertama oleh pasukan kolektif CSTO sejak awal organisasi. Tugas utama misi penjaga perdamaian di Kazakhstan adalah untuk melindungi fasilitas penting negara dan militer, serta membantu aparat penegak hukum dalam menstabilkan situasi dan mengembalikannya ke bidang hukum,” kata Igor Korotchenko, pemimpin redaksi majalah tersebut. Majalah 'Pertahanan Nasional'.

Pasukan penjaga perdamaian termasuk unit dari Rusia, Belarus, Armenia, Tajikistan dan Kirgistan.

Secara total, kontingen memiliki lebih dari 2.500 pasukan terjun payung, disertai dengan kendaraan lapis baja ringan, kendaraan tempur amfibi BMD-4, kendaraan lapis baja Tiger, pengangkut personel lapis baja BTR-82A, stasiun komunikasi satelit, serta kompleks peperangan elektronik Leer-3.

“Sistem pertahanan yang terakhir terbukti selama kampanye militer Suriah. Ini digunakan untuk menetapkan zona larangan terbang untuk drone jenis apa pun di atas area beberapa puluh kilometer dalam waktu singkat. Ini juga memungkinkan untuk melacak ponsel dan mendengarkan komunikasi teroris,” tambah Korotchenko.

Dia juga menyatakan bahwa itu adalah operasi penjaga perdamaian untuk menstabilkan situasi di jalanan. “Belum ada tembakan yang dilepaskan dan senjata hanya akan digunakan sebagai sarana terakhir jika tentara kita berada dalam bahaya,” tambah pakar tersebut.

Rusia memang bukan bagian dari aliansi militer yang sangat kuat, seperti NATO. Meski begitu, negara ini memiliki beberapa mitra politik dan ekonomi di seluruh dunia.

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

Untuk mengikuti kisah dan video menarik lainnya kunjungi halaman Facebook Russia Beyond
Baca selanjutnya

Situs ini menggunakan kuki. Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut.

Terima kuki