Bagaimana ‘Lengan Rusia’ Membantu Perkembangan Industri Film?

Gamma Engineering Middle East
Baik atau buruk, kita semua telah mendengar tentang kekuatan lengan Rusia. Lucunya, ada senjata di luar sana, yang biasa dikenal sebagai “lengan Rusia” dan itu mengubah industri film seperti halnya penemuan kompor microwave merevolusi dunia kuliner.

Ketik film menjadi sangat menegangkan hingga Anda menahan napas, salahkan “lengan Rusia”. Produksi film-film blockbuster, seperti “Titanic”, “Taxi”, dan “Fast & Furious”. dan “Mission Impossible”, serta ratusan lainnya, telah memanfaatkan lengan Rusia selama bertahun-tahun.

Dipasang di atap mobil, “lengan Rusia” mungkin adalah contoh sempurna dari keunggulan robotik. Perangkat yang distabilkan dari jarak jauh dan dioperasikan dari jarak jauh ini dapat dikontrol dengan joystick dari dalam mobil pengejar. Mobilitas adalah kunci dalam membuat film. Itulah sebabnya crane dan kepala kamera dapat bergerak mengelilingi mobil dalam lingkaran 360 derajat, saat sedang dikendarai dengan kecepatan tinggi. Ini seperti rollercoaster pamungkas. Hal ini memungkinkan pembuat film yang berusaha membuat film berkualitas tinggi yang membuat Anda tergantung di tepi tempat duduk Anda untuk membuat bidikan yang sangat memukau.

“Lengan Rusia” adalah buah pemikiran Anatoliy Kokush, seorang penemu Soviet-Ukraina yang inovatif, yang (bersama dengan dua insinyur lainnya) memenangkan dua Oscar untuk konsep dan pengembangan derek kamera gyrostabilized “Lengan Rusia” dan Kepala Penerbangan pada tahun 2006 “Lengan Rusia” dan Kepala Penerbangan menerima penghargaan karena membuka “kemungkinan baru bagi pembuat film”.

Setelah lulus dari Institut Insinyur Film Leningrad pada pertengahan 1970-an, Kokush mulai mencari cara untuk membuat proses pembuatan film lebih kreatif, energik, dan mobile. Tantangannya adalah bagaimana menjauhkan kamera dari pandangan sinematografer sehingga bisa terbang secara mandiri, seperti lebah yang sibuk melakukan banyak tugas. Untuk mendapatkan pengetahuan, wawasan, dan keahlian, Kokush mulai bekerja untuk Dovzhenko Film Studios yang legendaris di Kyiv (saat itu merupakan bagian dari Republik Sosiaslis Soviet Ukraina). DI sana, ia mempelajari segala hal tetntang produksi film. Pada 1990-an, ia mendirikan perusahaannya sendiri, Filmotechnic, yang akhirnya menjadi laboratorium eksperimen dalam teknologi film mutakhir.

Lengan Rusia adalah gagasan Anatoliy Kokush, seorang penemu Soviet-Ukraina yang inovatif.

Keadaan berubah ketika Kokush menemukan Autorobot yang biasa disebut sebagai Lengan Rusia karena sekelompok insinyur film Ukraina dan Rusia di balik teknologi inovatif tersebut. “Segala sesuatu dari sini adalah ‘Rusia’ bagi orang Amerika. Mereka akan menelepon dan bertanya tentang Lengan Rusia. Kami menjawab bahwa itu adalah Autorobot, tetapi mereka tidak mau mendengarkan, meminta Lengan Rusia berulang kali,” kata Kokush yang berbasis di Kiev dalam sebuah wawancara.

“Kami harus mengadopsi nama ini. Bahkan ketika kami sedang mengisi dokumen untuk kompetisi Oscar, kami bertanya-tanya apakah mungkin mengubah nama menjadi Autorobot. Namun, mereka menyuruh kami untuk membiarkan apa adanya,”

“Titanic” karya James Cameron (1997) membantu meluncurkan karier internasional Lengan Rusia. Sejak itu, ratusan pembuat film dari seluruh dunia telah menggunakan perangkat tersebut dalam film mereka. Lengan Rusia akhirnya menjadi sinonim untuk fleksibilitas dan kreativitas. Meskipun Kokush telah menemukan banyak peralatan film lainnya, permintaan tertinggi tetap ada pada Lengan Rusia di mana-mana.

Gambar gorila raksasa di atas Empire State Building bisa jadi berasal dari Uni Soviet. Namun, tak ada yang bisa memastikannya hingga kini.

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

Untuk mengikuti kisah dan video menarik lainnya kunjungi halaman Facebook Russia Beyond
More

Situs ini menggunakan kuki. Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut.

Terima kuki