Kementerian Pertahanan Rusia Rilis Tampilan Drone Orion

Maket drone Orion-E dengan radius penerbangan jauh di ketinggian sedang di Pameran Angkatan Laut Internasional di Sankt Peterburg.

Maket drone Orion-E dengan radius penerbangan jauh di ketinggian sedang di Pameran Angkatan Laut Internasional di Sankt Peterburg.

Vladimir Galperin/Sputnik
Untuk pertama kalinya, Kementerian Pertahanan Rusia merilisi tampilan drone pengintai dan serang dengan bom pintar Orion. Foto pesawat nirawak tersebut dipublikasikan dalam kalender dengan keterangan “menyasar target dan imajinasi”.

Drone Orion yang baru-baru ini dikirim ke unit-unit militer Rusia pada awalnya dibuat dalam varian pengintai. Namun, seiring pengembangan dan peningkatan sistem kontrol senjata presisi tinggi, drone ini akhirnya dipersenjatai bom pintar seberat 200 kilogram.

Pada forum internasional Army 2020, pesawat nirawak tersebut sama sekali tidak dipamerkan kepada publik, melainkan kepada menteri pertahanan Rusia saja. Dengan berat lepas landas maksimum 1.200 kilogram, Orion dapat menghabiskan waktu 24 jam di udara.

Drone serang ini memiliki persenjataan berproyektil kecil dan murah yang dibuat berdasarkan rudal standar sistem Grad. Ini adalah bom udara pintar seberat 20 dan 50 kilogram dengan sayap lipat dengan stabilisator yang rute penerbangannya bisa diatur sehingga jatuh tepat pada sasaran.

Selain itu, Orion dapat membawa bom udara pintar KAB-20 dan rudal udara ke permukaan berukuran kecil.

Selanjutnya, “burung-burung” kecil ini mewarisi konstruksi sayap terbang generasi kelima dan hampir tak terkalahkan di udara. Bacalah selengkapnya!

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

Untuk mengikuti kisah dan video menarik lainnya kunjungi halaman Facebook Russia Beyond
More

Situs ini menggunakan kuki. Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut.

Terima kuki