Gambar Luar Angkasanya Ditolak Guru, Seorang Anak SD Malah Dibela Kosmonaut

Mash
Seorang guru sekolah menolak gambar luar angkasa dari seorang muridnya karena dianggap tak masuk akal, sehingga ayahnya bertanya pendapat kosmonaut.

Seorang siswa kelas dua SD di Rusia diminta melukis luar angkasa sesuai imajinasinya untuk pelajaran menggambar di sekolah. Tetapi ketika guru — yang tampaknya punya pandangan berbeda — menolak hasilnya karena dianggap  tidak realistis, ayahnya meminta pendapat kosmonaut yang sudah berpengalaman langsung.

Ayah anak itu menulis kepada saluran Telegram Roscosmos, bahwa apakah luar angkasa sama seperti yang dibayangkan putranya.

Roscosmos memberikan jawaban komprehensif, mengatakan bahwa sang guru tidak benar dan tidak memperhitungkan hukum fisika dan optik, serta membatasi hak anak untuk memiliki bayangan tentang dunia.

Mereka menjelaskan bahwa mata manusia tidak dapat membedakan warna bintang karena mereka memancarkan cahaya dalam spektrum yang sangat luas. Kenyataannya, bintang bisa berwarna biru, putih, kuning, oranye, dan merah.

Sebagai contoh, Roscosmos menambahkan dalam balasannya sebuah gambar yang diambil oleh kosmonaut Rusia Gennady Padalka. "Jika Anda memperbesar gambar, Anda akan melihat bintang merah, biru dan kuning — dan itu hanya sebagian kecil."

Seperti dilaporkan saluran Telegram Mash, sang ayah akan menunjukkan penjelasan ini kepada guru.

Mengapa astronot yang baru mendarat di Bumi kesulitan berdiri di atas kaki mereka sendiri? Bagaimana mereka menghadapi rasa lapar saat berada di luar angkasa? Dan bagaimana cara menghindari kebutaan saat sedang menjalankan misi di orbit? Cari tahu jawabannya di artikel kami!

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

Untuk mengikuti kisah dan video menarik lainnya kunjungi halaman Facebook Russia Beyond
More

Situs ini menggunakan kuki. Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut.

Terima kuki