Bagaimana Rusia Bersaing di Pasar Senjata Global?

Evgeny Sinitsyn/Global Look Press
Rusia telah menandatangani kontrak pembelian militer senilai 53 miliar dolar dalam beberapa tahun terakhir. Apa strategi negara untuk mendapatkan klien baru dan menaklukkan pasar baru?

Selama musim panas 2021, Rusia berhasil membungkus kontrak senjata senilai tiga miliar euro (sekitar 48,9 triliun rupiah). Kesepakatan tersebut tercapai selama pameran-pameran senjata internasional di Rusia, seperti MVMS 2021, MAKS 2021, dan ARMY 2021. Pengiriman pesawat tempur Su-30, helikopter Mi-35 dan Mi-171, serta berbagai sistem senjata aviasi lainnya termasuk dalam kesepakatan tersebut. Sementara itu, kompleks rudal dan meriam antipesawat Pantsir dan sistem Verba juga termasuk dalam kontrak. Mitra-mitra asing juga tertarik dengan sistem radiolokasi Protivnike-GE, sistem pengacau sinyal komunikasi Krasukha dan Repellent-Patrul, serta kompleks rudal antitank Kornet-EM. Tentu saja, unit-unit tempur yang dikendalikan dari jarak jauh, senjata angkatan laut dan kapal selam, senjata api, dan amunisi juga tak kalah laris. Kompleks artileri angkatan laut Palma bahkan dijual untuk kali pertama, dan masih banyak lagi.

Sambungan buatan dari rudal 'Zirkon'

Perluasan perdagangan dengan mitra asing merupakan bagian dari strategi industri senjata Rusia, mengingat negara tersebut hampir menyelesaikan proyek peningkatan kemampuan teknis dan persenjataannya. Program 10 tahun ini menelan biaya yang sangat besar bagi Rusia sebesar 23 triliun rubel (sekitar $350 miliar). Menurut Menteri Pertahanan Sergey Shoygu, pada tahun 2021, tingkat melengkapi kembali tentara dengan senjata dan peralatan modern adalah 71,9%. Ini adalah persentase tertinggi di dunia.. Namun, dengan berakhirnya proyek, investasi di dalamnya juga akan berkurang. Presiden Vladimir Putin memperingatkan industri senjata tentang perlunya diversifikasi manufaktur senjata dan peralatan mereka. Pada tahun 2030, pangsa manufaktur peralatan militer oleh industri pertahanan harus dikurangi menjadi 50 persen, dengan sisa output mereka ditujukan untuk sektor sipil. Karena itu, produsen senjata tidak terlalu bersemangat tentang prospek harus memproduksi massal untuk pasar sipil. Mereka juga tidak terlalu efektif dalam hal itu.

Tentu saja ada pengecualian untuk aturan tersebut. Dimulai dengan MAKS 2019, produsen rudal jelajah 'Tactical Missile Corporation' (KTRV - anggota dari Union of Machine Builders of Russia) telah secara aktif mempromosikan endo-prostetiknya. Endoskeleton tidak mungkin dilewati selama pertunjukan, bahkan ketika dikelilingi oleh rudal dan berbagai ranjau laut dan torpedo. Dan itu tidak ada untuk mengingatkan Anda tentang kelemahan keberadaan manusia. Ternyata perusahaan memiliki pengetahuan manufaktur untuk memproduksi berbagai prostetik endo menggunakan teknologi komposit karbon-karbon yang diperkuat. Menurut siaran pers perusahaan, bahan tersebut mampu menahan suhu hingga 2.500 derajat Celcius, dan juga sangat mirip dengan materi tulang manusia. Lebih jauh lagi, tidak seperti prostetik titanium, prostetik endo praktis menyatu dengan organisme manusia dan tidak memerlukan penggantian. Direktur KTRV Boris Obnosov mengatakan bahwa, saat ini, teknologi sedang dalam proses sertifikasi, sementara fasilitas produksi untuk bekerja dengannya sedang dibangun. Tidak sulit membayangkan bahan yang sangat mirip dengan yang digunakan pada lapisan 'The Avangard', kendaraan luncur hipersonik nuklir, dan rudal 'Zirkon'.

Membawa semuanya ke pasar

Namun, contoh di atas adalah pengecualian. Jadi, dalam mengurangi jumlah perdagangan dalam negeri, industri militer semakin melihat ke arah pasar Timur dan Barat. Investasi selama puluhan tahun dalam modernisasi militer dan pembelian persenjataan mutakhir baru menyebabkan terciptanya surplus di kompleks industri militer, yang hanya dapat diatasi dengan memasuki pasar luar negeri. 'Rosoboronexport' milik negara melihat ini cukup awal untuk mencegah krisis. Keputusan dibuat untuk secara agresif mempromosikan barang dagangan Rusia di pasar yang berada di luar transaksi normal Rusia.

Misalnya, pada pertunjukan ruang udara MAKS 2021, jet tempur taktis ringan 'Checkmate' melakukan debut - yang pertama dari jenisnya untuk Rusia. Kepala perusahaan, Sergey Chemezov, mengatakan pesawat itu akan menelan biaya $25-30 juta, yang beberapa kali lebih murah daripada saingan di luar negeri. Chemezov secara khusus memilih 'Dassault Rafale' Prancis dan 'Saab Gripen' Swedia, yang berharga $ 60-90 juta. Menurutnya, 'Checkmate' harus menjadi "solusi yang bisa diterapkan secara serius" bagi negara-negara yang tidak memiliki uang tunai untuk membeli F-34 'Lightning II' buatan AS seharga $ 120 juta. Ia menambahkan, pesanan akan terdiri dari 300 unit.

Menteri Perindustrian dan Perdagangan Denis Manturov mengatakan pada Februari 2021 selama pertunjukan di Abu-Dhabi bahwa Rusia dan UEA akan membentuk usaha patungan untuk meneliti dan mengembangkan jet penumpang supersonik. Menurutnya, dana independen 'Mubadala' akan berpartisipasi di pihak UEA. Abu Dhabi, hingga baru-baru ini, adalah mitra strategis AS. Saat ini, ia siap bekerja dengan Tu-160 'White Swan' buatan Rusia.

Tidak seperti Barat, Rusia tidak membangun “pentagram” politik apa pun saat memilih mitra. Ankara, misalnya, telah berkali-kali mengecewakan Rusia selama operasi militer di Suriah. Pada tahun 2015, pesawat tempur F-16 Turki menembak jatuh Su-24M Rusia selama misi untuk menghancurkan pangkalan teroris, setelah "secara tidak sengaja" memasuki wilayah udara Turki (letnan kolonel Oleg Peshkov terbunuh). Namun, ini tidak menghalangi Moskow untuk menjual kompleks anti-pesawat S-400 'Triumph' kepada Turki. Selain itu, Chemezov menyatakan kesediaannya untuk membantu Ankara dalam memproduksi pesawat tempur generasi kelima.

“Turki bermaksud untuk mewujudkan ambisi memiliki pesawat tempur generasi kelima sendiri, 'TF-X'. Mengingat pengetahuan unik kami di bidang penelitian dan pengembangan kompleks dan sistem penerbangan, kami terbuka untuk mempertimbangkan kemungkinan membantu mitra Turki kami dalam pembuatan jet tempur,” kata Chemezov kepada kantor berita RIA Novosti.

Contoh-contoh tersebut menggambarkan langkah-langkah yang diambil oleh industri senjata Rusia. Pasar tradisional Rusia di India, Cina, dan sejumlah negara lain dipenuhi dengan senjata Rusia. Negara ini membutuhkan ceruk pasar baru. Namun, mereka secara tradisional diambil oleh AS dan negara-negara Barat lainnya. Rusia, dengan kemampuan teknologi barunya, berusaha mengubah ini. Tidak hanya menjual barang dagangan dengan harga yang lebih baik daripada pesaing, tetapi juga siap membuka batas kredit untuk klien. Pada tahun 2020, surat kabar 'Kommersant', mengutip sumber diplomatik, mengatakan bahwa Moskow siap mengalokasikan $ 500 juta untuk Kolombo, Sri Lanka, untuk memperoleh enam jet tempur Su-30 dan pengiriman pengangkut personel lapis baja BTR-28A. Selain itu, Moskow siap untuk membiayai bersama pengembangan senjata yang menjanjikan. Hal lain yang membedakan Rusia dari kekuatan Barat adalah kesediaan untuk berbagi teknologinya.

Dmitry Litovkin adalah pakar militer dan pemimpin redaksi 'Independent Military Review'

Selanjutnya, inilah dua senapan paling langka dan paling dicari di pasar senjata, yang hanya bisa diuji oleh penembak jitu di medan tembak atau dalam pertempuran sungguhan.

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

Untuk mengikuti kisah dan video menarik lainnya kunjungi halaman Facebook Russia Beyond
Baca selanjutnya

Situs ini menggunakan kuki. Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut.

Terima kuki