Tiga Bencana Gempa Bumi Paling Parah Semasa Uni Soviet

David Turnley/Corbis/Getty Images
Gempa Spitak tahun 1988 di Armenia berkekuatan sepuluh kali bom Hiroshima. Dalam waktu 30 detik, kota itu lenyap dari muka Bumi.

Penghancuran Ashgabat

Pada 6 Oktober 1948, sekitar pukul 01.00 dini hari, Ashgabat, ibu kota Republik Sosialis Soviet Turkmenistan, diguncang gempa berkekuatan 7—10 skala Richter. Rumah-rumah satu lantai yang rapuh, yang memenuhi sebagian besar arsitektur kota, runtuh hampir seketika, dan menjadi kuburan ribuan penduduk.

“Lampu padam ... selama beberapa detik dalam gelap gulita, gemuruh bangunan yang runtuh dan retakan balok yang pecah bisa terdengar,” kenang Tikhon Boldyrev dari layanan medis setempat: “Suara seperti desahan yang dalam menyapu seluruh kota, diikuti dengan keheningan yang mematikan. Udara dipenuhi debu tebal yang menyesakkan napas. Tidak ada satu suara pun, tidak ada satu pun teriakan minta tolong, tidak ada suara dari hewan mana pun, seolah-olah di bawah reruntuhan benar-benar semua makhluk hidup telah binasa. Hanya beberapa saat kemudian tanda-tanda kehidupan pertama muncul: tangisan minta tolong, rintihan dari yang terluka, tangisan anak-anak, ratapan dan duka untuk orang yang dicintai yang hilang.”

Kebakaran terjadi di perusahaan industri, yang jumlahnya lebih dari 200 di kota. Penduduk berusaha menarik kerabat mereka keluar dari bawah reruntuhan, dan sering kali tidak berhasil. Yang lebih parah, para narapidana melarikan diri dari penjara setempat yang hancur dan mengambil senjata dari kantor polisi. Penjarahan, perampokan, dan pembunuhan meningkat secara dramatis.

Untuk menyelamatkan orang-orang dan mengurangi bencana, pasukan, polisi, staf medis, makanan, obat-obatan, pakaian, bahan bangunan, dan peralatan dikirim ke Ashgabat. Karena semua rumah sakit berada dalam reruntuhan, rumah sakit darurat didirikan tepat di jalanan. Karena ancaman infeksi dalam cuaca panas, dokter tidak punya pilihan selain mengamputasi anggota tubuh yang terluka, yang dalam kondisi normal bisa diselamatkan.

Salah satu gempa bumi paling merusak dalam sejarah, menelan korban jiwa 30—100.000 penduduk Ashgabat dan sekitarnya. Pada 1949, upaya pembangunan kembali ibu kota Turkmenistan dimulai kembali.

Penghancuran Severo-Kurilsk

Pada 5 November 1952, gempa bumi dahsyat berkekuatan hingga 9 skala Richter melanda 130 km dari Semenanjung Kamchatka di Samudra Pasifik. Pada pukul 5 pagi, getaran dirasakan oleh orang-orang di sepanjang pantai Soviet.

Sebetulnya, kerusakan di permukiman relatif minimal, hanya ada retakan di tanah dan dinding bangunan. Namun, gempa tersebut memicu sesuatu yang jauh lebih mengerikan: tsunami. Bagi satu kota Soviet, hal itu terbukti fatal.

Gelombang pertama menghantam Severo-Kurilsk di Paramushir, salah satu kota di Kepulauan Kuril, 20 menit setelah gempa. “... Kami belum sampai ke kantor ketika kami mendengar suara gemuruh, lalu suara tabrakan dari laut,” kenang petugas keamanan negara Deryabin: “Kami melihat sekeliling dan melihat tembok besar air datang ke arah pulau dari laut ... Saya memberi perintah untuk memperingatkan orang-orang dengan menembakkan senjata dan berteriak, ‘Air!’ Pada saat yang sama, kami menuju ke perbukitan. Mendengar suara dan teriakan, orang-orang mulai berlari keluar dari apartemen mereka dengan pakaian apa pun yang kebetulan mereka pakai (kebanyakan dengan pakaian dalam, tanpa alas kaki) dan mengikuti kami ke tempat yang lebih tinggi.”

Setengah jam setelah gelombang pertama, gelombang kedua yang bahkan lebih merusak hingga setinggi 20 meter menerjang. Mengira yang terburuk telah berlalu, orang-orang mulai turun dari bukit kembali ke rumah mereka. Tembok air kedua ini memberikan pukulan yang paling mengerikan. “Mayat berserakan di mana-mana,” kenang Lev Dombrovsky. “Seorang pria tergantung di tiang derek. Satu bangunan yang terbuat dari lempengan secara struktural tidak rusak, tetapi atap, pintu, dan jendelanya robek. ”

Gelombang ketiga yang segera menyusul menyapu laut apa pun yang masih bisa terjadi. Seluruh rumah, atap dan puing-puing terlihat mengapung di perairan pantai, bercampur dengan mayat. Menurut data resmi, bencana di Severo-Kurilsk menelan korban 2.336 jiwa, lebih dari setengah populasi kota.

Tragedi di Armenia

Gempa Spitak, dengan kekuatan hingga 9 skala Richter, berlangsung hampir setengah menit, tapi itu cukup lama untuk menghancurkan setengah dari SSR Armenia. Energi yang dilepaskan di zona pecah pada hari yang mengerikan itu, 7 Desember 1988, setara dengan sepuluh bom atom yang dijatuhkan di Hiroshima.

Pusat gempa yang menghancurkan itu adalah kota Spitak di utara negara itu. “Awalnya, ada gemuruh yang sangat kuat. Kemudian setelah beberapa detik, tanah mulai bergetar. Saya terlempar beberapa kaki ke satu sisi, "kata saksi mata Gayk Margaryan:" Saya bangun. Saya ingin melompat keluar [dari jendela di kamar] tetapi tidak punya waktu. Setelah beberapa detik, ada getaran kedua. Semuanya berguncang begitu hebat sehingga tidak mungkin untuk berdiri tegak. "

Gelombang kejut kedua jauh lebih kuat dari yang pertama. Seluruh gedung bertingkat runtuh seperti rumah kartu, mengubur di bawah reruntuhan mereka yang tidak berhasil keluar. Aspal naik dan turun seperti gelombang. Di pegunungan setempat, muncul retakan sedalam enam meter, panjang 37 kilometer.

Praktis tidak ada yang tersisa dari kota Spitak. Dan dua lusin kota kecil dan kota besar lainnya, dan sekitar 300 desa terkena dampak gempa bumi. Sekitar 25–45.000 orang meninggal, 140.000 menderita luka yang mengubah hidup, dan lebih dari setengah juta kehilangan tempat tinggal.

Semua sumber daya Uni Soviet dikirim untuk membantu Armenia. Dan 111 negara di seluruh dunia mengirimkan bantuan kemanusiaan ke zona gempa. Dengan bantuan pasukan tentara dan sukarelawan, 16.000 orang ditarik dari puing-puing, dan lebih dari 40.000 dievakuasi dari daerah yang paling parah terkena dampak.

“Hal terburuk bukanlah banyaknya korban tewas yang ditutupi karpet, selimut, dan bunga di stadion, alun-alun, dan jalanan yang retak,” kenang koresponden Natalya Kozlova: “Yang paling menghantui adalah yang selamat. Mereka berjalan perlahan, seperti hantu. Tidak ada yang berteriak atau bahkan meninggikan suaranya ... Jika ditanya, mereka menjawab. Jika dipimpin oleh tangan, mereka mengikuti. Tapi begitu Anda melepaskan tangan mereka, mereka berbalik dan berjalan kembali."

Selanjutnya, inilah sejumlah momen ketika Rusia turun tangan membantu negara lain yang tertimpa musibah.

Ketika mengambil atau mengutip segala materi dari Russia Beyond, mohon masukkan tautan ke artikel asli.

Untuk mengikuti kisah dan video menarik lainnya kunjungi halaman Facebook Russia Beyond
More

Situs ini menggunakan kuki. Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut.

Terima kuki